Saturday, 12 September 2015

[Dongeng Patah Hati] Teman Masa Kecil



Ntah kenapa tiba-tiba kepikiran ide buat ceritain sebuah kisah tentang teman kecil. Ini bukan patah hati, sih. Tapi nggak tau kenapa pengin aja masukin cerita ini ke rubrik Dongeng Patah Hati. Jadi ceritanya gini…



Dulu waktu aku kelas 3 SD, aku pindah ke sebuah rumah kontrakan yang enak. Kenapa aku bilang enak? Soalnya rumahnya besar, nyaman, dan yang punyanya baik hati banget. Rumah itu 2 lantai. Karena jumlah anggota keluarga yang  tinggal di rumah cuma 4 orang (kakak yang paling tua kuliah di luar kota), makanya lantai bawahnya nggak kepake. Dikontrak lah sama keluargaku.

Keluarga itu punya 3 orang anak. Anak pertama cowok kuliah, kedua cewek SMA, dan terakhir cowok masih kelas 6 SD. Beda umurnya cuma 3 tahun sama aku, pas banget pertama aku pindah ke kontrakan itu. Sebut aja anak terakhir itu dengan Ain. Ain itu yang paling sohib sama aku. But sometimes, doi juga yang paling nyebelin.

Aku mulai deket sama Ain sekitar kelas 4 SD dan doi baru masuk SMP. Kami temen sepermainan banget karena kami sama-sama anak rumahan. Ain jarang main keluar. Yang ada juga temennya main ke rumah. Entah gimana awalnya, pokoknya aku sama Ain jadi suka deket aja. Kadang Mama juga mampir ke atas buat ngobrol sama ibunya Ain.

Kalo keluarga Ain mau main ke Bandung, suka ngajakin kami sekalian jalan-jalan dan silaturahmi ke keluarga mereka. Di mobil, Ain paling seneng ngusilin aku karena kami duduk paling belakang, berdua. Pasti aja tangannya usil gangguin aku. Dari mulai tiba-tiba jenggut rambut sampe ngejitak kepala, ngegeremes muka, nyubit pipi, pokoknya tangannya usil banget.

Kalo lagi di rumah, misalnya aku lagi tidur-tiduran nih. Eh doi tiba-tiba gendong aku terus dijatohin ke lantai bawah. Kalo nggak, doi narik kaki aku sampe aku jatuh dari tempat tidur. Udah gitu aku dikurung di kamar dan dia kabur.

Pernah juga waktu itu kamar doi pindah ke lantai paling atas. Ya cuma kamar dia aja sih, kecil gitu. Tiba-tiba karena di kamar dia cuma kami berdua, dia dengan sadisnya ngebekem aku pake bantal kayak mau ngebunuh gitu loh. Emang gak lama sih, tapi kan tetep aja nyebelin. Aku udah megap-megap dia malah ketawa-ketawa puas.

Selain jadi korban keusilan dia, aku juga sering jadi pesuruh dia. Kalo doi lagi main game nih, pasti aku disuruh-suruh. Suruh bawain camilan, suruh bawain minum, kadang suruh keluar dengan iming-iming nanti aku bisa main game. Iya, doi emang pecinta game sejati. Makanya aku tau banyak game dari dia. Pertama tau The Sims dari dia. Tau game Resident Evil juga dari dia. Game CTR, game bola (gak tau dulu namanya PES juga apa bukan), game Bugs Bunny, game ngebangun taman, sekolah, hotel, juga dari dia. Pokoknya dia orang yang terbuka dalam segala macam game. Kecuali Barbie.

Pernah nih waktu itu kami main game Bugs Bunny bareng. Dia jadi Bugs Bunny dan aku Tazmania.  Terus kan stik pertama dia yang pegang, eh udah gitu dia malah ngejauhin Tazmania jadi kameranya nyorot ke dia terus. Aku kan masih oon, gak tau gimana caranya biar kamera beralih ke Tazmania. Dia malah asik main sendiri dan akunya jadi bosen Mamaaaa :(

Oh ya kami juga pernah main game apa ya perang-perangan gitu dan kami tuh satu tim. Tapi karena musuhnya gak dateng-dateng, alhasil Ain malah mukulin aku di game-nya. Ya jelas lah aku mati dan dia main sendiri sambil ngetawain aku. Karena gak terima, akhirnya aku gangguin doi sambil ngacak-ngacakin rambutnya. Terus aku gelitikin dia kadang tutup matanya. Pokoknya aku isengin aja sampe dia kalah. Tiba-tiba dia bangun dan ngedekap aku kenceng banget sampe aku gak bisa ngelawan. Terus dia jatuhin aku ke lantai dan bales gelitikin sampe aku nangis coba. Aku yang waktu itu duduk di bangku 5 SD cuma bisa pasrah diserang sama Ain yang udah SMP.

Sebenernya, Ain gak selamanya nyebelin sih. Ada saat doi baik banget. Jadi ceritanya waktu itu kan kami di lantai atas berdua lagi main game. Terus dia laper dan mau bikin mie. Dengan baik hatinya dia bikinin aku seporsi mie rebus pake telur juga. Dan di situ kami makan bareng.

Pernah juga tuh waktu itu aku lagi main sampe malem di atas. Terus aku ketiduran karena nunggu giliran main kelamaan. Eh Mama bilang kalo aku digendongin Ain ke bawah. Jadi aku gak sadar kalo aku digendong ke bawah karena gak boleh dibangunin sama mamanya.

Doi juga satu-satunya temen main aku selain adek aku. Saat adek aku main lari-larian jauh dari rumah, aku main sepedaan aja berdua sama Ain, boncengan. Atau nggak seperti biasa main game di atas, atau nggak ya perang atau main mobil-mobilan yang semacam Hot Wheels itu loh.

Tapi sayangnya, kejadian itu udah berlangsung lama banget, sekitar 10 tahun lalu, sebelum Ain pindah ke rumah baru pas dia menginjak SMA. Dan setelah aku selesai SD, aku pindah ke Garut. Jadi kami kayak berpisah di persimpangan jalan. Doi milih ke kiri, aku milih ke kanan. Kami berpisah karena sebuah keharusan.

Pernah tuh pas aku kelas 2 SMP, aku berkunjung ke rumah Ain. Doi jadi tambah ganteng dan putih. Idungnya tetep mancung dan matanya kayak makin bulet aja. Tapi sayangnya, dia bukan Ain yang aku kenal dulu. Dia jadi pendiem. Cuma duduk di sofa ruang tengah sambil nonton sementara aku ada di sofa ruang tamu ngedengerin pembicaraan para orang tua.

Gak ada lagi Ain yang usil, yang nyebelin, yang suka nyiksa aku sampe nangis dan ngangkat-ngangkat aku kayak kardus kosong. Karena sosok Ain dulu, aku ngerasa punya seorang kakak yang kadang nyebelin tapi baik hati dan ngangenin. Karena sosok Ain juga aku ngerasa gak kesepian saat ditinggal adek aku main.

Sekarang aku gak tau kabar dia gimana. Aku nggak tau rupa muka dia sekarang gimana. Mungkin sekarang umurnya sekitar 23 atau 24 tahun. Mungkin udah nikah, bisa aja kali ya? Hihi… terakhir aku tau kabar dari keluarga itu sih, anak yang kedua (cewek) baru nikah sekitar tahun kemarin. Apa tahun 2013 gitu ya lupa. Mungkin nanti aku tau kabar selanjutnya Ain yang nikah.

Pokoknya, di mana pun Ain sekarang, semoga Ain dan keluarga baik-baik aja ya. Sehat selalu dan jangan sombong sama aku. Sometimes jadi ngerasa kangen berantem lagi sampe aku nangis.




Masa-masa seru bareng Ain adalah salah satu masa hidup terbaik yang aku punya. Di mana yang aku tau saat itu cuma makan, ibadah dan main sama Ain.



With love,

25 comments:

  1. Gue kira Ain itu cewe, padahal cowo..
    Iya nih, ceritanya dalem banget. Gue juga berpikir kalo temen gue nanti pada berubah, gimana nasib gue (?)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku udah jelasin di cerita awal deh perasaan.-.

      Harus stay cool~

      Delete
  2. cie.... em.. mungkin dia nganggap kamu adek kali ya makanya sering usil

    wah, dah nggak ketemu lagi. padhal asik kalau punya saudara akrab tuh. saya sama saudara saya sih gk terlalu akrab bahkan sama kakak aja gitu.

    dan, nggak patah hati ini mah.
    walau emang dalem ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seru aja udah berasa adek kakak beneran gitu~

      Delete
  3. Teman masa kecil yang kini berubah dan gak kasih kabar, jadi baper. Aku juga udah gak tau sekarang teman-teman masa kecil pada dimana, ntah mereka udah pindah, atau mereka yang pernah nyariin gue, atau sebaliknya. Semakin bertambah umur kita, semakin sedikit waktu untuk bermain dengan teman semasa kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baper sekali huhu.

      Yap semoga baik-baik aja di mana pun mereka berada.

      Delete
  4. Ain tu cowok ya? kirain cewek :D

    ya mungkin ia berubah karena semakin bertambahnya umur dan pergaulan...atau semacam canggung aja sama loe. Dan kalo dia cowok pasti sedikit malu dan bingung mau ngomong apa gitu secara udah lama gak ketemu

    tetap jadilah sahabatnya walau ia jauh disana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yep he is a boy haha.

      Iya mungkin karena itu, kita yang udah tambah dewasa. Gak mungkin juga udah sebesar ini masih main gendong-gendongan kayak dulu-_-

      Delete
  5. Aduh, tulisan lu bikin gua jadi teringat sama temen masa kecil gua. 10 tahun lalu dia pindah ke Kanada dan sejak saat itu, gua jadi jarang komunikasi ma dia.

    Temen-temen semasa kecil gua sekarang pada terpencar-pencar di aneka penjuru dunia nih, entah kapan bisa ketemu lagi sama mereka...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya semoga bisa ketemu lagi someday ya Om~

      Delete
  6. Bagus mba ceritanya :') mengingatkan masa kecil ya :)
    punya temen deket kayak gitu, seru pastinya. ya walaupun cuma masa lalu sih :D

    ReplyDelete
  7. Enak bacanya tulisan kamu Dwi, rasa patah hatinya dapet. Patah hati karena hilang moment dengan seseorang di masa lalu yang indah intinya.
    Biasanya sih begitu, lama gak ketemu, mau seakrab apapun dulunya, pasti juga canggung,gak cuma kamu yang ngalamin, aku juga pernah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih.. ya bener semua orang pasti akan ngerasain itu. Apalagi setelah bertahun-tahun gak ketemu.

      Delete
  8. gue hampir ketipu sama nama ain... kirain ain itu cewek. eh waktu dibaca lagi, ternyata cowok kelas 6sd. udah lumayan dewasa juga ya sekarang udah 23/24.. itu sempet cinolk dong? seenggaknya, saling memendam perasaan gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap he is a boy, Jev.

      Nggak sih orang zaman SD mana tau juga sama cinta-cintaan. Lagian dia udah berasa kakak sendiri~

      Delete
  9. Ternyata nggak cuma aku yang ngira kalo ain itu cewek, Karena namanya itu lho. Aku baru sadar kalo ain itu cowok gara2 dia suka main game. Dan ternyata jarak umurnya jauh banget.

    Aku agak sedih pas tau ternyata kak dwi pisah sama ain, dan pas ketemu lagi dia udah beda. Rasanya pasti sedih banget, sebelum ketemu udah bayangin kalo ketemu lagi pasti heboh, dan pas ketemu lagi ternyata malah dia jadi pendiem.

    Semoga sebenarnya kak ain juga inget masa kecil bareng kak dwi, semoga dia juga kangen masa-masa itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu nama singkatan kok. Bukan nama aslinya :D

      Sedih banget, Co. Rasanya kehilangan doi banget. Orang yang dulu suka secara gak sengaja lindungin aku dan secara sengaja suka isengin aku huhu.

      Ya semoga aja, di mana pun dia sekarang hihi.

      Delete
  10. bacanya menarik, saya juga jadi ikut bernostalgia

    ReplyDelete
  11. Waaaah, kayak dongeng gitu ya. Aku jadi ngerasain gimana keakraban kalian waktu kecil dulu tapi juga ngerasa sedih karena sekarang kamu & ain udah nggak se akrab dulu lagi.

    Nggak pengen cari di sosial media kayak facebook atau twitter gitu? cari aja nama lengkapnya, biasanya ketemu kok..

    Dulu namanya bukan PES, tapi winning eleven hohohoh #AnakBola

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya berasa di novel gitu deh Kuh haha.

      Sempet sih dulu nyari, tapi masalahnya aku gak tau nama lengkap dia siapa. Dan itu susah banget nyarinya. Yang penting dia sehat dan baik-baik deh~

      Widih anaknya tuh pecinta bola banget sampe hapal haha

      Delete
  12. Cerita yg menarik,jadi inget salah seorang teman masa kecil juga jadinya...ntah di mana n apa kabarnya sekarang,dulu tiap pulang sekolah nugguin di jemput ortu selalu bareng coz selalu sama2 telat di jemput sampe2 cuma tinggal ber 2 di sekolahan.hmm.tapi akhirnya pisah karena saya pindah sekolah kelas 4 SD,heran masih bisa keinget jelas di pikiran saya moment itu.berdoa semoga dia menjalani kehidupan dengan baik dan bahagia.aminn ya Allh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aneh sih rasanya inget momen yang udah terjadi lama banget, bahkan waktu itu kita masih kecil. Tapi semoga doa baik kita dikabulkan Allah, aamiin.

      Delete
  13. Aku jdi ingt sma tmn msa kecilku..
    Nmanya Suci,, saat itu aku msih SD sekitaran kelas 4 SD. Aku sklh di SDN inpress tinggede palu tapi setelah kenaikan kelas aku pindah ke luwuk tmpt kelahiranku..
    Setiap kenaikan kelas aku slalu pindah dari luwuk ke palu bgtu juga sebaliknya
    Stlh Kelas 5 SD aku sklh di sdn leoknyo luwuk statusku bukan sbg murid baru melainkan hanya siswa pindahan yg sblmnya prnh sklh di sdn leoknyo luwuk semua tmn" sklsku kenal dan brtmn baik dgnku.. Sblm sklh aku dngr kabar dari bibiku ktanya ada siswa baru prmpuan nmnya Suci saat tiba masuk sklh aku knlan sma dia hingga kta brtmn dekat..
    Setiap pagi hari saat mulai masuk kelas ada sja kata" dgn tingkah bodoku yg kubuat untuk mmbuat dia trsnyum..
    Rsnya mnynangkan membuat dia slalu trsnyum.. Prnh satu wktu suci dan tmn" prmpuan lain berantem.. tpi mslhnya aku udh lupa,, bsa dblng 4 org prmpuan itu sering dduk bareng kyak geng" gtu lah di sklh.. Tapi gk sampe berantem kyak cwok maen pukul gitu,, Mereka brlima cuma nangis doank.. Saat suci nangis aku lngsung duduk dsamping dia sambil natap dia,, saat itu aku gk tega..
    Ketika suci tanya klw aku lbh mlih mereka atw dia ya aku blng dia lah..
    Aku kasian sma suci dia kan murid pindahan,, baru juga masuk di sdn leoknyo udh berantem kyak gni..
    Mungkin mnrutku aku tmn yg paling dkt dgn dia di sklh bahkan mungkin di luar sklh..
    Ada satu wktu ketika aku main di luar sklh ama dia..
    Saat itu kita ber4 aku sma suci, dan tmnku aldi sma yati kita main permainan Engklek, kalau di luwuk biasanya di sebut tengket-tengket..
    Aldi dan yati sering menang sedangkan aku dan suci kalah mulu :)
    Saat aku buat kesalahan suci slalu mukul aku bukannya marah malahan aku senang ketika dia mukul aku aku cuma tertawa sprti org bodoh :)
    Dri stu perasaanku mulai muncul sma dia bsa dibilang cinta monyet.
    Aku gk tau klw dia ngerasain hal yg sma atw tdk..
    Stlh maen engklek kita pulng krmh masing".. Saat udh sore suci bli sesuatu di warung dekat rumahku stlh abs beli dia prgi dan brnti di tmpt kita main engklek tadi..
    Dan aku samperin dia,, Aku udh lupa sekilas nma permainannya apa yg jelas intinya aku kejar dan tangkap dia, yg aku ingt saat aku kejar dia aku tangkap dan peluk dia.. Saat aku peluk kita saling diam ,perasaan itu mncul lagi smuanya campur aduk senang malu sma suka, mungkin dia merasa malu ketika aku peluk..
    Ketika aku lepas ktnya dia udh mau pulng dkit lgi malem nnti bokapnya nyariin mungkin itu trkhir kalinya aku liat dia dgn snyum manisnya dia pergi pulng kerumahnya bgtu juga aku pulng dgn wjah trsnyum yg sling menatap,
    Bsoknya ketika masuk sklh dia udh gk ada..
    Ketika pulng sklh aku prgi ke rumahnya dan kta omnya dia udh prgi ke surabaya..
    Trnyta malam stlh trkhir aku ktmu dia, dia udh prgi naik pesawat ke surabaya..
    Andaikan sja aku tau dia mau pergi mungkin aku akan blng ke dia klw aku udh mulai suka sjak prtma aku kenalan sma dia..
    Tapi aku gk mnysl hingga sekarang usiaku udh 21 tahun ketika ingt kenangan itu aku nagis, nangisnya krna momen itu gk mungkin keulang lgi tpi ketika aku ingt dia aku jdi ingin membuat diriku mnjdi lbh baik lgi mungkin dia udh jdi inspirasiku dan akn jdi tmn msa kecil yg gk akn aku lupain..
    Beberapa hari yg lalu aku coba cari facebooknya..
    Walaupun nma lengkapnya aku gk ingt smua yg aku ingt hanya sebagian, dengan wajah dan hidung yg gk bisa aku lupa ternyata alhamdulillah aku dpt fbnya aku ngrsa sng bngt, tetapi ada satu hal yg bkin aku kcewa..
    Trnyta dia udh punya pacar skrng..
    Bnyak foto-foto mesra dia dan pacarnya yg diupload di fb,, Wlaupun aku juga udh punya pacar tapi bukan brrti Aku gk syang pacarku,aku syang dia, hanya sja kenangan masa kecilku dan suci yang membuatku tak bisa lupa, bahkan wajah dan senyumnya yg hingga skrng msih bisa kuingat...
    meskipun dia udh punya pacar skrng aku slalu doain dia agar slalu sehat dimanapun dia brada dan mendapatkan jodoh yg trbaik..
    Aku harap suatu hari nanti dia bisa baca semua yg aku tulis dsni
    Dari teman masa kecilmu
    Adhy


    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...