Hal yang Nggak Disuka dari Drama Korea

Saturday, September 24, 2016

Setelah melanglang buana di dunia KDramaland beberapa bulan ini... aku mulai ngerti sedikit-sedikit tentang perasaan KDramalovers yang udah tinggal di sini lebih dulu. Rasanya gimana ya, kayak aku rela lepas capek ke nonton drama. Kalo dulu hobiku cuma nulis sama baca, sekarang ada tambahan lagi nonton drama Korea. Hihi..


Tapi, setelah nonton cukup banyak drama, nggak semua hal dalam drama itu menyenangkan loh. Banyak juga hal-hal yang nggak aku suka gara-gara Korea. Loh, kok tumben Wi dari drakor ada yang nggak disuka? Iya, ini dia hal-hal yang nggak aku suka dari drama Korea. Let's check this out.

 

1. Sering dibikin baper


Rasanya tuh sebel banget pas kita udah diajak naik-naik ke puncak gunung sama Writer-Nim, eh, dengan seenak udel dia ngejatohin kita gitu aja. Udah gitu, bodonya lagi kita bisa kepikiran sama "proses jatuhnya itu" secara terus-menerus.

Itu kan bikin gak bisa tidur semaleman, tau!

Pernah nih pas aku lagi maraton nonton Descendants of The Sun baru sampai episode berapa gitu ya lupa. Waktu udah mengharuskan untuk berhenti. Soalnya besok aku harus kerja dan itu udah sekitar pukul 12 malem. Kalo nambah 1 episode lagi, aku tidur jam 1. Belum lagi kalo makin ketagihan, nambah 1 episode lagi jadi jam 2. Dan terus aja sampe episode 16 tamat aku bolos gara-gara drakor. Kan nggak mungkin, ya...

Akhirnya udah deh jam 12 aku langsung matiin laptop dan menutup kisah Yoo Si Jin dan Kang Mo Yeon untuk malam itu. Tapi tau gak apa yang terjadi? Aku baper semaleman, Men!

Baperrrr abis (source: http://tumblr.com)

Bayangin, kelar tutup laptop dan masukin lemari, terus ganti lampu tidur dan aku udah baring-baring cantik di kasur, pikiranku melayang-layang ke Urk. Keingetan Yoo Si Jin dan Kang Mo Yeon. MasyaAllah kenapa separah ini bapernyaaa???

Terus nih beberapa hari lalu aku kan kelar nonton Episode 8 dari Moonlovers. Tapi karena nggak keburu nonton di rumah, aku tonton di hp deh selama perjalanan dari rumah ke kantor (kurang lebih 1,5 jam).

Sialnya part itu mulai part sedih. Apalagi saat si Wang So meluk Hae Soo terus pergi. Di situ Hae Soo cuma kaget sambil pegangin gelang yang dikasih Wang Wook.

Huaaaaaa aku mewek nonton part itu sampe netesin air mata. Sumpah sih, itu adegannya cuma pegang gelang doang gitu. Tapi kenapa bisa bikin baper sampe seharian di kantor coba? Soundtrack-nya ngena banget pula!

Gara-gara ini doang bapernya seharian~

Emang sih kalo dari segi tim produksi, sangat bagus ketika penonton bisa masuk ke dalam cerita yang mereka buat. Tapi penontonnya yang nggak enaaakkk. Gak enak hati dan perasaannya diuwel-uwel gitu aja sama si Writer-Nim-nya. Huh.


Cabik saja hatiku, wahai Writer-Nim! (source: http://tumblr.com)

2. Jadi bikin ketagihan


Ini nih yang aku bilang tadi. Kalo udah mau (((secara paksa))) menyudahi nonton drama, pasti ada perasaan, bentar deh satu episode lagi. Kelar episode itu dan ending-nya bikin greget, eh satu lagi deh tanggung nih. Terus aja gitu sampe 16 jam kemudian!

Makanya aku saranin nih, kalo mau maraton nonton drama, waktu paling enak sih malam minggu. Selain karena bisa tidur malem, besoknya masih bisa lanjutin maraton kalo terus nagih hahaha. Tapi pastiin dulu kamu nggak punya janji sama pacar pas malming. Bisa-bisa dipecat jadi pacar loh, kan ngeri :(

Hmm... yang bikin nggak sukanya itu, saat kita dibikin ketagihan sama writer nim tapi pas banget dramanya masih on going. Hello... nunggu seminggu itu lama kali!!! *tonjok-tonjok layar laptop*

Sebelll! (source)

3. Ngarep yang nggak mungkin


Ini kayaknya udah nggak aneh ya. Saat nonton drakor, pasti kamu ngerasa jadi pemain utama. Ngerasain apa yang pemeran utama rasain di dalam cerita. It's okay, itu wajar kok.

Tapi yang bikin nggak wajar kalo kamu udah mulai ngarep yang enggak-enggak. Kayak saat Kang Mo Yeon jatuh di pelukan Yoo Si Jin karena dia iseng bilang ada ranjau. Kamu tiba-tiba ngarep bisa jadi Kang Mo Yeon.

Jadi rumput juga udah seneng banget:')

Atau saat kamu ngarep bisa masuk ke dunia webtoon buat bisa jadi istri Kang Chul kayak Oh Yeon Joo terus bobo cantik di atas dada Kang Chul.

Cie malu-malu diliatin Kang Chul^^

Atau mungkin kamu ngarep jadi IU? Bisa syuting bareng sama cowok-cowok ganteng. Kalo aku sih, ngarep jadi kru lighting-nya juga nggak papa deh tiap hari seger liat oppa-oppa kece^^

How lucky she is!!! (source)

Ya... sebel juga sebenernya gara-gara nonton drakor jadi suka berharap yang nggak mungkin. Tapi kalo logikanya kembali jalan, inget itu rasanya suka bego-begoin diri sendiri dan bilang, "Jangan ngarep lo!" :)))

4. Ending yang nggak sesuai


Ini bikin sebeeeeel banget. Di antara beberapa poin lain, poin ini yang paling bikin nggak suka. Bayangin dong, kita ngabisin waktu dan tenaga berapa lama sih untuk nonton belasan episode drama?

Kebayang dong pas kesan pertama episode 1 udah seru nih. Wah, mulai ketagihan. Mulai jatuh cinta sama tokoh-tokohnya. Mulai kebawa ceritanya. Mulai mesem-mesem saat couple-nya bikin adegan-adegan sweet. Gemes pas konfliknya mulai memuncak. Tapi, udah gitu, ending-nya gak jelas. Atau ending-nya menggantung. Atau ending-nya bikin kita berkomentar, "Udah, gitu aja?"

Ya ampun... ini Writer-Nim minta diqurbanin kali yaaaakkk? *asah pisau*

Aku pernah jadi korban kesadisan Writer-Nim perihal ending. Dan gila Men, itu bikin kepikiran berhari-hari. Kok bisa sih ending-nya gitu doang? Ih beneran ending-nya gitu? Kasian dong si anu. Ih kenapa ending-nya gak nikah sih? Ya ampun kenapa ending-nya jadi gitu? Padahal sebelumnya kan gini?

"Kalo mau protes, bikin cerita sendiri sono!" Kata Writer-Nim (source)

Ya udahlah, da aku mah apa atuh cuma penonton. Se-gak-puas-gak-puas-nya sama ending drama nggak akan bikin ending drama itu berubah, kan? Logika aja deh. Ini bukan dunia webtoon-nya Kang Chul~


5. Nggak bisa move on


Bilangnya sih ending-nya jelek. Katanya ending-nya aneh. Terus ngomel-ngomel karena ending-nya nggak sesuai sama keinginan sendiri. Tapi kok, dramanya masih aja dikangenin? Move on kaliii....................... 2016 udah mau beres nih!

Noh, drama yang ending-nya aneh aja gak bisa di-move on-in, apalagi ini kalo dramanya bagus, cast-nya oke, sountrack-nya pas, jalan cerita dan konfliknya dapet, ditutup sama ending yang pecah. Mampus!

Gimana bisa move on kalo pemainnya gini :( (source)
Atau kayak gini? (source)

Aku korban dari kesadisan drama itu. DOTS udah berlalu dari April lalu. Tapi apa? Meskipun sekarang aku banyak nonton drama baru, tapi DOTS masih suka numpang-numpang lewat di pikiran tiap malem.

Bahkan sempet tuh saking kangennya sama DOTS, sebelum tidur aku ngebayangin gini. "Yoo Si Jin sama Kang Mo Yeon udah nikah belum ya? Mereka kok belum ngabarin mau nikah sih. Hmm, kalo mereka nikah pasti anaknya lucu-lucu banget. Semoga Urk baik-baik aja."

They said, "Kita baik-baik aja kok... jangan khawatir ya!" (source)

Kalo kamu mau bilang aku gila, silakan. Aku bahkan udah gila sebelum ketagihan sama drama Korea:))

But I believe that everyone has his/hers own hobby. And this's mine. So?

6. Baper lanjutan


Cie yang baper keterusan... (source)
Biasanya, setelah drama itu berakhir, bukan berarti juga semuanya benar-benar berakhir. Kesuksesan sebuah drama diliat dari gimana respon akhir dari penontonnya. Kalo setelah nonton drama kamu lanjut kepoin para cast-nya, itu berarti dramanya sukses.

Tapi, kalo kelar nonton drama itu kamu lupa gitu aja, ya... tau sendiri lah ya.

Gitu doang dramanya? (source)
Baper lanjutan ini biasanya ditandai dengan mulai nge-ship nge-ship couple di drama itu. Atau bahasa normalnya sih mulai ngeceng-cengin si couple biar jadian beneran gitu...

Tapi ya namanya hidup orang, mana bisa kita ngatur si aktor A harus jadian sama aktris B. Atau aktris A harus jadian sama aktor D. Lah, situ siapa Mbak? Kru kabel dramanya aja bukan!

Gara-gara itulah biasanya baper dari drama berkelanjutan ke baper hidup beneran. Udah seneng-seneng liat kemistri di dramanya dapet, adegan di behind the scene juga so sweet dan lucu, eh pas dramanya kelar mereka hidup masing-masing lagi. Terus, fans-fans-nya deh yang baper.

Makanya apa-apa jangan terlalu dibaperin lah. Daripada ngurusin pasangan drama, mending ngurusin pasangan sendiri. *ngomong di depan cermin* *peace Karei*



Nah, guys, itu dia beberapa hal yang nggak disukai dari drama Korea. Sebenernya bukan nggak disukai banget juga. Cuma gara-gara nonton drama Korea, ngerasain hal-hal di atas itu jadi nggak enak banget ya hehe.

Kalo menurut kamu, ada nggak hal yang nggak kamu suka dari drama Korea? Yuk tulis di kolom komentar. Siapa tau ternyata aku juga ngerasain hal yang sama :)))



With love,

You Might Also Like

18 komentar

  1. itu kenapa yang dipilih gambar poin gak bisa move on gambar ituh sih? Rada gimana gitu. Hahaha
    Soal baper itu emang bener, aku pernah baru tidur jam tiga pagi. Hahaha. Itupun belum kelar nontonya, karena itu dilanjut siangnya. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gak papa Kak Ver, aku suka aja :D

      Kaaan, drama korea itu emang rajanya bikin baper. Dan entah kenapa, hampir semua writer-nim nya pinter ngeuwel-uwel hati penonton ya.

      Delete
  2. Yg paling gw ga suka dari drama Korea tuh endingnya. Mereka sering banget bikin tokoh utamanya mati di akhir cerita, kesel banget gua. Udah nonton panjang2, eh ujung2nya mati...buat apa coba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah jarang kok Kak yang tokoh utamanya mati. Tapi emang resek pas ujung-ujungnya si tokoh utama harus mati. Padahal perjuangan nonton puluhan episode itu nggak gampang

      Delete
  3. Kalo lo udah ngalamin semua itu berarti lo udah kecanduan korea akut! Tinggal ketemu temennya yg suka korea juga dan mereka akan bergosip bahas drama korea sepanjang masa :')

    Ya namanya juga drama, pasti bikin baper :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya bener Bang, tau banget deh. Penggemar drama korea juga yaaa

      Delete
  4. yaampun, rasanya lama banget nggak kesini. Mata gue kek masuk ke toko macam strauberry atau naughty inih, pink semua lah, uhuy.

    Gue nggak paham drakor, jadi nggak bisa ngerasin apa yang dirasakan pecandunya, satu drama yg gue tonton sampe abis itu cuman 'dia yg berasal dari bintang' itu keren. Serius

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya cewek banget ya. (((cewek banget))).

      Iya itu keren banget, tapi bukan versi indonesianya loh ya

      Delete
  5. Sangat dramatis sekali kalo udah ngalamin hal yang disebutin. baper keterusan, ini mah yang udah bener2 kecanduan sama yang namanya drama.

    Ada sih temen yang begini, bener-bener kecanduan drakor, hidupnya penuh dengan drama, dikit-dikit baper, dikit-dikit drama, parah abis.

    Tapi gak papa. Yang namanya drama pasti membuat penontonnya selalu terbawa suasana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha itu mah emang hidup dia penuh drama kali?

      Tapi sih, kadang sindrom-sindrom kelar nonton drama itu suka kebawa ke kehidupan nyata beberapa hari setelah nonton :D

      Delete
  6. Tadi siang gak sengaja nyalain tivi, terus channel udah stay di RCTI. Eh ada drama korea. Menurut gue ya drama korea itu scene-scene di dalamnya itu sweet ya. Adegannya itu manis manis, apalagi pas adegan saling tatap-tatapan. Beuhh, yang cewek-cewek pasti jerit jerit gak ketulungan. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaakkkk berasa si cowok lagi liatin kita. Omooo, nggak paham lagi.

      Delete
  7. Sebenernya Film korea itu bagus, tapi pemerannya aja yang ngebikin geli, terutama pemeran cowok. BTW yang lain gak kebaca soalnya sedikit geli sama gif nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak semua pemain cowoknya imut kok, yang keren dan maco juga banyak

      Delete
  8. Kalo dwi udah ngomongin Korea, rasanya seperti gue sendiri yang cuman bingung. :D Jujur, gue sendiri emang gak suka drama korea. Bukan karena hal-hal di atas juga, sih. :D

    Tapi, mungkin yang bikin pengen gak kesampaian (kalo seandainya gue nonton) mungkin iya, juga, sih. :D

    EH, keknya dwi emang pecinta korea garis keras, ini. Sampa sama satu film ke film selanjutnya aja, pake acara gagal move on. Hadeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehe maapin Om Heru.

      Aku udah kesemsem banget sama drakor sih, gimana lagi...

      Delete
  9. Saya jarang nonton film korea. Tapi ngomongin soal poin pertama (bikin baper), saya punya pengalaman. Pas nonton Hello Ghost (pasti kami juga pernah nonton Hehe), jujur, saya nangis pas bagian ending. Aku memang cengeng.

    Dan untuk poin keempat, Ending yang gak sesuai, ini berlaku untuk semua genre. Semua orang pasti pernah kaget/kesal dengan ending cerita yang gak sesuai harapan. Terutama buku sih. Soalnya buku itu lebih menguras waktu dibanding film, jadi sebel aja kalo nemu Ending yang 'janggal', sekaligus kagum juga sih.

    Oiya, kunjungan pertama nih. Keren :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh film Hello Ghost ya? Huhu itu juga bikin kejeeerrr gimana nggak nangis coba. Padahal awalnya sempet kesel sama si hantu-hantu itu. Iseng banget kan gangguin. Tapi ternyata..... :((

      Intinya emang ending yang nggak sesuai ekspektasi tuh suka bikin gemes!

      Iya salam kenal.

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts