Thursday, 23 April 2015

Tempat Asik di Bandung Part II (makan 2)


Finally Im come back. Ya ampun! Postingan ini udah berjarak jauh banget dari postingan sebelumnya. Iya sama postingan ini... maafin aku ya udah membuat jarak di antara kalian. *ngomong sama postingan*. Jadi nih masih dengan tema makan, kali ini aku akan ngelanjutin beberapa tempat rekomendid yang lain, yang pernah aku cobain di Bandung. Oke let's check it out.




Lisung the Dago Boutique Resto
From here
Tempat ini berlokasi di area yang sama dengan Sierra, di Dago Pakar tepatnya Jl. Bukit Pakar Timur no 111, Bandung. Hanya aja suasana di sini lebih nyunda gitu. Bangunannya ada 3 lantai, semua ornamennya pake kayu. Termasuk hampir semua kursi di sini kursi kayu. Tapi ada beberapa yang pake sofa. Cuma dalam semeja itu ada juga kursi kayunya. Dan di lantai  3 (ke bawah) ada sebuah gazebo beratapkan jerami dan itu adalah tempat untuk live music. Kalo nggak salah ada di hari Jumat.

From here
Meskipun semua suasana serba nyunda, makanan di sini macem-macem loh. Dari lokal sampe makanan luar ada. Range harganya pun beragam. Start from 40k untuk makanan dan 20k untuk minuman. Di sini juga gak kalah enak buat nikmatin view city lights Bandung. Apalagi kalo pilih sofa, aduh... pewe moment deh pokoknya. Apalagi juga kalo ke sana bareng pasangan. Pasti betah berlama-lama! Hihi^^ tapi yang disayangkan, area lantai 2nya (yang ada sofa itu deretan paling pojok) kehalang sama pohon jadi agak keganggu gitu.

farewell party sama Karei sebelum LDR-an:(

Trend's Cafe and Resto
Tempat makan ini udah aku review khusus sih, bareng sama review film Interstellar. Aku masukin ke list ini karena memang tempatnya rekomendid buat didatengin, guys. Kenapa? Tempat ini bisa dibilang sangat cozy buat nongkrong sama temen, buat pacaran, atau sekadar kumpul-kumpul sama keluarga. Tempat ini punya 3 area makan. Halaman depan dengan tema garden, area center, dan area belakang dengan tema swimming pool. Ini penampakannya.

Area garden. Source: http://trends-cafe.com

Area center. Source: http://trends-cafe.com

Area swimming pool. Source: http://trends-cafe.com
Makanan yang disajikan di sini nggak jauh-jauh dari western food. Tapi nggak cuma itu. Ada juga makanan Jepang-nya semacam ramen, ada makanan Indonesia-nya, ada juga makanan Asia-nya. Lengkap deh. Belum lagi ada beragam makanan pembuka dan penutup. Jadi kalo mau dateng ke sini cuma buat foto-foto dan nongkrong doang, bisa pesen dessert buat nemenin foto. Untuk ukuran harga, standaran kafe-kafe kok. Sekitar 30 ribu ke atas untuk makanan dan belasan ribu ke atas untuk minumnya. Kalau dessert sendiri sekitar 20 ribuan.

Tempatnya khusus buat berdua :3

Spot favoritku di sini sebenernya swimming pool. Soalnya aku bisa relax sambil nikmatin air kolam yang biru jernih, bikin mata seger. Tapi berhubung waktu itu nggak bisa--kayaknya udah ada yang booking, jadi aku ambil spot center. Aku pilih sofa. Dan yang bikin nyaman, waktu malam minggu aku ke sana sama Karei, area center itu cuma diisi sama kita berdua doang. Berasa nge-booking kan? Hihi... Area center nggak kalah nyaman sama area swimming pool. Apalagi suasananya hangat romantis gitu. Sayang kalo kamu nggak coba dateng ke tempat ini!

Jigoku Ramen
Source
Puas sama makanan western, let's move to japanese meals. Rasanya kamu gak bisa dibilang pecinta ramen sejati kalo belum pernah dateng ke Jigoku Ramen yang beralamat di Jl. Cikutra no 143, Bandung. Dan kalo dateng ke sini tanpa giliran waiting list, kamu belum afdal jadi pengunjung Jigoku. Karena setiap aku dateng ke sini pasti dapet giliran WL. Pernah dapet yang gak WL tapi itu dateng jam 12 siang, masih awal-awal buka. Hehe...

Sesuai nama restonya, Jigoku Ramen, di sini menunya semua ramen. Tapi yang bikin beda itu toppingnya. Banyak banget macemnya. Ada yang bola ayam dalemnya keju mozarela, ada yang toppingnya serba daging, ada yang topping sosis, topping bola-bola seafood, katsu, sampe yang original pun ada. Harganya mahasiswa banget! Yang ori dibandrol 7k sedangkan untuk menu bertopping paling mahal cuma 20k. Minumannya pun beragam harga paling mahal gak lebih dari 15k deh. Dan yang perlu dicatet, di sini no service tax! Nah kan, mahasiswa pasti sensi deh kalo gak ada pajaknya. Sama kayak aku^^ yang jadi poin plus lagi, pelayan di sini ramah-ramah banget. Dan tiap hari selalu ada tema ganti-ganti. Yang paling aku inget itu malam jumat horor, malam minggu candle light dinner, malam senin movie time dan Selasa harinya diskonan. Selebihnya aku lupa :D

Jadi, tunggu apa lagi? Cepet dateng ke Jigoku dan cobain semua menunya!

Bakso Boedjangan
Source: http://kabarrakyat.co

Tempat makan ini bisa dibilang baru. Belum genap setahun tapi pengunjung yang dateng nggak nanggung-nanggung. Setiap aku lewat ke sana, nggak pernah nggak kosong. Pasti selalu penuh. Terlebih di jam-jam istirahat makan siang dan jam pulang kantor. Yang waiting list-nya aja bisa ada belasan, loh. Tempat ini beralamat di Jalan Dipati Ukur no 1, Bandung. Tuh, kan, ini deket sama kosanku. Aku juga beberapa kali sempet lewat sini. Tapi baru bisa nyoba dateng setelah dua bulan si Bakso Boedjangan ini berdiri. Gak hits abis.

Awalnya aku juga bingung kok bisa ya tempat ini rame banget? Padahal baru berdirinya 9 Januari 2015 lalu. Emang bedanya apa sih sama tempat makan bakso yang besar lainnya? Kan nggak cuma tempat ini. Nah akhirnya setelah tanya sana-sini, juga datang langsung ke tempatnya, emang iya sih. Wajar selalu penuh. Selain tempatnya yang cozy (agak vintage-dengan dinding yang unik dan aksesori penghiasnya), harganya kebilang cukup murah untuk standar harga bakso di tempat besar, juga menu baksonya yang sangat variatif. Nggak percaya? Ini buktinya.

Source: http://anekajajananbdg.wordpress.com


Harga bakso di sini beragam. Dibandrol mulai 3ribuan (untuk bakso goreng per biji) hingga 25 ribuan (untuk menu nasi bakso). Ada juga paket bakso super pedas, super urat dan super keju seharga Rp 16.500. Selain paket, kamu juga bisa mix menu sendiri mie, bihun, sayur dengan ketiga bakso super itu. Yummy! Sedangkan untuk minumannya dibandrol cukup murah juga kok. Dari 3 ribuan hingga belasan ribu. Waktu itu aku coba menu yamien dan bakso super keju. Because you know I love cheese so much. Begitu baksonya dibelah, umm.... wangi kejunya kecium dan pas dimakan, meleleh di mulut.Lumer...  Bener-bener enak! Apalagi kuahnya pedes dan suasana lagi hujan besar. Pokoknya ngantre cukup lama kebayar deh sama rasa dan varian bakso yang menggiurkan. Nom nom nom!

Nah, gimana? Mulai tertarik kan dateng dan cobain bakso di Bakso Boedjangan?

Ayam Penyet Bu Erte
 Ayam penyet ini bukan resto. Ini cuma sekadar warung kaki lima yang beralamat di Jalan Haur Pancuh, tepat di belakang Monumen Perjuangan. Disebut Ayam Penyet Bu Erte karena memang yang jualannya Bu RT dan Pak RT. Warung ini mulai buka dari jam setengah 1 siang sampai jam 7 malem. Biasanya kalo lagi rame, sebelum magrib pun udah habis. Pertama kali aku tau tempat ini karena ajakan dari temen-temen semester 1 dulu. Untuk ukuran harga emang kebilang agak mahal sih. Dulu waktu zaman bbm masih 6.500, harga seporsi nasi dan ayam di sini udah 12.000 mana porsi nasinya cukup sedikit. Sementara di tempat lain masih kejangkau dengan harga 10.000 rupiah. Tapi setelah nyoba makan, ayamnya dipenyet terus dituangin sambel di atasnya, eh, kok enak ya?

Source: http://id.openrice.com

Ternyata, yang jadi ciri khas dari ayam penyet ini adalah sambelnya. Varian sambelnya aja ada 4 macem. Pedes manis, pedes asin, sedeng manis dan sedeng asin. Buat selebihnya ya biasa sih menu di tempat ayam goreng gimana. Dulu sebelum harga cabai makin naik, buat yang suka pedes banget bisa minta sambel yang pedes banget. Tapi sekarang udah nggak bisa. Waktu itu aku pernah liat ada yang beli sambelnya aja, ternyata diharga 3 ribu rupiah. Tuh, kan, emang yang khas itu sambelnya. Enak sih.

Sama dengan beberapa tempat makan lainnya, mau makan di sini pun cukup susah. Kalo lagi kurang beruntung, kamu bisa nunggu 1 jam buat dapet pesanan. Belum lagi tempat yang kecil dan pengunjung yang banyak, bikin suasana dalam warung ini agak pengap. Kan kasian yang baru beres makan harus langsung pergi karena masih banyak yang ngantre. Tapi kalo nggak gitu, kasian juga kan yang mau makan nanti keburu pingsan karena nggak bisa makan. Eh ini kok malah ngelantur ngomongnya-_-

Yang penting untuk urusan rasa, Ayam Penyet Bu Erte juara! Jangan lupa dicoba yaaa.

Yoghurt Cisangkuy
Source here
Setelah capek keliling-keliling sama tempat makan, move on ke minuman yuk! Yoghurt Cisangkuy, berlokasi di Jalan Cisangkuy no 85, Bandung, tepat di samping Taman Lansia. Menu yang ditawarkan di sini tentu yoghurt. Tapi selain itu, ada juga kok minuman lain kalo kamu nggak suka yoghurt. Selain minuman, tempat ini juga menyediakan menu makanan yang ringan-ringan. Kayak bakso, kentang goreng, sosis goreng, juga kue-kue yang dipajang di etalase deket kasir.

Yoghurt Cisangkuy ini home made dan udah ada sejak tahun 1976 lho, guys. Mungkin karena udah melegenda, yoghurt ini jadi terkenal banget. Tapi yoghurtnya emang enak, manis tapi khas asamnya nggak hilang. Seger pokoknya. Aku waktu ke sini sempet muter-muter dulu buat nyari tempatnya karena konsep yang diusung sama tempat ini adalah taman. Halamannya rimbun sama pepohonan dan papan iklannya ketutup sama pohon. Tapi memang tempatnya enak. Jadi mereka nggak butuh AC karena udara alami dari alam lebih seger dan dingin. Hiiii.... Untuk soal harga, segelas yoghurt dibandrol dengan harga 15 ribuan. Kalo untuk makanan yang lain dimulai dari belasan ribu ke atas deh. Kalo kue, per slice dibandrol dengan harga 9 ribuan ke atas.

Source: http://anekatempatwisata.com

Tuh, kan, mulai kepikiran buat nongkrong di sini?

***

Jadi kalo kamu mau main ke Bandung dan nyari tempat makan, beberapa tempat rekomendid udah aku posting di blog ini. Nggak cuma tempat makan, tempat wisatanya udah diposting lebih dulu. Tapi inget, kalo mau ke Bandung, jadilah pengunjung yang taat aturan dan tetep disiplin. Jangan bikin rusuh dan ngotorin Bandung ya. Pokoknya Bandung Juara! Hihi. See you di postingan selanjutnya :)


With love,

19 comments:

  1. Bandung emang keren deh, kepincut sama tempat makannya. Buat dua resto pertama kayaknya kurang cocok sama aku nih, levelnya kayak menengah ke atas, harganya lumayan soalnya. Tapi, tempatnya emang sesuai sih kayaknya

    Aku penasaran sama Jigoku ramen, harganya cuma 20rban, mana tiap hari temanya beda-beda, banyak pilihan topping lagi. Sebagai pecinta ramen, walau baru pernah sekali makan ramen, jadi kepincut pengen ke sini.

    Aku juga suka bakso, bukan cuma aku, bapakku juga, jadi kayaknya kalau ke Bandung bareng bapak, mesti ke Bakso Boedjagan nih. Penasaran sama rasa super urat sama bakso gorengnya, kalau pedes takut kagak tahan perutku yang malang ini xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku ke sana pun harus nabung dulu Qi hehe. Tapi emang harga gak pernah nipu. Suasananya dapet banget, keren!

      Kamu wajib cobain ke sana. Ragam toppingnya enak-enak dan murah. Porsinya juga bisa dibilang banyak loh.

      Nah kalo suka bakso, cobain juga ke sana. Nggak akan nyesel deh pasti. Kalo yang super pedas aku belum coba juga sih jadi nggak tau setinggi apa level pedesnya.

      Delete
    2. Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di ��PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBAL��

      Delete
  2. Aduhh.. abis baca postingan ini iler langsung netes-netes nih wkwk :D

    Itu tempat yang kedua keren banget ya. Tapi sayang, nggak cocok sama kantong gue. Kayaknya itu agak-agak highclass ya? Buat kaum menengah ke atas. Da aku mah apa atuh cuma pelajar kere :D

    Di bekasi ada tempat makan ramen juga sama kayak Jigoku Ramen, namanya Gokana Ramen. Enak-enak juga :D

    Itu ayam penyetnya Bu RT kayaknya enak tuh. Berarti selain makan, kita juga bisa ngurus perpanjang KTP ya disitu ? wkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Elapin coba Ari =))

      Iya tapi bukan berarti nggak bisa nabung kan kalo mau coba ke tempat itu...

      Gokana emang ada di mana mana sih di Bandung juga ada di beberapa tempat tuh. Gokana enak, tapi menurutku harganya mahal dibanding ramen Jigoku :D

      Nah, bisa, bisa. Cobain aja~

      Delete
  3. Sehabis lebaran setelah resmi jadi mahasiswa bandung, tempat makan kaya gini sekaligus bisa dijadiin tempat nongkrong wajib di kunjungin juga nih.

    untung tempat makan yang di dago pakar lumayan juga harganya untuk sekelas mahasiswa mah, tapi diliat dari rekomendasi yang lainnya tempat ini keliatanya enak sih, dengan pemandangannya, dago pakar kalau gak salah tebing-tebing gitu ya tempatnya.

    ayam penyet bu erte, kayanya bakalan jadi langganan gue nih, harganya murah banget segitu mah, kocekan dompet anak mahasiswa banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kamu mau kuliah ke Bandung ya? Di mana Mi?

      Iya bener, nggak tebing sih. Daerah dataran tinggi. Jadi pas kalo mau liat view Bandung keseluruhan.

      Bener Mi. Itu langganan aku juga. Enaaakkk :9

      Delete
  4. Okey... Bookmarked. Thx dwi infonya... Btw, gue sebelum ngebaca posting lu full, gue inisiatif membaca terlebih dahulu angka-angka misterius yang sangat bermakna didalam postingan lu. Gue paling tertarik sama Jigoku ramen deh, pengen kesitu, kalau makanannya dibawa keluar, macam pedagang kaki lima gitu bisa gk dwi, demi gk kena WL gk apa deh... Atau lu ada tips lain selain yang gue bilang tadi? Katakanlah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Dul sama-sama. Haha paan sih. Nyantai aja, datengnya siang-siang sebelum jam makan siang. Dilarang ke sana malem minggu. Selain penuh, gak bagus buat kesehatan hati kamu.

      Delete
  5. Asyik juga tempatnya wi. Ada live musiknya juga. Kalo gue yg di situ. Bisa betah berjam-jam.

    Baca review tempat keren di bandung. Gue kok malah jadi pengen pindah ke bandung gini. "AAAAAAA:::: Jangan sampe gue tiba2 terbang ke bandung."

    Aduh, ada beberapa tempat yang baru liat aja, udah menggiurkan buat gue yang suka kuliner atau tempat2 baru. Sayangnya, gak suka publish di blog.

    Semoga aja, kalo gue ada duit dan bisa jalan2 ke bandung. Gue bakalan buka blog dwi lagi. buat nyari tempat2 keren ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Om, sayang ke sananya agak repot. Hahaha ngiler ya sama Bandung...

      Aamiin. Oke sip!

      Delete
  6. Aduh jadi laper, makanannya enak-enak banget. Dari gambarnya juga kelihatannya tempatnya asyik. Jadi pengen ke Bandung, kalo di Bandung saya pernah makan martabak, enak sekali. Bandung memag jadi tempat favorit buat wisata, kayaknya saya kalo ada acara sekolah ke Bandung terus. Kalo tempat makan yang enak, memang Bandung juaranya, keren infonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener Aldi. Selain makanan, tempat wisatanya juga juara. Emang bener, Bandung Juara :D

      Delete
  7. haha Kak Dwi jahat, masak postingannya harus dikasih jarak segitu jauhnya. mungkin itu karena pelampiasannya Kak Dwi sama Karei yang Ldr an yaa, makanya postingan aja juga sampai dikasih jarak yang jauh haha.

    Bandung emang juara dehh kalo urusan makanan dan pariwisata. tempat makan diatas keren-keren semua Kak. aku malah pengen nyobain yang bakso sama penyetan itu. selain harganya yang murah, aku juga suka kedua makanan tersebut hehe.

    Kak, kalo di bandung ada makanan khas Bandung sendiri nggak? kalo Surabaya kan khasnya lontong balap, lontong kupang, dll. lah kalo di Bandung apa nih?

    iyaa, siap, kalo besok aku bisa ke Bandung, pasti taat sama peraturan kok. tenang sajaa hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh kok kamu tau aja... sih?

      Iya, bakso sama ayam penyetnya enak. Lebih enak ayam penyetnya sih haha.

      Apa ya? Peuyeum, batagor, baso tahu, surabi, mie kocok, ya itu paling. Mungkin ada lagi yang lain, tapi aku nggak tau :D

      Delete
  8. Bakso boedjangan bikin laper di malah hari, astaga bakso bulatnya itu loh,,, ooowwh.. ga kuat saya.

    Kenapa harus di Bandung si tuh bakso, ckck bilangin donk suruh buka cabang di Purwokerto. Hehe, biar aku bisa jadi pelanggan setia nantinya :D

    "Bakso bulat seperti bola pingpong, kalo lewat membikin perut kosong" :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha suka banget bakso ya Kak?

      Mungkin biar coba dulu di Bandung kali ya, baru nanti nyebar ke mana-mana :D

      Delete
  9. Yang paling aku pengenin tuh ke Dago Boutique resto, abisnya suasananya adem dan romantis gtu. terlebih lagi bisa ngeliat panorama kota bandung yg indah. aaaaaaaaaaaa pengen kesana xD
    kalo di lamar disana so sweet banget pastinya *eh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Wid, di sana tempatnya enak. Sierra sama Cocorico juga nggak kalah keren.

      Pasti so sweet banget. Mauuuuu >.<

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...