Buku-buku Favorit

Thursday, May 21, 2015


“Jika selama seminggu tidak ada satu pun buku yang Anda baca, dan satu tulisan pun yang Anda tulis, lupakan cita-cita Anda.” –Stephen King

Semua berawal dari quote yang dibuat sama beliau. Aku jadi kepikiran, belakangan ini aku emang lagi ditugasin buat fokus sama BAB demi BAB tugas akhir. Sejenak aku lupain bikin cerpen, ikut lomba cerpen, dan revisi naskah demi deadline lulus secepatnya. Lantas, kalo aku nulis tapi nulisnya laporan tugas akhir, masuk kategori “tulisan yang Anda tulis” nggak ya? Ah, semoga aja iya. Aku masih punya cita-cita mau jadi penulis hebat, kok…


Tapi sebenernya ini bukan mau bahas tentang cita-cita penulis, sih. Aku mau bahas tentang membacanya. Udah lama banget aku nggak baca buku untuk nge-refresh ide. Alasannya masih tetep sama, kok. Bacaanku belakangan ini semuanya tentang Akuntansi Biaya, kalau enggak tentang Akuntansi Manajemen. Ya seputaran itu lah, sampe aku kayaknya mual juga dicekokin terus tentang biaya-biaya. Jadi aja sempet kepikiran tentang biaya nikah nanti, berapa ya… *lah

By the way ngomongin soal buku, aku mulai suka baca dari kecil. Dimulai sama majalah bobo yang banyak ceritanya. Ada Bobo dan si Paman (lupa namanya), ada Oki dan Nirmala, juga ada Boni si gajah. Kalo kalian yang udah tua juga, pasti kenal sama tokoh “Tak dan Dut” di koran PR untuk anak yang terbit setiap hari Minggu. Aku selalu nungguin Bapak buat beli koran itu hari Minggu biar bisa ngambil bagian untuk anak-anaknya. Hihi…

Beranjak SMP, aku mulai sering main ke perpustakaan untuk baca-baca novel teenlit yang sebenernya udah nggak layak baca karena lecek banget. Tapi, aku nggak pernah nyadar kalo ternyata hobi ke perpus untuk baca dan minjem novel itu berpengaruh besar buat kehidupanku sekarang. Ya, sejak saat itulah aku mulai gemar nulis cerpen-cerpen. Masih di SMP juga, aku tau sebuah taman bacaan deket sekolah. Karena di sana variasi novelnya lebih banyak, aku akhirnya join biar bisa pinjem. Sekali pinjem, aku ambil batas maksimalnya, 3 novel. Dan aku bisa ngelahap semua novel itu cuma dalam kurun waktu dua hari kurang. Misal aku pinjem Senin sore, aku balikinnya Rabu pagi sebelum masuk sekolah. Iya, hobi bacaku waktu itu emang nggak wajar.

Waktu masuk SMA, aku mulai sedih karena di perpustakaan ternyata nggak ada novel teenlit kayak di SMP. Ya, SMAku itu emang ngedepanin banget akademis dibanding nonakademisnya. Jadi di perpus isinya buku-buku ilmu semua. Plus kumpulan karya tulis (semacam skripsi) peninggalan senior untuk contoh juniornya kalo mau ngerjain karya tulis menjelang kelulusan nanti. Tapi, di SMA ini kan aku masih punya member taman bacaan itu, jadi masih bisa baca novel-novel. Dan untungnya, banyak temen-temen SMA yang suka baca novel juga. Dan beli. So, aku masih bisa pinjem buat baca hehe.

Entah udah berapa banyak buku yang aku baca. Ada yang berkesan biasa aja, ada yang berkesan banget, tapi kebanyakannya aku lupa kalo secara keseluruhan. Nah sekarang, aku mau bahas beberapa buku yang hingga saat ini masih membekas dan melekat dalam ingatan. Sebenernya ada banyak buku sih, tapi yang mau aku bahas di sini hanya 5 buku. So here we go!

1.     1. Koala Kumal by Raditya Dika



Aku yakin, banyak dari kalian yang udah punya buku ini sejak Pre Order plus kaos dan ttd. Baiklah, di sini aku mau jujur kalo aku beli buku ini awalnya karena… tau Radit mau ke Bandung untuk booksigning. Waktu itu aku bener-bener lagi nggak punya uang buat beli buku. Jadi aku menunda-nunda sampai tau kalo Radit mau ke Bandung. Dari situ, aku mulai memaksakan diri buat nabung beli buku ini. Kalo nggak, aku nggak akan dapet kesempatan buat ketemu penulis idola. Akhirnya sehari sebelum Radit dateng ke Bandung, aku udah bisa dapet bukunya di Rumah Buku. Kenapa aku beli di sana? Soalnya, toko buku itu ngadain diskon setiap hari! Bayangin, setiap hari! Diskonnya 20% lagi. Ah, untuk anak kosan, itu jadi salah satu hal yang bikin bahagia:)) *ini bukan promosi loh ya*. Malemnya aku baca dan… aku nyesel. Nyesel kenapa nggak beli dari awal:(

     Di buku ini, Radit menceritakan tentang semua kisah patah hatinya sejak kecil, yang berakhir dengan sebuah hikmah. Tapi tetep, gaya bercerita komedinya nggak hilang. Malah menurutku, gaya cerita komedinya lebih fresh! Dan satu hal yang paling aku suka dari buku ini, Radit pinter bikin pembaca nangis, sedih, deg-degan hanya karena cerita pendeknya. Tapi, dia sukses membuat lega (atau bahkan tersenyum mengiyakan) ketika cerita di bab itu selesai. Romance di cerita ini dapet banget. Aku suka! 
      
      2. Magic keepers #1 (The Eternal Hourglass) by Erica Kirov




Ini jadi buku fantasi favoritku! Honestly, aku masih belum baca buku Harry Potter hingga saat ini. Well, ini sebuah penyesalan sebenernya. Tapi ya udah, mau gimana lagi kalo belum kesampean. Maybe next time. Oke, balik ke buku ini. Buku ini menceritakan Nick yang ternyata punya garis keturunan penyihir dari ibunya (udah meninggal). Di hari ulang tahunnya, kakeknya bawa dia ke sebuah rumah yang bisa ngelihat dia itu beneran turunan penyihir baik. Dan sejak itu, kehidupan dia bener-bener berubah. Dia nggak lagi tinggal di apartemen kecil sama ayahnya, gak bisa lagi main skateboard, nggak bisa lagi makan cheese burger (semua hal favoritnya) karena dia harus belajar ilmu sihir untuk ngelawan penyihir kegelapan. Ternyata Nick itulah yang punya kekuatan besarnya, makanya dia yang paling diincer sama penyihir kegelapan.

Awalnya aku sempet males baca cerita ini. Apaan sih nggak ngerti. Tapi setelah Nick masuk ke rumah penyihir keluarganya itu, aku jadi penasaran. Gimana cerita selanjutnya. Apalagi, cara Erica menjelaskan rumah dan dunia sihir itu menarik dan sangat detail. Aku bisa ngerasain tegangnya saat penyihir jahat dateng, aku bisa ngerasain nggak enaknya makanan di rumah penyihir, aku bahkan bisa ngerasain tegangnya saat ada adegan Nick nyaris mati terbunuh. Ah, ini buku keren banget!
      
      3. Sabtu Bersama Bapak by Adhitya Mulya



Awalnya aku penasaran buku ini setelah baca tweetnya Kukuh. Dia bilang kalo buku ini sangat rekomendid. Nggak lama dari itu, temen adekku upload beberapa bukunya di IG dan salah satunya ada buku ini. Dengan tampang nggak punya malu, aku pinjem buku ini sama dia dan dia mau pinjemin tanpa syarat. Awal baca buku ini aja udah sedih. Tapi, justru kesedihan itu yang bikin cerita-cerita selanjutnya jadi menarik dan penuh pelajaran.

Sebenernya, buku ini lebih direkomendasiin untuk laki-laki karena banyak pelajaran yang bisa diambil untuk seorang calon suami. Jadi ceritanya tentang Bapak yang meninggal tapi meninggalkan banyak pelajaran untuk kedua anak cowoknya (Satya dan Cakra) lewat sebuah video. Saat mereka mulai beranjak dewasa, mereka belajar banyak hal dari video peninggalan Bapak yang sering ditonton setiap hari Sabtu bareng sama Ibu. Jadi, meskipun Bapak mereka udah meninggal, tapi mereka nggak pernah kehilangan sosok Bapak karena selalu nemenin mereka dan tetap tinggal di samping mereka. Jadi pengen ngasihin buku ini ke Karei deh...
4.      
      4. Brondong by Tita Rosianti


Ini teenlit pertama favoritku yang masih berkesan sampe sekarang. Dari ratusan novel teenlit yang sering aku baca dulu, novel ini yang masih aku inget dan terus aku incer sampe akhirnya dapet. Ini novel pertama yang bikin aku ketawa-ketawa banget plus nangis kejer di tengah-tengah cerita. Novel ini yang bikin aku mulai tertarik buat ambil setting di Bandung. Intinya, novel ini paling bersejarah yang bikin aku bisa jadi kayak sekarang. Kalo dulu aku nggak baca novel ini, mungkin aku nggak bisa—bahkan mungkin nggak mau—buat jadi seorang penulis.

Novel ini bercerita tentang perjanjian pacaran bodoh antara cewek kuliahan dan anak SMA. Umur mereka terpaut 6 tahun. Gila. Brodongnya banget… ya. Konflik novel ini standar, tentang umur yang nggak bisa menyatukan cinta kedua orang tersebut. Tapi, di sini Mbak Tita menonjolkan karakter kedua orang tokoh yang keren banget. Dari dialog aja udah bisa ketebak gimana karakter si tokoh A, B, dan tokoh-tokoh lainnya. Dan yang perlu disalutin lagi, Mbak Tita ini juga memperhatikan karakter tokoh sampingan yang akhirnya mendukung cerita di novelnya makin keren lagi.

Kalo boleh bilang makasih, aku akan bilang makasih yang amat sangat sama Mbak Tita karena berkat novelnya, aku bisa jadi kayak sekarang. Hobi dan sangat mencintai menulis.
5.      
      5. The last but not least. Asem Manis Cinta by Blogger Energy



Pertama buku ini keluar, aku langsung datengin Gramedia. Ternyata buku ini belum ada. Aku langsung cari lagi ke Gunung Agung. Dan keselnya, buku ini belum ada juga. Aku nyaris nyerah dan pulang ke kosan dulu untuk istirahat. Aku tiba-tiba kepikiran buat nyari ke Rumah Buku, akhirnya aku mention untuk nanyain stok buku ini. Gak lama kemudian, mereka langsung bales kalo ternyata bukunya ada. Ya udah, tanpa istirahat lebih lama lagi, aku langsung cus buat dapetin bukunya.

Aku pengen dapetin langsung di hari buku itu keluar karena buat aku, itu cara menghargai temen sendiri. Dengan membeli bukunya dan membacanya. Aku yakin kok kualitas tulisan mereka bagus-bagus. Aku sering baca blog mereka, meskipun ya… ada typo beberapa kata, tapi dari segi isi udah bagus. Keren! Makanya aku yakin nggak akan nyesel jadi pembeli awal-awal buku mereka.

Blogger Energy, komunitas blogger di dunia maya yang seluruh anggotanya bener-bener ramah. Ehm. Salah satunya yang punya blog ini juga :D. mereka berhasil menembus penerbit mayor dengan sebelumnya pernah ditolak kurang lebih 5 kali. Sakit? Jangan ditanya. Nyerah? Mungkin hampir. Tapi, untungnya para ranger (pengurus grup ini) masih punya sisa-sisa semangat yang nggak sia-sia. Editor Grasindo langsung kontak ranger kalo mereka berubah pikiran buat nerima naskah “Absurd” para gyerz yang terpilih (sebelumnya Grasindo pernah nolak juga). Sayangnya, aku nggak bisa ikut bahagia ketika naskahnya lolos ke penerbit mayor karena aku belum jadi bagian mereka.

Buku ini menceritakan tentang kisah-kisah yang dialami sama 12 orang gyerz tentang asem-manisnya pengalaman cinta mereka. Ada cinta tentang bertepuk sebelah tangan, hubungan yang gantung, tentang cowok tanpa nama, tentang pinky boy, bahkan ada juga tentang pacarnya yang bisa tau tentang “Dunia Lain”. Asiknya lagi, gaya bercerita mereka rapi sehingga gak terkesan kayak curhat banget. Maka dari itu buku ini layak diterbitin penerbit mayor. Bagus banget sih…

***

Menurutku, buku yang berkesan itu nggak hanya dari sekedar isinya. Tapi juga kenangannya. Gimana buku itu bisa mengubah hidup seseorang, gimana buku itu bisa memberikan kenangan tersendiri buat seseorang. Selain karena isinya bagus, kelima buku di atas itu pernah memberikan kenangan yang nggak terlupakan buatku. Kalo aku nggak beli buku koala kumal, aku mungkin gak bisa ketemu sama Bang Radit. Kalo aku nggak baca buku Magic Keepers, aku mungkin selamanya gak akan pernah mau baca genre fantasi. Kalo aku nggak baca buku Sabtu Bersama Bapak, aku mungkin nggak tau gimana menilai calon suami yang baik. Kalo aku nggak baca buku Brondong, aku mungkin gak akan hobi nulis sampe sekarang. Kalo aku nggak beli dan baca Asem Manis Cinta, mungkin hingga sekarang aku nggak akan bisa menghargai hasil karya temen sendiri.

Okay, cukup segitu deh 5 buku paling berkesan buatku hingga saat ini. Sekarang, aku lagi nunggu 1 buku lagi yang mungkin akan berkesan seumur hidup. Apa lagi kalo bukan buku nikah? Hahaha. Bye.

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"

With love,


You Might Also Like

24 komentar

  1. Hahaha buku yang kamu tunggu juga aku tunggu dan pasti jd buku terrrrr indah.
    Kamu ikutan nbbe part 2 ga ?
    Klo ikut kali ja nongol di antologi selanjutnya.
    Buku koala kumal juga bagus
    Engga gariNg nge banyolnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih sama Kak Ina :D

      Ikuuutttt. Ya berkontribusi aja sih kalo lolos alhamdulillah banget hehe.

      Lebih menyentuh...

      Delete
  2. Setuju banget dengan Sabtu Bersama Bapak. Cocok dijadiin referensi untuk jadi kepala rumah tangga yang baik. :D

    ReplyDelete
  3. klw saya buku dekapan ukhuwah karya salim A. Fillah , masih menjadi favorite

    ReplyDelete
  4. Saya suka membaca malah setelah lulus SMA itupun hanya cerpen-cerpen yang ada di blog, grup fb majalah, koran dll.

    soal buku, saya jarang baca buku karena emang nnggak pernah beli.

    tapi saya tertarik sama magic keeper
    terlihat menarik itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya? Sayang banget...

      Bisa pinjem juga kok kalo buku. Perpustakaan kan ada di mana-mana :D

      Iya, coba baca deh. Nggak nyesel.

      Delete
    2. aku hanya tahu tempat nyewa komik

      kalau buku kurang tahu,
      tapi sering ke gramedia, asal baca terus taruh lagi kalau dah bosen.

      Delete
  5. Paling cucok emang BUKU NIKAH kok Dwi, hahhaha kamu kapan punya buku itu? eaaaaa :p

    Cie yg dulu hobinya baca dan pinjem buku di perpus, rajin amat sih :). Jujur dari kelima buku yg kamu sebutkan belum ada yg pernah aku baca selain bukunya anak2 BE, huuuu sedih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, segera menyusul deh ya Kak Mei hahaha.

      Iya sekarang alhamdulillah udah nggak cuma pinjem, mau beli juga hehe. Ayo Kak Mei, dibaca. Seru-seru tau!

      Delete
  6. Aku juga suka dengan karyanya bang raditya dika... tpi sayang aku belum beli yg koala kumal.. musti nabung nih biar bisa beli :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya karya Bang Dika emang bagus-bagus! Ayo dibeliiii, nggak akan nyesel deh yakin :D

      Delete
  7. Sepertinya dwi orang yang emang suka baca, ya. Beda sama gue yang terlalu lama sendiri ini. Sering banyak banget buku yang udah dibeli. Tapi, butuh part yang pas banget buat baca. Soalnya, dunia nyata gue udah terlalu padet. Jadi, kadang gak ada waktu buat istirahat. Makanya, kalo soal baca, gue pilih waktu yg bener2 pas. Bahkan berjam-jam.

    Dari 5 buku yang diceritain di atas. Gue ada 2 yg belum baca. Sabtu bersama bapak dan tenlit itu. Ya, mungkin karena cerita gue sebelumnya. Semoga aja, dengan 5 buku yg berkesan ini. Bisa menjadikan dirimu semakin semangat buat nulis. :) Goodluck wi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh sayang banget, Om. Beli tapi nggak dibaca-_- acieee yang sibuk!

      Sabtu Bersama Bapak wajib dibaca tuh Om. Beneran, itu aku rekomendasiin banget. Iya aamiin, semoga aja.

      Delete
  8. Itu malah baru tau ada quote keren seperti itu, merasa terpukul ini sebagai blogger yang kudet -_- wkwk... dari kelima buku itu keren keren banget, tapi kayaknya tertarik sama yang magic keepers itu, iya soalnya jarang baca buku fantasi, kayaknya asik tuh berfantasi tentang penyihir2 gitu, soalnya udah bosen berfantasi soal kejombloan -_- wkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serius Dim? Ya ampuuunnn... hahahaha.

      Iya bener, ya nggak kalah keren sama Harry Potter lah. Itu buku ada 3 seri jadi pasti gemes kalo nggak baca lanjutannya.

      Hufff, ujung-ujungnya curhat :D

      Delete
  9. Udah hobi baca dari dulu ternyata, beda sama aku yang baru hobi baca waktu SMP. Dulu kakak aku sering beli majalah Bobo, terbitnya kalo nggak salah hari rabu ya? Dan waktu itu dirumah punya banyak banget. Tapi nggak tau kenapa aku enggak tertarik buat baca satu halamanpun.

    Dari kelima buku diatas, cuma Koala Kumal yang pernah aku baca, dan itu emang berkesan buat aku. Walaupun menurutku komedinya berkurang dan enggak selucu buku-buku sebelumnya, tapi romance nya dapet banget. Bikin aku sedih juga. Dan kadang bikin aku berpikir "Oh iya, aku juga pernah ngalamin kayak gini"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga hobi bangetnya ya itu... sejak SMP. Ih kalo aku udah pengen dilahap abis tuh hahaha.

      Wah kita beda pendapat ternyata._. Tapi iya, romancenya juara banget!

      Delete
  10. Sepertinya profesi paling menyenangkan di dunia ini adalah menjadi pembaca: karena ketika kita sudah bertemu dengan rangkaian huruf-huruf itu, secara tidak langsung kita bisa bermain-main di dalam pikiran penulis, dunia yang penulis ciptakan, dan bahkan kita bisa 'menjadi' tokoh dari buku yang kita baca.

    Dan tentu saja, setiap pembaca punya buku favoritnya masing-masing--dengan berbagai macam alasan. Hehehe.

    Sayangnya, dari kelima buku yang ditulis kak dwi di atas, cuma satu yang pernah aku baca. Dan kurang lebih tastenya, sama! Itu juga salah satu buku favorit aku. Hehe......

    Kalau kadwi udah mulai jarang baca buku selain akuntan, maka aku kurang lebih sama :( hhhhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. And I do agree with you, Huda.

      Oke, jadi apa tuh bukunya? Which one?

      Iya, dunia kejam ya Hud. Masa kita jadi susah baca buku favorit gara-gara keharusan yang lan...

      Delete
  11. Wah, Sabtu Bersama Bapak? gue juga baca bku itu. Dan sumpah itu buku keren banget. Harusnya dijadiin film tuh. Gue baca itu seolah nonton film dalam bentuk text.

    Asem manis cinta juga sama, buku favorite gue. Itu buku simbol kekompakan blogger energy. yak enggak ? :-D

    Gue setuju sama lo, buku bisa merubah kita. Merubah cara pandang kita. Maka gue berharap indonesia masyarakatnya pada seneng membaca.

    Kalo dipkir pikir, kok kota banyak kesamaan yah. :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bang. Eh tapi, kalo film takutnya nggak sesuai dengan yang di bukunya. Itu keren banget soalnya!

      Kompak banget. Cie yang tulisannya masuk di sanaaa haha.

      Iya Bang Oga ngikutin aku aja :D

      Delete
  12. Minjem yang Sabtu Bersama Bapak dong kak dwi :D , pengen baca itu :D

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts