About Me

Akhirnya ada yang tersesat juga ya nyampe ke blogku. Hai guys, selamat datang di blog yang serba pink dan bikin mata sedikit sakit ini. Ini blog udah aku bikin dari 2012 lalu, dan mungkin banyak postingan dulu-dulu yang kebilang alay banget. Sampai tahun 2015 ini, alhamdulillah blogku masih hidup meskipun tulisannya makin berkurang. Gimana? Suka sama tulisanku? Syukurlah kalo suka, kalo nggak suka ya nggak papa. Udah biasa kok.

Dalam hidup, ada orang yang suka dan nggak suka itu wajar.
Nah biar kita makin akrab, gimana kalo kenalan dulu? Yep. I'll introduce myself, here.
                                         


Dwi Sartikasari lahir di Pangkal Pinang, 19 Desember 1994 lalu. Alhamdulillah sih lahir di sana cuma numpang doang karena kebetulan waktu itu bapak lagi dapet dinas 5 tahun. Dulu aku sempet bingung buat nyari nama pena. Tapi makin sini kayaknya makin ngerasa nggak perlu, deh. Aku lebih bangga pake nama sendiri dan kayaknya namaku juga udah mencerminkan aku orang yang cewek banget.

Aku punya hobi nulis sejak kelas 3 SD. Dimulai dari pemberian diary dari temen masa kecil yang ternyata bisa aku isi sama tulisan-tulisan... alay. Taulah, gimana sih tulisan anak SD? Mana isinya itu banyak tentang cinta monyetnya lagi. Ternyata aku udah dewasa terlalu cepat, dari kelas 4 SD. Semenjak SMP aku sering mengajukan diri buat jadi penulis naskah drama tiap ada tugas drama-dramaan. Makanya, sekarang sering dibilang "Drama Queen" karena selalu menanggapi masalah dengan lebay dan drama. Bodo amat! Semenjak SMP juga aku mulai sering baca novel teenlit dari perpustakaan sekolah. Makanya karena duet maut--menulis dan baca--itu lah, akhirnya hobi itu bisa aku kembangin sampe sekarang.

Selain nulis dan baca, hobi aku juga gambar rumah. Dulu waktu masih SD, bapak pernah beli beberapa majalah rumah. Katanya sih pengen biki rumah sendiri. Jadi pas bapak udah dapet desain denahnya, majalah itu aku pake buat mainan. Karena nggak puas sama gambar denah rumah yang monoton, akhirnya aku bikin sendiri. Gimana? Kreatif, kan?

Meskipun punya suara pas-pasan--bahkan mungkin kebilang jelek--tapi aku hobi juga nyanyi. Di kamar mandi maksudnya. Ini sih nggak ada latar belakangnya. Ya berjalan gitu aja tiap denger lagu pasti pengin ikut nyanyiin juga. Kalo lagi galau pengin nyanyi juga. Pas lagi bahagia juga bawaannya kepengin nyanyi terus. Akhirnya aku berinisiatif buat bikin soundcloud dengan username dwiwi19.

Hobi yang paling akhir--yang sebenernya nggak layak dibilang hobi--yaitu jailin orang dan malu-maluin. Aku bakal jail sama orang-orang tertentu. Jailnya gimana? Ya gitu aja deh gimana aksinya orang jail. Orang yang paling sering jadi korban kalo nggak adek ya pacar. Terus temen-temen dan terakhir orang tua. Mah, Pak, maaf ya anakmu ini nggak nyadar umur :))

Aku punya beberapa hal yang bisa dijadiin mood booster.

Es krim
Kalo mood aku jelek, lagi galau, sensitif, atau nggak enak hati, setelah berbadah, aku biasanya memilih buat cari es krim. Kenapa? Aku sendiri nggak tau kenapa suka banget sama es krim. Rasanya kalo habis makan es krim tuh, mood yang tadinya berantakan bisa berubah jadi baik lagi. Tapi mungkin tergantung rasanya juga ya. Makin enak es krimnya, mood membaiknya juga makin cepet hahaha.

Cokelat
Ini makanan kedua mood booster setelah es krim. Biarpun aku jarang stok cokelat, tapi aku nggak nolak lah kalo dikasih :D

Novel dan Film Comedy - Romance
 Semenjak sama Karei nih, aku jadi addict banget sama film ber-genre komedi-romansa. Doi sering banget kasih rekomendasi film Korea atau Thailand yang genre-nya itu. Itu sih enaknya punya pacar yang open minded sama genre film apa pun hihi. Emang novel dan film genre itu bisa memperbaiki mood-ku yang jelek.

Jalan-jalan dan Makan
Pasti semua orang suka jalan-jalan. Pasti semua orang suka makan. So me too. Untungnya aku hidup dikelilingi sama orang yang suka jalan-jalan dan makan juga. Jadi kalo mood lagi jelek, aku bisa ajak mereka buat kulineran atau sekadar jalan-jalan doang. Dan kadang, setelah ngabisin qtime gitu, aku ngerasa lebih lega dan seneng aja :))

Aku nggak pernah kepikiran ini sebelumnya. Kalo dulu aku bermimpi cuma mau jadi penulis hebat aja, sekarang aku mau nambah juga buat jadi seorang akuntan yang hebat plus ibu rumah tangga yang hebat juga. Aku nggak mau menyia-nyiakan waktu kuliah bertahun-tahun dan nggak ada hasilnya sama sekali. Kalo nulis aja yang ngembangin hobi secara otodidak bisa, apalagi jadi akuntan yang di-support dari kuliah dan orang tua?

Aku sebenernya bukan orang bijak yang selalu menanggapi kesulitan hidup dengan bijak. Aku malah termasuk orang yang sering ngeluh sama masalah. Tapi aku selalu percaya bahwa,

"Setiap usaha yang kita perjuangkan nggak akan pernah berakhir sia-sia."

Jangan lupa buka menu "Catch Me" buat add media sosialku yang lain ya.

Let's be friend :)



With love,


recent posts