Graduation--Yeay!

Sunday, December 13, 2015

Duh, rasanya aku banyak utang cerita banget deh sama blog ini. Saking lamanya nggak update, banyak cerita yang udah lalu tapi belum diceritain di sini. Jadinya numpuk dan lupa apa aja yang mau diceritain. Okay berhubung ini bisa nyuri waktu (lagi di kantor), aku mau tell story about my graduation! Yeaaayyy akhirnya wisuda dong aku. Wisudaaaaaaaa! *diperjelas*


Wisuda Gelombang 1 tahun 2015/2016 Sesi V bersama rektor, dekan, dan beberapa guru besar
Hiks, nggak percaya, udah alumni Unpad aja. Semoga kelak bisa berstatus lagi sebagai mahasiswa Unpad. Someday. Aamiin.

Oke, jadi ceritanya aku udah kebagian jadwal untuk wisuda tanggal 5 November 2015. Dapet jadwalnya pas banget seminggu sebelum wisuda. Jadi aku udah ketar-ketir gitu kebagian jadwal pagi apa siang. Soalnya, jadwal itu nantinya akan berpengaruh sama jasa make up yang bakal aku pake.

Udah tanya-tanya sama beberapa make up artist di Bandung, nego harga, taunya hanya bisa berhenti pada sebuah ketidakpastian. Karena apa? Karena belum ada jadwal wisudanya! Nah, kan, jadi bingung sendiri. Nggak cuma tanya-tanya sama MUA di Bandung doang, sih, tapi juga tanya-tanya sama sodara yang punya kenalan yang suka make up, beserta kebayanya. Iya, aku memilih nyewa karena aku jarang banget--bahkan kalo bukan wisuda aku gak mau--pake kebaya. Akhirnya aku kebagian wisuda jam 9 pagi, sesi ke-5. Ntah kenapa, dari sidang sampe wisuda banyak banget yang berhubungan di tanggal 5. Lulus tanggal 5 Agustus, wisuda tanggal 5 November, sesi 5 pula. Mungkin itu cuma kebetulan. Dan nggak penting dibahas juga sih :D.

Baik, lanjut ke cerita. Setelah dapet jadwal jam 9 pagi, akhirnya aku memutuskan buat pake jasa make up temennya sodara aku. Di Garut. Dan membatalkan jasa MUA di Bandung yang kalo dari segi harga, memang cukup jauh lebih mahal. Di Bandung cuma bisa make up aja, di Garut bisa sama nyewa kebaya hehe. Tapi nggak bohong juga, kualitasnya oke punya. Oke banget malah, aku liat sendiri di blognya. Oh ya mau belok cerita dulu, aku ini kebilang santai buat mempersiapkan wisuda dibanding temen-temen segrup One Heart. Saat temenku ada yang udah nyiapin kebaya dari sebulan lalu, udah hunting bahan, penjahit, bahkan beli kebayanya langsung. Dua minggu sebelum wisuda aku belum pegang kebaya hahaha. One Heart aja sampe bingung aku niat wisuda apa enggak. Tapi ya gimana, kan aku udah ada pegangan di temennya sodara itu, lagipula aku lagi disibukkan sama awal-awal kerja. Mana sempet ngurusin wisuda. Pergi pagi pulang malem. Pulang ke rumah penginnya istirahat langsung aja deh. Udah gitu tau Karei nggak akan dating rasanya jadi gak sesemangat di awal.

Ya udah akhirnya seminggu sebelum wisuda, pas banget pulang kerja, aku fitting kebaya bareng Mama. Setelah dipilih dan dipilah, dapetlah sebuah kebaya berwarna emas dipadukan warna toska. Suka deh, warnanya cerah sekali. Bikin mood jadi ikutan cerah. Seketika lupa kalo aku gatel pake kebaya. Sehari sebelum wisuda aku mulai panik, gimana besok. Aku harus berangkat maksimal jam setengah 6 takut kena macet di jalan, dan takut nggak kebagian parkir yang deket. Belum lagi kan orang tua harus cari tempat duduk. Kasian kalo terlambat nanti bingung nyari-nyarinya. Akhirnya, Mama menenangkan karena tukang make up-nya mau dateng subuh di hari H. Wow, baik sekali ya. Udah mah nyewain kebayanya seminggu sebelum wisuda, terus dateng ke rumah, terus siap nyubuh pula. Emang, sampe mau wisuda pun, aku masih sering ngerepotin orang.

Singkat cerita, hari H pun tiba. Aku bangun sekitar pukul setengah 4 kurang. Langsung siap-siap mandi dan bawa baju ganti karena pasti di Bandung nyampe malem. Oh ya, FYI dulu. Alhamdulillah, aku bersyukur banget saat wisuda, nenek aku masih ada. Jadi beliau dengan semangatnya mau ikut dateng ke wisudaanku. Dan memang, aku cucu pertama yang diwisuda. Jangan ditanya gimana rasanya, jelas aku seneeeng banget, bersyukur pokoknya! Padahal umur nenek juga udah nggak bisa dibilang muda, tapi she's strong enough buat ikut ke Bandung sekadar merayakan wisuda cucunya. Baik, lanjut ke cerita ya. Setelah mandi, aku kaget ternyata tukang make up-nya udah dateng dong. Umm, it's too early morning, Bro. But thank you so much udah mau dateng sesubuh itu. Mereka nungguin aku sholat subuh karena adzan baru berkumandang sekitar pukul 4. Sambil nunggu adzan, aku juga siap-siap deh bawain toga, baret, kalung takut ketinggalan. High heels 8 senti yang udah aku siapin dari jauh-jauh hari pun udah aku pisahin. Gila, it's the first time aku pakai hak setinggi itu! Ya aku kan orangnya suka yang simpel ya. Aku lebih seneng pake sendal jepit atau sneakers. Dan pake hak 8 senti itu sebenernya nggak aku banget. Tapi demi wisuda yang pertama, boleh lah.

Udah sholat, mulai lah aku pakai kebaya gatel itu. Pakai rok--yang orang Sunda bilang namanya "samping"--dan lanjut didandanin. Cowok yang datengnya ada 2, yang satu khusus make up, dan yang satu lagi khusus hijab style. Ya ampun, baik banget lah mereka. Udah bela-belain dateng 2 orang, subuh-subuh pula. Si Aa pertama mulai deh ngolesin muka aku pakai foundation, terus spoon bedak yang basah, terus apalah aku gak paham. Terlalu banyak olesan di muka. Errrr rasanya pengin langsung cuci muka aja. Setelah itu si Aa pertama mulai pindah ke mata. Dari mulai eye shadow, concealer, nyisirin alis sampe ditebelin pake pensil entah berapa kali. Dan yang bikin shock, oh no! Bulu mata palsuuuuu. Aku pake bulu mata palsu atas bawah. Itu berat banget deh, serius. Gatel pengin dicabut huhuhu *nangis gak pengin wisuda aja rasanya*. Untungnya, aku bisa request minta diolesin lipstick pink. Ternyata lipstick-nya jenis shiny, bukan matte. Jadi aku lebih pede gitu karena aku suka sama jenis lipstick yang shiny hahaha.

Almost done. Si Aa pertama kembali ngulik ke mata. Dia berkali-kali ngelentikin bulu mata yang kayaknya sih menurutku itu udah lentik. Cuma nggak tau kenapa kayaknya Si Aa gatel gitu bulu matanya harus rancung kayak yang habis kesetrum. Setelah beres, mulai pindah deh ke pipi. Mengulas blush on pink tipis-tipis. Si Aa ngeliatin aku, mungkin nyari kekurangan dari hasil make up yang dia terapkan. And... back again to these eyes. Si Aa ngambil pensil alis dan kembali mengukir alis aku. Padahal pas aku ngaca itu udah bagus kok, udah tebel. Tapi nggak ngerti deh maunya gimana. Jadi sebagai penerima jasa yang baik--dan nggak ngerti apa-apa tentang make up--aku diem aja. Berharap hasilnya nggak akan parah hahaha. Setelah selesai, aku kembali ngaca. Kayaknya nggak ada bedanya sama yang sebelumnya deh.

Okay, time to wear my hijab. Hijab style by si Aa yang kedua. Eh ceritanya belok dulu ya. Aku beli kerudung ini bener-bener mepet di Hari Minggu malem. Muter-muterin Garut jam setengah 8 malem, toko kerudungnya udah pada tutup gitu. Untungnya masih ada satu toko yang sebenernya itu bukan toko kerudung sih. Tapi toko tas yang nyambung sama toko baju dan kerudung. Aku langsung lari ke lantai atas. Si penjaganya udah beres-beres tapi aku ngotot buat minta waktu. Kapan lagi coba nyarinya? Kan kasian kalo harus Mama yang nyari. Akhirnya setelah membujuk dan merayu, dapet juga deh. Kerudungnya pashmina warnanya mirip banget deh sama warna kebayanya. Toska cerah gitu. Jadi makin semangat buat wisuda.

Baik, lanjut ke cerita. Setelah selesai di-make up, waktunya si Aa yang kedua beraksi. Sebelum makein kerudung, aku request lagi kalo style hijab-nya tolong yang jangan banyak pake jarum. Alasannya simple aja, aku gak suka pas ngelepasinnya. Repot. Akhirnya setelah aku banyak maunya, si Aa kedua mulai mengkreasikan model hijab yang sesuai sama kemauanku--yang nggak banyak pake jarum. Aku sepenuhnya menyerahkan model pada si Aa karena aku sama sekali nggak ngerti dan nggak tau. Pokoknya yang pas lah. Sembari si Aa kedua bergulat dengan pashmina, ternyata si Aa pertama balik lagi nebelin alis aku pake pensilnya. Padahal kayaknya gak begitu keliatan juga kok bedanya. Apa mungkin aku yang terlalu gak peka kali ya... Nggak butuh waktu nyampe setengah jam, setelah si Aa muterin aku, belit-belit kerudung, tusukin jarum di sana-sini, akhirnya taraaaammm! Selesai sudah tugas si Aa yang kedua. Dia ngeliatin hasil kerjanya sendiri dan sepertinya cukup puas.


Sementara itu, pas aku santai santai didandanin, keluarga pada sibuk nyiapin barang-barang. Mama minta diolesin blush on juga pipinya hahaha. Adek aku repot nyariin sandal. Bapak sibuk sama jasnya yang masih dibalut sarung jas dengan hanger. Aku juga udah ngewanti-wanti takut toga aku kusut. Takut baju ganti ketinggalan, takut high heels kelupaan, pokoknya repot deh hahaha.

Thank you so much for those people

Singkat cerita, aku berangkat dari Garut sekitar pukul setengah 6. Ah, aku nyantai aja. Perkiraanku jam setengah 8 nyampe di sana. Masih ada waktu buat beres-beres dan santai, nggak keburu-buru. Dan terbukti, kami tiba di sana lebih pagi dari yang dibayangkan. Jam 7 mobil udah terparkir rapi di lapangan Monumen Perjuangan. Kami sempet foto-foto dulu sih, baru deh pake toga. Terus begitu mulai jalan menuju gerbang utama, pake heels setinggi 8 senti, omigot. Kenapa rasanya rempong banget ya... dududuh.


Setelah janjian bareng temen-temen--One Heart tentunya, terus orang tua masing-masing udah pada masuk, kami mulai deh masuk dan berbaris sesuai barisan. Pas masuk ke dalam Graha Sanusi Hardjadinata, entah kenapa ada perasaan merinding yang nggak bisa dijelaskan. Perasaan haru, bangga, bahagia, semua saling berpelukan erat mengantarkan aku yang terus berjalan di atas karpet merah menuju kursi sesuai nomor. Cukup lama sih aku nunggu pas udah duduk, biasalah. Ada wisudawan yang terlambat. Mana sejak dari perjalanan, aku udah kebelet pipis tapi berusaha ditahan-tahan. Tapi alhamdulillah acaranya nggak ngaret dan berjalan lancar. Nggak ada acara terkilir karena high heels, tersandung di atas podium, atau sanggul menggelinding kayak beberapa tahun lalu. Semua lancar dan khidmat. Meskipun aku sempet takut sih pas jalan di atas podium karena heels yang tinggi hahaha.

Aku punya target buat lulus cumlaude. Alasannya karena aku pengin dapet applause dari orang-orang seruangan and make my parents proud. Tapi sayang, target itu gak tercapai karena IPK-ku nggak nyampe. Beda tipis, only 3.50. Ada sih sempet nyesek karena bedanya yang tipis banget, kurang 0.01 aja. Tapi Allah itu adil. Aku yang punya target lain, yaitu dapet kerja sebelum wisuda, akhirnya tercapai. Alhamdulillah. Ceritanya bakal diceritain nanti deh.

Ada beberapa hal yang bikin aku--lagi-lagi--merinding pas acara berlangsung. Pertama ketika pembacaan ayat suci Al-Quran. Itu baguuus banget ngajinya. Sangat menenangkan dan suasana bener-bener khusyu. Hal kedua waktu baris, namaku dipanggil dan aku mulai naik ke podium buat terima ijazah dan terima ucapan selamat beserta jabat tangan dengan rektor.



Thank you, Pak Tri

Dan hal terakhir yang bikin merinding adalah waktu semua wisudawan nyanyi lagu "Hymne Unpad" dan "Almamater". Dulu waktu aku jadi anggota PSM dan nyanyi untuk wisudawan, rasanya nggak semerinding ini. Bahkan hampir tiap minggu latihan nyanyi lagu ini kok. Tapi begitu aku yang jadi wisudawannya, nyanyi langsung, feel yang ada lebih kerasa dan nyampe ke hati.

Singkat cerita, selesailah semua prosesi wisuda dan time to go out and take some photos! Tapi sebelum itu, aku buru-buru lari ke toilet karena udah kebelet banget.

Sukses sama-sama, guys! Minus Oyos yang ngilang dan Dysa yang udah wisuda duluan

Setelah di toilet, aku langsung buru-buru keluar gedung. Eh, ternyata pintu utamanya udah ditutup. Terpaksa lah aku, Nae sama Oyos yang ketemu di toilet, bareng-bareng keluar lewat pintu samping. Setelah di luar kami bubar buat ketemu temen-temen dan keluarga masing-masing. Cici dan Eko udah nyambut aku pas banget di depan gedung. Dan nggak jauh dari situ, aku liat Bapak udah nunggu. Kami jalan lah menghampiri Bapak. Aku pegang kepala berniat buat lepasin baret. Eh tapi ternyata, jeng jreng...... Baretku hilang. Iya, BARETKU HILANG NGGAK ADA DI ATAS KEPALA.

Antara panik dan bingung, aku langsung balik ke toilet buat nyari si baret. Parahnya lagi, aku lari dong. Iya, lari. Mendadak aku lupa kalo aku lagi pake high heels. Yang penting baret ketemu. Cici cuma ketawa-ketawa di belakang sambil ngejer aku ikut ke toilet--yang ada di dalam gedung. Sebelum aku masuk ke toilet, untungnya ada ibu-ibu--kayaknya sih yang bersih-bersih--keluar toilet sambil bawa baret.

"Aduh Ibu, itu punya saya." aku buru-buru nyamperin si ibu. Begitu dicek nomernya, bener. Aku langsung berterima kasih dan bergegas kembali keluar karena udah ditungguin keluarga.




Kesenengan dapet hadiah banyak


Dek Wulan, temen maya yang jadi nyata

Anggun, sodara yang sering jadi objek bully

Sebagian anggota keluarga GSSTF

My little fams without Papih--karena udah ke mobil duluan, hiks.

Cici dan Koko yang bentar lagi nyusul wisuda

Ini kok sibuk amat ya-_-


Wawa, Dysa (udah duluan wisuda) dan Nae. Yes, we are One Heart!--minus Oyos, Aida and Dae

With Hani--yang awalnya gak mau foto karena kucel

Memey, temennya adek yang udah berasa jadi adek sendiri

Adek paling nyebelin, Nurul

Pas banget aku beres foto sama Wulan, hujan deras mendadak turun. Tanpa pertanda dan peringatan apa-apa. Semua yang lagi seneng-seneng dan foto-foto mendadak bubar. Seketika lapangan kosong menjadi lengang. Aku, Mama dan Ayang langsung ikutan bubar mencari tempat berteduh sementara--pos satpam, lanjut lari ke gerbang utama. Itu kali kedua aku lupa kalo lagi pake high heels.

Sambil nunggu Bapak keluar dari parkiran, kami diem di bawah pohon rindang. Dan beberapa menit kemudian, hujan mendadak reda. Cuma gerimis romantis, tetesannya nyaris mirip salju karena bener-bener kecil. Aku masih nungguin seorang temenku lagi, dia temen waktu les di LIA tapi kami satu kampus dan dia adek tingkat aku, tapi udah berasa sohib banget. Dia beda 2 tahun di bawahku. Sambil nungguin Bapak yang belum juga keluar dari parkiran, tiba-tiba orang yang aku tunggu dateng.

Ghianty, yang katanya mau cepet nyusul

Nggak lama setelah adek tingkatku itu pulang, Bapak langsung dateng. Kami mampir dulu ke kosan sodara langsung cus bersilaturahmi ke rumah keluarga yang lain. Kebetulan nenekku juga mau ketemu sama keluarga di situ. Dan begitu sampe di sana, aku sebenernya udah gatel banget mau remove make up. Tapi Mama ngelarang dulu dan nyaranin buat foto dulu bareng nenek dan kakek di situ. Ya, bener juga sih.

 


Bersama nenek-kakek yang Alhamdulillah masih ada :)


Akhirnya aku bisa remove make up dan istirahat terus makan malem. Aku nyampe di Garut sekitar pukul setengah sembilan malem dan malah sibuk foto-fotoin hadiah wisuda. Kayaknya, aku ada bakat jadi fotografer juga sih. Huehehe...
 

Anggun order this bouquet special for my graduation. Thank you so much!

Dysa, thank you for this cute bouquet!

Tadinya, aku sengaja beli ini untuk One Heart satu per satu. Tapi gak kekasihin semuanya :(



Sampe sekarang aku gak tau ini hadiah dari siapa


Suka sama fokusnya


Terima kasih, Unpad. Untuk 3 tahun yang penuh suka-duka :) 
 
 
With love,
Btw, tulisan ini udah aku bikin dari pertengahan Bulan November--di sela-sela waktu kerja. Tapi Baru bisa keposting hari ini.

You Might Also Like

30 komentar

  1. Dwiiii 3 tahun brarti D3 ya.
    selamat ya untuk wisudanya *lah ngucapin lagi hihi
    beda tipis bangeeeet dikit lagi kumlod. dlu sahabat aku pas banget 3,51 bruntungnya dia wkwkkw
    keren kamu dapet kerja setelah yudisium n sebelum wisuda. wisuda preparenya sante banget tuh km...
    sukses ya di dunia kerjanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Kakak Ina, hehe. Makasih yaaa. Meskipun ya, nyesek banget sebenernya :(

      Aamiin mudah-mudahan yaa.

      Delete
  2. hurayyyyy, congrats ya dwik.. smoga q juga cpet nysul taon depan. :p :D
    betewe kebayanya cantik tuh (kamu juga cantik) :p :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, salam kenal Nidia. Baru mampir apa aku yang baru tau ya? Hehe.

      Wah, terima kasih ya :)

      Delete
  3. Wah hari ini baca dua postingan yang isinya wisuda, jadi gak sabar inin cepet-cepet kuliah dan ngerasain wisuda, tapi proses buat wisudanya itu bikin capek ya.

    Sempet heran sama cewek yang diwisuda ribet cari kebaya tapi ujung-ujungnya ditutupin gitu, tapi ya gak papa lah jarang-jarang diwisuda. Btw aku suka lo warnanya, biru gitu. Cantik.

    Selamat ya untuk wisudanya, semoga ini menjadi awal kesuksesan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Capek banget, tapi semua terbayar kok Ki.Seru kalo diinget-inget lagi.

      Hahaha iya, pacarku juga bingung sendiri. Ngapain repot nyari kebaya kalo akhirnya ketutup toga. Tapi, aku kan gak ribet cari kebaya :D iya warnanya cerah, bikin mood jadi baguuus banget.

      Aamiin. Makasih yaa

      Delete
  4. Congrat mba Dwi, wah udah kerja ternyata, tapi masih sempat ngeblog. Kagum nih~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini juga udah jarang ngeblog banget huhu

      Delete
  5. wahh.. ada bunga dari penggemar misterius kah itu...??

    besok2 kalo udah ketemu ceritain d bog lagi ya...

    btw sprei nya pink.. suka.suka... blog nya juga dominan pink.. suka suka sukaa

    aku dulu pas wisuda nggak sebanyak itu deh dapat hadiah nya..

    congratzzz... dan selamat masuk (apa udah) ke dunia kerja yang kejam. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku punya secret admirer :D duh, sampe sekarang aku gak tau itu dari siapaaa

      Aku emang suka warna pink hihi

      Alhamdulillah, meskipun pada akhirnya bunganya kebuang sih karena layu huhu

      Delete
  6. Temen-temen BE banYak juga yang lagi graduation. ;)
    Jadi ingat tahun lalu. Eh kita senasssiiibb.. aku juga pengennya ya, lulus predikat cumlaude/IPK Terbaik. Sayangnya aku dapat urutan kedua di fakultasku.
    Dan untuk cumlaude pun aku kurang 0,07 ajah. Gak apa2 deh.. mamaku udah bangga kok pas Yudisium, aku tetap dapat predikat. Sebagai mahasiswa Lulus Tercepat. :)

    Kamu selamat yaaa.... semoga sebentar lagi cari krja yg nyaman dan cocok. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih dan aku baru bales sekarang haha. Sediiih banget, tapi ya udah, ipk toh nggak bisa menjadikan kita langsung jadi manajer kan :D

      Aamiin, makasih kak.

      Delete
  7. Selamat ya! Wah temen2 BE banyak yg graduation ya! Ikut seneng sekaligus nostalgia tahun lalu pas di-wisuda.
    Btw, kita senasib. Cumlaude kurang 0.07 sih aku. Ketika wisuda gak dipanggil predikat IPK

    ReplyDelete
    Replies
    1. ...terbaik, (maap kepotong kepublish duluan, via hape nih. huhu)
      Soalnya IPK ku hanya terbaik kedua. Tapi nggak apa-apa, pas yudisium, orang tuaku cukup bangga dengan prestasiku. Jadi orang tuaku sambutan karena anaknya dapat predikat Lulus Tercrpat. :)

      Delete
    2. Tuh kan krpencet publish lagi -_-
      Btw, selamat ya skali lagi. Semoga setelah ini dapat pekerjaan yang baik dan cocok, nyaman, dan dimudahkan segala urusannya. Amin!

      Delete
  8. Pertanyaan yang sama gue tanyain ke mbak dwi. Gak coret-coret kebaya pakai pilok, mbak? Hahahaha.

    Ribet juga ya kalau mau wisuda. Harus ini, harus itu. Mungkin karna ewek kali ya. Harus benerin bulu mata, pipi di kasih pink-pink, lipstik.

    Selamat ya, mbak. Semoga ilmu yang di dapatkan semasa kuliah, bisa di aplikasikan di kehidupannya. (Pesan klise).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurutmuuuu? Terus aku ngapain cari kebaya kalo buat dicorat-coret hahaha.

      Aku juga tadinya sih mau tanpa make up. Tapi sayang udah bayar jasa~

      Aamiin. Mengamininya nggak klise kok.

      Delete
  9. Si Dwi hadiahnya banyak, Si Doni kok wisuda gak dapet hadiah ya kayaknya.. pukpuk Doni.

    Btw, ini postingannya panjang banget Wi, bahkan sampe font warna aja jadi beda.. item sama abu2 hehe

    Gak tau sih ya make up artis di Bandung nyampe brp tapi kayaknya mahal banget.. untung nemu di Garut.

    Asik juga abis wisuda langsung ketemu sama kerjaan, bahkan sebelum wisuda ya malahan.. beuh~

    Selamat Wi... pasti nanti bakal kangen sama masa2 kuliah~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, pengin ketawa tapi dosa.

      Bang edot mau tau? Harganya sekitar 300-500an per orang yang dimake up. Aku nggak mau seboros itu buat wisuda yang hanya beberapa jam doang~

      Alhamdulillah. Dan iya dooong, kangen banget masa-masa kuliah. Hiks :(

      Delete
  10. Aaaaak Mbak Dwi kita samaan nih sama sama dah graduation *Toooos pake kepala*

    Selamat yaaaa :) Eh btw enak sih udah dapet kerja duluan sebelum lulus huhu

    Ceritanya detil banget, dari nyari kebaya ampe ketemu rektor haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benjol kali bang :(

      Alhamdulillah. Cepet nyusul ya Bang Dijeh!

      So pasti. Itung-itung bayar utang jarang ngeblog nih

      Delete
  11. Alhamdulillah.. Selamat yaaa.. Semoga gelarnya bawa berkah. Aamiin :D

    ReplyDelete
  12. yeyyy dwi udah lulus tinggal gue doang yang belum padahal kuliahnya gue duluan :(((

    semoga kamu bisa bermanfaat buat umat ya wi hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kan ngambil D3 Kak, S1nya butuh 2 tahun lagi nih huhu. Mangat Kapik! Petlulus yaaa

      Aamiin aamiin.

      Delete
  13. asik banget nih... sweet grad. terlihan cantik disaat kelulusan emang penting tuh buat foto-foto. wah, keren banget yak bis alulus di unpad. lah gue rasa gue mau masuk aja susah banget. semog alain waktu lo nggak jadi mahasiswa unpad lagi, tapi jadi dosen atau mitra kerjanya kek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, biar-agak-cantik di kamera haha.

      Semangat! Masih ada jalur SMUP kok. Aku juga masuknya lewat SMUP karena gagal di snmptn tulis.

      Aamiin, iya mudah-mudahan aja.

      Delete
  14. Cantik banget ciiiiin....hehehehe...Alhamdulillah ya udah wisuda, mana wisudanya cepet bangeeettt 3 tahun..ternyata selain cantik, jago nulis, kmu pinter juga ya.. #eaaaaa hehehehehe...

    Iya, semoga one day bisa jadi alumni unpad bhat kedua kali jadi magister yaaa...sekarang udah kerja juga ya kok udah di kantor...kapan kapan kalo aku ke bandung, ke temen aku yg msh kuliah di unlad, deket dago...kita ketemuan ya Wi..once again, CONGRADUATION! So happy to know it! 😊😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu lulus normal Kak Mey, aku kan ngambil Diploma. Tapi tahun ini insyaAllah aku siap ngejar sarjana hihi. Timakasih Kak, jangan memuji berlebihan dong hahaha.

      Aamiin, iya kalo mau ke Bandung kabar-kabari ya. Jangan dadakan. Aku udah nggak stay di Bandung lagi nih buat sekarang-sekarang. Gak tau bulan-bulan ke depan :D

      Once again, THANK YOU! :))

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts