Momen Favorit untuk Nulis

Sunday, June 07, 2015




Sebagai seseorang yang suka nulis, dapet momen-momen yang pas buat nulis ternyata bisa bikin mood naik loh, guys. Tiap orang pasti punya momen tersendiri yang menurut mereka enak buat dijadiin nulis. Momen ini bisa dari segi waktu, dari segi suasana, atau segi apa pun. Nah, nggak cuma penulis-penulis hebat aja yang punya momen pas buat nulis. Aku juga punya dong. Dan, ini beberapa momen favoritku untuk nulis.


  • Saat hujan

Kayaknya nggak cuma aku, ya. Kebanyakan penulis juga suka banget nulis pas momen hujan. Entah kenapa, hujan itu rasanya kayak bawa energi positif buatku karena suara gemericiknya bikin tenang. Ah, dan yang paling penting hujannya tanpa petir. Kalo ada petir, boro-boro pengin nulis. Yang ada mau ngumpet terus di balik bantal. Huff. Tulisan yang lahir dari momen hujan ini biasanya sih tulisan galau hihi. Eh tapi sih, mau hujan atau nggak, aku emang seringnya nulis tentang galau-galau mulu. Si baper. Hahaha.

  • Pagi hari

Banyak orang bilang kalo pagi hari mood seseorang masih bagus, maka seharian itu mood-nya akan terus bagus. Dan, aku percaya sih. Soalnya kalo setelah mandi pagi aku terus nulis, ditemenin segelas air putih, aku bakalan semangat nulis hingga tahan berjam-jam. Sampe mulai ngerasa laper kalo aku belum sarapan. Hehe. Tapi sebaliknya, kalo aku paginya ngerasa males, maka seharian itu aku gak akan produktif. Males-malesan aja terus.

  • Ada hot chocolate atau coffee atau es krim

Aku tipe orang yang kalo nulis harus ditemenin. Ditemenin dalam artian bukan sama orang, ya. Tapi sama something called hot chocolate or coffee or ice cream. Ketiga minuman itu favoritku banget. Makanya, kalo nulis ditemenin sama salah satu dari ketiga itu aja, semangat nulisku langsung melambung tinggi. Tulisan yang dihasilkan bisa berlembar-lembar. Cerpen bisa langsung jadi. Postingan untuk blog bisa langsung jadi plus revisian sendiri. Ah, pokoknya semangat banget kalo ditemenin itu.

  • Di kamar malam hari

Entah di kamar rumah atau di kamar kosan, suasana malem sebelum tidur itu emang momen pas buat nulis versiku. Yang penting akunya nggak ngantuk dulu jadi matanya nggak ngerasa perih pas tatap layar laptop. Apalagi kalo seharian aku udah ngalamin kejadian bahagia, mood bagus sampe malem, ah, udah deh itu bisa semangat berlembar-lembar nulisnya.

  • Denger lagu

Ini sih mau suasannya pagi, siang, sore atau malem, kalo ada lagu pengantar, pasti mood nulis bagus banget. Apalagi kalo lagunya pas sama tulisan yang mau aku bikin. Aku lebih seneng denger lagu pake handsfree ya, soalnya entah kenapa lebih ngerasa “ngena” aja lagunya. Soalnya juga cuma aku sendiri yang denger hehe. Kadang juga nih, misal aku lagi nulis revisian, tapi tiba-tiba keputer lagu X. Imajinasiku langsung main. Si revisian itu aku tinggalin dan aku bikin cerita baru yang isinya nyambung-nyambung sama lagu X. Aku play lagu itu berulang-ulang, meresapi liriknya, pahami maknanya, sampe akhirnya jadilah cerita baru. Meskipun masih draft, tapi jangan lupa save! Aku bisa revisi di lain waktu dan saat itu aku bisa balik ke tulisan yang lagi direvisi sebelumnya deh.

  • Di café

Aku nggak bisa bohong, sih, nulis di café yang nyaman dan tenang itu bikin mood nulisku bagus banget. Meskipun nggak sering, tapi tiap kali aku nulis di café, pasti bisa nulis banyak. Café-nya ya nggak mesti yang mahal dan bagus, yang penting bisa bikin aku nyaman dan tenang untuk nulis. Aku pernah dateng sendiri ke restoran cepat saji dan cuma pesen es krim yang ber-topping oreo doang. Harganya nggak mahal kok. Tapi, tulisan yang aku hasilkan bener-bener nggak sebanding sama harga nongkrong di sana. Aku sampe nulis nyaris 10 lembar dalam waktu nggak lebih dari 3 jam. Buatku sih itu suatu pencapaian besar soalnya aku jarang nulis sampe sebanyak itu dalam waktu sekali nulis hehe.

  • Patah hati

Siapa yang nggak pernah patah hati? Wah, selamat! Selamat kamu kurang beruntung. Kok kurang beruntung, sih? Iya, soalnya aku berani jamin. Mostly penulis, sekalipun itu penulis yang udah besar dan hebat, pasti pernah nuangin kisah patah hatinya jadi sebuah tulisan. Jadi kalo kamu belum pernah ngerasain patah hati, kamu rugi. Kamu nggak bisa ngerasain sukanya nuangin kisah patah hati lewat sebuah tulisan. Aku sering banget patah hati dari segala hal. Kecewa, cemburu, kesel, bertepuk sebelah tangan, ditinggal nikah, diselingkuhin, masuk friendzone, pokoknya almost semua rasa patah hati udah pernah aku rasain. That’s why aku bisa nulis galau banyak-banyak. Hihi… yah, kebongkar deh. Dan momen nulis setelah patah hati itu adalah momen terbaik menurutku—kali ini bukan favorit ya, mana ada orang ngefavoritin patah hati?

  • Sendiri

Ini momen paling penting. Semua momen di atas kalo ada orang yang nemenin, nggak akan mempan. Jadi kalo nulis aku harus sendiri dan fokus sama apa yang mau aku tulis. Aku paling nggak bisa nulis kalo ditemenin orang. Apalagi orang itu malah ngeliatin aku nulis. I do hate people who watch me when I’m writing. Aku bukan tontonan, jangan diliatin dong! Hufff. Jadi kalo lagi nulis dan tiba-tiba ada orang dateng, aku memilih ninggalin tulisanku dan catet idenya di notes takut lupa.

Ah, setelah ini aku jadi rindu suasana café untuk nulis—belakangan ini lagi nggak punya uang lebih untuk ke café. Aku rindu es krim untuk nemenin nulis—belakangan ini aku sibuk di kampus sampe pergi ke restoran cepat saji aja gak sempet. Aku rindu nulis pagi hari—belakangan ini setelah mandi pagi, sarapan, aku langsung cus ke kampus. Tapi beruntungnya, aku masih punya 5 momen favorit lain yang bisa mendukung aku nulis. Nah, guys, itu 8 momen favoritku untuk nulis. Kalo kamu sendiri momen favorit untuk nulisnya, gimana?


With love,



You Might Also Like

17 komentar

  1. apalagi klw dipagi hari trus hujan, kita dikamar sendiri cuma ditemani coklat panas, moodnya bisa berkali2 lipat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu semuanya dijadiin satu pasti semangat banget!

      Delete
  2. Benar sekali ini... cocok dengan apa yang saya alami. Semangat nulis tumbuh di pagi hari, dan di cafe sambil ngopi. Tentu kafe yang hening, apalagi dipinggirnya ada nuansa alamnya. Wuih.. kamu serius mampu nulis 10 lembar dalam 3 jam? Hebat benar..... berarti dalam 30 jam sudah bisa 100 halaman? Dan berarti dalam waktu 2-3 haris sudah jadi tuh satu buku.. super.....!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama Kak Agha, aku pun gitu. Bener, itu rekorku dulu. Sekarang susah banget bisa fokus 3 jam nulis huhu. Kalo aja waktu itu bisa konsisten gitu terus...

      Delete
  3. wihihi, kalau gue sih malam hari biasanya. kalau malam hari, terus sendiri, terus ac nya dingin, itu kayaknya enak..... banget buat nulis. kalau pagi atau siang hari gue sering ngeblank nggak fokus. malam hari udah the best banget deh tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya malem sebelum tidur emang enak. Yang penting sih belum ngantuk.

      Delete
  4. waktu patah hati gue setuju banget, wi.
    kata temen gue, patah hati itu royalti buat penulis. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa, malah ada penulis yang bilang kalo patah hati yang nggak bisa menghasilkan royalti itu pamali hahha.

      Delete
  5. saya juga suka menulis sambil dengerin lagu. Saya pagi-pagi atau malam-malam, biasanya kalo nggak pagi sekali, malam sekali. Memang momen menulis bagi setiap orang berbeda-beda. Kalau saya menulis dalam keadaan apapun, yang penting ada waktu luang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener sih. Tapi kalo lebih suka nulis, pasti kita nyediain waktu luang buat nulis :D

      Delete
  6. Malem hari kak

    Kata Raditya Dika,

    " Bagi seorang penulis, menulis larut malam adalah masa yang paling romantis. Hanya dia dan kertas kosong yang menunggu untuk ditaklukkan. "

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya malem emang romantis dan enak. Tapi kalo udah ngantuk, lain lagi ceritanya-_-

      Delete
  7. biasanya pas lagi sendirian sih.
    Jadi lebih bebas aja nulisnya, kalau ada orang rasanya singkuh dan nggak enak buat nulis.

    satu lgi mungkin pas ada pemancing imajinasi seperti liat gambar atau denger lagu... pasti ide nulis bakal ngalir tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget. Kalo rame jangankan mau nulis. Ngobrol jadinya haha. Iya itu juga bisa kepancing buat nulis~

      Delete
  8. Wi ini heldy, please baca blog aku yah :)

    ReplyDelete
  9. kalo gue bisa nulis kalo mood banget tiba-tiba ide nulis langsung muncul aja dikepala. Kalo udah begini gue harus nulis dengan suasana tenang biar penulisan lancar dan gak lupa tadi mau nulis apaan

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts