Dilemma

Tuesday, March 08, 2016

Awal Bulan Maret. Aku udah menghabiskan waktu 4 bulan di tempat kerja. Dibilang seneng ya alhamdulillah seneng. Senior di bagian akuntingnya juga baik, mau ngajarin aku, meskipun aku tau sih kayaknya mereka sebenernya udah kepengin ngambek dan kesel sama sifat aku yang banyak lupanya. Tapi mudah-mudahan mereka ikhlas dan dapet pahala yang berlipat ganda. Aamiin. Temen-temen di departemen lain juga baik. Entah mungkin karena aku tertutup, jarang ngobrol sama mereka, jadi sekalinya ngobrol pun ya biasa-biasa aja. Tapi ya semoga emang bener-bener baik ya…

Tumblr

Kesan selama aku kerja 4 bulan ini sih, to be honest, so bored. Kenapa? Aku sendiri nggak tau gimana bilangnya, yang jelas ada bagian-bagian masa lalu yang pengin aku ulang lagi. Kayak punya temen-temen seru di kuliah atau di SMA dan masih punya waktu banyak untuk nulis dan me time. Yup, masalahku sekarang yang paling besar ada pada lingkungan (temen-temen) dan waktu. Dulu zaman kuliah, aku tau susah banget bertahan di jurusan akuntansi—yang notabene aku nggak begitu cinta. Apalagi menghadapi masa-masa tingkah akhir yang bener-bener bikin frustasi. Tapi, seberat apa pun masalah selama kuliah, aku punya temen-temen yang baiknya melebihi batas. Kalo sedih, kesel, pengin marah, atau bete, ya tinggal curhat aja. Mereka sebenernya nggak ngasih solusi, tapi mereka punya cara sendiri buat bikin perasaan jadi tenang lagi. Like make me laugh so hard gitu. Beneran deh, emosi dan air mata itu bisa berubah jadi derai tawa kalo udah cerita ke mereka. Dan, aku bener-bener bisa jadi diri sendiri. Gak kenal malu, gak kenal jaim, apalagi pendiem.


Beda jauh banget sama di tempat kerja sekarang. Kadang dalam sehari, aku cuma ngomong beberapa kali doang. Ketika temen-temen cerita banyak hal, aku cuma ikut merhatiin, respon dengan senyum atau cengengesan doang. Aku nggak bisa ngerasa nyaman di sini. Padahal kalo dari segi waktu sih udah cukup lama, ya. Secara gitu, udah 4 bulan. Tapi nggak tau, aku nggak bisa terbuka sama mereka. Orang waktu itu ada yang cerita dikit aja langsung dibilang, “Udah udah, malah curhat…” ya gimana mau terbuka kan? Semenjak kerja, aku hampir lupa caranya ketawa.


Kalo dari segi waktu, emang waktuku bener-bener tersita banyak. Apalagi lokasi kerjaku emang agak jauh dari rumah. Aku harus menempuh perjalanan pakai bus sekitar 1,5 jam. Aku biasa berangkat dari rumah setengah 7, terus waktu pulang aku bisa nyampe setengah 7 juga. Bahkan kalo lama nunggu busnya bisa nyampe jam 7 di rumah. Sedih. Di rumah aku cuma numpang makan sama tidur doang. Besok paginya udah berangkat lagi. I feel like robot right now.


Hidup memang kejam, aku tau. Hidup juga penuh pilihan, aku tau. Ketika aku memutuskan untuk bekerja jadi seorang pegawai, aku harus siap dengan resiko akan kehilangan banyak waktu untuk keluarga dan diri sendiri. Aku cuma punya weekend yang harus bisa aku bagi-bagi untuk keluarga, untuk diri sendiri, untuk ketemu Karei dan untuk hangout sama temen-temen.


Aku juga nggak tau tujuan bikin postingan ini untuk apa. Aku cuma lagi resah aja mungkin ya. Resah karena udah nggak betah huhu. Rasanya udah pengin resign, fokus nulis, berkarya banyak hal, sharing sama banyak orang, dapet ilmu dan wawasan tiap hari, dan finally gak terpatok kerja 8 jam di balik komputer dan kubikel-kubikel. Tapi aku mikirin nasib orang tua. Aku nggak mungkin membebankan mereka lagi kalo resign. Sementara jadi penulis kan nggak bisa dapet pendapatan yang konstan dan cepet. Perlu usaha yang sangat panjang dan gigih untuk bisa sukses jadi seorang penulis dan seniman.


Tapi aku percaya, kok, selama aku nggak mengubur mimpi itu, aku bisa meraih mimpi jadi penulis. Aku percaya dan aku yakin kok. Meskipun sekarang aku berjalan pelan-pelan, tapi selama aku bisa terus berjalan, akhirnya pasti nyampe di tempat itu. Semoga kaki sama badanku ini sanggup untuk berjalan jauh, sanggup buat melewati rintangan apa pun, terlebih rintangan terbesarnya, yaitu males.



Aku masih terus berjuang untuk bisa jadi penulis sukses yang bisa berbagi banyak hal untuk orang lain, yang bisa bermanfaat untuk diri sendiri, dan bisa berkarya sebanyak mungkin.

http://writingnotebooks.tumblr.com

 Menurutku, gambar di atas ini jauh lebih menyenangkan ketimbang


http://heathensoftheplains.tumblr.com
gambar ini.




With love,

You Might Also Like

16 komentar

  1. dunia kerja emang kejam yaa kak, mereka memang nggak pernah bisa toleransi sama kita haha.

    memang dunia kerja beda banget sama kuliah atau malah SMA, beda yang paling kentara itu kita udah nggak bisa bebas untuk cengengesan. kalo SMA sama kuliah mah kalo mau cengengesan bebas, kalo di dunia kerja cengengesan dikit langsung kena SP hahaha.

    temen-temen di dunia kerja juga gitu, ada yang individual tapi ada yang komak dan seru. kamu coba aja kak ngajak mereka ngobrol pelan-pelan gitu biar nggak terlalu awkward hehe.

    patokan 8 jam kerja emang paling mengikat sih, cuman meman gitu resiko yang harus kita ambil. tapi kal ocita-cita yang sesuai passion harus tetap dijaga dong, seperti nulis misalnya.

    suatu saat nanti pasti bisa kok kak kamu jadi karyawan profesional sekaligus penerbit buku best seller hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah Reeeyyy, bener banget. Rasanya masih pengin bersikap bebas kayak kuliah. Maksudnya ya bebas dalam artian positif dan fun gitu. Nggak kaku. Tapi sih kalo kerja dapet temen-temen yang fun juga kayaknya gak masalah deh, gak akan terbebani.

      Sayangnya aku gak ngerasa kerjaku sesuai passion. Hmm, masih galau sampe sekarang :D

      Delete
    2. iyaa, kalo pas di kuliah itu emang bebasnya bebas yang nyenengin gitu. apalagi pas mundur dikit di masa SMA, waduuuh itu malah bebas banget tanpa dibebani apapun hehe, palingan cuman beban UTS dan UAS doang sama beberapa PR.

      jalani aja dulu kak, nanti juga pasti akan terbiasa kok ;)

      Delete
    3. Iya Rey. Jadi rasanya kehilangan banyak waktu luang gitu loh ya.

      Hmm iya mungkin butuh waktu untuk membiasakan semuanya. *Dih sok puitis hahaha

      Delete
  2. kok gitu amat ya mbk kerja hehe

    aku jadi ngeri hehe, mungkin karena mbk wi belum siap move dari masa kuliah yang seru.
    semoga lekas menemukan kenyamanan di tempat baru itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku masih belum move onatau enggak move on juga dari masa-masa seru itu huhu.

      Aamiin, iya doakan yaaa.

      Delete
  3. Kt sjatinya adalah mnusia bebas dn tdak trikat. Trgntung dari kcintaan kita pada bidang trsebut. Jdi pgawai sisi postif nya punya pnghasilan tetap dan gjian nya sdah dtentukan. Orng extrovert lbih dominan msuk ke pkerjaan ini, mereka yg suka keramaian, trbuka dan suka hal2 yg brbau rutinitas.

    Cobalah mncintai pkerjaan kmu dwi. Bisa saja pgawai yg sring crita itu mrasakan apa yg kmu rasakan. Coba sja dkat dngan mreka. Toh, kmu sdah krja dsana, sdah mnjadi tmpat kmu mncari uang. Klo mau dsesali. Awl pnyesalan sbenarnya ada pas wktu kmu plih jrusan akuntansi. Tpi ya sdahlah. Smuanya sdah lewat.

    Intinya jalanin aja dwi, gw jga sbenarnya tdak trlalu suka dngan pkerjaan kntoran, klo dsuruh mlih sya lbih suka dngan gmbar yg diatas, bwaannya tnang, pnuh inspirasi, bebas dn g suka keramaian. Sifat itu lbih dmiliki oleh orng2 introvert dn prasaan gw kmu kyknya introvert deh dwi.

    Smngat trus dwi, trus brkarya, jngan buat pekerjaan mengekang kt untuk terus mnulis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, aku nggak sepenuhnya suka sih, kadang aku susah berinteraksi dengan orang baru.

      Ya mungkin sekarang jalan terbaik memang menikmati. Selama mencari cara buat bener-bener bisa fokus untuk berkarya. Makasih sarannya...

      Delete
  4. Sambil car-cari lowongan tempat lain aja teh.
    Selagi belom dapet, jalanin aja dulu.
    Gajinya bisa sambil ditabung dikit-dikit terus bisa jadi modal buka usaha sendiri. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, diusahakan sih ini juga hehe.

      Ah aamiin semoga :D

      Delete
  5. Hai Kak Dwi, masih inget gak? Sepertinya Maz Reyza masih cukup aktif nih.

    Aku bisa ngerti yang Kak Dwi alamin, karena aku pernah ngalamin hal yang sama. Kerja di perusahaan, 8 jam sehari, setiap hari, suasananya, orang-orangnya, aku udah paham bagaimana cara mainnya. Sekedar tips aja, pas di dunia kerja, kita pasti punya perasaan males kerja, kesel sama temen kerja, kesel sama bos, kesel di suruh-suruh, dan perkara-perkara lain yang membuat marah, Kak Dwi pasti mengerti. Itu semua wajar, dan lumrah. Saranku, berpura-puralah. Pura-puralah tidak marah, pura-puralah bahagia, pura-puralah sok akrab, soalnya biar bagaimanapun, selama masih kerja di situ, kita masih membutuhkannya. Kalau gak tahan, bilang aja dalam hati, "Aku masih butuh... Aku masih butuh...". Sampai akhirnya Kak Dwi memutuskan sebuah pilihan besar, mau bertahan atau resign untuk fokus berkarya.

    Masalah, temen-temen sekantor, kalau aku dulu mencoba sok akrab dengan iseng-iseng nanya, "Eh Mas, suka Naruto gak?", udah, dari situ bakal muncul pernyataan-pernyataan yang bisa dijadikan bahan pembicaraan. Walaupun akhirnya malah nyasar ke "Leonardo Di Caprio yang gak pernah menang Oscar". Tapi kadang-kadang si Mas X ini bikin kesel hati, yah, aku biarin aja, soalnya Mas X masih dibutuhkan. Ini bukan jahat, ini antisipasi.

    Kalau dipikir-pikir emang kalau kerja di perusahaan itu kayak robot, dipaksa ini itu, harus selesai jam segini, harus ini itu. Dulu aku merasa kalau lama-lama seperti ini, waktu bakal terbuang sia-sia (biarpun dibayar dan kerjanya nyantai). Akhirnya aku memutuskan untuk resign dan sekarang jadi punya banyak waktu untuk berkarya (walaupun BELUM jadi-jadi, dan... SERET EKONOMI). Mungkin kalau kepepet beneran baru cari kerja lagi, resign lagi, haha... Banyak sih yang bilang kalau resign sebelum dapat kerjaan yang baru itu sama saja nyari mati. Tapi entah kenapa aku gak percaya dan menurutku anggapan kayak gitu tidak sepenuhnya benar, dan aku pengen membuktikannya.

    Uang tidak pernah bisa sebanding dengan waktu untuk berkarya.

    Tapi yah, semua kan pilihan masing-masing manusia, dan setiap manusia punya caranya uniknya sendiri untuk bisa sukses. Dan, dari setiap pilihan, gak ada yang namanya salah pilih, dan apapun pilihan Kak Dwi pasti itu yang terbaik, bener nggak?

    Bener kata Maz Reyza, passion dan cita-cita tetap harus dipegang teguh. Kalau kerja di perusahaan, mau gak mau Kak Dwi harus akrab dengan rekan-rekan kerjanya, kalau tidak nanti bakal menyulitkan Kak Dwi sendiri.

    Sukses selalu Kak Dwi... Semoga menjadi penulis yang karyanya tidak pernah dilupakan oleh zaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dali, long time no see! Masih inget dong. Iya, dia aktif lagi sekarang, salut.

      Pertama, ya betul Dali. Jujur ya aku ngerasa kurang nyaman mungkin karena nggak klop sama orang-orangnya. Aku susah banget untuk bisa klop sama orang baru. Jadi mungkin itu alasan utama yang bikin jadi males ke semuanya. Padahal, kalo punya rekan yang klop, sesulit apa pun bisa dihadapi ya, kayaknya. Aku sih inget zaman kuliah aja dulu. And btw, thanks for your advise. Nanti bisa aku coba untuk berpura-pura, atau ya... semoga memang bisa tetep bahagia.

      HAHAHA. Ya betul, sebanyak apa pun uang emang nggak bisa beli waktu yang udah terbuang untuk bekerja. Jadi aku nggak mau menyia-nyiakan. Mungkin seharusnya aku nekat kayak kamu ya, Dal. Tapi sayang. Aku masih terlalu takut untuk resign. Yang jadi masalah, aku nggak mau membebankan orang tua kalau aku resign.

      Thank you Dal buat komen kamu. Berasa di-charge lagi nih semangat. Memang butuh diskusi-diskusi sama seniman terus.

      Delete
  6. Cari pacar mbak, biar ga bosen lagi hihi

    ReplyDelete
  7. Arrrgh.. terkadang memang kita seringkali dihadapkan pada pilihan yang.. hufffftt kita sendiri kadang nggak mau milih.. selamat berjuang mbaaaak dwi

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts