Saturday, 25 March 2017

Semua Akan Siap Pada Waktunya

Pagi ini, entah kenapa tiba-tiba pikiranku diusik sama sesuatu hal yang nggak penting.


"Karena pada akhirnya mereka akan pergi, dengan keluarganya sendiri."


Kalimat itu muncul gitu aja di kepala, pas inget temen segrup di SMA dulu ada yang udah nikah seorang. Dua orangnya baru di-DP-in. Dan, duanya lagi masih belum ada tanda-tanda perubahan status. (It's me and Ciciw).



Kenapa kepikiran kalimat itu? Karena beberapa minggu lalu, aku ngajak main mereka. Ya, mumpung si tempat itu lagi promoan gitu. Soalnya, dari dulu, kami pengin banget main ke tempat itu bareng-bareng.


Aku bukan nggak sadar sama status mereka, sih. Aku sadar, sadar banget malah. Tapi memang akunya aja yang nggak berpikir jauh. Apalagi kalo statusnya udah jadi istri, ya nyaris mustahil juga kali ya buat acara main-main jauh sama temen-temennya gitu.


Bahkan, yang statusnya "udah di-DP-in" aja udah susah.


Hiks, jadi pengin nangis deh. Huuuf, huuuf. *geber-geber mata yang panas*

Sedih akutuh ditinggalin:( (source)

Lah, terus kamu sendiri nggak niat cepet nyusul mereka gitu Wik?


Dikata balapan pake nyusul-nyusulan-_-. Ya pasti mau, lah. Siapa juga yang nggak mau punya kehidupan baru sama keluarga sendiri. Cuma entah kenapa, aku sendiri masih belum siap buat jalan ke tahap itu. Dan lagi belum kepikiran untuk sekarang-sekarang.


Karena menurutku, semua hal itu akan siap pada waktunya.


***

Temenku pernah bilang, "Wik jangan kebanyakan ngedrama gera. Makin nggak mau nikah nanti."


What? Jadi selama ini aku nggak mau nikah karena drama Korea? Atau karena bias-bias Kpop? Jadi semua ini salah Bogum, Kai, Tae, Kuki, Jongsuk, Joong Ki, Sehun, Uyong, Soo Hyun, Suho, Gong Yoo, dan semua bias-bias sadis itu?

Mana bisa nyalahin orang kek beginiiii? Kkkkk (source)

But no. BIG NO. Dari dulu, semenjak lulus SMA dan masuk jenjang D3, aku udah bikin planning. Lulus D3 umur segini, umur segini harus udah dapet kerja, lanjut S1 umur berapa, nikah umur berapa, dll.


Dan, dari situ pun aku udah berpikir bahwa aku nggak berniat nikah muda.


Nikah itu bukan masalah sedih ditinggal temen atau karena lagi musiman. Musim nikah muda, misalnya. Atau karena nggak pengin nanti umurnya jadi jauh sama anak.


Ya, aku emang agak ribet dan sensitif sih kalo ngomongin soal ginian. Intinya, aku punya pertimbangan sendiri kenapa enggak mau nikah muda.


Yes, tahun lalu aku bilang mau kuliah lagi. Tapi, nggak tau kenapa rasanya nggak siap aja. Akhirnya kan nggak jadi. Dan tahun ini, Alhamdulillah udah dikasih mental dan rezeki yang lebih bagus sama Allah.


InsyaAllah lebih siap. Dan... Bang! Cerita sama orang tua, mereka ngedukung. Jadi, doakan aja semoga rencana buat kuliah lagi tahun ini diridhoi Allah. Aamiin.


Emang sih, kita manusia hanya bisa bikin rencana. Toh Allah juga yang tentuin. Tapi at least kitanya yang berusaha dan mantapkan niat.


Dulu, Tipang pernah cerita di vlognya Bang Arip. Mereka memutuskan nikah saat itu ya karena ada perasaan udah siap. Siap dalam segala hal. Kalo gak salah, Tipang pernah bilang gini, "Ya gak tau. Pas Arip ngelamar tiba-tiba yakin aja buat ngeiyain."


See?


Nikah itu kan sebenernya langkah awal buat melanjutkan sisa hidup.


Iya gak sih?


Kamu bisa aja terjebak salah jurusan. Tapi itu gak akan bertahan lama lah. Paling mentok 5 tahun tersiksa.


Lah, nikah kan seumur hidup. Kalo terjebak salah? Ih, naudzubillah ya. Jadi hati-hati lah dalam memilih langkah awal. Karena langkah awal itu menentukan segalanya.


Jadi, poin penting dari postingan-yang-kayaknya-gak-ada-faedahnya-sama-sekali-ini adalah sabar.


Iya, sabar. Karena semua akan siap pada waktunya.


Aku juga sebenernya cemas loh. Kenapa aku kok belum kepikiran buat jalan ke tahap itu ya. Sementara satu per satu dari temenku udah lamaran, nikah, bahkan udah ada yang punya anak.


Begitu tanya Mama nikah umur berapa juga, masih kebilang muda. Di akhir umur 23 Mama udah nikah.


Lah, akhir tahun ini aku udah 23 tapi gak kebayang untuk nikah tahun depan.


Dan, akhirnya ya memang harus sabar. Sambil nunggu kesiapan itu datang, sambil memperbaiki diri juga pastinya. Harus sih itu mah:))







With love,



4 comments:

  1. Suka sama judulnya!
    Semua akan siap pada waktunya.
    Bener bangeettt.... kalau gak siap dan justru harus dipaksain atau ikut-ikutan trend malah gak jadi baik. Jadinya malah nyiksa diri sendiri. Jadi mending nyiapin diri sendiri dulu aja. Toh yang akhirnya menjalani juga diri kita sendiri bukan orang lain.
    Dan yang tau siap atau enggaknya diri kita ya diri kita sendiri.

    Nikah itu emang pembicaraan sensitif tapi yaa di umur segini harus siap sama topik pembicaraan itu.

    Btw, semoga rencana kuliah laginya lancar ya Kaakkk.... mangaaatttsss...!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, lagian gak berfaedah abis sih alasannya karena ikut-ikutan trend :)))

      Haha, iya Fit sensitif. Tapi emang kudu dipikirin juga sih. Direncanain.

      Aamiin, thank you yaaa!! *ketcup Uyong* *eh astagfirullah*

      Delete
  2. Semangat terus yah Dwiiiii :)

    Sesungguhnya usia2 sepantaran kamu itu masa2 keemasan dimana kita harus ngambil keputusan penting dalam hidup. Milih pasangan, kerjaan, aku juga ngalamin banget sih galau2 model begini hehe...

    Dinikmati aja yaaah dan gak usah terlalu banyak khawatir :)

    Kalo udah sepantaran aku, suka senyum2 sendiri ingat masa lalu mengapa dulu aku kok segelisah itu karena ternyata semua akan baik-baik aja kok :)

    ReplyDelete
  3. Hihi iya banget Teh Erry, galau antara milih karir dulu, sekolah (lagi) atau jodoh aja. Dilema banget sebenernya. Tapi justru ujiannya di situ ya toh tiap pilihan pasti ada konseknya :D

    Siap Teeeh, biar nanti punya cerita di masa depan kalo kita pernah ngalamin masa galau di saat-saat transisi kayak gini. Eaaak, transisi deh bahasanya haha

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...