Pengalaman Jadi Accounting Staff

Wednesday, September 07, 2016

Ada satu hal yang bikin aku bersyukur banget di tahun ini.

I'm officially an employee.

Kenapa? Ada yang salah jadi seorang karyawan? Bekerja untuk orang lain, disuruh-suruh orang lain, nurut sama perintah orang lain?

No. Justru aku berpikir,

Untuk bisa ada di atas, kita memang harus memulainya dari bawah, kan?


***

To be honest, sebenarnya aku kerja udah dari akhir tahun lalu, sekitar akhir bulan Oktober 2015.

Tahun kemarin itu benar-benar tahun yang penuh perjuangan. Kerja lapangan di bank, ngulang mata kuliah Pengantar Akuntansi I (yang benar-benar dasar) sama adik tingkat, survey tempat untuk LTA, nyusun LTA, persiapan sidang, menguatkan mental pas lebaran ditanya "Udah lulus apa belum?", sidang LTA, persiapan dokumen untuk lamar kerja, lamar kerja ke sana-ke sini, di-php-in, nggak dikasih kejelasan, ditolak, sampai akhirnya nemu tempat kerja yang jauh dari rumah, tapi bukan juga di Bandung. Alhamdulillah-nya meskipun jauh, tapi aku bisa dapat kerja sebelum wisuda (aku pernah berdoa ini sebelumnya).


Tujuanku dapat kerja waktu itu sederhana aja, aku mau cari uang untuk kuliah lagi dan nggak mau membebankan orang tua. Mungkin belum bisa ngasih banyak ke mereka. But at least, aku nggak lagi jadi tanggungan mereka.


Aku jadi ingat di tahun 2014 pas lebaran. Di situ statusku masih mahasiswa semester 4-5. Selama libur puasa, aku benar-benar menikmati libur. Bantu-bantu beres rumah, tiduran, nonton (waktu itu lagi kena musibah laptop hilang, jadi nggak bisa nulis). Lebaran pun, meskipun udah besar, tapi Alhamdulillah masih dapat rezeki dikasih THR hehehe *malu tutup muka.*


Lalu di tahun berikutnya, tahun 2015, aku disibukkan sama nyusun LTA. Bahkan selama bulan puasa pun aku menghabiskan banyak waktu di kosan. Buka sendirian, sahur sendirian. Sedih kan. Bahkan beberapa kali telat sahur akhirnya seharian lemeees banget. Ya..., aku tipe orang yang harus selalu sahur sih kalo puasa. Kalo nggak pasti keliatan lemes banget kayak nggak dikasih makan seminggu hehe *malu tutup muka lagi*. Di tahun ini aku menyiapkan mental lebih tangguh karena pasti banyak pertanyaan, "Teh udah lulus belum?". Dan betul kan, setiap salaman sama saudara ditanya gitu. Jadi aku dengan hati perih tapi pura-pura senyum sambil bilang, "Tinggal sidang, doain aja ya."


Dan alhamdulillah, mungkin itu doa dari saudara-saudara juga kali ya, aku menjalani sidang dengan lancar, cepat dan padat. Plus dapet A pula. Kurang bersyukur apaaa aku ini:)))


Di tahun ini, 2016, Alhamdulillah. Aku mengalami perubahan besar selama 3 tahun berturut-turut. 2014 yang masih santai-santai pas puasa, 2015 yang lagi sibuk dan stress sama LTA, sekarang, 2016 yang lagi sibuk juga sama kerjaan di kantor.


Kalau boleh bilang sih, ini tahun tersedih selama puasa 3 tahun terakhir. Kenapa? Karena sebenernya aku memang tinggal di rumah, nggak sendirian di kosan kayak tahun lalu, tapi aku selalu buka puasa di jalan. Jujur aja ini sedih banget. Di mana biasanya buka ditemenin keluarga, di meja makan sambil makan masakan Mama. Ini cuma buka puasa di dalam bis ditemani air mineral dan camilan kecil. Kadang dari situ aku mikir, untuk sukses apa harus sesedih ini dulu?


Tapi ketika inget bahwa perjuangan orang-orang sukses di luar sana jauh lebih pedih dan sedih dari ini, aku suka dapet semangat baru.


Satu-satunya hal yang bisa dinikmati dari sebuah kesuksesan itu adalah prosesnya.


Tapi selain jadi tahun tersedih, banyak hal yang lebih aku syukuri di tahun ini. Dari segi materi, Alhamdulillah aku udah bisa dapet rezeki lebih. Meskipun nggak tau kenapa, tahun ini masih juga dapet THR. Lumayan lagi bisa buat ongkos ke kantor sebulan hahaha. Alhamdulillah, rezeki karyawan soleh *malu tutup muka lagi dan lagi*.


Aku bersyukur juga di tahun ini rasanya banyak pencapaian yang sedikit demi sedikit bisa diraih. Aku bisa berkontribusi untuk sebuah perusahaan. Mungkin tugasku nggak berat. Hanya jurnal, petty cash, ngontrol utang dan piutang, tapi rasanya aku seneng bisa berkontribusi buat orang lain. Esensinya jadi pegawai kan bukan hanya kita menuntut hak untuk digaji, tapi juga melaksanakan kewajiban dengan berkontribusi untuk perusahaan. Ngasih tenaga, waktu dan pikiran yang kita bisa. *halah, ini lagi kerasukan apa si Dwi*.


Tapi yang bikin pedih, setiap akhir menjelang awal bulan pasti selalu lembur. Pulang ke rumah pernah tuh sampai jam 11 malem. Gila, aku udah keren jadi anak malem, belum? Habis dugem di kantor cuy sama angka-angka *tiba-tiba mimisan* =)). Aku jadi inget dulu waktu aku cerita tentang kerjaan dan sampai lembur-lemburan, Bapak pernah bilang, "Ini namanya perjuangan. Nikmatin aja.". Beliau ngerti banget bagian Accounting selalu lembur sampai malem tiap waktu tertentu. Soalnya Bapak juga pernah di bagian Keuangan. Beda sama Mama yang selalu ngomel--karena khawatir--tiap anaknya lembur. "Jangan malem-malem banget atuh cewek.". Gitu kata Mama. I'm okay, Mum. I just have to survive.

PC ini udah jadi sahabat berbulan-bulan

Dan setelah kerja hampir 11 bulan, banyak pengalaman yang aku dapet jadi seorang Accounting Staff. Benar-benar banyak. Ternyata kerasa deh suka-dukanya jadi seorang Accounting Staff.


Sukanya, entah kenapa, meskipun aku suka banget sama kata-kata, tapi ternyata ada sedikit passion juga dalam angka-angka. Aku senang menghabiskan seharian dengan angka-angka yang di jurnal bisa sampai ada milyar-milyaran rupiah. Awalnya memang sempet syok sih liat angka segitu besarnya. Dulu waktu kuliah memang sering juga liat angka sampai M-M-an gitu. Tapi kan itu hanya contoh soal. Dan eh, sekarang di tempat kerja malah benar liat nominal segitu besarnya. Ya meskipun nggak pernah liat uangnya juga sih hahaha.


Hal yang disuka lainnya, aku jadi bersyukur nih bisa belajar banyak hal. Aku jadi tau gimana kerja beneran. Gimana kasus waktu contoh di kuliah dulu dan kasus beneran di tempat kerja. Ada beberapa yang bilang kalau kuliah itu lebih susah di tempat kerja. Tapi kenyataannya, banyak kasus yang lebih rumit di tempat kerja ketimbang kuliah.


Contohnya, zaman kuliah dulu aku nggak begitu megang sama Akuntansi Biaya. Tapi ternyata masuk perusahaan manufaktur yang jelas lebih rumit ketimbang perusahaan retail atau jasa. Kenapa? Karena selain harus ngurusin beban administrasi dan beban selling, juga harus ngurusin beban manufaktur. Tiga beban? Itu pusing banget! Selain ngurusin untuk jual-beli barang, juga harus ngurusin proses pembuatan barang. Belum lagi bagian di produksi itu ada beberapa. Kayak ada bagian cutting, forging, heat treatment, post treatment, dan lain-lain. Nah, membagi beban itu juga kebilang rumit.


Terus tiba-tiba, aku lupa di bulan apa. Pas ekspor barang keluar, ternyata si customer itu nggak bayar full amount sesuai tagihan invoice. Ternyata setelah konfirmasi dalam jangka waktu lama, ada produk NG dari kami. Jadi datanglah Debit Note sebagai bukti NG dan mereka memutuskan untuk tetap membeli tapi dengan harga murah. JENG JEEENNGG!! Ini kan, aku mulai bingung gimana bikin jurnalnya. Jujur aja, yang aku tau tentang jurnal penjualan itu yang simpelnya ya di debit A/R dan di kreditnya sales revenue. Tapi karena ini ada NG, harus ada jurnal sales return dulu. Baru masuk lagi ke A/R. Belum lagi ini ekspor. Harus ada kurs dan menyesuaikan sama IDR-nya. Belum lagi waktu mereka bayar pertama kali tuh, di jurnalnya ada yang salah hitung jadi harus di-adjustment juga. Ah, beneran deh itu pertama kali aku dapet kasus yang bikin muter otak. Tapi Alhamdulillah-nya dapet senior yang sabar banget sama rewelnya aku nanya-nanya mulu hehe.


Pernah juga dapet kasus tentang selisih gaji. Nah loh, gaji urusannya sama karyawan, kasian kan kalau sampe salah transfer. Jadi waktu itu pas banget mau gajian, HR yang bagian hitung payroll-nya sakit. Jadilah kita hitung pakai hitungan bulan sebelumnya. Kalau ada yang kurang bayar, nanti dirapel di bulan berikutnya. Tapi kalo ada yang kelebihan, dipotong di bulan berikutnya juga. Tapi ternyata pas di bulan berikutnya, dihitung ulang kan tuh. Eh, ada selisih. Gak seberapa sih, hanya 60 ribuan. Tapi itu manajerku rewelnya gila-gilaan. Emang salah aku dan senior sih, karena kita bingung jadinya masukin aja ke beban lain-lain hahaha. *Tolong jangan ditiru ya buat Accounting Staff lain*. Tapi ternyata setelah diulik lagi, eh emang kitanya aja yang salah hitung. Alhamdulillah, kelar deh urusan gaji-gajian dan bpjs itu.


Sebagai Accounting Staff, aku udah biasa nerima omelan dari departemen lain. Misalnya dari pabrik mau beli barang. Tapi barang yang sebelumnya masih utang, jadilah supplier nggak mau ngutangin lagi. Alasannya kenapa masih ngutang? Karena dokumen invoice, Purchase Order dan terutama Nota Penerimaan-nya itu lama banget diproses. Jadilah dokumennya telat masuk ke Accounting. Sementara kan di Acc juga ada aturan bayar, nggak bisa setiap hari bayar. Kalau udah gitu, lagi-lagi Accounting yang kena. Bilangnya nggak nge-push lah, bilangnya Acc nggak ngecek lah, dan kalau mereka udah ngebujuk dan ngomong ke manajer, ya udah. Da Accounting Staff mah apa atuh, cuma remah-remah tanah kering di perbukitan. Nggak ada apa-apanya:(((


Tapi kalau udah gitu, kadang suka sebel juga sama mereka. Kalau mau bayar sesuatu suka mendadak bilang. Padahal, keuangan perusahaan kan nggak selalu stabil. Ada saat perusahaan bener-bener nggak punya uang, hanya berharap customer yang punya utang gede cepet bayar wkwk. Iya, kami selaku Acc Staff yang lihat langsung laporan keuangan--sekaligus kondisi perusahaan--tiap bulan, tau persis apa yang lagi dialami perusahaan. Entah lagi krisis, atau lagi banyak uang. Di satu sisi, seneng sih kalau tau kondisi keuangan kan jadi bisa ngontrol langsung. Mana supplier yang harus dibayar duluan, mana yang harus ditunda. Tapi di satu sisi juga sedih karena tau persis saat perusahaan lagi terpuruk dan bener-bener nggak ada uang. Duh... dilema ya.

Apa yang kalian pikir, nggak sesuai dengan kenyataan yang aku alami. Hiksss... (source: http://frabz.com)


Tapi ada satu hal lain yang bikin enaknya jadi Acc Staff. Karena aku dikhususkan bagian penjurnalan, otomatis semua biaya masuk dan keluar aku yang tau. Baik itu beli barang, gaji karyawan, nerima pembayaran, juga kalau atasan pada makan di resto-resto. Aku sih ambil positifnya aja, aku jadi tau harga menu-menu di resto itu. Siapa tau kalau kejangkau kan bisa aku datengin juga hahahaha. *sungkem sama manajer*. Maaf ya Mister, aku suka ngintip-ngintip harga kalian makan huhuhehe... XD


Yah begitulah cerita pengalaman kerja selama hampir 11 bulan sebagai Acconting Staff. Kadang aku suka mikir sih, kok aku gak masuk BUMN ya? Kok aku nggak masuk perusahaan besar ya? Kok aku masuk sini ya?


Tapi, balik lagi ke mikir positif mah. Mungkin ini jalan yang Allah kasih biar aku bisa belajar dulu. Ya namanya belajar, pasti dimulai dari yang kecil-kecil, kan? Perusahaan tempat kerjaku sekarang bukan perusahaan besar sih. Tapi itu perusahaan manufaktur yang udah PT. Dari segi Accounting-nya udah cukup kompleks tapi belum sekompleks BUMN juga kali ya. Mikir positifnya lagi, mungkin kalau aku masuk BUMN atau perusahaan besar langsung, aku belum bisa survive dan gimana kalau nggak sanggup sama "sikutan" temen sendiri?


Ternyata, jadi seorang Accounting Staff itu nggak selamanya menyenangkan loh. Anggapan gaji gede, kerjaan enak, bonus, halah. Gak selamanya enak, Guys. Kalo masih single sih nggak masalah. Lah kalo udah punya suami punya anak, terus lembur sampai jam 11 malem. Itu anak sama suami mau dikasih telor ceplok doang, di rumah?

Pas laporan udah balance tuh rasanya... uh... (source: https://id.pinterest.com)


Ya semua hal di dunia ini pasti ada enak dan gak enaknya, sih.

Jadi ketika kamu mau dapat sesuatu yang lebih, kamu juga harus make sure bahwa kamu udah berusaha lebih juga.


So, Guys, gimana? Berminat untuk kerja di bagian Accounting?




With love,

You Might Also Like

24 komentar

  1. Saluuut sama kak Dwi, cari duit sendiri buat lanjut pendidikan ke jenjang berikutnya. Bagus begitu kak, udah nggak ngerepotin ortu lagi, biar mandiri, aku juga udah mulau nyoba biayain diri sendiri.

    Duhh, itu di depan komputer masih ada aja yaa novel haha. Novel romance pula.

    Semangat kak! Aku juga merasakan suka duka jadi karyawan. Tapi enjoy ajaa, semuanya nanti akan terbayar dengan indah pada waktunya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha intinya belajar jadi calon istri yang bisa ngatur keuangan sendiri, Rey :D wah bagusss! Ada rasa bangga ya kalo bisa biayain kuliah sendiri. Nggak ngerepotin orang tua, malah kalo bisa nyenengin mereka.

      Duh itu zaman aku sering-seringnya beli novel. Fotonya udah lama pula haha.

      Aamiin, iya semoga aja ya usaha kita nggak sia-sia.

      Delete
  2. Hadehh, sy bacanya jadi bingung pas prtengahan, bnyak bahasa2 accounting nya, haha. Ini baca bhasa2 akuntansi nya aj udah pusing, gmana hitung2nya...

    Yah, kmbali lagi, proses mmng lbih pnting dwi, klo kmu blum prnah nangis mngingat proses yng kmu jlani, brarti proses mu blum keras. Semangat!

    Lgipula cari duit untuk lanjut kuliah itu keren loh. Slalu brfikir positif kncinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya itu istilah Accounting emang bikin kepala muter-muter.

      Betul. Perjuangan itu juga nggak pernah ada kata berhenti. Kalo udah dapet yang dimimpiin, ya mimpi lagi. Gitu aja terus jangan berhenti.

      Delete
  3. Halo Dwi :)

    Semangat terus yaaah!
    Jadi ingat suka-duka dan stresnya pas jaman aku masih kerja dulu, aku dulu tukang diomelin sama distributor kalo barang dari pabrik telat datang ke gudang, tapi aku gak pernah berani marah sama orang gudang karena tahu kondisi materi yang lagi susah dicari...dan sama seperti dirimu stres berat tiap akhir bulan ngitung invoice dan overtime nya staf gudang hahaha...

    Tapi aku kasih tahu rahasia yah, setelah berhenti kerja dan jadi emak2 yang nongkrong di rumah gini, aku sering kangen masa2 itu lhooo...

    Jadi sebisa mungkin sih dinikmati aja yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Teh, semacam dilema gitu ya. Dimarahin atasan tapi gak bisa marahin orang lain. Btw, Teh Erry kerja di bagian apa emang?

      Oh ya? Baiklah, aku nikmatin dulu deh selama masih jadi karyawan gini hehe.

      Delete
  4. By the way, aku pernah kerja di Finance meski beberapa bulan aja. And i know what you feeling. hihi... Salah transfer pernah wkokokokokok.... Tapi manajernya baik. Jadi gak dimarahin, tapi kliennya dikasih pngertian. Dan untung aja yaa.. gak bawel.
    Aku merasa gagal haha... bener banget. Apa yang dipelajari di kuliah, beda banget sama dunia kantor. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah andai manajerku kayak kamu Mbak haha. Bagian Finance sama Accounting sebenernya beda-beda tipis sih. Cuma emang satu departemen, ngurusin uang.

      Aku juga... sering banget gitu ngerasa gagal :(

      Delete
  5. Aduhhhh karena bukan orang ekonomi aku jadi bingung bacanya, tapi sepertinya berat, semangat ya kak! Beberapa bulan ke depan aku juga bakal rempong penelitian untuk skripsi, doakan akuuuu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang kuliahnya jurusan apa Mut? *lupa padahal udah baca postingan kamu*

      Semangat yaaa semoga lancar skripsiannya!

      Delete
  6. hmmm....gue bingung ngebacanya, LTA itu apaan, tapi kalo dilihat - lihat, ribet amat jadi accounting staff.

    btw...gue aja ngelihat laporang bejuta - juta aja udah PANIK, apalagi milyaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. LTA macam skripsi, buat tugas akhir gitu. Bedanya gak serumit skripsi aja. Dan LTA itu biasanya buat D3. Ribet tapi kalo passion sih ya seneng-seneng aja haha.

      Sereeeem

      Delete
    2. Hmmmmm.....LTA itu kayak skripsi toh, berarti rumit dong, harus ngeluangin waktu buat ngetik, gk bisa ngeblog, belum lagi kena revisi dari dosennya.......hadeh......

      Delete
  7. Dari tahun ke tahun lama lama udah mulai berkembang ya ? wah pasti banyak dapet pengalaman nih ? ya kan ?. Sekarang masih kerja sebagai accounting staff ? .

    By the way , banyak ilmu baru yang bisa diambil . Bener tuh kalau kita mau sesuatu yang lebih , pastikan kita udah berusaha lebih juga . Karena setiap seusuatu yang kita kerjakan , pasti akan dapat imbalan he he he .. bener gak ? kalo mau imbalan lebih .. usaha juga harus lebih ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah berkembang, nambah pengalaman dan pengetahuan baru. Sekarang masih jadi Acc, ntah untuk berapa lama.

      Iya betul. Kayak hukum III Newton, F Aksi = F Reaksi. Eh, bener gak ya? *mantan anak IPA*

      Delete
  8. Bersyukur aja, kak, sama kerjaan yang sekarang. Nikmatin dan semangat, kak! Lagi pula, bukannya di setiap pekerjaan pasti ada enaknya dan ada enggaknya? Jadi, tetep semangat!! :)

    Kayak yang kakak bilang, nikmatnya adalah di sebuah proses. SEMANGATT!!! :)

    Btw, kapan-kapan dari gaji bikin giveaway, ya, kak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang betul, pasti ada enak gak enaknya sih..

      Haha insyaAllah ya, mudah-mudahan bisa kesampean.

      Delete
  9. Ternyata kerjanya kayak gitu ya. Aku merasa asing dengan istilah-istilahnya. Apalagi aku gak ada ilmu atau gak pernah belajar di bidang itu.

    Iya, yang namanya kerja emang selalu ada manis dan pahit. Tetap jalani dan semangat. Buat saat ini mungkin cuma bisa hitung-hitung uang mm-an, siapa tahu suatu saat bakal jadi pengusaha dan punya duit mm-an. Hihi. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak papa, jangan terlalu diseriusin. Nanti pusing.

      Aamiin yaAllah, semoga ada hasilnya nabur benih dari sekarang:)))

      Delete
  10. Lain bidang gue dari awal wkk. jadi kalau ditanya tertarik atau gaknya. jawabannya pasti gak haha.
    Yang gue fokusin disini, ttg perjuanganmu wi dalam kuliah sama siapin kerja. jadi waktu lulus udah kerja aja. keren2

    Semangat terus ye diomelin orang haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa sekarang perjuangannya bertahan di dunia kerja nih

      Delete
  11. Dwiiiii! Sepertinya kita memang seumuran ya haha. Bedanya, hampir setahun pasca lulus aku masih berjuang sebagai job seeker aja nih haha :( alhamdulilah msh ada rejeki dari ngerjain blog. Dan rasanya udah nyaman banget kerja freelance begini, bisa kerja sambil pake piyama gombrong gak pake mandi😝 Mudah2an bisa cepet ketularan ngantor juga, biar ada pengalaman asam garam gitu😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya ya? Hehe, gwenchana khal. Mungkin memang belum ada rezekinya dan harus lebih giat lagi kerja kerasnya😁

      Btw malah aku sendiri pengin ngerasain jadi freelancer loh. Bisa kerja tanpa harus mandi yak, pake piyama juga bisa haha. Gak perlu berangkat pagi ke kantor tinggal santai-santai di rumah kerjaan beres deh. Tapi emang ada plus minusnya. Mudah-mudahan kamu cepet nemu kerjaan yang pas dan bisa ngerasain hidup di perkantoran yang sumpek😁

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts