Wednesday, 6 May 2015

DEADLINE TAHUN INI!!!

"Aduh, apaan sih kok macet banget masih pagi juga." aku ngedumel dalam hati karena takut telat ke kampus. Bukan, bukan karena ada kelas. Udah jadi mahasiswa tingkat akhir nggak ada mata kuliah lagi kok selain nyusun LTA (Laporan Tugas Akhir). Tapi aku takut dosen yang bersangkutan keburu kabur. Kan bahaya.

Taunya aku baru inget kalo hari itu adalah hari pertama wisuda Unpad gelombang III, di bulan Mei. Tiba-tiba aku ngerasa hopeless. Baiklah, aku mau cerita sedikit tentang kesulitan menjelang penyusunan LTA. 

Aku udah ngebidik salah satu UMKM deket rumah. Ya bisa disebut tetangga lah. Dari awal aku emang udah berniat untuk survei di sana. Akhirnya setelah ngajuin outline (BAB I), aku langsung survei ke UMKM itu. Untungnya, UMKM itu nggak bikin ribet, jadi sebelum surat survei jadi, aku udah bisa survei duluan. Berhubung aku ngambil topik tentang Harga Pokok Produksi, jadi yang banyak aku tanyain tentu tentang biaya, dong. Di hari pertama survei, aku udah tanyain apa UMKM itu udah berbadan hukum atau belum. Soalnya itu syarat utama (dari kampus) untuk perusahaan yang akan disurvei. Nah, sang pemilik bilang kalau perusahaannya udah berbadan usaha. Katanya PD. (Perusahaan Dagang). Aku bernapas lega. Akhirnya aku mulai deh minta data yang lain. 

Singkat cerita, outline aku udah di-acc (setelah revisi sekali). Aku seneng banget dong. Beberapa hari setelah di-acc, aku ambil tuh ke kampus. Waktu itu aku sempet sakit (tepar) dan nggak bisa pulang dulu ke Bandung selain ngejalanin pemulihan di rumah. Aku mulai ngurusin surat survei ke bagian SBA. Udah fix tinggal nunggu 3-4 hari sampai suratnya jadi. It looks so easy, right? Karena setelah dapet surat survei, tinggal nunggu surat balasan 1-2 hari, minta kartu kemajuan bimbingan dan mulai deh bimbingan.

Tapi emang namanya bukan hidup kalau nggak ada susah. Di waktu ketiga aku datang untuk survei ke perusahaan, aku memastikan untuk nanya apa perusahaan itu berbadan hukum atau belum. Kalau udah, aku harus minta nomor surat dan kalau perlu copy surat/sertifikatnya. Ternyata apa yang dibilang si pemiliknya?

"Duh kalau badan hukum mah belum, Neng. Waktu itu baru sempet nanya-nanya aja. Belum daftar."

Aku kayak denger ledakan besar. BOOM! Shock, speechless, heartache, all bad things happen to me. Sakit..., Bro! Tapi nggak mungkin juga aku langsung marahin si pemilik, dong. Akhirnya aku masih ngelanjutin wawancara itu diselingi tawa palsu. Setelah selesai, pulanglah aku ke rumah. Sampai di rumah, aku langsung galau. Bilang Mama dan temen-temen di chat group.

"I got a little problem." isi chat-ku di grup.
  
"Kenapa Wi?" kebanyakan itu yang mereka tanyain.

 Akhirnya mengalirlah ceritaku ke mereka. Sebelumnya aku udah cerita duluan ke Mama dan beliau berusaha membantu. Mama punya beberapa temen yang pengusaha atau yang punya kenalan pengusaha. Temen-temen pun mulai ngehibur dengan cara mereka, bikin aku ketawa ngakak! Setelah cukup tenang, aku juga bilang ke Karei beberapa temen deket lainnya. Ya siapa tau aja mereka punya perusahaan rekomendid yang bisa aku jadiin tempat survei. Karei dengan entengnya bilang, "Ya udah cari lagi. Masih ada waktu juga, kan?"

Oke, waktu itu kejadiannya menjelang akhir April. Sekitar awal tanggal 20-an. Target beresku Juni. Apa bisa aku mulai lagi dari awal dengan sisa waktu kurang dari dua bulan? Di situ, Karei malah nyinyirin aku. "Kamu males... ya kalau ngulang lagi dari awal?"

"Bukan males. Aku takut nggak kekejar."

"Kalau kamu berusaha keras pasti bisa kok."

Akhirnya malam itu aku tutup sama nangis. Okay maybe I look like a crybaby. But that's me. Itu caraku buat ngelepasin sedih dan sakit hati. Sampai keesokan harinya, I'm feelin' better. Aku mulai ngerasa... okelah kalau harus ganti perusahaan, aku siap. Aku siap buat menata semuanya dari awal lagi. Daripada nanti saat sidang kejadian sesuatu yang nggak diharapkan, kan?

***

Ini udah awal Mei. Seminggu lalu, temenku Aida dan Dae dengan baik hati nawarin aku sebuah perusahaan di daerah Leuwipanjang (deket perusahaan survei-nya Aida) untuk disurvei. Atas saran dari Mama, aku memutuskan buat survei ke perusahaan di Bandung aja biar nggak bolak-balik Garut - Bandung tiap waktu. Alhamdulillah udah bisa dan fix di sana. So I will say thank you sooooo much buat Aida dan Dae yang dengan baik hati nanya ke perusahaan itu tanpa bawa aku. Tanpa bantuan kalian, mungkin sekarang aku masih panik bingung mau survei ke mana. Makasih juga buat temen-temen yang lainnya yang nggak pernah capek buat nyemangatin aku yang sering ngeluh. Mau bantuin aku sana-sini, makasih banyak. Beberapa temenku udah ada yang acc sampai BAB III. Tinggal 2 BAB lagi. Semoga aku cepet nyusul, ya! Thank you juga buat Karei yang meskipun omongannya pedes, tapi berhasil memotivasi aku buat ngejar lulus tahun ini dan wisuda Agustus 2015.
Sekarang aku masih ngurusin surat survei. Mudah-mudahan sih cepet jadinya. Dan mudah-mudahan juga perusahaannya mau nerima aku survei dulu dan suratnya menyusul biar bisa ngejar bikin BAB III.
Ah, kadang, tanpa kerikil gini, nyusun LTA nggak akan ada ceritanya ya.

Tapi cuma satu aja sih yang aku takutin. Aku takut nggak bisa ngejar wisuda Agustus. Aku nggak mau nambah waktu lagi di sini cuma gara-gara telat nyusun. Pokoknya gimanapun caranya aku harus lulus tahun ini! Aku harus bisa sidang secepatnya dengan hasil memuaskan. Dan, wisuda bareng temen-temen Agustus 2015 ini. Buat kalian yang baca ini, jangan lupa ingetin aku buat terus semangat nyusun LTA ya. Meskipun sebenernya tekanan batin, tapi dengan keseringan ditanya "Udah sampai mana nyusunnya?" itu malah bikin terpacu buat ngerjain terus dan bimbingan terus. Dosen ke mana pun aku kejar deh!

Dengan kejadian ini juga aku jadi nyadar kalau waktu sehari pun itu sangaaaaaat berharga. Seminggu itu nggak kerasa banget, loh. Bahkan sebulan pun yang biasanya kerasa lama, sekarang jadi berjalan cepet banget. Dulu aku orangnya paling seneng menunda-nunda. Ntar lagi deh, masih bisa besok. Ntar lagi deh masih bisa lusa. Sekarang, pengennya cepet beres hari ini. Pengennya langsung jadi hari ini.
Ya, kadang manusia perlu ditegur buat bisa menyadari apa yang pernah dia sia-siakan.

Ya udah, segitu aja deh cerita yang bisa aku kasih. Oh iya, doain juga ya biar setelah agak tenang sama LTA, aku juga bisa nyicil untuk revisi naskah yang pernah ditolak itu hihi. Semoga tahun ini selain bisa nerbitin Laporan Tugas Akhir, aku juga bisa nerbitin novel perdanaku di penerbit impian. Aamiin.

See you di postingan selanjutnya, ya!


With love,

11 comments:

  1. Tetap semangat ya, Dwi. Semester akhir emang semester yang paling berat.

    Aku mau cerita boleh?

    Dulu aku targetnya September, ternyata gak semulus itu. Revisi outlineku aja ampe sebulan. Judulku baru di-ACC bulan Juli, kata penguji gak bisa lulus September karena ada syarat penelitian minimal 2 bulan. Jadinya terget mundur ke bulan Desember.

    Dengan penuh perjuangan bolak-balik perpustakaan (buku referensinya gak boleh dipinjam dari perpustakaan ke rumah karena koleksi lokal khusus yang susah didapat, belum lagi ruangannya lembab berbaur dengan buku-buku dari jaman belanda) akhirnya bisa selesai juga penelitiannya bulan Desember.

    Seneng sih karena bulan Desembernya udah selesai skripsinya dan bisa ujian juga di bulan segitu tapi... Kuota wisudanya penuh dan wisudaanku terpaksa ditunda ke bulan Maret. Padahal temenku yang ujiannya cuman beda sehari bisa dapat wisuda Desember huhu :(

    Belum lagi pas waktu ngeprint skripsiku kejatuhan tinta padahal udah ditunggu pembimbing terpaksa ngeprint lagi dari awal haha. *malah aku yang curhat*

    Etapi semoga kemalanganku bisa membuatmu lebih baik, Dwi. Tetap semangat dan semoga lancar ke depannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun Kak Tyar kenapa sesulit itu? Aaahhh semoga aku bisa jauh lebih mudah dari kamu, ya. Aku mau cepet lulus :((

      Tapi keren Kak. Kamu tegar dan kuat. Berarti ketinggalan wisuda sama temen seangkatan dong ya?

      Aamiin, doain aku ya Kak.

      Delete
    2. Iya, Dwi. Kamu pasti bisa. Harus kuat, semoga lancar terus ke depannya :)

      Delete
  2. Wah toga'a udah di siapin, semoga cpet beres mba kuliahnya

    ReplyDelete
  3. Semangat, Wi !!!
    Nyelesein TA itu musuhnya cuman 1, Wi, diri sendiri. Kalo kamu males buat nyelesein urusan TA, ga bakal terkejar, tuh, bulan Agustus ntar.
    Usaha lebih keras lagi ya wi biar semangat nyeleseinnya tetap terjaga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Kak Rad. Makasih ya, minta doanya aja biar cepet beres. Aamiin.

      Delete
  4. Semangat ya. Kamu pasti bisa! :D

    Akhir taun kemaren aku sempet pesimis ngga bisa ikutan wisuda Februari 2015 karena dosen pembimbing ku parah banget.. Ada aja alasannya buat ngga ngasih bimbingan.

    Sampek akhirnya banyak orang termasuk kawan-kawan blogger yang nyemangatin. Trus beneran ngotot biar bisa wisuda. Alhamdulillah bisa.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaahhh Kak Beby, aku harap bisa ngerasain manisnya perjuangan kayak kamu ya. Mudah-mudahan kekejar Agustus 2015 ini aamiin. Doain aku Kak :))

      Delete
  5. Semoga keinginannya cepat terkabul ya mbak

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...