Saturday, 30 April 2016

[Review] Dear Nathan by Erisca Febriani

Hai! Malam minggu, pada ke mana, nih? Malam minggu udah nggak zaman nge-date sama pacar. Sekarang udah zamannya ngeblog! *efek lagi LDR-an. *biarin ah.

Beberapa waktu lalu, aku lagi iseng-iseng buka Tokopedia untuk beli novel. Di Tokped, aku udah punya satu toko favorit nih buat beli buku. Nggak tau kenapa, beli buku di situ memuaskan banget. If you want to know, just click link here. Ini bukan sengaja aku promo sih ya, cuma mau share kalo ini olshop beneran memuaskan hehe. Nah, di olshop itu, lucky banget deh. Pas lagi cari-cari, di timeline Tokped muncul iklan buku Dear Nathan. Aku bilang lah sama adekku, eh dia excited banget karena katanya seru (dia duluan baca di Wattpad). Ya udah, dengan harga 69,000 rupiah, aku beli novel ini bareng sama novel lain sebiji biar dapet ongkirnya lebih murah hehe. Lumayan ya, diskon 30,000 untuk buku yang setebel ini.

Novelnya kebilang cepet nyampe loh. Hanya 2 hari setelah transfer, bukunya langsung nyampe dengan selamat di rumah. Tapi aku nggak langsung baca karena waktu itu lagi fokus baca e-booknya Harpot 4. Udah dikit lagi kelar, jadi nggak mau ditanggung-tanggung.

Dan setelah selesai Harpot 4, okay, next to Dear Nathan.

Dear Nathan
Cus, langsung aja yaa kita komentarin novel yang bikin naik-turun ini.


Penerbit : Best Media

Genre : Roman, Fiksi

Kategori : Young Adult, Family Drama, Friendship

Terbit : Maret 2016 (Cetakan Pertama)

Tebal : 528 halaman

ISBN : 978 – 602 – 6940 – 14 – 8

Harga : Rp. 99.000

Awalnya, di Hari Senin pas upacara, Salma datang telat ke sekolah. Tapi keterlambatan itu bikin dia akhirnya ketemu sosok Nathan. Cowok bandel, tengil, slengean dan bandel abis. Di situ, Nathan tiba-tiba bantuin Salma untuk masuk lewat gerbang samping sekolah dan akhirnya bisa masuk ke sekolah. Pertemuan yang cukup mainstream, menurutku. Aku nggak akan membahas lebih tentang ceritanya, sih. Aku lebih pengin bahas tentang isinya. Yuk kita bahas.


Tema

Novel ini bercerita tentang remaja SMA. Nggak tau gimana dan apa alasannya, Nathan tiba-tiba suka sama Salma, si murid baru yang agak kaku dan cuek. Cuek banget menurutku. Maksudku, apa ya. Dari awal, Nathan ke Salma udah mulai ber-saya-kamu, jadi apa dari awal cerita Nathan udah suka Salma apa gimana ya? Soalnya nggak dijelaskan juga. Ya kalo ada penjabaran dikit di awal, misalnya saat Nathan liat Salma, mulai ada degup-degup gak karuan, atau perasaan-perasaan aneh, makanya dia manggil saya-kamu. Ini sama sekali nggak ada, jadi aku sempet bingung sih kenapa Nathan dengan tiba-tiba mau bantuin Salma, dan manggil saya-kamu? Di cerita selanjutnya juga nggak ada penjelasan sejak kapan Nathan suka sama Salma.


Karakter

Rasanya pengin banget kasih 5 bintang untuk karakter khusus Nathan ini. Nathan itu cowok bandel, tengil, slengean, jail banget, dan tukang berantem. Ya, tipe-tipe badboy gitu tapi setia sama satu cewek. Ini nih, dari dulu, nggak tau kenapa aku suka banget karakter cowok badboy. Tapi ya badboy-nya pun beralasan, sih. Nggak sembarangan karena pengin. Di cerita ini pun, Erisca nggak sembarangan kasih titel badboy untuk Nathan tanpa alasan. Ya karena alasan ini aku bisa menerima kenapa Nathan berkelakuan absurd kayak gitu. Nathan yang bikin gemes, bisa bikin melted, bisa bikin senyum-senyum sendiri.

Erisca, makasih udah bikin aku jatuh hati sama Nathan segininya :)))

Tapi yang aku bingung, nih, Nathan itu kan cowok bandel banget, udah sering berantem, Papa-nya pun sering dipanggil ke sekolah, dan lagi dia masih murid kelas satu. Kok, dia nggak dikeluarin dari sekolah sih? Secara nggak ada yang "dibanggakan" dari Nathan. Kecuali ya kalo Nathan pinter, atau ahli di bidang yang membanggakan sekolah, ya ada alasan lah sekolah buat mertahanin anak bandel macam dia. Tapi so far, sikap tiis-nya, bandelnya, usilnya, dan to the point-nya, lebih bisa bikin aku melted. Muehehe.

Salma. Setelah baca ratusan novel, ini pertama kalinya aku gak suka sama karakter tokoh utama. Ya, bisa dibilang Salma tokoh utama cewek, kan? Gimana ya... dia tuh duuuh, kesel abis sama karakternya. Menurutku karakternya setengah-setengah. Sometimes dia pengin sama Nathan, tapi itu gak ditunjukin secara jelas. Ya paling cuma macam pipinya memanas, atau tersipu malu. Selebihnya nggak ada. Erisca kurang menjelaskan secara detail tentang deskripsi adegan dan perasaan si tokoh. Udah gitu karakternya Salma cuek, dan menurutku ini bener-bener cuek. Duh Salma... kamu punya pacar seperhatian itu masa respon kamu gitu doang? Hufff. Kalo kaku, menurutku nggak begitu sih. Salma cuma kelewat cuek. Dan menurutku sifatnya yang berlebihan cuek itu jadi poin minus. Jadi emang iya, Nathan yang terlalu berjuang. Tapi semua karakter itu bisa dijelasin sih. Katanya, sekolah sebelum pindahannya itu "alim". Katanya lagi, ini pertama kalinya Salma pacaran. Tapi apa harus secuek itu?

Seli. Awalnya udah curiga sih Seli ini bakal jadi orang yang ngeganggu hubungan Nathan sama Salma. Karakternya di awal-awal udah agak keliatan nyebelin. Terlihat lebih nyebelin lagi waktu ngasih surprise ulang tahun ke Nathan yang di situ ada Salma juga. Tapi udah gitu sempet ngilang dan jadi nggak greget. Dia kurang bitchy gitu. Kurang nyebelin hahaha. Tiba-tiba dia udah pamitan lagi aja mau pulang. Uh, ngegantung.

Karakter Dinda juga, di awal dia galak banget, resek, nyebelin, tapi berubah dengan sangat cepat. Minta maaf sama Salma dengan cepat, udah gitu ngilang. Padahal sebelumnya dia dendam banget sama Salma, sampai berani buat nampar Salma. Gantuuung. Aku pikir Dinda ini bakal ngaruh ke belakang, eh taunya ilang gitu aja. Satisfied.

Aldo. Cowok perfect di sekolah idaman Salma, ceritanya. Tapi ya emang bener bahwa di dunia ini nggak sempurna. Termasuk tokoh fiksi sekali pun. Dan Erisca berhasil bikin karakter cowok ini jadi nggak sempurna, pada akhirnya.

Di sini, karakter temen-temen Nathan juga nggak ada yang spesial. Budi, Adit, Rian, Arif, Geri, semuanya lucu. Menghibur. Bikin ketawa. Tapi nggak ada yang khas dari mereka. Jadi nggak ada yang bisa diinget dari masing-masing orangnya. Kecuali Adit, sih. Si tukang nyanyi dangdut. Tapi ya, mereka juga segitu bisa saling melengkapi. Kalo cuma berdua atau bertiga doang kurang seru. Apalagi segerombolan itu selalu usil dan gangguin anak-anak lain. Sarap emang!

Karakter temen-temennya Salma juga kurang dapet, kurang nempel. Rasanya gimana ya, kayaknya nggak ada temennya atau punya temen satu doang nggak masalah. Soalnya ya itu tadi, karakternya nggak mendukung cerita. Tokoh-tokoh itu terlalu tempelan. Umm, sorry to say that ya,, Erisca.

Dari segi karakter, Nathan jelas jadi tokoh favorit. Duh sayang banget sama Nathan... hehe. Salma meskipun karakternya nyebelin, over cuek, tapi cukup bisa mengimbangi lawan mainnya. Ya nggak mengimbangi banget, sih. Tapi nggak terlalu mengecewakan juga.


Alur

Alur cerita yang terlalu cepet. Pindah adegan satu ke adegan lainnya terlalu loncat-loncat. Ada lagi dalam satu bagian tapi ada dua adegan. Lupa di bab berapa, Erisca lagi ceritain adegan di sekolah. Terus tiba-tiba ada kalimat pengantar setibanya mereka di bla-bla-bla... nah, daripada gitu, kenapa nggak langsung aja ceritain adegan di tempat baru. Adegan di sekolahnya ya hapus aja, gitu loh. Terus yang sangat mengecewakan dari alur juga adalah nggak ada penjelasan tentang cerita masa lalunya Nathan. Ya I mean, hello... banyak banget cerita masa lalunya Nathan. Kalo cuma dijelasin dari omongan tokoh, it's not enough. Really. Jadi ya bolehlah dibikin alur maju mundur. Nggak harus banyak mundurnya, sisipkan aja di beberapa bab yang memang bener-bener perlu. Dan manfaatkan dengan cerita kisah masa lalunya dengan jelas. Jangan menggantung dan setengah-setengah.

Untuk adegan Aldo di ruang OSIS. Entah kenapa, ini adegan menurutku maksa banget. Maksaaaa banget. Kesannya cuma pengin bikin Salma jadi benci sama Aldo. Selebihnya, udah. Aldo ilang gitu aja. Tanpa penjelasan apa-apa. Tanpa latar belakang apa-apa dia jadi kayak gitu.

Pas adegan Mama-nya Nathan meninggal pun, nggak tau kenapa sedihnya kurang dapet. Nggak tau kenapa ya, padahal biasanya aku sangat mudah tersentuh, apalagi dalam urusan nangis-nangisan hehe. Tapi mungkin feel dari adegan ini kurang dapet sih. Ups, ini spoiler banget ya? :D

Kekurangan lain dari novel ini menurutku dari segi bahasa. Bahasa yang digunakan bikin bingung. Kalo Teenlit, bahasanya terlalu kaku. Kalo Young Adult, bahasanya terlalu santai. Jadi bingung deh. Terus masih banyak typo dan EYD-nya agak berantakan. Sayang sekali, kan?

Yang aku sayangkan lagi, novel ini tebal tapi bahasanya terlalu bertele-tele. Banyak adegan yang kalo dipangkas pun, itu nggak masalah. Soalnya nggak berpengaruh sama cerita ke depannya. Udah gitu banyak kata-kata bijak yang terlalu panjang. Iya, sih, mungkin niatnya untuk ngasih pesan moral. Tapi kalo terlalu panjang kan agak males juga. Coba kalimat bijak itu lebih dipersingkat lagi, tapi "ngena". Jadi sekali baca, pembaca langsung tersentak merasa tertohok gitu deh hehe.

Oh ya, tokoh di novel ini juga banyak banget. Kebanyakan kalo menurutku. Kalopun ada yang hilang beberapa, rasanya nggak masalah tuh. Soalnya itu tadi, nggak ada hal kuat yang mendukung masing-masing karakter. Nggak ada ciri khasnya. Terus bikin bingung karena kebanyakan tokoh. Jadi, daripada banyak tokoh tapi nggak inget satu-satu, mending bikin tokoh sedikit aja tapi terkenang dan berpengaruh sama jalan cerita.

***

Ya over all, aku tetep menikmati juga sih baca novel ini. Menikmati banget malah. Soalnya ceritanya ringan, ngingetin sama zaman-zaman SMA yang ngangenin abis. Konfliknya lumayan dapet, jalan ceritanya, meskipun banyak yang bikin gemes karena ngegantung, tapi tetep masuk akal. terus pesan moralnya juga, dapet nih. Bener. Udah gitu ada Ayang Nathan, yang bisa bikin aku meleleh dan senyum-senyum sendiri sama tingkahnya. Sayang, Nathan itu nggak nyata. Ini nih yang aku nggak suka kalo udah jatuh cinta sama tokoh fiksi. Rasanya semu.

Semoga review-ku ini bermanfaat untuk yang baca, ya. Terutama untuk penulisnya sendiri. Semoga kita bisa sama-sama belajar buat jadi penulis yang lebih baik lagi. However, I'm very proud of you, Erisca! You're still 18 years old, tapi berhasil menerbitkan novel pertama yang sukses abis. Bukunya tebel pula. Keren! Aku harus belajar dari kamu, nih :)


3.5 stars of 5


"Cewek itu takdirnya dikejar, bukan mengejar." -Nathan, from Dear Nathan

Bye.

With love,

31 comments:

  1. Btw, gimana ceritanya dapet novel Ini Wi? Gimana ceritanya pengen ngomongin novel Ini? Dijelasin juga dong biar Nggak ngegantung tau2 mendadak ngomongin novel Ini... Nggak ada basa basinya sama sekali nih... :P

    Pertama, gila! Mahal banget bukunya! Kedua, panteslah! Halamannya aja tebel banget!

    Ngomongin karakter bad boy.. gue jadi kepikiran sama novelnya esti kinasih yang 'jingga dan senja' dan ada lanjutannya juga. Dan yang bikin aneh emang kenapa cowok bermasalah kok nggak dikeluarin dari sekolah~

    Mungkin munculnya tokoh2 yang karakternya kurang kuat dan 'Nggak masalah kalo diilangin' karena faktor cerita yg terlalu tebel. Penulisnya jadi Nggak fokus.

    Adegan2 yang dipaksakan kok gue jadi penasaran adegannya kayak Gimana Wi -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha habis aku terlalu excited nih Bang sama novel ini. Okedeh nanti aku edit tulisannya yakkk.

      Iyaaaa aslinya berapa sih Bang? Aku dapetnya harga diskon sih:))) tebel tapi rada ya... begitulah. Sesuai kayak yang aku jelasin di atas.

      Nah itu, banyak juga yang bilang gitu. Katanya mirip-mirip noevlnya Esti Kinasih, ada juga yang bilang mirip novelnya Pidi Baiq yang Dilan. Ya tema-temanya bad boy sih ya.

      Bener Bang, penulis fokusnya jadi ke mana-mana. Padahal tema utamanya udah ada beberapa, dan itu cukup jelas. Maksudnya kalo fokus ke situ juga cukup.

      Baca aja dong Bang :p

      Delete
  2. Loncat-loncat tapi tebelnya hampir 600 isinya bertele-tele?? Huwaw.. tapi kayanya aku penasaran sih. Biar bisa dibuat belajar, nulis novel yang bagus :D Nice review...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya novelnya sebenernya bagus, cuma agak bertele-tele. Coba aja baca biar tau sendiri :D

      Delete
  3. wanjir 500 halaman lebih dan masih dibilang terlalu loncat2 adegan. kalo 'rapi' bisa jadi lebih dikit atau makin banyak ya halamannya.

    kayaknya musti baca dulu deh novelnya baru bisa ngerasain apa yang kamu rasain, apalagi yang kamu b ilang adegan 'maksa'. Kayaknya kalo di fiksi emang harus ada suatu kejadian yang bikin 'perubahan' plot, jadinya ya emang keliatan maksa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bang, maksudnya kalo fokus sama adegan yang penting-penting kan mungkin bisa jadi 300-400an halaman. Lebih singkat.

      Heeh maksa, penasaran yak? Baca aja Bang haha. Tapi ada kok adegan perubahan yang nggak maksa. Perpindahan alurnya smooth gitu enak.

      Delete
  4. Wi... Apa cuma gue yang ngebaca 'Nathan' jadi 'mantan'?? HA!!??? APA CUMA GUE WI???? -_-

    Oke, ini sejujuranya buku yang tebel banget. 500 halaman lebih dan adegannya loncat-loncat? Sungguh, mungkin cerita di novel ini butuh bagian ke-2nya, biar gak terkesan maksa untuk lanjut ke cerita selanjutnya.

    Ya, begitulah penulis. Terkadang sudah enak di hatinya, tapi tidak sama enak di hati pembacanya. Ya, sebaiknya ini bisa jadi pelajarn kalo mau nulis yang baik itu dan enak dibaca gimana? Bener gak wi?

    Btw, apa kabar naskahmu wi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Om Heru, si Pangeran Wortel yang Mudah Baper. Cocok tuh jadi judul skripsi.

      Sama mantan aja masih baperan diiihhh~ wkwk

      Haha nggak, Om. Ini kalo adegannya fokus ke plot utama, nggak akan loncat-loncat. Jadinya bisa lebih singkat Om.

      Betuuulll!

      Naskahku baik kok. Masih istirahat belum siap tempur lagi untuk sekarang. Hikzzz

      Delete
  5. Kayaknya gak rekomendasi untuk baca deh. Bukunya tebal tapi bertele-tele.apalagi banyak yang typo dan eyd kurang baik.


    Oh iya tadi kan kenapa nathan gak dikeluarin dari sekolah. Padahal gak punya prestasi postif adanya negatif mulu.
    Mungkin sekolahnya di sekolah swasta yang kurang berkompeten. Jadilah yang penting banyak murid, asal bayaran gak nunggak. Hehe

    Terus kenapa pake saya-kamu di awal2 tanpa ada awalan apa gitu. Mungkin mereka berdua saling menghormati satu sama lain. Kan kayak kita ketemu yang lebih tua, ga mungkin dong pake lo gue. Iya gak? Logika gak? Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buku ini cukup ringan dibaca, Qi. Yang dibikin rekomen karena tingkah Nathan-nya itu bikin cewek-cewek histeris, lalu meleleh. Hahaha. Kalo untuk penikmat ya boleh laaah

      Haha jawaban-jawaban kamu cukup logis. Tapi nggak memuaskan karena bukan jawaban dari penulisnya sendiri:)))

      Delete
  6. Belum pernah beli buku di tokoped... ternyata suka diskon gitu ya. Menarik juga hahaha.
    Btw, untuk ukuran manusia umur 18 tahun bisa bikin novel setebel itu sih udah oke banget... apalagi inget diri sendiri umur 18 tahun kerjaannya masih nangis di pojokan, boro2 ngehasilin karya. top lah.
    Soal cerita dalam novel sih sepertinya aku agak ragu... benarkah bisa dinikmati? Bisa kali ya... hehehe.
    Anyway... makasih untuk info buku nya.. nice review :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lumayan Kak Dip, ada juga yang bekas dan masih bagus, tapi harganya jauh lebih murah haha.

      Nah itu, aku menghargai usaha dia yang menghabiskan umur 18 tahun dengan berkarya. Aku? Karya aja gak terbit-terbit :D

      Delete
  7. Seru juga nih novel, tapi harganya terlalu murah untuk dompet gue yang udah kering ini. Keren reviewnya mbak, semua detail dalam cerita bisa dijelasin disini. gue mungkin belum termasuk dalam pembaca yang baik.

    haha kenapa, karakter badboy mau nyata ataupun nggak banyak disukai para wanita, ntar kalo disakiti bilangnya cowo itu sama aja. kan gue sebagai lelaki yang goodboy merasa tersunging. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((terlalu murah))). Iya aku juga masih belajar ngereview kok.

      Hahaha, ya da yang goodboy mah selalu salah dan kalah :(

      Delete
  8. Hmmm, kayaknya aku gak tertarik untuk membaca. Walaupun karakternya Nathan sedikit bikin penasaran.

    Untuk karater badboys, aku rekomendasikan Dear Dylan. Itu karakter yang anomali dan kece banget. Dari segi alur, ending, karakter, gaya bahasanya. Cakeeep.

    Oh ya sinopsis ceritanya mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dear Dylan karya Stephanie Zen? Atau Dilan karyanya Pidi Baiq? Itu dua novel yang beda soalnya :D

      Itu Ver ada singkat di atas. Sebelum respon ke novelnya.

      Delete
    2. bicara mengenai dear dilan coba di website bukubiruku.com ini deh, tadi ga sengaja ngetik sinopsi novel dilan eh ketemu itu website, tapi ngga rugi juga, ya walau sinopsis tapi pembahasannya lengkap ada unsur instrinsik, ekstrinsik, kelbihan kekurangan, quotes, ya buktikan aja sendiri bru tahu ..

      Delete
  9. hmm, dear nathan kan ini judulnya bukan dear mantan ya :")
    ceritanya mungkin mirip2 lah kayak cerita di serial lovepedia yang biasanya ada di trans tv. cocok nih, kehidupan asmara SMA lagian. tapi jatuh cintanya sama murid baru yang cuek ya? ceritanya cukup berbeda sih ini gue bilang... boleh2 dijadiin refrensi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Jev, tolong jangan baper ya.

      Lovepedia itu apa? Haha, maaf gak tau. Boleh sih ceritanya lumayan lah...

      Delete
  10. niat banget ngereviewnya sampai panjang bener kayak novelnya, Dwi. aku juga udah lamaaaaa baget nggak baca novel novel macam begini..nggak sempet duhh..harus kayak Dwi nih walo udah kerja tapi tetep sempet jadi penikmat buku. kan ga mau jadi golongan fakir baca kayak orang Indonesia kebanyakan. -.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong Kaaakk biar jelas reviewnya haha.

      Aku juga nyempetin karena perjalanan dari rumah ke tempat kerja lumayan jauh Kak. Jadi aku baca buku di dalam bis. Kalo nggak gitu aku nggak akan pernah bisa baca buku:((

      Delete
  11. ya kalo ini temanya emang kamu banget lah wi, sesuai sama kamu yang romance2 galau baper gitu
    Hahaha

    kalau aku belum terlalu suka sih novel romance gitu, mgkn karena masih suka baca goosebumps :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha omjen bisa ajaaaa

      Goosebumps? Masih suka itu? Rasanya buku itu udah terlalu lama ya, betapa tuanya kamu Om:D *padahal sendirinya pernah baca*

      Delete
  12. Belum baca bukunya juga sih, tapi udah baca beberapa bab di wattpad. Dan serius, yang bagus dari Dear Nathan--menurutku-- cuma Nathan doang, yang suka bikin melting. Rada enggak suka juga sih waktu Nathan gaya bahasanya ke salma jadi saya-kamu, rada... enggak sreg. gini, lho, Nathan itu kan dicap bad boy, kayaknya enggak pas aja kalau bad boy ngomong sama temen sebayanya jadi saya-kamu, bahkan kalau settingnya bukan di kota metropolitan pun, lebih sering pake aku, bukan saya. Tapi hak penulis juga, sih, cuma dibacanya rada enggak enak. Dan, satu lagi, menurut temen-temen yang baca, novel ini masih banyak typo-nya. Jadi mikir, apa mungkin gara-gara pembacanya yang jutaan jadi enggak diedit dulu naskahnya?

    walau begitu, untuk penulis seumuran kak Erisca yang masih remaja ini udah cukup bagus, kok--padahal aku sendiri masih 14, wqwq--. Cuman mungkin masih bisa diperbaiki lagi.

    By the way, aku juga lagi ada project buat bikin novel, mungkin Dear Nathan bisa dibuat bacaan selingan, kali aja bisa dapet inspirasi pas baca--atau bisa ikut triknya biar jadi best seller, wqwq--. Makasih buat review-nya kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Priha! Makasih udah mampir ke sini, ya.

      Well. Aku totally agree with you. Karakter Nathan penolong banget di buku ini. Cuma emang gaya bahasa saya-kamu itu bikin dapet poin minus. Mungkin someday penulis bisa lebih belajar lagi gimana menyesuaikan karakter dengan gaya bahasanya. Penulis hebat kan yang mau terus belajar biar dapet hasil karya yang lebih baik, ya?

      Betul. Typo-nya banyak banget. Jadi sayang kan :(

      Wah semangat ya! Semoga karya kita juga bisa dinikmati dan diterima orang banyak hehe.

      Delete
    2. Nah, itu kak, yang jadi masalah. Katanya, kak Erisca itu enggak mau dikritik. Tiap di kritik langsung diblock. Padahal, kalau dia open-minded, pasti bisa lebih berkembang. Semoga aja abis ini dia berubah, ya.

      Di sekolahku ae typo satu doang ngurangin nilai, masa ini enggak? Lihat rating di goodreads sama komennya juga pedes-pedes. Padahal, setahuku novel best seller itu novel yang kualitasnya bagus. Tapi, ya, kali aja karyanya yang selanjutnya bisa lebih bagus.

      Amiiin. Kalau novelku lolos seleksi dan diterbitin jangan lupa dibeli ya. Wqwq. Semoga karya kita nanti bisa diterima dengan baik. Amiiin.

      Delete
    3. Waduh yang bener nggak mau dikritik? Uh, mana ada penulis kayak gitu. Kalo emang dia nggak mau dikritik, ya... sayang banget kalo nanti kita baca novel best seller tapi masih typo banyak:(

      Iya betul. So far sih yang aku tau novel best seller itu yang mumpuni. Yang memang dari segi apa pun, layak buat jadi best seller. Maksudku ya biar dia belajar nulis lebih baik lagi sih, gitu aja.

      Aamiin. Haha semoga aja ya. Kabar-kabari aja bukunya apa. Aku juga kepengin bisa nerbitin buku sendiri. Revisinya yang menguras waktu nih huhu.

      Delete
    4. Kalo lihat review yang lain sih gitu. Tapi semoga aja dia berubah.

      Ya iya. Kalo dibandingin sama novelnya kak wulanfadi menurutlu masih bagusan novelnya kak wulanfadi, tapi penjualannya banyakan Dear Nathan.

      Ntar dibeli ya... Kasih review juga biar aku bisa belajar... Kalau bisa diterbitin, sih. Wqwq

      Delete
  13. jujur ga selesai baca ini novel, pembawaan tutur bahasanya mirip orang pertama kali belajar bikin novel, tp kok heran juga bisa langsung bestseller

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo dari segi bahasa, jujur sih ngecewain banget. Cuma karena aku cewek, suka aja sama karakter Nathan yang bikin meleleh. Selebihnya hmm... no comment deh.

      Delete
  14. Pertama liat dear nathan pas sepupu tempo hari bawa pulang novel ini (novel koq tebel amat siii...)
    Nyari lah gw kali aja...kaliiii ada gratisan ebooknya hehehe...
    (belom ada si so far..ya udah ntr minjem aja dulu bacanya abis sepupu)
    Iseng deh gw baca2 riview nya novel ini
    Sampe tentang karakter penulisnya yang antikritik (gw baca begitu yaa...tau bener apa ngga)
    Lalu ada yg bandingin sama JDS esty kinasih sama will you marry me nya fatma sudiastuty
    Daannn you know what... Alurrrnya miirriiippp bangeetttt
    Gw yg tadinya pengen ah sekali2 punya novel tebel (berharap ceritanya bener2 nampol)
    Sumpah tiba2 malah ga ada keinginan lagi buat beli novel ini
    Justru gw mau JDS series sekarang malahan (alur ceritanya masuk akal bisa lah diterima nalar, ngga muter2 ga jelas, bikin baperr asliiii nih novel...buat gw yaaa)

    Tapi kalo udah kadung suka dear nathan ya silahkan siiii... (gw baru baca sampe hal 111 dan bener nathan kereeenn penggambarannya,,,setuju)

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...