Monday, 16 May 2016

Excited to Book

"Apa? Diskon 30 persen? Aaaakkk!" aku langsung jerit-jerit waktu dapet notifikasi e-mail di handphone.

"Apaan sih?" tanya cowok kepo di sampingku. Karei liat aku dengan tampang kepo tapi tetep datar.

Aku liat dia sebentar, terus nyengir lebar.

"Pasti buku?" cowok itu berusaha menebak-nebak. Tapi yep! Benar 100%. "Kamu tuh ya, cewek lain mah excited sama tas kek, baju, sepatu, atau apa. Ini mah sama buku." Karei masih fokus nyetir sambil geleng-geleng kepala.

Lagi-lagi aku nyengir sambil mikir. "Iya, ya. Aku juga nggak tau kenapa se-excited ini sama buku." aku langsung kembali tatap layar handphone. "Ih masaaa di Tokped masih ada yang jual buku Harpot seri lengkap (7 seri) seharga 650 ribu. Itu muraaah, soft cover sih." aku ngoceh lagi tentang buku.

Karei kembali noleh ke kiri terus senyum jahat. Tapi dia nggak merespon apa-apa. Mungkin bingung gimana nyadarin ceweknya kalo satu set buku Harpot setara sama ongkosku sebulan. Hahahaha...

***

Entah dari kapan mulanya, aku mulai cinta sama yang namanya buku. Dari zaman aku kecil emang udah suka dibeliin buku sih sama orang tua. Macam buku cerita Poldi dan kawan-kawan (lengkap sama kaset tape-nya). Suka juga dibeliin buku cerita nabi-nabi. Tapi diem-diem, aku suka beli buku komik horor zaman SD. Anak 90-an pasti tau nih buku-bukunya :D

Waktu SMP aku masih tetep suka baca, tapi nggak bisa beli. Jadi gantinya ya tiap minggu langganan sewa novel atau bacaan lain ke perpustakaan. Aku juga gabung jadi member taman bacaan gitu. Kan kadang novel-novel di sekolah suka nggak lengkap, ya... Zaman SMA juga sama aja, uang jajanku pas-pasan sih jadi nggak bisa beli. Pas nginjek bangku kuliah, mulai deh suka nabung untuk beli buku. Sebulan sekali, lumayan. Tapi begitu tingkat akhir, nggak bisa lagi nabung buat buku soalnya uangnya harus dipake untuk keperluan tugas akhir. Macam ngeprint draft yang gagal mulu, cover, photo copy, duh pokoknya banyak deh perlunya.

Nah semenjak udah kerja, alhamdulillah bisa lagi nabung untuk beli buku. Sekarang sih bisa dijatah sebulan beli 2-3 buku. Kalo kelebihan dari jatah, ya bulan depannya nggak boleh beli. Meskipun cinta banget sama buku, harus tetep hemat. Kan akhir bulan harus tetep ngongkos, nggak mungkin juga buku jadi mobil untuk ke kantor kan. Jadi sekarang ada kerjaan baru tiap bulan. Mantengin Goodreads untuk cari buku-buku recommended gitu. Habis aku pernah punya pengalaman buruk beli buku. Macam beli kucing dalam karung gitu deh. Karena takut zonk sama isi bukunya (lagi), jadi sebelum beli aku lebih suka cari dulu di Goodreads. Aku seneng bacain review, sinopsis dan rate untuk buku yang mau dibeli. Kadang aku tandain juga "want to read" biar bulan berikutnya aku nggak salah beli buku hehe.

Aku lupa di bulan apa, waktu di kantor lagi nggak ada kerjaan, aku iseng-iseng deh baca ebook Harry Potter yang udah di-download lupa dari kapan. Awalnya sih feel so bored. Mungkin karena aku baru baca buku fantasy lagi, terakhir baca tentang Magickeepers #1, jadi agak males gitu bacanya. Tapi makin sini makin sini kok seru ya. Akhirnya ebook Harpot yang pertama kelar aku baca. Penasaran deh, lanjut baca ebook yang kedua, ketiga, keempat, dan sekarang lagi baca yang kelima. Oh my... I'm addicted to you, Harry Potter!!!

Telat banget yaaaa orang Harpot udah dari zaman kapan, ini baru ketagihan sekarang. Beneran tapi, aku jadi kepengin punya semua bukunya. Penginnya sih box set gitu hardcover. Tapi ya... selain udah out of stock, kalopun ada itu mahal banget. Nggak tau harus nyicil berapa bulan. Kalo lagi nggak nabung buat hal besar lain sih bisa aja aku nabung untuk box set itu. Atau... itu bisa sih minta calon suami untuk jadi mas kawin. Eh, bisa nggak ya? Hihi. Uh rasanya tiap liat set lengkap buku Harpot itu pengin langsung comot ajaaa. Pengin banget punya!!! Pokoknya harus harus harus. Resolusi untuk awal tahun depan nih, harus punya semua seri lengkapnya Harry Potter.

Mau dong mas kawinnya iniiii :D

Apalagi tahun ini ada seri Harry Potter baru. Harry Potter and The Cursed Child. Masih PO sih di Gramedia. Harganya sekitar 400,000, belum ada terjemahannya. *cekek leher* *satu buku bisa bikin dompet bolong* *mahal abis* *tapi pengin beli*. Buku itu ceritanya 19 tahun kemudian setelah Harpot seri terakhir, yang ketujuh. Ih kaaan, penasaran kaaan :( I'm too excited gila!


Apa buku ini dijadiin mas kawin juga ya? *eh

Oke, beralih dari buku Harpot--seri kedelapannya bener-bener masih membayangi nih--sekarang aku mulai mau membuka diri untuk baca banyak genre. Dulu, aku hanya mau baca novel genre romance. Yes betul. Macam terbitan GagasMedia atau teenlit saat SMA. Tapi bahkan aku juga beli buku pilih-pilih. Karena setauku, cerita cinta di novel-novel itu nggak banyak. Yang jadi keberuntungan sih gimana penulis bikin ceritanya tetap enak. Makanya aku gak mau kena zonk lagi hahaha.

Sekarang, nggak tau juga sejak kapan mulainya, aku mulai mau baca genre lain selain romance. Genre thriller udah mau baca, genre fantasy, genre dystopia (The Maze Runner masuk genre ini bukan ya?) komedi juga udah dari lama aku mau baca. Intinya aku makin seneng sama buku setelah aku mulai membuka diri sama banyak genre. Tapi tetep waspada juga sih, kalo bacaannya terlalu berat nanti malah pusing, bukannya terhibur haha.

Umm, selain seneng, aku juga sedih sih. Soalnya kadang keinginan untuk beli buku itu nggak bisa ditahan. Contohnya bulan kemaren, aku udah beli The Maze Runner 1 sama buku kado untuk Karei. Tadinya aku bertekad untuk NGGAK BELI LAGI buku di bulan itu. Tapi, begitu liat buku Dear Nathan dan novel romance Kastil Es dan Air Mancur yang Berdansa, aku tergoda, aku lemah. Jadilah uang melayang untuk beli 4 buku di bulan itu. Huehehe... Ya udah akhir bulan kalo uangnya habis jalan kaki aja ke kantor :D

Nggak ding, aku nggak masalah. Ini kan sambil berjalan merealisasikan salah satu mimpiku juga. Kalau someday aku punya rumah sendiri atau pas udah nikah nanti, aku pengin punya perpustakaan pribadi dengan rak buku yang unik dan buku yang banyak. Jadi buku-bukunya dicicil dari sekarang. Biar nanti banyak genre yang bisa dikelompokin di perpustakaan. Ah... senangnya :)))

Jadi Karei, maafkan aku ya kalo sekarang aku boros banget sama buku. Tapi kan aku nggak boros sama baju, tas branded atau sepatu-sepatu :D


http://www.e-architect.co.uk/
Gila kan bukunya banyak bangeeetttt!


http://interiordesignsmagazine.com/
Tapi perpustakaan ini juga keren banget deh sampe bertingkat-tingkat ke atas. Bisa betah berjam-jam di sini hihi.




With love,

13 comments:

  1. Salut sama cewek yg doyan beli buku, kalau aku mah belinya baju dan sepatu hahahhaa pantas aja Karei heran sama km Dwi :)

    Ngomong2 soal buku, aku ga suka serial Harpot, ga tau kenapa, gak suka aja. Lebih suka yg novel cinta atau drama keluarga.
    Tapi km keren skg udah mau baca buku genre apa aja hahaha
    1 bulan 4 buku? bisa gak makan tuh kalau aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak begitu excited sama ituuu haha.

      Iya awalnya juga gitu Kak, tapi pas udah baca eh malah ketagihan:)))

      Hahaha itu juga jebol banget loh Kak Meiiii

      Delete
  2. Kalau di Surabaya ada cewe yang modelnya kayak Kak Dwi gini pasti langsung aku gebet. Maksudnya cewek yang suka beli-belu buku gitu. Nggak cuman menuh-menuhin lemari buat beli baju, tas, sepatu, dsb. Salut sama dirimu Kak hehe.

    Kalau Kak Dwi ngidam seri lengkap buku harry potter, aku dari dulu masih pengen seri lengkap supernova nya Dee. Meski masih ada di toko buku, tapi aku selalu tergoyahkan sama buku lainnya.

    Nafsu beli buku itu emang kayak gitu, nggak bisa ditahan. Tapi gapapalah, beli buku itu juga investasi kan. Apalagi buat blogger kayak kita gini pasti butuh bacaan yang beragam. Seperti kata pepatah, penulis yang baik adalah pembaca yang rakus hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha sukanya cewek yang suka baca ya Rey? Emang keren tau.

      Iya bener Rey! Masih banyak sih novel itu, tapi suka kegoda juga buat beli yang lain. Nyebelin banget gak sih kalo udah kalap beli buku tuh :((

      BETUL!

      Delete
  3. Banyak orang yang nggk suka baca buku dan biasanya nyinir kalo ada orang beli buku dan baca buku, suka sebel sih kalo ada temen yang nyinir kalo aku ajak beli buku, gimana jelasinnya ya, baca buku, apalagi buku yng dibeli sendiri itu ada sensasi tersendiri, kayak ada manis-manis sama wangi gitu hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa aku sih ska bodo amat yang penting hepi kalo aku punya buku dan banyak baca :D

      Delete
  4. Baru tau kalo buku itu bisa menimbulkan efek candu hehe...

    Sulit emang kalo udah terlanjur cinta sama sesuatu, sampe-sampe nguras dompet gitu hehehe, tapi walaupun begitu harus bisa memilah-milah mana keinginan dan mana kebutuhan, jangan sampe jalan kaki ke kantor di akhir bulan, hehehe... :v

    Kalo gue sendiri masih berat ngeluarin duit buat beli buku, kecuali buku yang berhubungan sama kuliah, itupun dipaksa dosen -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Meskipun cinta banget ya harus tetep hemat sih....

      Hahaha kalo itu sih, aku juga kepaksa deh karena suruhan dosen. Selama masih bisa pinjem ke perpus mah.....

      Delete
  5. wah pembukaan yang romance bingit dih ih bikin iri. pake ada acara Karei segala. hahaha..
    tapi justru aku giat beli buku itu pas kerja setahun pertama. kayak amazed banget gitu bisa beli buku apa aja yang dimau, sampai dalam setahun buku aku aja udah 30an. tapi ke sini ke sini aku cuman beli doang tapi dibaca nggak. nggak sempet sok sibuk abis sama keperluan duniawi. huft..ada 7 bukuan yang belum sempet dibaca, cuman pas itu belinya pas ada festival pembaca dan promo buku murah gitu bazaar jadi kan harus beli. cuman ya itu, minat baca aku jadi berkurang. hufttttttt...
    sama Dwi, kelak aku juga harus punya satu ruang isinya buku buku semacam perpustakaan pribadi gitu sama ada kursi bacanya yang empuk sama penyangga kaki plus meja. Aaaaah, bayangin aja udah ngiler bingits. Semoga bisa yaaa..semangat!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh Kak Mey kok fokus ke situ siiihhh hahaha.

      Ih sayang banget masa buku-bukunya nggak dibaca Kaaakkk sini deh kasih buat aku aja haha. Aku juga lama sih bacanya. Tapi at least aku memaksakan untuk tetap baca :(

      Semangat semoga kita punya perpustakaan sendiri nanti ya Kak! Aamiin.

      Delete
  6. Satu-satunya buku horor yang aku ingat waktu SD adalah buku Siksa Kubur dengan ilustrasi. Sekian.

    Aku iri sama kamu, wi. Huhu. Bisa masih excited sama buku di tengah-tengah hingar bingarnya social media yang semakin digital. Udah gitu kamu kayaknya gak milih-milih genre ya? Dari teenlit sampe horor dibaca semua, pantas penguasaan diksinya banyak.

    Kalau aku sampe sekarang sih *padahal ga ada yang tanya* cuma suka kumpulan cerita pendek (lagi baca Milana-nya Bernard Batubara tapi belum selesai-selesai padahal bukunya ga tebal-tebal amat).

    Next target: Ayah by Andrea Hirata. Kemarin baru baca satu bab novelnya temen tapi ga boleh dibawa pulang katanya, harus dibaca di tempat.
    *lagi-lagi ga ada yang tanya*

    Itu kalau punya perpustakaan di rumah pasti keren banget yah, dihias rak-rak kayu warna putih atau hitam, pot bunga di dekat jendela, aroma secangkir teh hangat dan beberapa potong biskuit bercampur dengan aroma debu buku-buku tua *kok jadi ga enak ya?*

    Ngomong-ngomong soal aroma, ada satu hal yang gak akan bisa digantikan oleh e-book yang makin praktis. Yaitu aroma buku yang baru dibuka. Aihhhh ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kan seri di buku Hidayah ya Kak? Eh, iya bukan sih?

      Aku kalo horror sih belum mau baca Kak, habis gimana ya. Imajinasi aku terlalu jalan. Gampang banget buat membayangkan suatu kejadian haha.

      Aku justru kalo cerpen agak males bacanya Kak. Terlalu singkat. Gih cepet selesain novelnya. Aku juga belum baca novel itu mah :D

      Iyaaaa tapi nggak mau ada aroma buku tua lah Kak. Masa lagi enak-enak tiba-tiba ada itu.

      AROMA BUKU ITU OH MYYYY!!!!!

      Delete
  7. Setuju sama comment-nya mba Mei Wulandari. Salut banget deh saya kalo liat ada cewe yang demen buku. Tingkat kecantikannya ningkat jadi 8989879878798%.

    Muahaha. Sorry ya baru BW. Hehe :))

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...