Our Journey; It's Between You and Me

Friday, January 29, 2016

Dua tahun lebih tujuh bulan. Hari itu, masih inget banget kami habis nonton, terus makan di food court yang suasananya unik di salah satu mal di Bandung. Hari itu, kami baru kenal lebih kurang 2 mingguan. Terus masih di hari itu, hari pertemuan kedua, hari pertama kami memulai semuanya. Aku nggak pernah nyangka sih kalau dulu-dulu aku nggak accept pertemanan dia. Kalau dulu-dulu aku nggak kasih nomor WhatsApp atau ID Line. Kalau dulu-dulu aku nggak mau diajak ketemuan. Mungkin, dua tahun lebih ini nggak akan ada cerita tentang dia. Tentang kami.


Dari awal, semenjak kami baru saling kenal, kami nggak begitu banyak ngobrol dalam chat. Begitu resmi jadi "temen deket", chat kami pun nggak jauh beda sama sebelumnya. Maksudnya kalau ada obrolan banyak, kami bisa ngobrol berjam-jam tanpa henti. Sampai mengeluarkan emoticon beragam jenis dalam chat. Tapi kalau lagi nggak ada, ya sehari cukup sekadar kasih kabar aja sih. Begitu awal-awal jadian, emang kami terlihat sedikit alay. Sering ledek-ledekan, kasih emot melet-melet atau ketawa. Lucu juga, ya, kalau inget itu. Jadi kami nggak kenal istilah "PDKT lebih indah" karena kami tau, dalam hubungan pasti ada masa senengnya atau sedihnya.

Tapi, Karei yang sekarang bukan Karei yang dulu. Sekarang dia makin cool. Makin terlihat dewasa. Sementara aku, kayaknya makin terlihat childish aja deh huehehe. Nggak deng. Aku juga ngerasa makin sini childish-ku makin berkurang. Kalau dulu, nih, hilang kabar beberapa jam dari Karei aja aku bisa ngambek lama. Meskipun nggak lebih dari sehari, sih. Alasan ngambeknya macem-macem. Pada intinya aku selalu mikir negatif. Tapi, sekarang aku nggak serewel dulu. Aku bisa ngerti kalau Karei hilang kabar. Mungkin dia tidur, mungkin dia lagi makan, mungkin dia lagi beres-beres kosan. Atau mungkin..., dia lagi nge-game. Yup, alasan terakhir memang paling masuk akal. Secara ya, dia gamers sejati. Aku sering dinomor-kesekiankan gara-gara COC lah, PES lah, dulu sempet juga Line Get Rich lah, pokoknya kasian deh aku.

***

Kami mulai jadian waktu aku masih di semester 2 akhir. Inget banget pertama kali kami jalan itu beberapa hari sebelum aku UAS, dan dia juga lagi disibukkan bikin laporan praktikum untuk Apoteker. Jadi kami semacam saling mendukung di waktu yang sangat tepat. Sebulan setelah hari jadi, Karei dilantik jadi Apoteker. And that's the first time I met his mother. Umm, deg-degan grogi gitu deh rasanya... tapi untungnya beliau welcome dan baik banget sama aku. Setelah kami hadir di pelantikan dan duduk bersebelahan, mamanya langsung ngajak main ke rumah, juga ke rumah tetehnya Karei yang kedua. Wow, grogi part 2. Tapi lagi-lagi Alhamdulillah, karena ternyata adik dan kakaknya, serta kakak iparnya juga welcome.


Aku sendiri nggak tau kenapa tiba-tiba pengin curhat gini. Awalnya sih karena beberapa hari lalu, pas aku lagi on the way ke tempat kerja, aku ngelamun di bis. Terus tiba-tiba kepikiran, nggak kerasa juga aku sekarang udah kerja lagi aja.


Dulu waktu kami masih sama-sama kuliah, seringnya ketemuan di saat weekday. Kenapa? Soalnya udah jelas Bandung weekday nggak seramai weekend. Udah gitu, tempat-tempat main atau bioskop lebih murah juga kan kalo weekday. Kami kan anak kuliahan, harus banyak berhemat. Apalagi aku ngekos. Atau kalo lagi bener-bener seret, kami ketemuan aja di kosan. Movie marathon, baca buku, ngobrolin apa aja seharian. Udah gitu makannya di kaki lima aja, kadang plus jajan juga buat ngemil-ngemil cantik.


Pernah juga waktu itu kami pulang makan terus hujan besar. Eh untungnya aku bawa payung jadi kami payungan berdua. Rasanya manis banget. Mana yang pegang payungnya Karei. Warna payungnya pink lagi. Manis sekali, kan?


Setelah Karei resmi dilantik jadi Apoteker, dia mulai cari-cari kerjaan. Perjalanan dia buat dapet kerja bener-bener panjaaang banget. Kami pernah melewati masa di mana aku lagi stress kuliah, pengin main, tapi kondisi Karei lagi kayak gitu. Jahat banget kan aku ngajak main-main tapi status Karei lagi pengangguran. Jadi selama Karei nganggur, kami jarang ketemu.


Karei pertama kali dapet kerja di daerah Padalarang, perusahaan farmasi. Karena dia dapet mess, akhirnya suatu sore setelah aku beres kuliah siangnya, Karei langsung jemput ke kosan sambil bawa koper ukuran sedang di motor.


"Loh, kamu mau pindahan, kan? Kenapa barangnya sedikit?"


"Aku kan bukan kamu yang kalo main aja segala dibawa."


Aku pengen ngambek, tapi dia bener juga sih. Akhirnya, sore itu aku langsung naik ke jok penumpang, masukin tangan ke saku jaket Karei, dan kami mulai mengarungi Bandung ditemani sorot matahari senja. Manis.


Waktu Karei kerja di perusahaan itu, intensitas ketemu kami makin sering. Minimalnya seminggu sekali ketemu. Setiap Jumat sore dia selalu pulang ke rumah. Dan tentu aja, dia selalu mampir dulu ke kosanku. Waktu ketemunya nggak lama, sekitar 2-3 jam-an. Setelah magrib kami cari makan. Kadang di kaki lima, kalo lagi boros ke café. Tapi kalau lagi kepengin main, Sabtu-nya kami ketemu lagi buat main.


Setelah beberapa bulan, Karei memutuskan buat pulang-pergi dari rumahnya ke tempat kerjanya. Memakan waktu lama, sih. Tapi dia punya alasan sendiri yang nggak bisa aku larang. Setelah saat itu, kami jadi lebih bebas mau ketemu hari apa, selama Karei nggak capek. Pernah nih waktu itu, hari Senin masuk. Tapi Selasa-nya tanggal merah. Jadi kami jalan hari Senin malem, setelah Karei pulang kerja.


Waktu kami masih sama-sama di Bandung, kami bebas mau ketemu hari apa aja.


Sampai di suatu hari, aku lupa kapan, tiba-tiba dia memutuskan untuk pindah kerja. Ke Cikarang.


Di situ aku mendadak galau. Waktu itu aku masih kemakan isu-isu, yang katanya, banyak dari pasangan LDR gak akan berhasil. Aku mulai membayangkan yang enggak-enggak. Aku mulai sedih dan takut, sampai akhirnya aku nangis untuk beberapa hari. Nggak terus-terusan nangis, sih, tapi setiap inget Karei mau pindah, aku pasti nangis lagi. Apalagi kalau udah pulang kampus, di kosan sendirian, langsung deh mellow. Biasanya setiap minggu ketemu, meskipun nggak main atau jalan-jalan, tapi udah ketemu aja udah seneng. Biasanya bisa ketemu pas weekday, biasanya ini, biasanya itu, pokoknya aku terlalu berpikir negatif waktu itu. Berkali-kali Karei minta izin biar gak nangis ditinggal pergi. Tapi tetep aja rasanya gimana gitu ya, nggak sama kayak yang dulu.


Setelah akhirnya Karei pindah, perjalanan LDR kami dimulai. Dan, rasanya nggak berubah. Hubungan kami alhamdulillah berjalan baik-baik aja.

***
Perjalanan kami masih berlanjut sampai Karei pindah kerja, aku mulai disibukkan sama Tugas Akhir. Banyak yang bilang katanya banyak pasangan yang gagal waktu sibuk nyusun skripsi. Alasannya standar, karena sibuk, stress, jadi pacarnya nggak keperhatiin. Karei juga sempet cerita katanya temennya pacaran, terus gagal di tengah jalan karena dua-duanya sibuk skripsi, dan si cewek mulai dimodusin cowok lain yang bisa ada saat si cewek lagi stress skripsi. Umm, kalo menurutku sih itu salah dua-duanya kali ya. Aku sempet takut, memang. Tapi aku kan ngerjain TA, yang memang sih kebilang "gak-serumit-skripsi-tapi-sama-aja-bikin-stress". Terus, so far Karei juga ngerti aku lagi melewati masa-masa--yang kata dia mah gak ada apa-apanya dibanding dia--rumit, jadi dia sering banget marahin aku kalo males. Atau istilah lembutnya mah, support banget. Kalo inget itu, lucu deh. Waktu aku cerita harus ngulang judul, harus survey ulang, dia malah enteng bilang, "Ya udah ulang lagi aja. Masih ada waktu kan? Atau mau mati telak di sidang nanti?"


Sampai akhirnya aku wisuda, tapi doi nggak bias dateng karena belum dapet jatah cuti. Sedih, sih. Mungkin sedihnya karena ngiri aja kali ya liat orang lain didampingi pacarnya. Tapi kalo ngedampingin wisuda doang sih gak ada apa-apanya. Mending ngedampingin di pelaminan nanti. True, kan?


Perjalanan kami masih berlanjut sampai aku cari kerja. Aku ngerasain bokek-bokeknya nggak punya uang, tapi kangen mau ketemu. Waktu udah beres sidang dan ngurusin ini-itu, aku mulai stay di Garut. Aku udah nggak ngekos lagi di Bandung. Seriously, itu sedih banget harus ninggalin kosan yang udah setia nemenin selama 3 tahun full. Too much memories yang sampai saat ini gak bisa dilupain kalo inget kosan hehe. Nah, lanjut. Waktu itu aku nganggur kurang dari 3 bulan sih. Tapi kita paling lama nggak ketemu nyampe deh sekitar 6-7 minggu. Gila, itu gak ketemu paling lama dan menyiksa sekali hahaha. Giliran pas ketemu, rasanya seneng banget. Selama aku nganggur juga, dia sering banget ngingetin biar aku nggak males cari lowongan. Terus tiap aku ngajak ketemu, dia selalu bilang, "Kamu kerja dulu baru bisa ketemu.". Mungkin itu cara dia biar aku semangat nyari kerja kali ya..


Sampai akhirnya aku dapet kerja di akhir Oktober 2015, tapi sedih karena nggak bisa dapet di Bandung. Jadi kan agak kesusahan juga kalo mau ketemu. Ya awal-awal kesusahan nyari waktu yang klop sama jadwal dia pulang. Tapi bukan juga kita dong kalo masalah sepele gitu nggak bisa dipecahkan hehe. Akhirnya sekarang udah bisa nentuin waktu ketemu yang pas--meskipun nggak sering. Dan akhirnya selama hampir 3 tahun ini aku belajar banyak hal dari cowok-jutek-tapi-bikin-sayang-itu. Cowok jutek terbaik lah!


Btw, thanks for this funny picture, Kapik and Blogger Energy hihi^^




With love,

You Might Also Like

34 komentar

  1. setuju mba.. lebih bagus mendampingi di pelaminan.

    ijin daftar di blognya yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beneeeer, dong. Oke boleh~

      Delete
    2. Kampret. ini tulisan kampret. dalam keadaan jomblo, membaca tulisan yang menceritakan manisnya hubungan berpacaran selama tiga tahun lebih... ini kampret banget! Ahaha

      jangan kelamaan, buruan nikah. kata temen gue, nikah itu enak lho.

      Delete
    3. Hahaha maapin Bang Ogaaaa.

      Ya doain aja~~~ kamu kapan nikah?

      Delete
  2. Oke. Poin pentingnya ada di kalimat terakhir. "Cowok jutek tapi penyayang."
    Btw, boleh bilang ciye gak nih? Hehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak perlu deh, doain kami aja biar langgeng :D

      Delete
  3. gak tau mau koment apa, tapi woow banget kisahnya.
    cuma bisa koment itu. hehee..

    ReplyDelete
  4. wah mba nya ini romantis banget sampe kisahnya dibikin tulisan di blog.. hehe
    oh iya mba, btw bisa minta folbacknya? makasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya.... nggak romantic juga sih. ini kan cuma cerita :D

      Delete
  5. Ini kali keduanya dalm satu hari ini ngebaca tulisan yang ada bau-bau LDRnya hehehe.
    Memang sih, dalah hubungan yang sudah dibangun sejak lama memiliki kenangan indah tersendiri untuk dikenang, apalagi dikonversikan ke dalam sebuah tulisan seperti ini. Duh so sweetnya hehe.

    Ohiya ini kali pertama aku main kesini kayaknya kak.
    Salam kenal ya kak. Kalau berkenan boleh juga dong di folback blognya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya? Aku belum sempet bewe nih. Nyuri-nyuri waktu di kantor haha.Iya ngebayangin dulu-dulu jadi mesem-mesem =))

      Salam kenal jugaaa ya!

      Delete
    2. Itu dia salah satu bagian indahnya ya kak hahaha. Terkadang, jadi suka mikir sendiri. Ih dulu ternyata begini, ih ternyata dulu begitu ckckck.

      Delete
  6. cie udah tiga tahunan,, hhehe

    gue baru wisuda nih mbak,, doain dapet kerja ya,, *sulitnya mencari kerja :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, iya semangat ya! Cari kerja gak gampang. Tapi pasti bisa..

      Delete
  7. Ceritanya seru banget mbak dan juga mengharukan. perjalanan cinta yang terbilang cukup panjang udah mbak dan mas jalani. mulai dari kesenangan ketika masa PDKT sampai kalian jadian. Senang, sedih, marah udah dirasakan. sampai akhirnya kalian harus LDR. emang sih banyak yang bilang kalo banyak pasangan yang gagal ketika harus menjalani hubungan jarak jauh, tapi dengan kekuatan cinta dan saling pengertian kalian bisa bertahan sampai sekarang.

    gue termasuk orang yang gagal menjalin hubungan jarak jauh, sejak lulus dari SMA dan kuliah di tempat impian masing-masing. hubungan saya udah bersama dia kurang lebih satu tahun setengah akhirnya kandas. mungkin itu salahku juga. heemmmmm..

    semoga mbak dwi bisa bertahan sampai nanti nikah :) amiiinn..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tapi kok baca komentar kamu lucu. Bahasanya puitis sekali hahaha.

      Ah sayang sekali. Yup betul, pasti ada yang salah sih. Nggak mungkin kan tiba-tiba putus gitu?

      Aamiin. Semoga aja.

      Delete
  8. Btw,aku salah satu pejuang LDR yang gagal di tengah jalan. Wkwkwkwk, nggak tau kenapa nggak bisa mertahanin hubungan gitu. Tapi salut lah sama Kak Dwi dan pacarnya. Bisa ngelewatin banyak rintangan. Pacarnya juga support banget sama kak Dwi. Seneng banget pasti.

    Ditunggu kabar nyebar undanganya mbak. Ehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya? Sayang sekali...

      Alhamdulillah sih Co, aamiin. Doakan aja yaa

      Delete
  9. Jutek tapi penyayang kayak siapa yah? Rangga AADC mungkin~

    ReplyDelete
  10. Awal mulai baca, gue kira ini cerpen. Tapi, kok bahasanya santai banget ya. Ternyata eh ternyata..

    Hahahaha. Nggak ada yang bisa di komentarin lagi sih. selain mendoakan, semoga tetap langgeng sampai kapan-kapan pun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata curhaaat~

      Aamiin, terima kasih ya.

      Delete
  11. cerita cinta yang daridulu tetep aja terasa luar biasa..
    saat orang lain udah pada gulung tikar dan buka "lapak baru", mbak wi sama karei masih aja lengket..
    keren bener mbak...
    ini bisa jadi inspirasi cinta kawula muda di zaman antah berantah ini...

    cuman sebagai jomblo...
    saya radak, sekali lagi, radak iri..
    kata-kata iri tanda tak mampu untuk kali pas..
    iri lihat hubungan orang-orang yang bisa tetep manis kek gitu,,,sedangkan aku,,sudahlah

    semoga makin manis hubungannya mbak dan menuju pelaminan dengan kadar cinta yang makin ekstrim

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya moci Alhamdulillah. Jangan sampe buka lapak baru deh, cukup ini lapak terakhir aja.

      Jangan iri, Moc. Someday kamu bakal dapet yang baik kok. Selalu percaya.

      Aamiin, doain kami ya moc...

      Delete
  12. ayo buruan nikah wi hahahahaha...
    udah cocok tuh..

    sekarang kamu udah kerja yah, selamat! :D
    kalau aku sih males LDRan udah gagal 3 kali hahaha

    semoga makin awet dan segera mungkin kareinya ke rumah bareng keluarga hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya Kapiiik, belum siap sekarang mah haha. Doaian aja secepatnya ya.

      Lah, sama yang kemarin LDR juga? Gagal juga nggak?

      Aamiin aamiin :D

      Delete
  13. yaaah kak Dwi, aku an jadi pengen, hehehe
    nanti kalau nikahan jangan lupa undang aku yaa kak hehe

    semoga bener-bener sampai pelaminan ya mbak, biar membuktikan kalau pacaran lama itu gak semuanya bakalan kandas ketika bosaaan.
    aaah, sekali lagi aku iri :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku undang, mau dateng beneeer?

      Aamiin yaAllah. Iya jangan sampai kandas, semoga lancaaar. Jangan iri Kikiiii :)

      Delete
  14. Waw, kisah cinta nyata yang ditulis dengan bahasa manis :)

    Betapa bahagianya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betapa... bahagianya. Punya banyak teman, betapa senangnya~

      Delete
  15. syem, bacaan para jomblo yang baiknya segera menikah pula hahaha :". semoga makin awet dan segera ke pelaminan ya mbak huehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, iya doain aja biar bisa ke pelaminan di waktu yang tepat :D

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts