Cerita Long Weekend; AADC2 dan Timezone

Wednesday, May 25, 2016

Udah beberapa hari berlalu sejak long weekend 4 hari kemarin. Buat pekerja kayak aku, long weekend itu sebuah anugerah yang luar biasa banget, loh. Rasanya jadi kangen ngabisin waktu berhari-hari dengan diem aja di rumah. Rasanya jadi kangen juga jalan-jalan di hari kerja. Padahal dulu sempet ngerasa jenuh gitu, bosen, males, pengin ada aktivitas. Sekarang giliran udah nemu aktivitas tiap hari, pagi sampe malem, eh jenuh juga. Pengin balik males-malesan. Manusia sih gitu ya, nggak pernah puas dan nggak bersyukur sama apa yang didapet hehe.

Jadi, setelah lama nggak curhat di blog, kali ini aku pengin nge-post soal liburan long weekend kemarin. Jadi rencananya, aku bakal menghabiskan waktu long weekend sama nonton. Karena berhubung pas long weekend itu udah gajian, terus muncul 2 film yang happening banget. Apalagi kalo bukan AADC2 dan Civil War.


Hari Kamis aku dan adekku nyampe di Bandung, terus janjian sama sepupu buat cus ke Pasar Baru, cari bahan kebaya. Terus udah kelar langsung jalan ke Braga untuk nonton AADC2. Untungnya Pasar Baru sama Braga kebilang agak deket kalo jalan kaki. Kalo pake angkot kan harus muter lagi, macet lagi. Lama.

Isi perut duluuu, lelah Dedek muter-muterin hati Abang. Eh, Pasar Baru maksudnya.


Tapi setelah kami jalan cepet pun, tetep aja nggak kebagian nonton yang sore. Sisa jadwalnya waktu itu tinggal jam 9 malem. What? Dari Braga pulang jam 11 malem gitu? Yang bener ajaaa! Ya udah deh kami pindah bioskop. Dari situ, kami jalan lagi ke BIP. Lumayan agak jauh sih, ngelewatin Jalan Tamblong, nyebrang rel kereta api, Taman Balkot, terus akhirnya nyebrang dan masuk BIP. Sialnya, ternyata di Empire XXI juga penuh banget. Yang ngantri udah panjang. Aku udah nyerah aja bakal kebagian nonton hari itu. Eh ternyata bener, sisa jadwal untuk hari itu tinggal jam 20:45 ke atas. Sempet mikir-mikir lagi, ambil atau enggak. Tapi kalo nggak diambil nanti jadinya nggak nonton. Kasian juga sih adek aku yang udah ngebet kepengin nonton itu. Ya udah deh, akhirnya kami ambil dan estimasi pulang jam 11 dari BIP lebih gampang ketimbang Braga.


Jadi anak malem hanya demi ini!!!
Waduh, kalo Mama sama Bapak tau pasti anaknya diamuk masa :D


Setelah selesai ngurusin tiket, kami kebingungan mau ke mana. Itu masih jam 5 sore, sholat juga udah. Okelah, waktunya makan! Kami memutuskan untuk keluar BIP, naik jembatan layang (for the first time looohhh), terus akhirnya masuk ke rumah makan ala foodcourt gitu. Tapi nggak semahal di BIP. Pokoknya di situ murah-murah, ya kayak PKL gitu sih. Tapi nggak tau kenapa, waktu itu aku nggak mood makan banget. Maleees. Jadi nggak habis, padahal udah kelaperan. Kayaknya, lapernya itu kalah sama capek deh.


Jam 6 kami sholat magrib, sekaligus nunggu Isya di mushola. Keluar mushola sekitar setengah 8 malem, dan masih bingung mau ke mana. Nunggu di XXI juga masih lama, males kan cuma duduk doang.


Akhirnya ide itu muncul. Yeah, pas mau turun eskalator, mata kami tertuju sama satu store yang meriah, penuh kelap-kelip lampu dan suara. Banyak orang yang heboh di sana. Yup! Apalagi kalo bukan Timezone. Kami langsung saling tatap dan ketawa tiba-tiba. Nggak mau buang waktu, kami langsung beralih dari eskalator turun dan nyerbu masuk Timezone dan beli kartunya.


"Mau beli berapa Mbak?" tanya Mas-mas penjaga.


"Beli tiga puluh ribu aja deh." Aku nyaut.


"Nggak empat puluh ribu aja? Kalo beli empat puluh ribu, dapet bonus dua puluh ribu. Jadi saldonya enam puluh ribu."


"Oke." Aku langsung setuju.


Di sana kami kayak bocah yang nemuin permen, cokelat, es krim, terus mainan sekaligus. Bahagia banget hahaha. Kami langsung main Pump It Up, terus main tembak-tembakan, balap mobil, balap motor, basket, terus balik lagi main Pump. Pokoknya kayak bocah gitu deh kesenengan abis.

https://catatannyasulung.files.wordpress.com

Setelah main Pump selesai, aku lirik jam tangan ternyata udah jam setengah 9. Tinggal 15 menit lagi menuju film dimulai. Ya udah deh setelah istirahat bentar karena keringetan, cek saldo yang masih sisa 30 ribuan, kami langsung cus ke XXI. Kan nggak lucu lagi nonton tiba-tiba bau keringet.


AADC2 filmnya seru! Komedinya dapet banget di sini, apalagi Milly. Yogyakarta juga terlihat keren di film itu. Cinta... nggak ngerti deh sama Mbak Dian nih, udah bersuami, beranak, tapi masih terlihat kayak anak kuliahan. Ngg... Cukup bikin baper dan kesel sih.


Yang aku suka di sini, make up pemain ceweknya bener-bener natural. Malah kayak nggak pake make up saat close up di wajahnya juga. Ya intinya nggak nyesel nonton film ini setelah nungguin berminggu-minggu! Mungkin review filmnya dibuat khusus aja kali ya, kalo niat haha.


Setelah kelar nonton, aku lirik jam tangan ternyata udah jam 11 kurang. Yeah, anak-anak bandel. Cewek, jam 11 malem baru pulang, bertiga doang pula. Maafin kami ya Maaaaam, Paaaaak! *nyengir merasa bersalah*


Pas keluar XXI, itu foodcourt yang biasanya rame, sekarang mendadak gelap dan hening. Iyelaaah, udah pada pulang kali! Akhirnya kami ngikutin beberapa orang yang ada di depan. Ternyata yang jalan di belakang kami juga jauh lebih banyak sih. Eskalator udah pada mati, jadi kepaksa harus jalan. Pas sampai lantai dasar, kami masih ngikutin sama yang paling depan. Ngelewatin pintu utama sampai udah mentok lewat ATM center, belok kanan deh. Eh, kok di pojok malah bergerombol gitu orang-orangnya pada nggak jalan. Pas pada saling tanya kenapa, ternyata jalannya mentok. HAHAHAHA! Aku langsung mendadak inget The Maze Runner gitu nggak tau kenapa. Ya udahlah kami semua balik lagi. Akhirnya di situ ada satpam yang ngasih kami arahan kalau mau ke basement bisa keluar lewat Mc.D, kalau keluar biasa lewat pintu utama aja. TERNYATA PINTU UTAMANYA NGGAK DITUTUP! KAMI LUPA! Dan kami bertiga ketawa-ketawa padahal sebelum nonton, sorenya kami udah tanya satpam kalau pulangnya bisa lewat pintu utama. Emang, oon dipelihara itu nggak baik, Guys...


Alhamdulillah... kami keluar dengan selamat tanpa kurang suatu apa pun. Dari situ kami jalan ke arah lampu merah, naik angkot ke arah Dago 24 jam yang ternyata malah ngetem agak lama, huft... Terus kami turun lagi di lampu merah Simpang Dago. Dari situ tadinya sih mau pakai angkot. Eh taunya keenakan jalan aja sampe daerah Sekeloa. Lumayan, udah capek, jalan kaki, nyampe kosan (sekitar jam setengah 12-an) langsung tepar. Tapi di situ kami masih ngobrol-ngobrol dulu sambil nonton TV. Ya biasalah cewek-cewek gituuu~


Tiba-tiba entah di jam berapa, adekku kepengin bikin mie. Uh, aku dan Rima (sepupu) dengan semangat langsung ngeiyain. Lama juga kan nggak bikin mie di kosan hihihi. Jadi tengah malem sebelum tidur kami makan lagi. Nggak perlu tanya takut gendut atau nggak, karena kami bukan tipe cewek yang kalo makan malem dikit langsung gendut. Yesss, kami tipe cewek mau makan jam berapa pun badan nggak akan langsung melar. Enak yaaa, alhamdulillah.


Hikmah yang bisa diambil dari cerita hari ini adalah


Jangan pernah nonton malem. Nanti nyasar di mall.

Untuk cerita besoknya aku bikin di postingan yang beda ya! See you~



With love,

You Might Also Like

8 komentar

  1. AAA udah lama ga main timezone :')
    Btw bahkan di scene pas pameran Cinta nya malah kayak anak sekolahan hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seruuu banget!

      Iya nggak ngerti deh mukanya awet muda banget ya:)))

      Delete
  2. long weekend yang seru banget itu mbak :D hihihi kemarin aku long weekendnya malah cuma ngeblog dan tiduran dirumah aja wkwkw :D feelfree sih :D hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu juga tetep seru kok. Ngeblog dan enjoy di rumah :D

      Delete
  3. I love your blog mbak, suka sama tulisannya

    salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Debi! Aaah, thank you udah mampir ya. Salam kenal :))

      Delete
    2. pertama tau itu twittermu di RT tweetnya sama mba Frista, kenal ga?
      trus aku buka twittermu, baca blogmu baguuus... ternyata kamu anak unpad, kalo aku anak UGM... D3 juga baru lulus hehe

      twittermu sama IGmu udah aku follow ^^

      Delete
    3. Oh yang penulis itu bukan ya? Aku lupa hehe.

      Wah salam kenal ya Deby!
      Aku udah jarang update twitter nih sekarang.

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts