Congrats-duation!

Saturday, August 08, 2015

Alhamdulillah...

Aku, Wawak, Aida dan Dae saling berpelukan haru ketika sekretaris prodi selesai membacakan hasil sidang yudisium. Ruangan kaprodi seketika penuh sesak oleh ucapan syukur dan tangis bahagia dari 34 mahasiswa yang baru aja menyelesaikan sidang ujian Laporan Tugas Akhir 5 Agustus kemarin.

Ya Allah, terima kasih. Aku berujar dalam hati.

***


Selalu percaya bahwa Allah pasti menghargai sekecil apapun usaha umat-Nya

Hampir 4 bulan aku berkutat sama LTA. Bulan April lalu, outline-ku udah keluar. Tapi, mungkin emang bukan rezeki. Ternyata aku harus ngulang penelitian karena salah neliti perusahaan. Sebenernya sih nggak masalah kalo cuma salah nelitinya aja. Tapi, nunggu suratnya itu loh yang lama. Nunggu surat untuk perusahaan, nunggu surat balasan, nunggu surat bimbingan, surat untuk dospem, ah pokoknya lama. Akhirnya aku mulai bisa bimbingan sekitar awal Juni karena mulai survei lagi pertengahan Mei. Ternyata perjalanan pun nggak gampang sampai di situ. Dosen pembimbingku susah ditemui. Kadang hari ini di sini, besok di sana. Ngabarin setengah jam sebelum bimbingan. Lah, kalo deket sih ya nggak papa. Ini setengah jam baru nyampe seperempatnya perjalanan mungkin. Di-chat dari hari ini, balesnya seminggu kemudian. Ngedadak pula. Bapak..., bapak.

Tapi ya namanya perjalanan, nggak ada yang mulus. Itu pun mungkin belum seberapa. Yang bikin sedih itu, waktu salah satu dari One Heart udah lulus duluan. Aldysa Caramina Revana, A.Md. Antara seneng karena akhirnya perjuangan Dysa dalam ngejar-ngejar dospem selesai (dospem kami sama). Terharu karena nggak percaya, Dysa udah lulus. Tapi sedih juga karena kami ditinggal lulus. Dilema.





Setelah Dysa lulus 1 Juli yang lalu, waktunya kami yang berjuang di tahap penyelesaian. Aku pikir, jalannya bakal gampang aja gitu ya. Eh taunya malah mungkin makin rumit. Aku gagal ngejar 2 jadwal sidang karena apa? Karena dosen pembimbing yang susah ditemuin. Padahal, tinggal minta tanda tangan aja untuk lembar pengesahan. Udah gitu, ketua prodi juga susah ditemuin karena banyak hal. Pernah tuh aku nunggu 2 hari dari pagi sampe sore. Ke ruang kaprodi, terus ke gedung pertamina, balik lagi ke ruan kaprodi, nunggu sampe sore, tapi ketua prodinya nggak dateng. Besoknya sama juga kayak gitu. Malah, di hari kedua nyesek banget karena kami udah nunggu sampe sore banget, taunya ibu dateng nggak lama langsung pulang lagi. Begitu tau kalo wisuda Agustus terakhir daftarnya cuma sampe tanggal 21 Juli, ya udah pasrah. Sidang tanggal 29 Juli aja nggak kebagian.

Akhirnya perjuangan minta tanda tangan kedua dosen itu selesai. Dan tepat beberapa hari sebelum lebaran, aku dengan resmi daftar sidang bareng Wawak dan Aida. Juga sama puluhan temen lainnya. FYI aja, jurusan Akuntansi itu emang paling banyak mahasiswanya. Sekali sidang bisa nyampe 20 lebih. Beda sama jurusan lain yang lebih sedikit. Jadinya di jurusanku itu sering kehabisan jadwal sidang ya karena banyak mahasiswanya. Sedangkan sidang dibuka cuma seminggu sekali.

Akhirnya kami kedapetan jadwal sidang tanggal 5 Agustus kemarin. Dibilang seneng, iya. Tapi deg-degan dan panik juga iya. Banget malah. Habisnya aku belum siap buat sidang komprenya. Kalo untuk TA ya boleh lah... Akhirnya setelah dapet kabar itu (hari kamis seminggu sebelumnya), kami langsung mulai belajar mati-matian. Panik, tegang, takut, semua campur jadi satu. Tapi aku sempet pulang hari Minggu ke rumah dan dapet banyak nasihat dan wejangan dari Mama sama Bapak. Alhamdulillah, it makes me feel... ya, sedikit lega.

Doa dan usaha maksimal, itu penting.

Hari Senin kami lagi belajar bareng di Cisral. Tiba-tiba pas aku beres sholat asar, Dae ngabarin kalo dosen penguji udah keluar. Deg. Rasanya kayak waktu berhenti sedetik aja. Deg-degan banget dong. Dan begitu aku baca dosen pengujiku..., antara kaget, shock, panik, dan bingung. Tapi balik lagi aja ke nasihat Mama, minta yang terbaik sama Allah.

Mencoba menenangkan diri

Ini mau pamer tempat minum sih tadinya :D

***

Sebelum masuk ke ruang sidang sesuai dosen penguji, aku, Wawak, Dae dan Aida saling berpelukan sambil berdoa semoga dilancarkan dan diberikan hasil terbaik. Perjuanganku harus maksimal di hari itu. Waktu 3 tahun ditentuin sama hari itu. Duh, makin deg-degan aja kan jadinya. Pas masuk gedung Tax Center, aku nunggu bareng beberapa orang lainnya. Kebetulan Dae juga nunggu di sana karena dosen pengujinya ada di Tax Center. To be honest, itu detik-detik tertegang yang pernah aku alami. Gimana enggak. Aku dan 3 orang lainnya yang satu dosen penguji, udah nunggu dari jam 9. Dan beliau dateng setengah 11. Padahal kalo dihitung cuma sejam setengah sih. Tapi rasanya lamaaaaa banget. Mana lagi pas dosennya dateng, kami berempat disuruh masuk ke ruang rapat gitu. Dan kami langsung dikasih kertas putih untuk ngerangkum hasil LTA selama setengah jam sementara sang dosen ke ruangannya.

Setengah jam, sejam, satu setengah jam, dua jam, dosen penguji belum juga manggil salah seorang dari kami. Kalo tadi aku bilang pas nunggu dosen itu detik-detik tertegang, itu salah. Justru selama 2 jam di ruang rapat itulah detik paling menegangkan yang pernah aku alami sampe saat ini. Pas dosen selesai ngobrol sama temennya, degup jantungku makin berderap. Tapi, beliau kembali masuk ke ruangannya. Tiba-tiba kedengeran suara tak-tok-tak-tok sepatu, jantung berderap lagi, tapi ternyata bukan beliau. Kedengeran suara beliau ke arah ruang rapat, jantung berderap cepat lagi, tapi ternyata bukan mau manggil kami. Huft, kalo boleh jujur sih, jantung aku sampe sakit saking deg-degannya. Padahal, aku udah berusaha buat menenangkan diri tapi tetep aja deg-degan banget.

Sampe akhirnya di jam 1 lewat 15 menit, salah satu dari kami dipanggil duluan. Deg. Doi yang masuk tapi aku yang deg-degan berlebihan. 5 menit kemudian, David dipanggil. Hah? Cuma 5 menit? Aku dan Dhama kaget dan heran. Tapi, giliran David, dia nyaris 1 jam di dalam ruangan dosen. Bahkan suara dosen pun sampe kedengeran ke ruang kami nunggu. Taunya David dicecer tentang LTA-nya tapi doi sama sekali nggak ditanya sidang komprenya. Next giliran Dhama. Duh, aku kebagian terakhir makin deg-degan aja. Mana Dhama juga sama, cukup lama di dalam ruangannya. Ada mungkin sekitar setengah jam. Setelah denger kabar dari mereka berdua kalo dosennya baik, aku mulai berusaha menghilangkan pikiran negatif takut ini-itu. Aku mencoba tenang dan mulai masuk ke ruangannya.

Setelah ngucapin salam dan duduk dengan tenang, aku disuruh bacain hasil rangkuman LTA-ku.

*mulai baca judul*

"Eh bentar bentar. Saya ada perlu dulu ini. Bentar ya..." Dosen jalan ke arah telepon dan telepon seseorang. Beliau nunggu sekitar satu menit tapi nggak ada yang respon kayaknya. Akhirnya tutup telepon dan kembali ke meja. "Lama ah. Ya udah sok lanjutin."

*baca dua kalimat latar belakang*

"Eh gening ini dateng." Dosen ngeliat ibu-ibu dateng dan heboh berdua. "Aduh Neng bentar ya kita mau ada rahasia dulu. Bentar aja bentar nggak lama."

"Oh iya bu nggak papa," aku cuma bisa senyum kikuk.

Mereka pun pergi ke balik pintu di belakang meja dosen tadi. Dua menit kemudian mereka kembali. Dan aku kembali presentasi. Selepas itu, aku cuma dikasih 3 soal. Dua untuk soal jurnal dan satu untuk soal format laporan "Cost Of Goods Available for Sale dan Cost Of Goods Sold".

"Ya udah boleh keluar." ujar dosen dengan santai.

*kaget* "Udah, Bu? TA saya ada revisi?"

"Nggak ada kok."

Alhamdulillah yaAllah. Akhirnya aku keluar dengan rasa haru, bahagia dan penuh syukur. Allah memang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Begitu keluar ruang sidang, aku langsung peluk temenku yang udah selesai dan beberapa orang grup One Heart yang nunggu di sana.

***

Aku keluar ruang sidang setengah 2, setelah ngobrol bentar sama temen, langsung sholat dan beres jam 2. Setengah 3 kami disuruh kumpul di ruang kaprodi untuk nunggu pengumuman. Tapi ternyata baru setengah 4 diumuminnya. Dan sejam itu, kami semua udah cemas, gelisah, tegang, panik, pokoknya nggak ada muka bahagia di sana. Ada yang ngobrol tapi keliatan mukanya nggak tenang. Aku juga sempet ketawa-ketawa sih, tapi resah di hati nggak bisa ilang. Pokoknya, sejam penuh rasa cemas. Tapi bersyukur alhamdulillah banget pada akhirnya, banyak yang lulus. One Heart semuanya pada lulus meskipun Wawak dan Aida lulus dengan revisi. Dae keren, doi dapet cumlaude.

Setelah saling ngucapin selamat sama temen-temen seperjuangan, kami langsung keluar untuk nemuin Yosi dan Nae. Yeeee kami dikasih mahkota, balon dan susu Ultra. Makasih Nae, Yosi dan Dysa buat hadiahnya. Sebenernya, udah ditemenin sampe akhir sama kalian pun udah lebih dari cukup guys :")

Udah ketemu berenam, kami langsung pergi ke Graha Sanusi karena Dysa udah selesai acara wisudanya. Oh ya FYI, di hari Rabu 5 Agustus itu, kami dipisahkan sementara. Dysa nggak bisa nemenin sidang karena doi wisuda. Sedih sih, tapi nggak papa. Kami seneng kok buat Dysa.

Susah-seneng bareng
Congrats-duation!

Nae, Wawak, Rere, Dysa, Oyos, aku, Dae dan Aida

Akhirnya setelah foto-foto bareng, Rere langsung pamit pulang duluan katanya ada perlu. Akhirnya kami pun ikut memisahkan diri karena nggak mau ganggu Dysa buat qtime sama semua temennya. Dan ceritanya setelah kenalan sama Mama dan Papanya, kami semua pergi. Tapi kami malah diem di lorong gedung C dan istirahat. Serius deh, wisudaan itu mumet banyak banget orang. Jadi kami memilih ke tempat sepi dan menciptakan keramaian sendiri.





Setelah foto itu dikirim di grup Line, Dysa ngamuk karena nggak ada yang ngajakin doi wefie bareng. Padahal sih katanya udah cantik gitu dandan. Hehe. Ya kami sih niatnya nggak mau ganggu. Tapi kalo aja kami bisa sabar dikit waktu nunggu Dysa foto sama temen-temennya, mungkin kami bisa wefie bareng.

Dan untuk Nae dan Oyos, waktu kelulusan kemarin, aku pribadi sih nggak sepenuhnya bahagia. Gimana bisa full bahagia kalo masih ada yang dipersulit sama dosen pembimbing dan belum sidang? Tapi, seperti yang namanya sahabat, kami akan berusaha untuk bisa ada di titik terendah kalian. Kami akan berusaha terus support. Kalo doa, tanpa kalian minta pun insyaAllah akan terus didoain. Sekarang yang paling penting, do your best. Dan bertawakal-lah sama Allah untuk hasilnya:)

Thanks for everyone who always support me in every situasion.

Perjalanan ke dunia yang lebih luas, dimulai dari sekarang. Good luck, Wi!



With love,

You Might Also Like

22 komentar

  1. PERTAMAX!!

    Selamat ya udah lulus. perjuangan sekali ya kalo diliat liat. semoga persahabatan lo tetap terjalin ya walaupun sudah lulus tapi harus tetep kompak seperti masa dulu hihiw.
    Btw salam kenal ya gue dari PinoBlog :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh berasa kaskus ada pertamax._.

      Makasih, iya bener perjuangan panjang dulu. Aamiin semoga aja.

      Salam kenal juga Pino, baru join kah di BE?

      Delete
  2. Sidang yudisium tuh apa sih? Sidang penentuan kelulusan?

    Sedih ya kalau kita barengan eh ternyata ada yang lulus lebih dulu dari kita. Mesti ngejar dospem segala, lebih berat mana ngejar jodoh atau ngejar dospem?

    Duh pasti deg-degan ya nunggu dosen mana ada banyak gangguannya lagi. Tapi semua itu terbayar. Selamat ya kak Dwi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Ki, semacam sidang penentuan doi lulus, lulus dengan revisi, atau nggak lulus.

      Sedih banget. Soalnya gak bisa lulus barengan biasanya karena ada faktor eksternal. Semisal dosen yang susah ditemuin itu. Kayaknya kalo buat sekarang susah ngejar dospem deh. Jodoh ya nanti dulu dah hahaha.

      Sip sip makasih :D

      Delete
  3. gue yang ngga pernah makan bangku kuliahan, ngga begitu ngerti sama istilah2 dan prosedur2 diatas, buta banget hehe tapi yang gue tangkep disini, perjalanan, usaha, dan perjuangannya, dibumbui sama pertemenan solid, yang dipisahin sama kelulusan. heuuuu... banyak ilmu nih baca tulisan ini.. by the way Congats for the graduation! Congrats-duation!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini aku cuma sharing aja Bang hehe. At least kombinasi itu emang bikin nangis terharu sekaligus sedih sih.

      Thankssss!

      Delete
  4. nggak ngerti soal bahasan kuliah

    tapi saya curiga tuh dosen emng sengaja buat ngulur atau apa... banyak banget alasan sampe gk bisa ditemui.

    tapi selamat deh kalau udah lulus... semoga ke depan bisa dapet kerja yang bagus dan sesuai harapan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tau juga sih, mungkin emang beneran sibuk kali entahlah.

      Aamiin minta doanya aja Ra.

      Delete
  5. Kak kalau misalnya kaka, jadi mahasiswa abadi udah deh nikah aja sama saya :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh amit-amit sih masa mahasiswa abadi-________-

      Delete
  6. waaa..selamat yaa....semua ada perjuangannya ....nikmati prosesnya...hehe
    eniwei, langgeng ya sahabatannya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup betul betul. Makasih yaa aamiin :D

      Delete
  7. Ternyata sidang skripsi itu bkin deg-degan yah.. Sbnernya bnyak yg aku gak tau sih istilah2nya.. Pgn nanya tp gajadi deh, ntr komentar ku penuh tanda tanya lg. wkwk

    Emang yg paling bkin deg degan itu pas lg nunggu nya yaa.. Kalo paling prtama maju jg deg degan jg sih.. Serba salah dah..
    Itu jg ngeselin bgt tuh, udh maju malah ada aja gangguannya-_- Aku jg prnah pas presentasi di sklah dlu, org udh ngmng di depan, gurunya malah nelpon, pas pgn ngmng lg eh ada telp masuk lagi.. Rasanya gimanaaaa.. Gitu. Oya kak, ini sidang ama wisuda laen lg ya?

    Btw, congrats-tulation kak! Smga msh ttep bsa kumpul brg sahabatnya lagi yaa.. Sampe nanti nikah dan pnya anak. Hihii.. Seru bgt tuh pasti. Sukses selalu kak dwi!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Deg-degan banget, Lu. Gpp kali tanyain aja aku mah selow :D

      Haha bener itu malah jadi makin degdegan takutnya doi ngapa2in gitu ya. Beda Lu, wisuda itu yang jelas kalo udah lulus sidang hehe.

      Aamiin yaAllah, makasih Lulu! Sukses juga buat kamu :)

      Delete
  8. Aaaaaaak selamat ya atas kelulusan sidangnya :D gue juga udah merasakan apa yang lu rasakan kok. Aawalnya degdegan, tapi pas udah selesai plong banget deh

    eh kuliah dimana? ITB?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bang, alhamdulillah ya seneng bingitsss. Makasih makasih, aku lulusan Unpad dong :D

      Delete
  9. Ehm, lulus sidang itu, seperti dapet kejutan Durian Runtuh. "Iya.. durian..."

    Wi, Pangeran ngucapin selamat atas kelulusannya sidang. Doain Pangeran bisa nyusul dirimu, ya. Soalnya gue belum merasakan part itu.

    Panjang dan tragis banget kisah mu yang ini wi. Ya, meskipun udah lulus nanti, semoga persahabatan kalian tetap abadi nan jaya bersama. Ketika kumpul lagi, semuanya bisa berhasil. Ya, walau ada yg harus duluan atau terakhir. yang penting satu tujuan.

    SELAMAT ATAS KELULUSANNYA YA WI...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Om. Semoga kamu cepet nyusul ya. Mangat Om, pasti bisa!

      Aamiin iya semoga bisa tetep sahabatan baik. MAKASIH OM HERU!

      Delete
  10. Aku abis sidang gak dikasih balon kek gitu. Sedih.. :(

    Selamat dwiii... Luar biasa perjuangannya, allhamdulillah dimudahkan dalam prosesnya. Dosen pembimbing emang suka gitu, suka ngerjain mahasiswa bimbingan nya hahah tapi kalo udah selesai dipikir-pikir lagi lucu jugaa, kayak lagi hubungin pacar yg ngambek *ehem

    Selamat datang di kehidupan yg sebenarnya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasian sih yang nggak dikasih balon, sirik yaaa hahaha.

      Iya alhamdulillah Bang Erick, akhirnya lulus juga nih. Uhuk, pernah ngerasain emang hubungin pacar pas ngambek? :D

      Sip, semangat berjuang Bang Rick!

      Delete
  11. Selamat dan semangat yah dek :)

    Akhirnyaa.....

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts