Tuesday, 11 July 2017

Sekelumit Drama Bikin Passport 2017

HUAAAAAA one step closer, finally:)))


Assalamualaikum, manteman.

Aku bahagia.

Bahagia karena akhirnya bisa ngeblog lagi. Ehehe. Ehehe.

Gila, udah 2 bulan ya aku nggak ngisi blog? 



Buat kalian yang baca ceritaku soal resolusi di tahun 2017, punya passport adalah salah satunya. Juga punya SIM dan bahasa asing ada di poin yang sama dan dua hal itu masih on the way, ya, hehe.


Dan akhirnya kesampeaaannn, salah satu resolusi ini udah tercapai.


Nah, setelah beberapa minggu lalu aku curhat soal wejangan nikah, sekarang aku mau curhat soal drama bikin passport. Sumpah, ini tuh drama banget emang!


Jadi di bulan Maret sekitar minggu ketiga apa keempat lah aku lupa, aku pergi ke Bandung untuk bikin paspor. Hari Kamis pulang kerja aku langsung cus ke Bandung. Nah, bandelnya, aku lupa izin ke Mama pas mau pergi kerja. Jadi aku cuma izin lewat telepon deh.


Akhirnya ya udah kali ya, Mama juga nggak bisa ngelarang anaknya yang bandel ini. Beliau mengizinikan dan nyuruh aku izin ke Bapak juga. Langsung lah aku telepon Bapak dan ya udah.


Kebetulannya--entah sialnya--pas hari itu ke Bandung, di sana lagi hari mogok angkot itu loh. Jadi lah aku pesan ojek online, menerjang Cileunyi - Dipatiukur dengan aa-aa ojek online. (Next kita panggil dia Mas aja ya). Ngeliat tarifnya lumayan juga sih, ngelebihin harga ongkos Garut - Bandung. Tapi mau gimana lagi, nunggu damri juga gak dateng-dateng. Itu udah jadwal terakhir damri juga, btw.


Daripada nunggu lama-lama tapi damrinya nggak ada, kan?


Gak like aku tuh nunggu lama-lama tapi nggak jadi.


Akhirnya aku mulai bertualang tuh ke Dipatiukur sama si Mas. Eh, menyedihkan sekali. Pas baru sampai Cicaheum malah hujan. Masih sedeng sih, tapi tetep aja kalo ditambah macet parah dari daerah Sukamiskin aku jadi kesel.


Dan parahnya pas sampai Suci, tiba-tiba hujan gede banget. We have no more choice dong. Ya udah si Mas menepi ke pinggir buat berteduh. Sekitar 15 menit nunggu, kami jalan lagi karena udah agak reda. Tapiii, baru sampai Telkom, ternyata hujannya gede lagi. Ya udah kita berhenti lagi.


Nunggu sekitar 10 menit, ujan agak reda, lanjut lagi. What the..... baru juga jalan hujannya gede lagi. Inginku berkata kasar deh rasanya:)


Tapi kali ini Mas-nya nekat karena kita udah di jalan 2 jam. IYA, MANTEMAN. AKU DARI CILEUNYI KE DIPATIUKUR NGABISIN WAKTU 2 JAM. Gila banget padahal pake motor. Terus pas udah deket Jalan Dipatiukur-nya, si Mas tebak ngapain?


Dia ngasihin jas hujan.


Iya, bener, si Mas-nya ngasihin jas hujan. Ini Mas-nya lemot apa gimana sih? KENAPA GAK DARI TADI KALO MAU NGASIHIN JAS HUJAN, MAS? SAYA UDAH BASAH LOH INI! Aku ngedumel dalam hati.


Tapi sih daripada sampe kosan Rima basah banget, ya udah aku terima aja. Kami lanjut jalan setelah aku aman dengan jas hujan. Ini jas hujannya cuma atasannya doang btw. Begitu kami berbaur ke jalan raya...


BYURRRRR! Sebuah taksi kuning AA lewat sambil ngebut dan nyemburin air ke arah kami. Ehehe, kami nggak pa-pa kok, santai aja Mang. Semoga Mang taksi dibales sama Allah ya:) aku mah percaya hukum karma kok Mang:) apa yang Mang buat, bakal Mang terima juga nantinya:)



Akhirnya setelah perjalanan 2 jam lebih, dan penuh drama, aku sampai di kosan Rima dengan selamat.


***


"Gilaaa, ini antriannya sepanjang ini?" aku shock pas masuk gerbang kantor Imigrasi. Aku dateng jam 7 dan udah panjang banget antriannya sampai ke deket toilet.


Oh ya, FYI, aku bikin paspor di kantor Imigrasi kelas I Bandung ya, yang di jalan Surapati.


Aku nggak yakin bakal kebagian nomor antrian kalo gitu caranya:((( sementara nomor antrian cuma dibagiin sampai jam 10. Kalo gak kebagian ya udah sih bye-in aja!


Dan feeling-ku emang nggak salah. Karena yang selalu salah itu cowok. Jam 10 kurang masih ada sekitar 50 orangan lagi di depanku. Aku mah anaknya nyadar diri banget kok. Jadi begitu liat antrian di depan masih panjang, lalu aku balik kanan dan maju jalan.


Hangus lah cutiku hari itu, terbuang sia-sia:(


***


Gagal di percobaan pertama nggak bikin semangatku surut gitu aja. Akhirnya sekitar awal-awal April aku dateng lagi ke kantor Imigrasi buat bikin paspor lagi. Kali ini aku dateng jam 5 subuh. I mean, jam 5 subuh udah stand by di kantor Imigrasi loh ya.


Kali ini semua terlihat lancar dan mudah. Mulai dari berangkat, nggak ada drama huhujanan sama si Mas, nggak ada acara kesembur taksi, juga nggak ada drama antrian panjang. Setelah duduk manis sekitar sejam, barulah salah satu petugas imigrasi keluar buat bagiin nomor antrian.


Jadi nanti kita antri gitu sesuai kursi, lalu sambil ngambil nomor antrian, berkas aslinya dicek. Kalo lengkap baru dapet nomor antrian. Kalo nggak? Ya bye-in aja!


Oke, udah kebagian nomor antrian nomor 23, tiba saatnya aku giliran buat pemeriksaan berkas.


Terus pas udah duduk di depan Mbak-nya, aku kasihin aja kan tuh persayaratannya. (KTP, KK sama Akta Lahir YANG ASLI!)  tolong catet ya, harus asli!


Tapi, ternyata nih setelah aku kasihin ketiga berkas itu, Mbak-nya malah nanya. Di Bandung ngapain?


Bikin paspor.


Aslinya Garut? (doi habis liat KTP)


Iya, Mbak.


Di sini pernah kuliah, atau kerja di sini?


Kuliah sih pernah, Mbak.


Coba, ada ijazahnya nggak.


Jengjeeeng!!! Untung banget nih di map itu aku bawa semuanya lengkap. Selain ketiga berkas di atas, di map itu juga ada ijazah, transkrip, serta dokumen-dokumen lamaran kerja lainnya. Aku kalo nggak disatuin gitu suka lupa soalnya.


Huf, untung aja ya. Akhirnya setelah dicek dokumen dan lengkap, aku langsung dikasih form isian. Aku ngisi deh tuh, terus nunggu dipanggil lagi buat foto dan sidik jari.


Dan setelah cekrek-cekrek, dikasih nomor konfirmasi gitu deh buat bayar ke bank. Jadi, kita nggak bayar di kantor Imigrasinya ya. Tapi harus ke bank langsung (BNI sih aku waktu itu) sambil bawa nomor booking (pdf dan harus diprint dulu).


Udahlah, setelah print no konfirmasinya, langsung ke bank dan bayar deh. 355 ribu biayanya, masih sama kayak tahun kemarin.


Dan seminggu kemudian, aku kembali ke Bandung buat ngambil paspornya. No antrian ngambil jam 9 pagi, dan jam 1 siang udah standby lagi di sana. Cielaaaah, ngantrinya pendek kok. Aku kebagian nomor 7 dan pas mau ngambil, 3 orang nggak ada. Jadi makin cepet.


TARAAAMMM!




Akhirnya jadilah my passport untuk mengejar Oppa ke negeri Ginseng sana hahaha. Hari itu rasanya udah seneeeng banget sampe rasanya pengin skip beberapa bulan sampai nyampe di Oktober.


Tapiiiiiiii di bulan Juni iniiiii rasanya pengin banget ngomong kasar:((


Ternyata aku nggak dapet cuti dong dari kantor. Jadi sisa cutiku itu di awal Juni masih ada sekitar 8.5 harian lagi. Tapi tiba-tiba, cutiku langsung habis untuk cuti lebaran. 6 hari, bayangin. Kantornya nggak ngasih cuti bersama gitu, jadi semuanya motong cuti tahunan.


Astagifurllah, cobaan apa lagi ini:(((


Padahal rasanya semua udah nyaris sempurna ya. Tabungan udah ready, izin udah dapet, temen ada, passport siap, apa lagi cobaaa?


Mana bisa ke Korea cuma 2,5 hari doang? Yekali itu habis buat pp di pesawat doang :(


Jadi, ya... mungkin emang belum direstuin Allah buat ke sana tahun ini. Meskipun nggak bisa ngerasain musim gugur di Korea tahun 2017, tapi aku bakal ngerasain ketemu Oppa beneran bulan September nanti.


HAHAHAHA, iya, anggap aja ini balas dendamku karena nggak bisa pergi tahun ini, jadi sebagian uangnya aku alihkan buat nonton konser Music Bank di Jakarta ntar. Biarlah, demi EXO mah:)))


Mana udah gitu, yang MC-in Park Bo Gum lagi sama Irene. AAAAKKK! Rasanya pengin ngejerit kesenengan deh.


Masih inget nggak postinganku soal fanmeeting Bogum di awal tahun? Ya, waktu itu aku nggak jadi nonton karena tabungan yang belum cair. Sedih banget, asli. Sampe kepengin nangis.


Tapi Allah mah baik da. Akhirnya kita bakal dipertemukan di tahun yang sama, cuma bulannya aja yang beda. Udah ketemu Bogum, ada EXO pula. Gak seneng gimana coba aku tuh :")))


Gini kali ya kalo udah jodoh mah? Huehehehehe.


Kalian... ada yang ikut nonton Mubank kah?


Kalo ada yang cari blue section, aku masih punya 2. Aku jual lagi karena mau tuker no que aja sih. Yang aku jual itu quenya 588-589, aku udah dapet yang que 200-an hehe.


Kalo ada yang bingung cari temen juga, ikutan tur aja yuk. Aku dan temen-temen nanti bakal nemenin kalian di sana biar nggak bingung gitu. Udah lengkap transport dari nyampe di bandara sampe balik lagi ke bandara, udah include breakfast, juga hotel 3D2N dan special gift:))


Kalo ada yang minat sih chat ke Line aja ya di @iyb8628x.


*ujung-ujungnya promosi kok?*







With love,







2 comments:

  1. Cieeee Kak Dwi mau ke Korea ciiee...

    Ikut dooonnggg.... :p

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...