Thursday, 26 January 2017

Awal 2017 Ter-hektik

Udah hari kedua puluh enam, rasanya udah gak perlu lagi deh ngucapin selamat tahun baru. Basi! *terkekeh-kekeh malu*


Iya, ya, aku ngapain aja selama 26 hari ini sampe baru bikin postingan pertama? Hmm, memang awal tahun ini dibuka sama banyak hal hektik deh rasanya. Banyaaak banget kejadian yang bikin riweuh teu puguh. (baca: rusuh nggak jelas). Dari mulai tragedi cacing kepanasan sampai kehilangan orang tersayang.


Well, postingan pertama ini mau aku buka sama curhatan-curhatan. Semoga sih ada hikmah yang bisa diambil dari curhatanku yang rada nggak penting juga buat di-publish, sebenernya. HAHAHA.


Hari pertama tahun ini, pertama kali buka mata, aku lagi ada di Indramayu. Sehari sebelumnya Mama sama Bapak ngajak silaturahmi ke sodara setelah bertahun-tahun gak pernah ke sana.


But, kalian tau nggak sih kalo kota itu sangat panas?


Iya, di sana panas sekaliii, teman-teman. PANAS SEKALI! Air buat mandinya anget, gak ada dingin-dinginnya sama sekali. Lantai udah kayak pake heater. Kalo keluar kena angin malah pengap karena anginnya panas.


Sebagai orang Garut, yang terbiasa dengan suhu 22 bahkan sampai belasan derajat, begitu dikasih suhu 30 derajat langsung riweuh. Kelabakan kayak cacing kepanasan.


Bahkan kami tidur cuma modal alas bed cover dan tanpa selimut. Semaleman kipas angin dibiarin nyala. Untungnya... Untung banget nih ya, pas bangun tidur nggak muntah-muntah karena masuk angin:(


Kelar dari Indramayu, Mama ngajakin mampir ke rumah temen di Subang dulu. Indramayu Subang gak beda jauh, ya, suhunya. Beres mandi langsung keringetan lagi. Kalo duduk senderan, baju udah pasti basah sama keringet.

Biar kepanasan harus tetep eksis dong~

Bareng Mama, Pak Ua dan Rima~

Pokoknya awal tahun ini udah dibuka sama hal hektik ter-gak-penting deh.


Hal hektik kedua, tanggal 7 dan 8 Januari kemarin, sahabat dan sodaraku nikah berdempetan. Yuhuuu heboh abis. Ngurusin seragam, belum cari kerudungnya, bingung ngasih kado apa, pokoknya aku lakuin semuanya serba dadakan.


Apalagi nyari kerudung. Untung lah pas Jumat malem aku cari di rumah, ada kerudung yang warnanya nyocok banget sama baju seragamnya. Kalo enggak, aku nggak tau kapan sempet cari kerudungnya. Mana tiap hari kan pulang malem terus, nggak sempet keluar. Rencananya kalo nggak dapet, aku mau nekat tabrak warna aja =)))


D-Day! Jam 8 kami udah sampai di gedung tempat berlangsungnya nikahan Adys dan calon suaminya. Dan kami kaget waktu sampai di sana, kami berempat datang bareng mempelai pria, dong! Loh, ini kok belum siap apa-apa ya?

Kecepetan cuuuy=))

Sebelum akad, puas-puasin dulu bareng Adys:))

Lah setelah disuruh masuk ke ruang ganti, ini kenapa masih pada sibuk dandan sih? Pengantinnya juga baru finish 50%-an kali. Elah, Dys, kamu niat mau nikah nggak sih?


Tapi meskipun acara rada ngaret, ya Alhamdulillah tetap berjalan lancar. Akhirnya yaaa... akhirnya sahabat SMAku beneran nikah! Sesuai prediksi kami berlima, Adys emang kayaknya yang duluan dibawa orang deh. Dan... see?

Alhamdulillah, sah!

Sayangnya, aku nggak bisa ikutan acara nikahan Adys sampe kelar dikarenakan aku harus prepare untuk ke rumah sodara. Mau ketemu Si bolang, dong! Meskipun nggak lengkap karena Ruri nggak ikut:((

Udah pendek, pake heels pendek pula:(

Sampai di rumah, aku istirahat sebentar sambil hapusin make up. Nggak lama kemudian, datanglah Rima sama Cika ke rumah. Setelah mereka datang, yeah, di rumah ricuuuh banget. Udah ngalahin ricuhnya debat Cagub nih.


Tau lah ya, cewek-cewek kalo lama nggak ketemu, terus tiba-tiba pada kumpul semua ramenya kayak apa? Belum lagi ditambah ponakan-ponakan SD yang lagi liburan di rumah dari minggu kemaren. Jadilah di rumah rameeeeee banget isinya anak-anak semua. *Aku masih bisa dibilang anak-anak, kan?*


Dan lucunya, setelah Rima dan Cika ngobrolin how-they-can-go-here, pake acara kabur dan ting-tingan sama Ema, pake acara drama dulu, hal apakah yang selanjutnya kita obrolin?


Lipstick!


Ya ampun, aku bener-bener nggak sadar kalo kita semua sekarang udah besar. Huhuhu. *merasa tua* *tapi bermuka muda*


Iya, dari sekian banyak topik, hal kedua yang mereka ceritain adalah lipstick. Dari mulai warna, jenis, sampai apalah tetek-bengeknya. Oh ya, satu lagi, pewarna rambut. Riweuh banget emang ya kalian kalo udah ngomongin itu:)))


Setelah kelar ngurusin lipstick, pewarna rambut, dan bercerita kesana-kemari, datanglah rombongan sodara dari rumah nenek. Bibi, Mamang, Ema, dan banyak keponakan lain. Katanya sih habis jalan-jalan dan mau jemput kita-kita. Besok itu rencana berangkatnya bareng dari rumah nenek gitu. Karena rencana awal nggak jadi--ketemu gang cowok-cowok--jadi kami ke rumah neneknya malem.


Kenapa, sih, hampir semua cowok itu PHP terus? *maaf ini bukan curhatan pribadi*


***


Well, D-Day nikahannya sodara.

Cie udah pada gede~

Nggak ngerti kenapa, kami cewek-cewek berempat padahal mandi paling duluan. Jam 5 udah bangun dan langsung giliran ke kamar mandi. Tapi... kelarnya tetep paling terakhir.

Rima, Cika, Nurul, Dwi (minus Ruri)

Mungkin karena urusan dandan-dandanan kali ya. Soalnya ketiga bocah itu cuma ngandelin aku yang dandanin. Jadi kita pada saling nunggu gitu. Mana udah diburu-buru Mama lagi katanya telat.



Kalo aku jahat sih, udah aku dandanin asal kalian semua! Hahaha *muncul tanduk merah di kepala*


Acara nikahan ini antara seneng dan sedih sih. Senengnya bisa kumpul bareng dan ngeliat A Burhan akhirnya beneran punya pendamping hidup. Maklum lah, doi punya pengalaman patah hati gak jadi nikah sama mantannya hehe.

Gradak-gruduk di panggung pengantin :(

Sedihnya, kami ketemu cuma sebentaaar banget. Masih kangen tau nggak sih. Nggak sempet foto semua lengkap juga. Dih, sebel deh. Anak-anak cowok sok sibuk! Tuh kan, cowok PHP lagi!


Selain dibuka sama hal-hal menyenangkan, 2017 juga langsung dibuka sama beberapa hal menyedihkan.


Hal menyedihkan pertama yang bikin aku lemes banget adalah kakekku meninggal. Rasanya masih kayak mimpi kehilangan almarhum. Memang, sih, alm udah sakit lama. Cuma karena mantan tentara, di usianya yang udah menginjak kepala 9, alm tetep keliatan tegap, gagah, dan ganteng.


Tiap main ke rumahnya, hal yang selalu ditanyain adalah "Udah makan belum?" dan "Gimana, tidurnya enak?" alm cuma pengin memastikan kalo cucu dan anaknya tinggal di sana dengan nyaman.


YaAllah aki, kalo inget itu rasanya masih nggak mau kehilangan:((


Tapi aku percaya, mungkin ini yang terbaik buat almarhum. Meninggal di usia 90-an dengan sama sekali nggak memberatkan dan merepotkan anak dan cucu-cucunya. Dilepas dengan upacara militer, semoga Aki tenang di sana ya. Baik-baik Ki, kami di sini insyaAllah juga jaga diri baik-baik:")


Dari akhir Desember kemarin disibukkan sama banyak hal. Setiap weekend nggak diem di rumah. Ada aja hal yang harus dikerjain dan tempat yang harus didatengin. Puncaknya, di pertengahan minggu, badanku tiba-tiba keserang demam. Ngedrop:(


Well, fisik aku emang agak lemah, sih, jadi kecapekan dikit langsung nge-drop. Apalagi ini dari bulan kemarin nggak bisa istirahat. Udah gitu, di awal tahun mengalami banyak hal hektik pula. Ya udah akhirnya tumbang. *elus-elus badan sendiri*


Jadilah seminggu aku bed rest di rumah, nggak bisa kerja. Nggak kerja, makan nggak enak, badan panas, dan... minum obat. Tapi, enaknya jadi bisa nonton Masha and The Bear tiap pagi hihi :D


***


Setelah mengalami kejadian-kejadian super sibuk bin rusuh di awal tahun, sepertinya 2017 akan jadi tahun yang.... Super sibuk. Atau mungkin biasa aja ya?


Who knows?


Yang jelas, aku berharap 2017 ini bisa jadi tahun yang baik buat aku dan orang-orang di sekitarku, aamiin.


Ngomongin resolusi, mungkin ini udah telat banget juga ya, tapi jelas aku punya resolusi juga untuk tahun ini.


Resolusi yang pengin banget aku raih adalah fokus nulis lagi. Ntah kembali ngurusin naskah gagal atau ngeblog. Setelah tahun kemarin aku terlalu sibuk nonton drama, tahun ini pengin bisa bagi waktu antara nulis, baca dan ngedrama.


Omo, baru inget! Target baca di Goodreads gagaaaal:(((


Resolusi kedua yang pengin banget aku capai adalah backpacker ke Korea! Sebenernya rencana ini udah dibikin dari tahun lalu sih sambil nabung-nabung bareng temen.


Kenapa Korea? I don't know, Korea selalu terlihat amazing di mataku. Dari dulu, sebelum aku kenal Kdrama dan Kpop. Jepang juga, sih. Tapi aku pengin ke Korea dulu ketimbang Jepang hihi. Eh, sebenernya pengin ke Mekkah juga, tapi nabungnya butuh waktu lebih lama. Jadi sambil nyicil-nyicil ya... Ke Korea dulu lah :D

Tunggu aku, Korea! (source)

Resolusi lainnya adalah pengin punya paspor, SIM, dan menguasai bahasa asing. Ya... To be honest, sampe umurku 22 sekarang ini aku masih belum punya SIM, memalukan sekali, kan? Habis, tiap mau bikin SIM minta anter bapak, pasti nggak mau. Kan nggak berani bikin sendiri mah...


Kalo paspor dan bahasa asing, ya jelas sih. Masa mau ke luar negeri gak punya paspor. Dan tentu, kalo kalian mau berkunjung ke negara lain, bahasa Inggris aja nggak cukup. Lagian, aku pernah denger kutipan dari seorang temen anak sastra Rusia,

"Wawasan seseorang itu bisa dilihat dari penguasaan bahasanya."


Yes, betul. Kalo kita hanya bisa bahasa Indonesia, ya kita hanya bisa komunikasi sama orang Indonesia. Beda kalo kita bisa banyak bahasa, kita bisa komunikasi sama banyak orang. Ke negara mana pun kita nggak takut karena menguasai bahasanya. Asik, kan?


Next, resolusi keempat yang harus banget aku raih adalah keep healthy and wealthy! *ini kayak jargonnya Nichkhun yak haha*. Maksudnya aku harus tetep sehat dan selalu bersyukur. Kaya nggak selalu dengan banyak uang, loh.


"Rezeki bagus belum tentu datang pada orang yang banyak uang. Tapi rezeki bagus pasti datang pada orang yang selalu bersyukur."


Yaaa percuma banyak uang tapi sakit-sakitan, kan? Lebih enak lagi punya banyak uang tapi tetep sehat. Jadi uangnya bisa buat sedekah, pergi haji, dan liburan ke Korea :D *keukeuh*


Dan... resolusi terakhir yang mau aku tulis di sini, the last but not least. Lebih bertanggung jawab sama diri sendiri. Sadar kalo aku ini seorang Hamba Allah yang artinya harus lebih giat beribadah. Sadar kalo aku ini seorang anak yang artinya harus lebih sholehah dan nurut orang tua.


Sadar kalo aku ini seorang kakak dan teman yang artinya harus lebih sayang sama orang-orang sekitar. Usil dikit nggak papa lah...


Sadar juga kalo aku ini seorang karyawan yang artinya harus kerja keras dan kerja cerdas untuk perusahaan. Dan, sadar juga kalo aku adalah seorang penggemar Kdrama dan Kpop yang artinya aku harus makin rajin ngedrama dan nontonin bias-bias di laptop wkwk *keukeuh, gak mau kelewatan!*

Yang gini dilewatin? YANG BENER AJA! (source)

Aku nggak boleh mengecewakan mereka dan terlebih lagi, diri sendiri.


Kalau aku nggak bisa bikin mereka bangga, at least, aku jangan bikin mereka kecewa. 


Oke deeeh, akhirnya kita sampai di akhir postingan. Sebelum pamitan, aku mau share beberapa poin penting (atau ya... katakanlah hikmah) setelah kalian baca postingan panjang di atas.


Setelah pergi ke Indramayu itu, aku jadi sadar harus banyak-banyak mendekatkan diri sama Allah. Jangan jadi anak bandel dan harus sholehah, nurut sama orang tua. Ngebayangin panasnya di sana aja udah kayak gitu, apalagi dikasih panasnya api neraka. Naudzubillah...


Kita sebagai manusia harus selalu berbuat baik sama orang. Karena kita nggak tau loh, umur kita bakal bertahan sampai kapan. Jadi, baik-baiklah sama orang ya:))



Kalo kalian sendiri, punya pengalaman hektik seru nggak di awal tahun ini?


With love,




17 comments:

  1. Dwiiiii ayo kita ke Korea barenggggg!!! Kok samaan sih galau antara Jepang atau Korea? Wkwk kantong belum tebel aja sok-sokan pengen ke Korea nih :') Pokonya someday kita harus kesana jalan-jalan sambil jajan teokboki :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Khaaallll, taun ini ready nggak? Autumn season nih hahaha. Aku juga masih nabung sampr sekarang, nyari banyak temen biar izinnya gampang hehe.

      Aku sekarang lebih pengin ke korea sih, ke jepang besok-besok mau juga haha. Hayuk cusss. Jajan odeng juga, roti ikan juga pengin cobain deh. Ah, banyak banget yang pengin aku cobain=))

      Delete
    2. Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di ��PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBAL��

      Delete
  2. Aamiin, semoga di tahun ini bisa lebih baik lagi ya.
    Btw, salam kenal teh ?

    Biasanya kalau ke nikahan gitu, satu pertanyaan yang sering ditanyakan, "kapan nyusul?".. haha

    Semoga bisa segera bacpaker ke Korea n Jepang ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga aja ya. Salam kenal juga Andi.

      Iya bener, sampe udah terbiasa ditanya gitu dan jawaban andalan adalah, "Ditunggu aja." sambil senyum lebar hahaha.

      Aamiin, terima kasih.

      Delete
  3. Wahhh......drama korea :v

    Klo masalah pernikahan itu enak karena kita bisa berkumpul dengan keluarga dari jauh atau saudara juga.

    Semoga kakak berkesempatan berwisata ke korea.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enak kalo kitanya jadi tamu. Kalo kita yang jadi pengantinnya, ketemu keluarga cuma H-berapa dan pas salaman doang haha.

      Aamiin, terima kasih...

      Delete
  4. baru 30 derajat aja udah gerah ya, apalagi misalnya ke balikpapan, siang itu panas banget, fix mandi keringet biar di rumah aja xD

    Fotonya bikin gagal fokus, ya? :))

    entah kenapa banyak yang nikah ya awal taun ini. gue juga datang 3 undangan temen yang nikah bulan januari kemaren :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Balikpapan panas banget ya?

      Gagal fokus kenapa ya Bang?

      Haha iya nih, gimana rasanya ditinggal temen-temen nikah Bang?

      Delete
  5. Ke Subang, ke nikahan teman, nikahan sodara, bingung pilih seragam dan kerudung, blm lipstiknya. Hektik bgt ya Si hihihi
    Tapi ditutup dg cerita sedih, moga kakekmu tenang di alam sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Kak Mei, hektik banget huhu.

      Aamiin, terima kasih doanya ya Kak:))

      Delete
  6. udah gede ya hahah
    padahal kenal aja enggak, hmmb itu poto yang merah-merah bikin gimana gitu, lihat wanita-wanita yang mempesona.

    semoga akimu diterima di sisi-Nya ya mbk, panjang umur sekali ya beliau bisa nyampek kepala 9 , hebat memang jiwa tentara kita.

    btw hektik itu apa ya? maklum aku bukan anak gaul jadi gak paham bahasa begituan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa efek baju ya?

      Aamiin, terima kasih doanya ya.

      Hektik itu semacam heboh gitu, apa ya bingung juga haha.

      Delete
  7. Haloo kak Dwi... lama ga mampir ke sinii uuu
    Btw yg jadi pertanyaan aku dr awal, hektik itu apaahh?? apa udh ditulis tp aku yg kelewatan??? tp kayaknya sejenis sesuatu yg berkesan gt kali yaaa....

    btw turut berduka cita ya kak dwi, semoga aki nya diberi tempat terbaik di sisi-Nya. Dan semoga resolusinya tercapai ya kak, aku jg lg usaha nih biar bs ngeblog lagi :D mangaaattss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Aseeehhh!
      Hektik itu semacam hal-hal yang bikin heboh gitu kali ya. Rempong deeeh.

      Aamiin, terima kasih Aseh. Hihi, iya harus semangat tahun ini!

      Delete
  8. bener bangettt, banyakin bersyukur dahhh dari pada gak sama sekali

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...