Ritual Tukar Kado di Le Delice Cafe & Bakery Bandung

Saturday, February 13, 2016

Di akhir bulan lalu, aku sama One Heart baru aja ketemuan buat ngejalanin suatu ritual yang dimulai sejak tahun kemarin. Namanya ritual tukar kado. Jadi, tahun kemarin kita ngadain acara ini tepat di tanggal 30 Desember kalau nggak salah, soalnya tanggal 31-nya aku mau main. Di acara kemarin, tadinya kita mau karoke, terus makan sambil tukeran kado. Semua rencana berjalan mulus sampai akhirnya tepat di hari H, aku dapet telepon kalo adekku sakit dan masuk RS. Mama minta aku pulang saat itu juga. Well, I have no choice. Jadi aku nurut untuk langsung pulang ke Garut.

Sementara di tahun ini, alhamdulillah acara berjalan lancar. Lancar banget, bikin happy!

Oke, jadi ceritanya setelah pertemuan terakhir One Heart--lupa di bulan apa ya, kita memutuskan untuk ngelanjutin ritual tahunan, yaitu tukar kado. Then, kita berencana menghabiskan quality time itu di Le Delice Cafe Bakery Patissiere yang ada di Jalan Guntur No 22 Bandung. Alasannya sederhana aja sih, karena konsep dari cafe itu unik, yaitu piknik.

Source: Helenysm
Pas awal masuk, kita langsung disambut sama flower gate dan ucapan selamat datang ini. Manis, kan?

Source: Helenysm
Jadi di tempat ini kita ada dua spot untuk makan. Ada spot di lantai kayak gambar di atas, lalu ada spot lain di rumput. Tenang, guys. Rumput di sini buatan kok, jadi nggak perlu khawatir kotor karena tanah atau basah, ya.

Source: Helenysm
Nah, yang sebelah kanan itu spot di rumput. Dan, kami memilih di spot itu karena banyak udah direservasi ternyata huhu.

Jadi, aku dan Dae adalah orang pertama yang dateng ke situ--di antara One Heart--karena yang lain berencana ngaret. Ada yang nyuci dulu, nganter ibunya dulu, dan ada juga yang alasannya nggak jelas mau apa dulu. Untung sih aku sama Dae duluan nyampe. Soalnya kalo nggak, mungkin nanti kita bakal kebagian waiting list karena keduluan sama orang lain.

Singkat cerita, selang 20 menit setelah kami nyampe, barulah yang dateng Dysa dan Yosi. 15 menit berikutnya Wawa, nggak lama dari itu Aida. Nah, kita tinggal nunggu Nae tapi dia dateng cukup lama sampe-sampe pelayannya udah nanya "Mau pesen sekarang?". Sebenernya pengin nunggu Nae dulu, sih, tapi gimana ya.. Nggak enak juga udah ditungguin. Sementara pengunjung terus berdatangan. Ya udah kita akhirnya pesen dessert. Kenapa harus dessert? Nggak tau kenapa, tempatnya terlalu cantik kalo dipake makan. Lagian, beberapa dari kami udah sarapan sebelumnya jadi masih kebilang kenyang. Kita ngumpul sekitar jam 10-11an. Ya udah, jadi kita pesen dessert kecuali Aida sama Dae pesen spageti Aglio Olio.


Looks so yummy~

Ini ada istilah Mango dalam menunya
Menu ini aku nggak coba sih, but looks so yummy juga. Mungkin rasa es krim vanilanya sama aja. Yang membedakan adalah semacam pancake kecilnya itu loh...

Es krim apa gitu ya namanya
Seriously, es krimnya enak banget! Manisnya pas, lembut, dan... hmm! Cuma bisa tutup mata deh pas nikmatin suapan pertamanya. Kayaknya homemade deh, tapi nggak tau juga deng. Yang saus strawberry-nya juga itu enak banget. Siang-siang, ditemenin gemericik air kolam, menikmati lumeran es krim di mulut, sempurna.

Lupa namanya~

Aglio Olio
Spaghetti Aglio Olio-nya ditambahin smoked beef yang dipotong kecil-kecil panjang. Atasnya ditaburin keju. Dan banyak cabe rawit bertaburan. Hot. Rasa pedasnya terlalu mendominasi, jadi rasa rempah lainnya kurang kerasa sih kalo menurutku. Porsinya ya... gak cukup kalo kamu lagi kelaperan banget. Ini cukup buat mengganjel perut aja sih kayaknya hehe.

Namanya waffle apa, aku lupa.
Ini gak beda jauh sih sama menu yang ada waffle-nya tadi. Mungkin kalau ini saus karamel, kalau yang tadi saus cokelat. Tapi ukuran waffle-nya sama, kecil. Rasa waffle-nya enak, teksturnya lembut, tapi menurutku kurang crunchy aja sih. Tapi begitu dicolek saus karamel dan dipadukan es krim vanila, semua rasa di mulut jadi satu, lumer, meledak-ledak, enak!

Desain menunya cantik, ya


Pretty orange roses~
Sebenernya pas main ke sana, aku sambil belajar fotografi juga sih mainin fokus. Siapa tau kan nanti bisa jadi food blogger juga hihi. Tempat cantik gitu rasanya sayang ya kalo nggak dipake buat foto-foto. Jadi, kita menghabiskan sekitar 300-an foto untuk semuanya. Ntah itu wefie, selfie, atau fie-fie lainnya hahaha.



Belum siap, cuy

Aku dapet kado dari Disot. Yeay! Thank you ya Dys...

Bang kok aku dibiarin sendiri, sih?

Ini Venny. Panggilan akrabnya Wawa. Pecinta gintju warna genjreng.

Ini Vinny, panggilan akrabnya Nae. Yang paling ngeramein One Heart, sekaligus yang paling--sedikit--keibuan

Ini Firda, panggilan akrabnya Dae. Tante hijabers cantik-ngehits-ledom-populer-terbaik-se-Ciwastra

Ini Aida, panggilan akrabnya sama aja Aida. She's bride to be. Omigooot, masih gak percaya!

Ini Yosi, panggilan akrab Oyos. Temen baper terbaik!

Ini Dysa, Panggilan akrab Disot. Katanya sih lagi butuh pendamping anak STAN atau ITB *eh maaf Dis


Muka Disot kocak :))

Habis puas foto-foto dan ngabisin dessert, Nae mulai deh dateng. Sebelumnya, doi nyasar berkali-kali karena salah paham sama aku--sebagai petunjuk jalan hehehe. Ya udah, kita cerita-cerita dulu. Biasalah, lama nggak ketemu bikin cerita hidup numpuk. Apa aja bisa diceritain. Topik yang paling menarik saat itu adalah, rencana Aida buat nikah. Ya, nikah. Rasanya kayak mimpi loh. Ai, seriusan? Sebenernya nggak begitu kaget sih soalnya pas di chat itu doi udah bilang mau ngomongin sesuatu. Dan kami semua udah curiga kalau itu yang bakal diomongin Aida. Eh ternyata bener kaaan~ dia langsung bagi-bagi seragam. We will be bridesmaid soon! Aku doain semua Aida sama Dadan langgeng terus sampe kakek-nenek. Semoga kalian bisa menghadapi apa pun cobaan hidup yang dateng. Toh namanya udah nikah kan nggak cuma bakal dapet senengnya doang. Pokoknya semoga kalian memang berjodoh sampai ke akhirat nanti ya, aamiin.

Terus setelah heboh cerita Aida, kami mulai tukeran kado deh. Oh ya, kado yang kami siapkan bukan sembarang kado, loh. Kami harus kasih kado dengan tujuan jelas. Misal aku ngasih kado frame foto gantung dengan tambahan cerita dari mulai One Heart saling kenal. Tujuan aku kasih kado itu biar meskipun kami udah tua, udah hidup sendiri-sendiri dan sibuk sama cucu, kami pernah menjalani masa-masa indah bareng One Heart. Tapi ya semoga aja persahabatan kami cuma bisa terpisahkan sama maut. Aamiin. Duh, aku jadi baper deh nulisnya.

Kado-kado cantiknya...
Setelah kami kelamaan di sana tanpa pesen makanan berat--finally kami tambah pesanan french fries biar nggak diusir^^--akhirnya kami memutuskan buat cari tempat lain. Bukan karena nggak betah di sana, tapi nggak enak kelamaan sementara yang lain udah ada waiting list hehe.

Over all tempatnya enak, kawasan situ juga termasuk kawasan sepi dan jauh dari hingar-bingar kendaraan, apalagi polusi. Ditemenin sama gemericik air mancur dan kalo pagi-pagi masih kedengeran kicau burung. Pelayanannya cukup ramah, meskipun di akhir kami merasa sedikit terusir--mungkin karena kelamaan dan udah ada waiting list... rasa dessert-nya juga enak, harganya ya worth it lah dengan porsinya. Cuma mungkin varian menu dessert-nya tambahin aja, toh tempatnya lebih enak buat nikmatin dessert.

Sayang kalian semua, One Heart!


Le Delice Cafe & Bakery
Jl. Guntur No. 22 Bandung

Telp (022) 7300155
Buka jam 07:00-19:00


Price range: 12,500 - 60,000 (kalau gak salah inget)



Instagram @ledelicecafe

Twitter @ledelicepastry




With love,

You Might Also Like

46 komentar

  1. Senengnya bisa kumpul sama sahabat2 gini. Mau banget kayak gini, sayangnya rumah temen2 pada beda provinsi, sedih euy.. Y_Y

    ReplyDelete
  2. Sumpahh tempatnya keren.. Unyu2 gitu :3 Eskrimnya juga bikin ngiler padahal cuma liat fotony T^T

    ReplyDelete
  3. Wih hasil fotonya lumayan juga hehe. Tempatnya mantap juga. Thanks infonya :)

    ReplyDelete
  4. Tempatnya keren, hasil fotonya manteb, makanannya enak. Kampret banget. Pagi-pagi udah bikin laper. Emang gitu ya, kalo ketemuan paling enak ketemu sama sahabat, bikin betah lama-lama sampe lupa kalo udah banyak waiting list. Kasihan yang terakhir tadi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang enak sih es krimnya menurutku. French friesnya juga enak sih lumayan.

      Iya bener, suka lupa waktu deh kalo udah kumpul-kumpul.

      Delete
  5. Kapan2 pengen ke Bandung euy

    Udah dari dulu niat tapi ngga pernah kesampaian.

    ReplyDelete
  6. kantorku juga ada edisi tukar kado. kocak banget. pernah ada yg dapat alat panggangan tukang sate gitu yg kecil.

    ReplyDelete
  7. temen-temen kalian dimana? jauh2 sih. padahal aq pngen kado klian...hahhaahah...

    ReplyDelete
  8. la delicia? italiano? oke, u got me. setelah melihat gambar dan membaca kenyataan kalau eskrim itu rasanya mantap, saya jadi tertarik. nice review and nice recount also!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Le delice, ralat. Ya mungkin menyerupai konsep taman-taman di Eropa dengan sepeda keranjang putih, ala ala picnic gitu deh.

      Thank you, Jev.

      Delete
  9. konsep tukeran kado kek gini udah sering saya lakuin, biasanya di akhir kepengurusan organisasi. semacam farewell gitu deh. kalo kado yang mbak ceritakan lebih ke arah yang bermanfaat kalo saya lebih ke arah lucu - lucuan. ada yang kadonya gede tapi isinya rambutan, ada yang kecil lucu tapi isinya ternyata tusuk gigi hahaha.
    ohya, tempatnya kelihatannya asik, tapi kalo saya rasanya kok nggak cocok sama makanannya, habisnya porsinya tiny bangeeeeet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serius rambutan? Kenapa harus rambutan siiih hahaha. Tapi emang sih seru banget acara kayak gitu tuh.

      Yup betul, nggak cocok deh porsi cowok di situ. Aku juga sebenernya nggak cocok makanya cuma ngemil :D

      Delete
  10. Waaaah, kumpul-kumpul seru, saling tukar kado lagi ._. aku kalau kumpul sama temen-temenku paling saling tukar gosip terkini -_- wkwkw

    Delice Cafe konsep sama makanannya cihuy ya mbak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gosip? Udah kayak infotainment aja ya~

      Le Delice, ralat. Ya lumayan, meskipun porsinya kecil haha.

      Delete
  11. Wah, tmpatnya kren, ala2 klasik vintage gitu, hehe wafflrnya kliatan enak bnget, apalagi ada eskrim nya, trus itu tuh yag ada mango2nya, kliatan cntik.

    bru tau klo dwi ini pnya klmpok shabat one heart, kirain tdi klompok motor honda, huehehe
    Sya jga punya loh, namanya one saraf, anggotanya sarap smua, gk bres.

    oiya slamat juga buat aida yg mau nikah, smoga jdi kluarga samawa.
    dwinya kpan nyusul nih? Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tempatnya enaaak. makanannya juga lumayan, cuma kurang porsi aja nih.

      Ya itu juga sih, karena dari kami semua motor yang dikasih ortu pada Honda semua :D. Emang nama grup itu sesuai kepribadian ya haha.

      Mmm, aamiin. Aku nyusul secepetnya mudah-mudahan. Doain aja..

      Delete
  12. Sebelumnya one heart itu apa ya? Kalo dibaca-baca sih kayaknya geng yang anggotanya sahabatan semua.

    Wah iya juga, begitu masuk usah disambut sama bunga-bunga gitu, kalo lagi sedih dateng ke tempat itu bagus buat mengembalikan mood ya. Makanannya juga kelihatan enak-enak.

    Keren lah reviewnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup betul, kita segrup isinya 7 orang.

      Really, made my mood! Bagus tempatnya, enak~

      Delete
  13. Tempatnya indah, disambut dengan bunga-bunga udah kaya pasangan yang baru nikah. Semua dessert di foto dan review, udah kaya pak bondan. Tinggal di akhir kata bilang "maknyus".

    Seru juga ada ritual kado bareng sahabat-sahabat kaya gitu. Aku mah bisa apa sama sahabatku, cuma tukar informasi curhat tentang masalah gebetan yang gak peka-peka :'v *aduh baper*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya jadi pengin nikah *lah*

      Wah cowok juga suka curhat baperan gitu ya? Cocok tuh curhatnya di Le Delice :D

      Delete
  14. Gila gilaaa ini cafe terunyu yang pernah gue liat selama gue hidup SUMPAH!! Pengen banget kesitu kalo ada di JKT mungkin udah banyak di jumpai oleh cabe cabean yang makan dikit dan foto sealbum. Sumpah keren banget dah itu cafe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samperin aja, Jakarta - Bandung deket kok. Ya jangan sampe deh, kebanyakan yang ke sana juga chinese-chinese. Jadi ngerasa minder padahal pribumi haha

      Delete
  15. haloo kak Dwi, akhirnya bisa komen lagi nih di sini hahaha.

    jadi itu acaranya kayak tukeran kado sesama sahabat gitu yaa, keren banget kak, apalagi hadiah yang diberikan harus ada maknanya dan manfaatnya. aku juga pengen kayak gitu juga sih, cuman kayaknya kalo anak cowok jarang ngadain acara kayak gitu. paling-paling cuman nongkrong di cafe aja sambil sharing.

    kak Dwi pasti jago banget kalo review tempat bagus. btw, latihan jepretnya ditingkatin lagi yaa kak, biar nanti bisa blog khusus yang khusus makanan gitu, biar cita-cita jadi food bloggernya kesampean hehe.

    sampe 300 foto itu jepret apa ajaaa haha. eh, kira-kira kalo le delice cafe di malam hari suasananya pasti makin syahdu ya kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Rey! Long time no talk ya kita...

      Yup betul ini acara tahunan gitu. Sekalian memperingati hari jadi persahabatan kita. Tapi cowok cowok juga kalo kumpul seru loh ya.

      Makasiiih, iya nih pasti. Aku tinggal butuh tool-nya aja buat mendukung hobi jepretnya. Btw, jepret jepret lagi makan gitu seru juga ya, jadi ngiler sendiri liat gambar makanan hasil jepretan sendiri haha.

      Kalo malem aku kurang tau, nih. Belum coba. Tapi ya jam tutupnya cuma sampe jam 7 malem.

      Delete
  16. Oh ini ceritanya lg kumpul temen se-genk yah buat ritual tukeran kado. Indahnya persahabatan para wanita :D
    Kalau laki mah boro2 ky gt wi...

    Porsi macam apa ituh, sedikit sekali -_-

    Memang lebih cocok buat tmpat khusus dessert ketimbang makan berat... Settingan tempat nya memang cocok untuk makanan yg manis2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, emang cowok gimana?

      Pasti kamu nggak akan kenyang ya Kak? Haha.

      Iya, cocoknya untuk dessert, habis tempatnya cantik cantik sih~

      Delete
  17. ya ampun sweet banget yaa itu tempatnya.

    malah ku liat kayak konsep garden party gitu yf org luar negri sering bikin..

    sweet bgt lah pokoknya. sampe menu ny jg bagus kayak undangan pesta yaaa...

    pokok ny itu keren bgt tuh konseptor ny..

    di usir? gmn caranya? emg klo cafe2 keren suka gitu yaa.. rame pelanggan ny..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mirip mirip lah Kak, kayak gitu.

      Betul. Desain menunya cantik. Ala ala eropa vintage gitu mungkin ya, ada flower-flowernya juga.

      Ya jadi mereka secara halus ngambil piring-piring kotor dan gelas yang udah kosong. Terus mereka sering kali ngeliatin meja kami, Kak. Ya begitulah, merasa terusir huhu

      Delete
  18. WEW tempatnya keren gitu, kek halaman belakang dirumah orang-orang barat. Eh tapi kan tempatnya emang udah di Barat, iya kan Bandung, Jawa Barat.

    hmm kalau cewek yang udah sahabatan lama keren yeh, ngumpul di tempat yang bagus trus tukaran kado. Lah kalau laki, tepatnya kayak gw, kalau ngumpul paling di tempat Rental Playstation, abis itu pada saling ngehina "Woy Kampret, widih makin cakep aja lu"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ngg... Jawa Barat.

      Hahaha ini hanya masalah selera aja. Kita juga suka kok teriak-teriak gitu, ngatain, ngebully, tapi gak di tempat gitu. Di situ juga kita gak lama soalnya nggak terllau kita banget lah. It's too sweet place for us.

      Delete
  19. Kumpul kumpul ala cewe cewe girly girly, ngerumpii asek asek joss. Hahaha.

    Kadonya dapet apaan kak? Semoga isi kadonya bukan prank ya. Hihi

    Es krimnya, Lezatos!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak kok, alhamdulillah kadoku bermanfaat banget. Aku dapet mukena yang bisa dibawa-bawa itu, simple dan terpakai banget :D

      Delete
  20. Gak nyangka banget, wi. Ada tempat sekeren itu. Hadeh... keknya ini tempat yg menurut gue romantis banget, ya. Ditambah dengan makanan ITALIOANO... LAZESSS... XD

    Kalo ngebahas temen-temen kek gini, gue jadi inget beberapa temen waktu pertama kuliah, dulu. Seru-seru. Ya, kek temen2 mu, wi. Ya, cuman gitu aja.. Sekarang udah pada entah ke mana. Gue cuman bisa say hai aja ke mereka. Gak bisa ngarep buat kumpul2.

    Wah... ada yg mau jadi Food Blogger, toh... Keren2. Teknik fokusnya udah ketje kok. :) Semangat... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Romantis mah kalo sama pacar Om wkwk.

      Ah sedih dengernya Om. Sama sekali susah kontekan? Aku harap aku gak mengalami hal yang sama kayak kamu ya. Nggak mau deh kehilangan kontak sama mereka :(

      Hihi lagi belajaaarr sharing-sharing bisa kali Om.

      Delete
  21. Senengnya bisa ngumpul bareng sahabat dan seseruan bareng. Semoga persahabatan kalian abadi ya.

    Btw cafe nya asik buat motret motret. Tapi aku pribadi,galau deh kalo sampe ada waiting list nta gitu dan pelanggan sampai merasa sedikit terusir. Kan gimanaaaaa gitu jadinya.

    Aku suka tuh foto yang orange rose. Cakep. Ini cafe instagramable banget ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga yaaa.

      Iya jadi agak bingung juga tuh jadinya. Kalo dilama-lama, kasian yang WL. Tapi kalo nggak juga sedih sih ketemunya jadi bentar.

      Wah terima kasih. Bener-bener IG-able deh. Recommended!

      Delete
  22. tempatnya serasa pernah melihat tp ga tau di mana, antara dunia maya atau gue pernah kesana yaa, tpi jujur gue suka iri lihat orang bisa kumpul sama teman2nya, sedangkan saya ga pernah punya teman yang care untuk saya, ga tau kenapa ini emang takdir atau ada faktor laiinnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin pernah ke sini, ke Bandung?

      Hmm, pasti ada kok paling nggak, satu yang really care to you. Ya walaupun cuma satu, tapi aku yakin dia pasti care banget.

      Semoga nanti bisa tuker kado cantik juga kayak aku yaaa :D *lah

      Delete
  23. mimin ledelice hadir.....
    seru ini blog nya, kapan2 tuker2 kado juga sama mang mimin lah hahaha....makasih ya review dan komen2 nya kalian luar biasa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Miminnn, lain kali kasih diskon ya :D

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts