Kisah di Balik Ramadhan

Friday, July 03, 2015



Alhamdulillah, puasa udah masuk hari kesepuluh kedua. Bulan Juli juga udah hari ketiga. Nggak kerasa, ya. Waktu jalannya cepet banget. Banyak momen indah yang aku lewatin gitu aja untuk dibagiin di blog. Nggak dilewatin sih sebenernya, cuma di-pending. Soalnya belum sempet aku post karena ya… meskipun kuota ada, tapi waktunya yang nggak ada. So now, here I am. Aku mau ceritain beberapa hal yang belakangan ini aku alami.

Momen pertama, surprise party buat Nae dan Aida tanggal 25 Juni 2015. Sebenernya bukan surprise party juga, sih soalnya ini cuma surprise kecil-kecilan aja karena mereka ulang tahun. Aida ulang tahunnya udah lama, di Bulan Maret lalu. Kalo Nae baru sehari sebelumnya. Jadi ceritanya kami mau buka bareng di MARLO Eat & Share, terus sehari sebelumnya booking dulu untuk 7 orang karena kalo enggak, kami takut kehabisan tempat. Kami janjian di tempat tapi aku, Wawa, Yosi dan Dysa berangkat bareng dari kosanku karena ada urusan ke kampus dulu pagi-pagi. Kami sibuk bungkus kado, sibuk tiup balon, sibuk nulisin kata-kata ucapan, pokoknya sibuk, apalagi bikin buat dua orang sekaligus.



Nggak cuma sibuk di kosan, ternyata pas on the way pun lebih sibuk lagi. Aku dibonceng sama wawa, pegang kado dan balon. Dysa pun sama, cuma dia dibonceng Yosi. Ternyata, bawa balon di motor itu susah banget looohhh! Meskipun jalannya pelan, tapi angin kadang nggak mendukung. Seru sih baru pertama kali ngerasain bawa balon di motor dan akhirnya kami malah ketawa-ketawa saking rusuhnya.

Setibanya di tempat makan, kami langsung samperin pelayannya dan bilang kalo kemarin udah booking. Begitu masuk, tempatnya enak sih. Nyaman dan kekinian banget dengan banyak wall decoration yang enak buat jadi latar foto. Aku sih udah jatuh hati pas begitu masuk liat tempatnya. Tapi ternyata kami dibawa ke sebuah tempat lain yang ternyata… amazing. Kami dapet tempat VIP dong hihi.

Pelayan: Silakan Mbak, di sini tempatnya. Itu ada AC, kalo mau nyalain remotnya ada di sebelah sana. (nunjuk ke arah kanan tempat remotnya berdiri). Nah kalo mau nyalain TV juga boleh, remotnya ada di sebelah situ. (nunjuk ke kiri tempat TV dan remotnya berada)

Kami: Oke Mas makasih…

Begitu pelayan pergi dengan sopan, kami langsung tutup pintu dan ngumpetin kado. Ruangannya besar, temboknya dibalut wallpaper vintage bunga-bunga pink gitu. Ada 4 buah sofa putih besar dan dua meja. Begitu masuk dari depan pintu langsung terlihat papan tulis besar bertuliskan gini.


Udah gitu ya ada fasilitas tambahan kayak AC da TV. Pokoknya, interiornya bertema vintage abis dan aku sukaaaaa. Pelayanan di MARLO Eat & Share juara banget! Begitu selesai ngumpetin kado, ya udah dong kita foto-foto. Nggak mau nyia-nyiain latar foto sebagus itu hihi.



Puas foto-foto, kita kecapekan dan mulai leyeh-leyeh. Wawa sibuk nyari channel TV, Dysa sibuk chatting sambil males-malesan, dan Yosi malah sibuk ngelamunin doi. Semua muka mereka aku blur-in sih kasian haha.

Akhirnya Nae dateng sambil rusuh dan bilang, “Ih sok centil banget sih di tempat kayak gini.”. Tapi habis itu dia malah ikutan narsis juga deh… oh iya, pas dia lagi foto-foto, hampir aja ketauan kadonya. Untung sih ditutupin jaket, jadi nggak begitu curiga. Nae lagi asik foto-foto, tiba-tiba Dae dan Aida akhirnya dateng—nyaris magrib. Setelah pesen makanan, barulah giliran Dae dan Aida mau foto-fotoan juga katanya. Pas mereka lagi sibuk foto-foto, aku dan Wawa mulai nyiapin kado dan balon yang mau dikasih ke Nae dan Aida. Setelah kode-kodean, kita langsung ambil balon dan kado, terus nyanyi deeeehhhh! Nae dan Aida kaget bentar, terus langsung ketawa-ketawa seneng gitu deh, cieeeee. Apalagi Aida langsung nyerbu balon warna jingga kesukaannya.
“Aku mau yang oren!” katanya bersemangat. Kami semua langsung ketawa karena kepolosan Aida. Jelas-jelas kami emang mau kasih balon jingga itu buat Aida. Hahaha…



 
Selamat ulang tahun Aida dan Nae! Buat Aida, maaf banget ya karena kami telaaat banget kasih kadonya. Ya semoga Aida ngerti belakangan ini jangankan buat cari kado, buat main aja susah karena pada sibuk masing-masing. Tapi semoga suka dan kepake ya, kadonya. Buat Nae juga maaf telat sehari hehe. Semoga suka kadonyaaaa! Itu nyarinya susah payah tau :p oh ya btw, makasih buat traktirannya ya. semoga rezekinya lancar jayaaaa. Aamiin. Success for both of you, guys! We love you, mwaaaa!

Momen kedua adalah suka-duka sama dosen pembimbing. Beberapa bulan lalu, waktu tau dapet dospem beliau, rasanya campur aduk. Seneng karena dosennya baik dan jiwa muda (it means beliau asik dan selow), tapi sedih karena beliau orang yang super duper sibuk sehingga susah banget buat ditemuin.

Jadi ceritanya minggu lalu di Hari Senin, aku dan temen berhasil buat ketemu dengan beliau untuk bimbingan bab 4 dan 5. Setelah diperiksa, ternyata masih ada yang kurang di bab 4. Tapi buat pertemuan berikutnya aku boleh langsung bawa draft dan form penilaian. Wah, udah seneng banget dong! Terus kami konsultasi kapan bisa ketemu lagi karena kami ngejer untuk sidang tanggal 8 yang pendaftarannya ditutup tanggal 1. Terus beliau bilang bisa, coba hubungi Hari Rabu. Wah, kami udah seneng lagi dong. Kalo oke kan tinggal minta tanda tangan ketua prodi udah gitu daftar deh. Aku juga udah ngerasa optimis pasti bisa.

Hari Selasa aku ngebut beresin bab 4.

Ternyata emang buat dapet hasil yang bagus, jalannya tuh gak selalu mulus.

Aku mengalami kemacetan di perhitungannya. Duh, mana besok ngajuin draft lagi. Ini bab 4-nya nggak beres-beres pula. Udah pengin nangis aja rasanya… besok paginya aku coba hubungi bapak tapi seperti biasa read doang. Balesnya ntah kapan. Akhirnya aku ngebut lagi beresin draft sampe siang masih belum selesai juga. Oh my… sekitar jam 1, bapaknya ngabarin kalo lagi ada di Jatinangor sampe setengah 4. Setelah bapaknya ngabarin gitu, aku makin ngebut beresin daftar isi. Gila yah, daftar isi dan daftar tabel itu pekerjaan yang gampang tapi nyusahin sebenernya. Aku sampe puyeng gara-gara ngurusin itu.
Setelah beres, aku langsung ke kosan buat sholat. Mana temenku udah sibuk nanyain mau ke Nangor apa enggak. Bakal keburu apa enggak. Kalo ke sana bapaknya udah pulang gimana? Akhirnya jam 2 aku baru nge-print. Padahal jam 2 itu paling telat berangkat ke Nangor-nya. Ah, setelah mikir berkali-kali, kami memutuskan buat konfirmasi dospem kalo kami nggak bisa ke sana hari itu.

Kalo udah tau nggak akan bisa, ngapain harus dipaksa?

Dospem bilang nggak papa, dan coba suruh hubungi beliau besoknya. Ya udah tuh Hari Kamis kami hubungi dospem lagi buat bimbingan. Tapi sampe malam menjelang, beliau nggak ngabarin apa-apa. Cuma tanda dua ceklis biru di WhatsApp yang artinya cuma di-read lagi. Kamis malem itu aku pindahan. Yep, udah waktunya aku siap-siap pulang. Akhirnya setelah diskusi sama One Heart, dan tanya-tanya temen lain, aku memutuskan untuk pulang juga di Kamis malem itu bareng bapak. Besok sore sekitar jam setengah 3, aku dapet kabar dari temenku itu kalo bapak bisa ditemuin di Unpad yang Jalan Cimandiri sampe jam 3. Jadi, kasih tau aku gimana caranya Garut ke Bandung cuma setengah jam?

Ya udah, pasrah. Akhirnya aku bisa dapet tanda tangannya beliau Hari Selasa lalu, itu pun sore udah jam setengah 4 baru ngasih kabar. Aku sebenernya udah takut beliau marah gara-gara aku yang sok sibuk. Tapi setibanya di tempat ternyata beliau nyantai-nyantai aja. Malah pas tau aku masih ada yang salah, beliau cuma suruh foto aja hasil revisiannya beberapa lembar. Lembar pengesahan juga udah ditanda tangan dan udah dapet nilai. Ah, kalo lagi gitu beliau baik banget deh. Makasih ya Pak buat bimbingannya. Doakan saya semoga cepet sidang dan langsung lulus.

Momen terakhir ini adalah perayaan kelulusan salah satu bagian dari One Heart. She’s Aldysa, dia orang yang baru lulus sidang 1 Juli kemarin, bagian dari One Heart yang udah lulus duluan. Jadi kami udah siapin balon 6 biji buat dikasihin ke Dysa beserta makanan yang dibungkus kayak parsel. Kenapa makanan? Simpel aja, karena kami, apalagi Dysa, suka banget makan.

Singkat cerita, udah adzan asar berkumandang, aku, Wawa dan Nae langsung ke kampus. (Yosi dan Aida udah di kampus nungguin Dysa sambil ngumpet-ngumpet sementara Dae nggak bisa ikut). Dan setelah nunggu cukup lama di gedung A, kami dikasih tau kalo temen-temen yang sidang udah pada turun dan Dysa udah lulus. Doi sendirian. Kami langsung lari sambil ngumpet-ngumpet dan bawa balon.

“Dysaaaaaa selamaaaattt!” aku orang pertama yang peluk doi. Nggak lama, temen-temen yang lain langsung peluk juga sambil ngucapin selamat. Kami nangis bareng buat beberapa detik.

Tanpa kami sadari, ternyata dia nangis bukan hanya karena terharu, tapi juga karena iPhone-nya jatuh. Kasian :(

“Aduh Dysa maaf, ya udah nggak papa tuh kan HP-nya baik-baik aja. Kapan lagi coba HP-nya jatoh?”

Dia cuma lirik-lirik jahat aja.
Ngerayain kelulusan temen di saat kita belum lulus itu agak perih-perih di hati ya. Kayak luka baru di lutut yang kena air lemon.
Tapi biar gimanapun, aku seneng banget sekaligus terharu karena akhirnya, Aldysa Caramina Revana udah dapet gelar baru. Doi sih katanya mau langsung ekstensi ke UI ngambil Akuntansi juga. Ya ampun, nggak kerasa banget ih sekarang waktu kami tinggal di ujung. Doain temen-temenmu ini ya Dys, semoga cepet nyusul dan bisa langsung lulus juga kayak kamu dengan nilai memuaskan. Semoga perjuangan kita semua nggak sia-sia.




 
Karena aku yakin, pada akhirnya Allah pasti akan menghargai sekecil apa pun usaha hamba-Nya :)
Sebenernya masih banyak momen yang terjadi belakangan ini. Tapi, biar nanti aku ceritain di postingan yang berbeda. Kalo kalian, guys, mana kisah di balik Ramadhan-mu?



With love,

You Might Also Like

18 komentar

  1. Ramadan mu tahun ini kayaknya penuh banget yah, Dwi? Haha. Semangat. Itu kenapa fotonya diblur-blur gitu jadi kayak foto Tempat Kejadian Perkara.

    Ehem, Cara daftar One Heart gimana, Dwi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Kak, penuh cerita. Hahaha. Iya itu pelaku dan korban jadi diblur dua-duanya-___-

      Hmm, mau banget ya daftar One Heart?

      Delete
    2. Iya, Dwi. Mau banget. Audisinya kapan? Buka audisi di Makassar kan?

      Delete
    3. Iya nanti aku kabarin deh di Makassar buka apa enggak, berat di ongkos soalnya. Kecuali kalo ditanggung peserta.

      Delete
  2. Wah kyaknya ramadhan kali ini bnyak kisah seru ya. Di blog tetangga juga nyeritain kisah2 yg asyik bnget. Jadi iri. Pngen berbagi cerita juga. Tapi bingung yg gmana. Kegiatan full sama aktifitas kampus. Hahaha :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Ade. Seru sih ceritanya... Wah sesibuk itu ya?

      Delete
  3. awesome dwi... cantik2.. kasih satu lah ke abang hahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akunya juga Bang? Hahaha.

      Mau dikasih yang mana nih?

      Delete
  4. rame banget ya ramadhannya
    tempat VIP gitu pasti nggak murah juga

    saya sih cuma bukber sama temen SD aja
    itupun belum sempet posting karena males dan juga nggak ada foto-fotonya.
    selain itu juga ada beberapa postingan yang di pending
    kayaknya selama puasa ini penyakit males malah tambah akut ya
    ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak kok, itu tempat VIP harganya tetep normal.

      Ih kok sama sih? Pengennya males-malesan aja gitu ya :D

      Delete
    2. eh
      sama harganya
      kirain karena vip jadi beda gitu sama yang lain harganya

      Delete
    3. Alhamdulillah sama kok. Enak banget~

      Delete
  5. Waah seru ya ramadhannya, bisa kumpul, maiin keluar sama temen.
    Lah gue, dirumah mulu, mainnya kalo malem hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu pun sekali-kali sih kalo ada bukber. Kalo nggak ya diem aja di kosan :|

      Laaah, itu kan sama aja keluar?

      Delete
  6. Wah pantes panjang ternyata momen seru di bulan puasa diabrekin kesini.

    Nemuin dosen pembimbing itu ribet banget ya, mesti lari kesana-sini buat nyerahin draftnya. Semoga nanti dilancarin dan semoga lulus ya kak. Selamat ultah juga buat temennya.

    Semoga iphonenya gakpapa, benda mahal tuh -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha maaf ya bacanya panjang banget.

      Betul betul betul. Belum lagi kalo ternyata dosennya ngasih harapan kosong. Udah janjian tapi mendadak nggak bisa ditemuin. Aamiin yaAllah. Minta doanya ya. Terima kasiiih.

      Haha it's okay kok iphonenya doi.

      Delete
  7. ramandan emang selalu seru buat momen kayak gitu

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts