Pesan Mama; Wejangan Nikah

Tuesday, April 11, 2017

TRING! *muncul dari balik kerang macam Jinny


Duh, ngomonginnya si Jinny, keliatan kan umurnya udah kolot.



Eaaak, lama nggak bikin postingan, sekalinya bikin postingan bikin judul yang aneh-aneh. HAHAHA. Dasar si Dwi kelakuannya.



Kalau kalian berpikir aku bikin postingan ini karena aku mau nikah, ya bener sih. Siapa juga yang nggak mau kan. Mana ada orang yang mau tinggal sendiri selamanya:( yang jomlo sebulan aja udah resek..


Tapi bukan sekarang.


Terus maksudnya apaan bikin judul gitu?


Jadi, oke. Duduk manis dulu ya, man-teman. Aku mau cerita soal curhatan aku sama Mama beberapa minggu--eh, bulan deng--lalu.


Jadi waktu itu kan, Mama cerita soal kakak sepupuku yang nikah muda. Terus doi ceritanya curhat sama Mama.


Tbh, Mama itu emang orangnya curhatable banget. Nggak cuma anaknya yang bisa curhat sama Mama, tapi ibu-ibu di sekolahan Ayang, sodara-sodara, bahkan tetangga juga suka curhat sama Mama. Pokoknya Mama tuh dabes lah! Bahkan bisa ngalahin Mama Dedeh kalo soal curhat-curhatan.


Nah, biasanya kalo Mama udah dicurhatin orang, Mama juga suka nyeritain ke aku. Bukan berarti Mama ember loh ya. Tapi biar aku dan adek-adekku bisa ngambil hikmah di balik curhatan orang itu.


Well, contohnya ya cerita kakak sepupuku itu.


Jadi begitu kelar ngomongin cerita kakak sepupu itu, Mama langsung ngasih wejangan buat nikah gitu.


Simple sih, tapi memang dapet banget.


Jadi Mama bilang kalo mau nikah itu memang perlu pertimbangan. Apa aja yang harus dipertimbangkan sih?


Pertama,
Tampang

Nggak usah muna, deh. Siapa yang nggak mau kan punya suami/istri ganteng/cantik. As a normal human, kalian pasti mau punya pasangan hidup dengan tampang oke. Apalagi, dia kan yang bakal nemenin kalian di sisa hidup nanti. *Eaaak, berat banget yak ngomonginnya sisa hidup.


Tapi emang bener, loh.

Kayak gini gimana? (source)

Atau yang gini? (source)

Tiap orang pasti punya standarnya sendiri untuk ukuran tampang. Nggak perlu muluk-muluk kayak Oppa-oppa Korea deh, yang penting pasangan kita itu enak diliat dan tiap liat dia itu bawaannya adeeem terus bikin betah. *ih jimayuuu* *blushing*


Jadi tampang itu memang ditempatkan di nomor pertama, memang gitu.


Tapi, kalo dapet pasangan yang tampangnya pas-pasan gimana?


Jangan khawatir. Kalo kalian milih pasangan "hanya karena" tampang, ketika doi ngalami sakit dan tampangnya berubah, terus, kalian mau berpaling gitu?


Ih, amit-amit deh. Nikah kan harusnya sekali seumur hidup, harus diusahain. Masa gara-gara kepincut yang tampangnya lebih oke, yang lama ditinggalin. Kan kalian jahat banget:(


Jadi coba pertimbangkan poin nomor dua.


Materi

Yes, siapa yang nggak mau punya pasangan yang bermateri lebih? Materi di sini aku artiin uang ya. Nggak usah muna juga, deh. Hari gini hidup modal cinta doang mah, kelaparan. Apalagi kalo kalian cewek, yang notabene memang dasarnya perlu dinafkahi.


Jadi kalo memang tampang biasa aja, seenggaknya punya uang lah. Nggak perlu melimpah kayak Suho sih--meskipun kalo dapet dia ya kudu disyukuri juga HAHAHA--yang penting pas-pasan aja.

Muka songongnya gak nahaaan:( untung ganteng-tajir ya Maz (source)

Pas mau bikin rumah uangnya ada, pas mau makan uangnya ada, pas mau beli apa aja uangnya ada, pas mau pergi haji uangnya ada, pas mau nonton konser uangnya ada juga *eh.


Bukan terkesan matre loh ya, tapi pelis deh. Kalian kan nggak mungkin ngabisin sisa hidup tanpa uang. Bahkan, orang-orang di luar sana yang kelaparan pun pasti lagi kerja keras nyari uang untuk hidup. Iya, kan?


Next,

Keturunan

Kalo punya tampang nggak begitu oke, it's okay. Materi gak berlimpah, ya udah masih ditoleri. Namanya udah cinta gitu loooh *kkkkk, geli ih*


Tapi kalian juga perlu banget pertimbangkan poin ini. Doi asalnya dari mana sih? Doi orang tuanya gimana sih? Doi keturunan darah biru apa darah merah sih? Atau, Doi suka aku gak yaaaa.... eh, yang terakhir bohong deng.


Intinya keturunan juga perlu jadi poin penting buat pertimbangan kalian memilih pasangan hidup. Lagian, siapa yang nggak mau kan ya punya keturunan bagus. Keturunan yang bagus juga nggak mungkin tiba-tiba turun dari langit. Pasti ada silsilahnya.


Makanya, perlu juga cari pasangan yang punya keturunan bagus. Nggak perlu yang tajir tujuh turunan juga sih, atau yang sekeluarga besar pada ganteng-cantik semua--tapi kalo dapet ya disyukuri haha--yang penting kalian tau dia berasal dari keluarga baik, dan itu udah cukup buat jadi pertimbangan nikah.


Emang kalian mau punya calon keluarga baru yang tajir, tampang oke, tapi jahat-jahat? Nanti kek drama lagi hidupnya. Males, kan!


Tapi, kalo ketiga poin itu masih belum berpihak sama kalian--doi nggak punya tampang bagus-bagus amat, materinya juga yaaa gak bisa dibilang tajir banget sih, turunannya juga standar--pertimbangkan poin terakhir ini.


Agamanya / Imannya

Kalo ketiga poin di atas masih bisa kamu toleri, untuk poin ini GAK ADA NEGO-NEGO!


Ini poin yang udah perlu banget, wajib, kudu diturutin.


Kalian harus seagama sama doi, dan lebih bagusnya lagi kalo agamanya kuat. Karena dasarnya pernikahan itu ya agama. Semua solusi atas masalah-masalah hidup itu udah ada jawabannya di agama kita. Jadi kalau agamanya aja udah beda, gimana bisa nyelesain masalah?


Jadi kalo kalian denger banyak pasangan yang berantem mulu padahal baru awal-awal nikah, atau selama bertahun-tahun nikah tapi nggak akur mulu, mungkin memang harus introspeksi. Mereka nikah karena apa?


Karena tampang kah? Atau karena materi? Atau karena keturunan? Atau mungkin, karena biar umurnya nanti gak beda jauh sama anak?:))


Karena kalau memang bener-bener karena agama, insyaAllah seberat apa pun masalahnya bisa diselesaikan. Karena bukan kalian doang yang nyelesain masalahnya. Tapi ridho Allah juga.


Subhanallah Dwi, sholehah sekali ya bahasannya kali ini *elus-elus dada*


Jadi, setelah Mama menjabarkan keempat poin itu, aku langsung ngelamun.


Bukan, bukan jadi kebelet nikah. Tapi jadi inget kelakuan diri sendiri yang masih seenaknya. Masih kayak bocah, masih susah nurut kalo dibilangin orang lain, masih keras kepala dan egois, dan masih-masih yang lainnya.


But well, tiap orang pasti bisa berubah jadi lebih baik. So do I.


Bahkan memang harus, sih. Harus berubah jadi lebih baik kalo mau dapet pasangan hidup yang baik.


Inget kata Al Quran (surat An-Nur:26) kalau perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik. Dan sebaliknya, laki-laki yang baik buat perempuan yang baik juga.


Jadi kalau kitanya biasa-biasa aja, jangan ngarep juga bisa sama Oppa. Bhak!:)))


Udah ah, gitu aja pesen Mama buat aku soal pernikahan.


Intinya nikah itu memang bukan perkara mudah. Tapi kalo kalian bisa pegang 4 poin di atas, apalagi kalian beruntung banget bisa ngedapetin keempat poin itu, insyaAllah deh...


InsyaAllah apa ya? Hehe.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Oke, aku pamit dulu mau istirahat makan siang. Nggak kerasa udah jam istirahat aja. Dari tadi kerja apaan sih Wik? *oops

Daaah~ (source)


Bonus:

Me: "Jadi, Mah, Teteh boleh milih Oppa-oppa Korea?" (Oppa beneran, bukan KW)

Mom: "Ya sok aja asal Islam mah."

Me: *nelen ludah*




With love,

You Might Also Like

10 komentar

  1. Klo buat aku poin yg keempat itu HARUS jadi yang pertama dan utama..
    Gak bisa ditawar2 lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener Fit, nggak boleh ditoleri lagi kalo agamanya udah beda. Seganteng-gantengnya, setajir-tajirnya, sekeren-kerennya, kalo agamanya beda mah... ikhlasin aja. Macam si Oppa wkwk

      Delete
    2. Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di ��PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBAL��

      Delete
  2. hemm, pesan mama nya mbak, sama kayak pesan mama mas, ke adek mas hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul Kak pesannya memang nyampe banget itu haha

      Delete
  3. 1. Tampang: Boro-boro mirip oppa Korea, baru ngaca aja cermin sudah retak tiga. Poin pertama - gugur dengan sempurna.
    2. Materi: Ada sarang laba-laba di dompet. Poin kedua, gugur dengan hampanya.
    3. Keturunan: Yah paling tidak, masih keturunan manusia.
    4. Agama: Bukannya riya' yah, Dwi. Aku kalau shalat maghrib rakaatnya bisa sampe empat *eh*

    Gimana, Dwi? Aku punya harapan ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngeliat langsung poin no 4 sih, udah gugur dengan sempurna Kak :))

      Delete
  4. haduduhhh.. wejangan emakmu kok sama ya sama wejangan emakku. copy pastenya banget xD

    dan Dwiii, poin kedua harus banget yak pasang foto mantan aku disitu. kemarin pas kita putus dia ngamuk sampe bakar-bakar duit Dwi. jahat banget emang, gak tega aku sama duitnya :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Persis mirip banget ya? Hahaha.

      Nggak banget deh mantan kamu. Abangku itu gak pernah cerita soal kamu btw :))
      Emang songongnya keterlaluan. Dollar gepokan aja dia pakein ganjel pintu. Di rumah aja kalo marah dia suka buang-buang dollar dari lantai kamarnya. Kan sableng:(

      Delete
  5. wadeuh.. aku juga pengen punya pasangan yang cantik dan soleha.. haha

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts