Ini Para Pahlawanku. Punyamu, Mana?

Friday, October 09, 2015



Ngomongin soal pahlawan, tentunya kita punya pahlawan masing-masing dalam hidup kita. Buatku sendiri, Mama dan Bapak adalah pahlawan terbaik sepanjang masa. Posisi mereka di tingkat pertama nggak akan pernah terganti. Tapi, kamu pernah kepikiran nggak sih selain mereka berdua—dan keluargamu tentunya—ada banyak pahlawan yang berkontribusi dalam hidup kita? Misalnya aja tukang jahit yang menjahitkan baju untuk wisuda kita. Atau guru TK yang mengajarkan kita cara bersosialisasi dengan orang asing selain keluarga. Atau juga mbak-mbak teller bank yang membantu kita bertransaksi? Sebenernya, banyak banget pahlawan yang secara sengaja atau nggak, berkontribusi untuk membantu kita. Dan harusnya sih kita sadar akan itu.


Makanya, di postingan kali ini, aku mau mengucapkan terima kasih untuk pahlawan-pahlawan yang berjasa selama aku kuliah dulu. Selain itu, postingan ini juga dibuat untuk mengikuti program “Made For Minds” tentang local hero dari MyRepublic yang topiknya sesuai dengan postinganku kali ini.

Mengarungi masa kuliah selama 3 tahun bukan hal yang mudah. Bertahan jauh dari orang tua adalah tantangan yang terkadang seru, terkadang menyedihkan. Kebayang dong harus pisah sama keluarga dan menjalani hidup sendiri di kosan? Tapi, akhirnya aku mampu melewati tantangan itu dan tentunya karena ada para pahlawan yang berkontribusi buatku. Siapa aja mereka?


Dosen

Ini wajib. Tanpa dosen, apalah aku ini yang hanya setetes air di samudera luas *naon sih Wi*. Yap, pahlawan paling utama yang berjasa selama aku kuliah adalah dosen. Meskipun sebenernya banyak dosen galak, pelit nilai, moody, dan dosen labil, tapi akhirnya mereka semua ngelulusin aku dari Unpad tercinta *sungkem bahagia sama dosen*. Lagian emang wajar sih, tipe dosen kan beda-beda. Dan bersyukurnya lagi, selain tipe-tipe dosen yang disebutin di atas, banyak juga kok dosen baiknya. Contohnya Pak Oyok. Dosen pajak satu itu gak pernah ngasih nilai C ke mahasiswanya. Bahkan, mahasiswa yang udah ngabisin jatah absennya 2 hari, tiap masuk kelas selalu di jam-jam akhir mau bubar (telat kebangetan), pernah gak masuk kelas tapi digantiin temennya (ternyata Pak Oyok tau), UTS dan UASnya nggak bisa ngerjain, doi tetep dapet B. Duh, kalo dosen pelit nilai pasti ngasih E tuh. Bapak Ibu dosen tercinta, makasih udah berjasa banyak atas masa kuliahku ya. Makasih atas ilmu-ilmu yang bermanfaat, atas sharing-sharing yang menyenangkan, dan nilai-nilai yang kalian berikan.


Temen-temen

Yeaaayyy! They are the funniest friends I’ve ever had! Percaya nggak sih kalo temen-temen itu berpengaruh besar sama pergaulan kita selama kuliah? And yes, I do agree! Hal yang perlu aku syukuri, selama kuliah aku dipertemukan sama temen-temen yang “aku banget”. Yang apa adanya, kadang gila, tapi bisa serius juga kok, bisa diajak hemat, but sometimes gak masalah diajak main, jalan, karaoke, nonton, kulineran. Yang suka makan, gak peduli badan mau melar segimana (soalnya udah pada melar dikit), hobi foto meskipun mukanya udah “hinyai” (means mukanya gak bener abis karena udah kecapekan), pecinta promo dan diskonan, dan yang suka malu-maluin. Dan yang terpenting, bisa tetep diskusi bareng tentang materi kuliah. Mereka pahlawan buat masa kuliahku karena tanpa mereka, aku bagaikan cake tanpa gula. Hambar… so guys, untuk One Heart, Upiw, Nita, Renny, Diah, pokoknya temen-temen terbaik dan ngehits se-Unpad DU, makasih banyak udah mau jadi temen aku hehe.
Sama One Heart, partner menjelajahi Bandung

 
Sama Diah, Renny and Upiw, partner belajar bareng di Masjid Salman (dan gila-gilaan)

Sama Nita, partner kuliner, partner di kosan dan hunting foto


Ibu Warung, Bu RT dan penjual makanan malam hari

Ibu warung itu ibu-ibu yang jual masakan rumahan. Aku sering beli ke sana sampe sekitar semester 4-an. Semester 5 udah jarang karena kadang-kadang beli makan di kampus. Tapi serius deh, beli makan di ibu warung itu murah banget. Sehari aku bisa ngabisin cuma 10 ribu. Bayangin dong, 10 ribu sehari! Duh, bahagianyaaaa aku. Selain itu, ada juga Bu RT yang jualan ayam penyet enak banget. Sambel pedes manisnya bikin nagih. Makan ke warung Bu RT juga sebenernya agak hedon sih, soalnya buat ukuran warung tenda kebilang cukup mahal. Tapi sebanding sama rasa. Enak dan bikin nagih! Dan untuk penjual makanan malah hari, mereka yang pernah aku beli makanannya, terutama tukang nasi goreng yang selalu stand by sampe jam 11. Kalo nggak ada mereka, perutku pasti keroncongan sampe besok pagi. Mau tidur juga susah karena terus ngebayangin makanan dan kelaperan huhu. Tanpa kalian, perut dan dompetku gak akan terselamatkan. Makanan kalian enak dan murah!


Orang-orang di kampus

Mulai dari penjaga perpus sampe bagian kemahasiswaan (pak eman yang the best banget), makasih banyak udah melancarkan urusanku selama kuliah. Meskipun tiap ketemu ibu perpus suka deg-degan takut haha. Buat office boy juga tanpa jasa mereka, gedung kampus gak akan bersih dan aku gak akan bisa belajar dengan nyaman. Bener, kan? Pokoknya kalian juga pahlawanku selama masa kuliah. Makasih banyak.


Pemilik kosan

Aku bersyukur banget punya sodara yang baik hati dan pengertian. Yap, sodaraku itu yang punya kosan tempat aku tinggal selama kuliah. Jadi artinya, selama 3 tahun itu aku gak bayar uang kosan dong. Paling balasannya kalo aku pulang ke rumah, baliknya dibawain oleh-oleh, itu pun sekali-kali. Eh sempet sih di tingkat 2 aku cuma bayar uang listrik aja per bulan. Duh, kadang malu juga sih difasilitasi lengkap (kamar udah lengkap, luas, dan jaringan internet dapet gratis juga tinggal minta password). Ya meskipun gak dikasih fasilitas tv kabel apalagi smart tv, dan kamar mandi juga di luar, tapi buat ukuran gratis, itu udah lebih dari cukup loh. Sejauh ini aku hanya mendoakan semoga rezeki saudaraku itu dimudahkan dan dilancarkan. Semoga dapet rezeki yang lebih dari yang dikasih buat aku. Syukur-syukur aku bisa membalas mereka kelak. Aamiin.


Penjual jajanan di kampus

Mereka juga berjasa banget dalam menunjang perutku yang kelaparan tapi gak punya waktu banyak untuk makan nasi. Biasanya aku dan temen-temen jajan kalo waktunya mepet. Kadang ke kalong (kantin lorong) di sana ada camilan, batagor, mie ayam, roti kukus dan masih banyak lagi. Atau nggak kami jajan keluar gerbang, di sana ada penjual kwetiau, kue cubit, cilok, dan masih banyak makanan buat ngemil atau makanan berat. Buatku, mereka juga pahlawan yang nggak bisa diabaikan. Kebayang coba kalo ada jeda 15 menit, laper, dan gak ada penjual cemilan kayak gitu? Pasti kalo gak telat masuk, ya masuk dengan perut yang bunyi-bunyi.

Yap, mereka di atas adalah pahlawan-pahlawanku yang berjasa selama aku kuliah, dan tentunya orang tua udah jadi pahlawan nomer satu. Mereka yang selalu mendoakan, support materi dan dukungan tentunya. Keluarga dan “teman hidup” juga adalah pahlawan yang berjasa dalam ngasih motivasi dan berkelakuan lucu ketika aku lagi stress sama belajar.


Sekecil apa pun peran seseorang, mereka diciptakan pasti untuk memiliki tujuan. Tanpa peran mereka yang kecil itu, kita gak akan bisa jadi besar kayak sekarang.



So, berterimakasihlah pada mereka yang udah jadi pahlawan di hidupmu, memberikan kontribusinya untuk kamu. Entah secara kamu sadari atau nggak, tetaplah berterima kasih pada mereka.



With love,

You Might Also Like

12 komentar

  1. Assalamualaikum kak. kak dwi blogg nya keren mau dong diajarin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaikumsalam, wah makasih yaa. Tp aku harus ngajarin apa?

      Delete
  2. wahahaha, sebagai anak kelas 12 gue jadi gak sabar pingin nyoba kuliah... tapi di satu sisi, gue juga nggak pingin cepet2 lulus karen masih nyaman di sma. tapi, kayaknya kuliah itu emang seru. semoga nanti gue dapet dosen yang asik aja deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yang penting sih temen-temen dan dosen yang asik dan seru. Kuliah itu ibarat naik roller coaster deh. Nanti juga ngerasain sendiri.

      Delete
  3. Wah, tampilan blog mu cewek banget. Nice.

    Btw, pahlawan kita hampir sama, dan aku mau nambahin kalau Ibu Warteg samping kosan itu juga pahlawan penolong di saat kelaparan dan duit bulanan mulai sekarat. Hehehe ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you hihi. Iya baru ganti nih.

      Ibu warteg banget deh penolong saat kelaparan :D

      Delete
  4. bener sob, seseorang siciptakan pasti memiliki tujuan, baik berdampak untuk dirinya sendiri atau untuk orang lain...

    ReplyDelete
  5. Senang dapat berkunjung di halaman yang sangat luar biasa ini,salam kenal dan tetap semangat dalam menghasilkan tulisan-tulisan yang bermanfaat.

    ReplyDelete
  6. Uwiiiiii aku lg kangen kalian one heart, skrg kalau kangen aku lbh milih baca blog kamu 😘

    ReplyDelete
  7. Terimakasih banyak gan, sangat bermanfaat sekali tutorialnya...salam sukses buat admin.

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts