Enam Tahun di Dunia Blog

Tuesday, November 08, 2016

Hari ini, karena nggak ada kerjaan di kantor, aku iseng-iseng mengorek kenangan lama sama blog. Begitu liat arsipnya, eh gila. Yang bener aku udah ngeblog dari 2010? Jinjja? Omo? Daebak! *ehm, maaf, barusan kerasukan setan Korea*


Tapi, beneran aku udah ngeblog selama itu? Hmm, iya bener. Aku ngeblog udah 6 tahun cuy.
ENAM TAHUN! SETAHUN LAGI SI BLOG UDAH BISA MASUK SD NIH. ASSA!!! (baca: Asik).



Aku jadi inget, dulu aku sempet bikin blog karena tugas sekolah. Tapi mungkin karena niatnya gitu, setelah guru nilai (template, isi, juga entah apalah yang beliau nilai), aku udah nggak ngurusin lagi. Kalo nggak salah itu akhir tahun 2009, pas masih kelas 1 SMP.


Di tahun 2010 sekitar bulan Mei, aku mulai suka nulis cerita-cerita fanfiction gitu. Bukan orang-orang Korea tokohnya, tapi anak Idola Cilik. (ya, masa kecilku bahagia kok. Zaman SMP aku masih kenalnya Idola Cilik hehe).


Tapi tiba-tiba ada kabar mengejutkan di Facebook. Katanya, FB mau ditutup dan semua orang nggak bisa buka FB lagi. Aku yang saat itu masih polos pun jadi panik. Apalagi ternyata cerita fanfic-ku juga lumayan dapet pembaca yang nggak banyak-banyak amat sih. Tapi nggak bisa juga dibilang sedikit.


Akhirnya aku pun kembali menoleh ke blog. Jadi niat awalnya blog itu cuma untuk menuangkan cerita-cerita fiksi. Coba aja liat di arsip Mei 2010. Beberapa postingan pertamaku isinya cerita-cerita fanfic. Ada sebiji sih isinya tulisan alay. Heuuu, mohon dimaklum ya. Alay kan proses juga :D


Ternyata setelah itu aku nggak bisa lagi ngelanjutin cerita. Aku lupa alasannya kenapa. Tapi yang jelas aku lebih tertarik buat ngotak-ngatik tampilan blognya. Jadi semenjak SMP aku udah mulai suka ngurusin koding-kodingan sampe stress sendiri.


Aku bisa seharian mantengin laptop cuma buat ngurusin koding. Habis, aku suka ngiri sama blogger yang template-nya bagus banget!


Selain template, aku juga pernah ada di masa-masa alay ngeblog. Blognya aku masukin lagu, efek salju-salju dan bunga-bunga, burung terbang, slide foto, dan apalah itu widget-nya banyak banget pokoknya. Bahkan loading-nya jadi lama banget hahaha.

Nggak bisa ngerasain salju asli, rasain di blog aja~ (source)

YAKIN DEH KALIAN JUGA PASTI PERNAH NGALAMIN ITU, KAN?!!


Dulu sempet temanya warna biru, warna pink dan ungu, juga warna apa ya lupa satu lagi. Sayangnya aku nggak nge-capture perubahan tampilan blogku nih. Kalo aku liat lagi sekarang pasti ngakak deh. Alay banget!


Aku juga sempet ngelewatin masa sulit dalam ngeblog. Di tahun 2011, ceritanya aku mau ganti template ke template klasik. Tapi karena nggak ngerti sama kode yang harus diisi sendiri, yaudah aku batalin. Eh taunya blogku jadi nge-blank. Tampilannya putih dengan kode-kode nggak jelas. *mendadak aku jadi mabok kode*


Seketika aku langsung nangis. Gila cuy, aku nangis gara-gara blog hahahaha... saking udah sayangnya, nggak rela kalo blognya jadi kayak gitu. Tapi pas diotak-atik lagi eh, bisa. Kan maluuuuu. *tutup muka pake laptop*


Ternyata masalahnya, aku langsung masukin kode template sebelumnya (yang berstatus template klasik tanpa mengubah jadi mode template modern lagi). Iyalah kodenya nggak nyambung!


***


Setelah malang-melintang di dunia blog 6 tahun lebih, rasanya kayak udah punya rumah sendiri. Berawal dari pengin ngisi blog sama cerita-cerita, tapi akhirnya jadi ketagihan curhat. Makin ke sini, rasanya nggak asik kalo isi blognya cuma curhat. Akhirnya mulai bikin konten tips, ada juga masukin konten lirik lagu yang sebenernya nggak penting haha. Tapi kalo konten cerita sih tetep masih ada.


Aku sadar, makin sini rasanya aku nggak sama kayak dulu lagi. Aku nggak bisa ngurusin blog sepenuh waktu. Entah dari kesibukan, entah dari ide yang minim. Eh, nggak minim sih sebenernya. Ide mah ada aja, cuma nggak tau aja harus mengolahnya gimana. Kadang berakhir di draf dan akhirnya nggak tau harus nerusinnya gimana.


Tahun 2014 adalah tahun terbaik aku jadi seorang blogger. Di mana pas tahun itu, aku bener-bener produktif nulis. Satu tahun bisa sampai 81 postingan. Ya, memang sih, kalo dibandingkan blogger aktif lainnya, postingan segitu bukan apa-apa. Sehari sebiji aja nggak.


Tapi dibandingkan tahun-tahun lainnya selama aku jadi blogger, tahun itulah yang paling banyak bikin postingan. Dari mulai curhat, bikin cerpen, berbagi ilmu tentang kepenulisan, juga cerita tentang kopdar BE Bandung untuk pertama kalinya. Ya, di tahun itu aku pertama kali jadi member Blogger Energy.


CIEEE KEREN KAN:))).

Source

Mengarungi 6 tahun bersama blog, banyak suka duka yang udah dialami. Sedikit-sedikit aku juga belajar tentang kode-kode template yang bisa bikin kepala cenat-cenut. Meskipun seharian berkutat sama koding bikin stress, tapi aku selalu puas sama hasil editan sendiri.


Ya, emang sih, aku masih pake template gratisan. Tapi yang bikin senengnya, aku nggak bener-bener nemplok semuanya dari download-an. Aku juga edit-edit lagi sesuai yang aku mau. Nah, di situ yang susahnya. Kalo ternyata nggak sesuai, risikonya tampilan blogku jadi absurd. Tapi kalo berhasil... bangga? Iya dong~


Seenggaknya tampilan blog yang sekarang tuh "aku banget". Semuanya serba pink.


Perihal domain, entah kenapa sih sempet kepikiran untuk ganti domain berbayar. Tapi rasanya belum kepengin move on. Masih nyaman pake domain blogspot ini. Lagian, sejauh ini sih blogku sendiri belum diniatkan untuk nyari penghasilan. Meskipun kalo memang ada tawaran nggak nolak juga~~~


Jadi masih berdomain gratisan pun nggak masalah. Daripada beli domain cuma buat ikut-ikutan dan gengsi? Hih, nggak lah yaaa!


***


Di zaman 2016 ini, ada satu alasan yang bikin aku masih bertahan ngeblog di saat orang-orang udah beralih ngevlog.


Sensasi ngedeskripsiin sesuatu agar kebayang sama orang lewat tulisan itu nggak bisa diganti sama apa pun!


Kalo kalian udah jadi personal blogger untuk waktu yang lama, kalian pasti ngerti gimana susahnya bikin deskripsi sesuatu.


Misal, nih, aku mau mendeskripsikan suasana di satu tempat yang indah banget. Tapi biar orang ngerti gimana indahnya itu ya harus detail. Misal ada batu karang tinggi, ombak yang tenang dan pasir putih yang bener-bener bersih. Aku harus bener-bener ngerti suasana dan keadaan di tempat biar bisa mendeskripsikan ke pembaca.


Terus, pemilihan kata-kata juga harus tepat biar pembaca ngerti. Percuma dong kamu udah mendeskripsikan panjang lebar tapi ternyata pembaca nggak kebayang dengan gambaran kamu?


Nah, menurutku ini jadi alasan paling besar kenapa aku masih bertahan sebagai blogger. Selain karena aku nggak berani bikin video-videoan sih huehehe.


Tapi mungkin kalian punya alasan tersendiri juga kenapa mau jadi seorang vlogger. Bahkan, blogger-blogger yang sering aku kepoin blognya dulu pun, udah nggak pernah ngisi blognya lagi.


Bang Arip dan Bang Radit, contohnya.


Aku pernah ngerasain masa-masa mantengin dasbor blog cuma biar bisa baca postingan Bang Arip yang paling dulu. Karena biasanya yang komentar paling duluan suka dibales. Tapi sampai akhirnya Bang Arip memutuskan untuk (kayaknya sih) berhenti ngeblog, aku nggak pernah juga dibales komennya sama Bang Arip. Huhuhu *nangis meratapi poconggg.com*


Ya, aku nggak bisa maksa Bang Arip buat balik lagi ke blog sih. Pasti doi punya prioritas lain. Ngevlog, misalnya. Sama aja kayak aku, blog bukan lagi prioritas utama. Dulu memang, rasanya aku nggak bisa hidup tanpa blog. Apa-apa curhat di blog. Marah, bahagia, semuanya langsung aku tumpahin di blog.


Sekarang lebih pinter-pinter buat bikin tulisan deh. Pinter dalam artian menyaring cerita-cerita yang memang seharusnya nongol di blog. Soalnya, ya namanya sosial media kan nggak cuma aku doang yang baca. Jadi daripada kisah hidup menyedihkan yang penuh drama ini dibaca orang lain, atau kisah romantis yang mengundang kedengkian dari orang lain, aku memutuskan untuk ya udahlah, cukup aku dan Allah aja yang tau. Hehehe. Subhanallah sekali ya, Dwi...


Kecuali kalo menurutku cerita itu cukup menghibur atau cukup bermanfaat untuk dibagikan.


Jadi, karena alasan itulah akhirnya postingan di blog berkurang. Dan, karena terlalu kebanyakan mem-filter jenis-jenis postingan yang layak nongol di blog, akhirnya rasa males itu tiba-tiba muncul. Ditambah kesibukan kerja bikin niat bikin postingan di blog semakin pupus. Males, nggak ada waktu, terlalu pilih-pilih ide.


Akhirnya beberapa bulan aku menyerah sama blog. Bikin postingan cuma sebiji sebulan. YaAllah, aku kenapaaa? Apa yang salah dengan ini? Wae? Wae? Waeeeee?


Dan saat itu pun datang. Saat aku terpuruk, tiba-tiba secercah cahaya menyelinap melalui celah-celah hampa. *jangan sok puitis deh Wi, sebel!* Sebuah drama korea hadir di kehidupanku. Saat aku kehilangan arah, drama Korea datang dengan pesonanya sendiri.

It feels like..... (source)


Hobi nulis itu perlahan-lahan mulai tergantikan oleh nonton drama Korea. Kadang aku merasa bersalah sih udah mengabaikan blog demi nonton drama Korea. Hehe, maaf ya, blog.


Ya memang, sih, kerjaanku tiap hari tuh ngedrama. Pasalnya saat lagi nunggu drama on going yang nongol seminggu 2x, sisa hari lainnya aku pake nonton drama-drama lawas. Yang tentu aja rekomendid.


Daaan, inilah titik baliknya. Setelah beberapa bulan fokus nonton drama tanpa memikirkan nasib si blog, finally semangat itu tiba-tiba muncul. Motivasi untuk ngisi blog lagi pun kembali. Ya, karena drama Korea.


KAMSAHAMNIDA, DRAMA KOREA-NIM! Tanpamu aku hanya angin lalu yang tak terlihat, juga tak berwujud.


Jadi, mohon maaf kalau followers blogku mulai terganggu sama postingan-postingan yang bertema Korea. Emang nggak sepenuhnya postinganku berisi Korea, sih. Toh aku masih mau juga nulis yang lain. Cuma memang pasti banjir juga tema-tema Korea :D


Sekali lagi, kita nggak akan pernah tau ide datang kapan dan dari mana.


Selama itu bikin kita semakin kreatif dan nggak mentok, manfaatkan aja ide yang ada. Jangan nunggu-nunggu ide yang nggak tau kapan datengnya.


***


Well, sebelum postingan ini berakhir, aku cuma mau ngucapin selamat ulang tahun untuk Moody Author yang keenam. Cepet tumbuh besar, ya! Semoga kita bisa menua bersama. (padahal ulang tahunnya bulan Mei lalu).

Chukkae! (source)

Makasih untuk enam tahun yang sangat berharga. Untuk masa-masa alaynya, untuk tempat berbaginya, kamu yang paling ngerti dan sabar. Sabar meskipun aku cuma singgah sebulan sekali. Kamu tetep bisa terima aku (lagi) meskipun aku udah pergi lama.


Ah... ini seriusan kepengin nangis huhuhu:((( *rusuh cari tisu*


Postingan ini bukan untuk mengakhiri perjalanan enam tahun kita. Tapi justru untuk memulai petualangan yang lebih seru dan menantang.


Are you ready, Moody Author?


***


With love,





You Might Also Like

10 komentar

  1. Wihhhh 6 tahunnnn, uhuyyyyyy.

    Gue suka tuh sama kalimat yang ini:
    "Sensasi ngedeskripsiin sesuatu agar kebayang sama orang lewat tulisan itu nggak bisa diganti sama apa pun!"

    tjakep.

    ReplyDelete
  2. Selama 6 tahun itu apa pernah menghasilkan sesuatu entah dari job review ataupun hal lainnya?

    Sayang banget belum domain tld ya masih gratisan domainnya.

    Kalau saya sendiri baru 5 tahun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum sih, karena belum niat cari penghasilan dari blog juga sebenernya. Niatnya karena masih pengin untuk seneng-seneng aja.

      Delete
  3. Udah lama juga ternyata 6 tahun ngeblog. Setahun lagi pasti 7 tahun atau kalo gak 2 tahun deh lagi pasti 8 tahun.


    Kekorean banget sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Bayuuuuuuu! Lagi sibuk apa sekarang? Ya ampun gak percaya deh liat nama Kak Bayu lagi di kotak komentar.

      Iyaaa habis dateng idenya banyak dari per-korea-an dong gimanaaa...

      Nanti 4 tahun lagi udah 10 tahun, Kak.

      Delete
    2. Kek orang orang biasa lah, kerja nyari duit.

      Iya, lama gak ke sini sih soalnya

      Delete
    3. Iya sama, Kak Bayu.

      Btw anaknya udah berapa tahun? *eh, apa masih hitungan bulan ya?*

      Delete
  4. Widiihh, ternyata udah 6 tahun ya dwi? gila. Lbih tua dari blog aku.
    Pdahal domain nya masih blogspot ya.
    Emng gk kepikiran buat ganti dengan domain berbayar?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lumayan udah lama. Sempet kepikiran, sih, tapi belum mau. Masih enak di sini. Mungkin nanti kalo niatnya udah sedikit naik, bisa dicoba pake domain berbayar.

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts