Monday, 27 April 2015

Happy Birthday, Oppa!


Mungkin dari judulnya pembaca ngira kalo aku penggemar Korea. Tapi kenyataannya, panggilan Oppa ini bukan untuk cowok-cowok boyband atau aktor Korea. Itu panggilan buat Karei. Jadi gini awalnya...

Waktu itu aku sama Karei lagi ngomongin apa ya, lupa. Tiba-tiba aku panggil dia Opa. Opa ya, not Oppa. Terus dia bilang, "Nggak papa dipanggil Oppa. Bahasa Korea-nya Oppa kan Kakak."

"Aku kan panggil Opa, bukan Oppa."

*Karei kirim stiker ketawa*

"Terus aku apa dong?"

"Kalo aku Oppa, kamu Omma aja."

"Ih curang! Omma bahasa Korea kan artinya Ibu."

"Kamu kan emang cocok dipanggil Ibu." *Karei ngirim stiker ngakak*

Jadi gitulah awalnya aku panggil dia Oppa. Dan aku nggak jadi sih dipanggil Omma. Ya mana ada dia dipanggil Kakak aku dipanggil Ibu. Curang kan-_-

Btw sebenernya postingan ini bukan mau ngomongin itu sih. Ini mau ngomongin tentang hari ulang tahunnya Karei 17 April lalu. Di tahun lalu, aku nggak bisa ngasih barang yang mahal buat dia. I mean, barang yang penting. Tapi, aku bikin sesuatu yang menurutku pengorbanannya nggak sebanding dengan barang semahal apa pun. Aku bikin stop motion. Postingannya udah aku tulis di sini, nih... Hasilnya mungkin nggak sebagus hasil tangan yang profesional. Tapi, sesuatu yang dibuat pake hati kan rasanya lebih nyampe. Yang masih aku inget tahun lalu, selain ngucapin makasih dan ngeaminin doaku, Karei juga sempet bilang "Aku terharu kamu seniat ini."

Tahun ini, aku nggak lagi kasih dia barang yang mungkin bisa dia koleksi. Alasannya karena tahun ini keuangan lagi mepet. Ya udah akhirnya lagi-lagi aku bikin sesuatu yang dibuat langsung pake tanganku.

I made a birthday cake special for him.

Jadi ceritanya, dia ulang tahun di hari Jumat. Minggu itu aku emang lagi kelamaan di rumah dan berniat pulang ke Bandung hari Kamis. Rabu malem baru bikin kuenya. Alasannya biar kuenya nggak cepet basi. Tibalah di hari Rabu sore sekitar setengah 6. Aku mulai nyiapin bahan kuenya, tapi buat bahan-bahan yang dikocok lebih dulu. Aku pikir kan sambil nunggu sebagian bahan dikocok, aku bisa siapin bahan yang lainnya. Taunya trik yang aku pake itu salah. Setelah mixer mulai mengaduk bahan-bahan, aku siapin bahan yang lainnya. Taunya, dark chocolate-nya nggak ada dong. Iya, cokelat batang itu buat dilelehin dan dicampur ke adonan nanti sekaligus buat ditaruh di tengah adonan (Fyi, kue yang mau aku bikin itu brownies).

Aku panik. Jam udah menunjukkan pukul 6 kurang 20. Atas saran Mama, akhirnya aku cari keluar. Awalnya aku cari yang deket-deket rumah. Tapi, nyari ke salah satu mini market, nggak ada. Nyari ke pasar udah pada tutup. Kepaksa aku cari ke pasar yang jaraknya cukup jauh dari rumah. Soalnya di pasar sana ada beberapa toko bahan kue yang udah aku tau. Aku naikin kecepatan si Pupi (namanya Pupi karena dia warnanya Putih dan Pink hihi) di tengah ramainya jalanan Kota Garut yang mulai gelap. Selip kanan, selip kiri. Udara dingin aku bodo-amatin yang penting aku cepet dapet cokelatnya. Kalo kelamaan, nanti adonan di kocokan keburu ngembang dan hasilnya nggak akan bagus.

Setelah masuk kawasan pasar, aku mulai melambatkan si Pupi. Aku nengok kanan kiri buat nyari toko bahan kue yang masih buka. Sepi. Hening. Cuma ada beberapa becak yang lewat jalanan situ. Juga beberapa orang yang baru aja nutup kios mereka. Aku hampir putus asa. Mana kawasan pasar hampir habis. Tiba-tiba mataku tertuju sama salah satu kios yang masih terang-benderang. Begitu aku liat, eh, itu toko bahan kue! Aku langsung belokin si Pupi ke depan kios dan turun. Untungnya cokelat yang aku cari ada. Setelah dapet, aku langsung memicu si Pupi cepet. Masalahnya adzan magrib udah berkumandang juga.

Nyampe rumah, aku langsung ke dapur liat bahan kocokan. Ternyata masih dikocok. Aku buru-buru naro si cokelat batang dan lari ke kamar mandi buat ambil wudhu, langsung sholat. Begitu beres sholat, Mama langsung ke dapur buat matiin mixer sementara aku langsung ngelelehin cokelat dan sebagiannya aku parut buat lapisan di tengahnya.

Singkat cerita, setelah kerusuhan itu, aku sama Mama tinggal nunggu kuenya mateng. Ya meskipun sebenernya pengen aku sendiri yang bikin, ujung-ujungnya tetep aja dibantuin Mama nuangin adonan ke loyang untuk dikukusnya hehe. Dan alhamdulillah... hasil kuenya pas. Ngembangnya pas, adonan kue vanila dan cokelatnya juga pas, rasanya juga pas nggak terlalu manis. Aku seneng.

Besok paginya, setelah pulang nganterin Ayang sekolah, aku mampir ke mini market untuk beli keju. Awalnya sih mau aku bikin adonan buat tulisan gitu di atas kuenya. Tapi ternyata udah kemaleman jadi nggak keburu. Akhirnya aku cari alternatif lain untuk hias kuenya. Taburan keju.

Tapi yang bikin sedih, setelah menempuh perjalanan Garut - Bandung, taburan keju yang menggoda itu jadi gepeng karena ketutup sama tutup dus kue. Antara pengin ketawa sama sedih, sih. Tampilan kuenya jadi nggak memikat banget. Tapi aku nggak bisa ngapa-ngapain dan cuma bisa ngediemin aja.

***

Pagi-pagi hari Jumat aku langsung chat Karei buat ngirim doa dan ucapan ulang taun lainnya. Tadinya pengin aku telepon, tapi biarin ah chat aja. Biar nggak ada romantis-romantisnya hahaha... Aku udah chat dari subuh, dia baru bales jam 9. Tuh, kan, dia aja nggak ada romantis-romantisnya. Nyuekin chat pacarnya. Pasti udah sholat dia tidur lagi. Pft..

Sekitar jam 2 siang, aku udah prepare buat ngasih kejutan itu. Kuenya aku tulisin pake susu kental cokelat manis. Iya, kreatif kan aku? Meskipun hasilnya jadi absurd karena susunya meleleh.
Namanya buatan sendiri emang nggak sebagus beli. Yang penting kan bikinnya dengan hati :)

Suara motor Karei udah kedengeran. Aku cepet nyalain lilin dan ngumpet di belakang pintu. Pintu kosan kedenger diketuk dan aku buka sebelah tangan. Begitu pintu dibuka... "SELAMAT ULANG TAUUUUUNNNN KAREIIII!" Aku rusuh sendiri. Karei masih diem di luar, tiba-tiba dia senyum. Manis banget bikin tangan aku gemeteran pegang kuenya haha. Sebelum dia tiup, aku suruh dia foto dulu. Meskipun pada akhirnya dia nggak pengin di-share, tapi aku share aja dengan wajahnya di-crop hehe maaf ya aku bandel...

Selamat ulang taun, kesayangan aku!

"Ayo makan atuh kuenya."

"Potongin dong."

Aku tatap dia iseng. Cowok cuek bisa manja juga ya. Akhirnya aku potongin kuenya terus sodorin. "Mau sekalian disuapin juga nggak?"

Karei cuma ketawa. Udah gitu dia mulai motong untuk suapan pertama.
"Gimana kuenya enak nggak?"
"Enak. Semua kue buat aku enak kok..." *ketawa*

Ya itulah risiko punya pacar cuek. Semua terlihat standar dan biasa. Eh tapi nggak juga deng...

Akhirnya hari itu kami habisin buat nonton 2 film sambil aku minta tolong install-in game. Dua camilan habis kami makan. Eh malemnya kami makan lagi. Ya begitulah, enaknya punya pacar yang sehobi. Hobi nonton, hobi jalan, hobi makan dan ngemil. Padahal, sebelum kenal aku, Karei itu bukan tipe cowok yang suka ngemil loh. Eh setelah pacaran sama aku dia jadi suka beli camilan juga. Bagus lah biar badannya gemukan dikit.

Mungkin cuma itu yang bisa aku kasih di hari ulang taunnya. Bukan barang mewah, bukan kue ulang taun yang bagus dan penuh hiasan. Tapi hanya kue sederhana tanpa hiasan pun waktu seharian yang bisa dikenang buat cerita masa depan. Karena buatku, waktu itu jauh lebih berharga ketimbang barang paling mahal sekalipun. Alhamdulillah hari itu aku bisa bikin dia seneng banget dan ngeliat dia banyak ketawa juga senyum. Efeknya, kebahagiaan itu nular juga buatku.

Jadi akhirnya, aku mau tutup postingan ini sama ucapan SELAMAT ULANG TAUN VALDIS REINALDO AGNAR. Udah telat sih, postingannya juga telat karena baru sempet bikin. Tapi nggak pernah ada kata terlambat buat bikin kamu bahagia kan? :)



With love,

22 comments:

  1. Haduh, postingannya sebenarnya bahagia kan, tapi kenapa aku nyesek ya, mungkin karena jomblo, kagak pernah ngerayain ultah pacar apalagi dirayain ultah sama pacar *uhuk :3

    Tapi, emang bener tuh, segala hal yang dibuat pakai hati, walaupun sederhana, bakal lebih berkesan dan berharga daripada barang-barang yang dibeli dengan harga selangit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, maaf ya Qi hehe.

      Bener banget. Ternyata kamu dari sisi cowok pun setuju.

      Delete
  2. enak banget kuenya, jadi laper. Justru kue bikinan sendiri itu lebih istimewa, daripada beli di toko kue. Udah lama saya nggak makan kue, jadi ngebayangin kue yang empuk dan lezat, nyam-nyam. Cemilan bisa bikin gemuk? Kayaknya nggak deh, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya buatan sendiri sih haha. Nggak kok, ya mudah-mudahan sih enggak.

      Delete
  3. Ahhhhh.. Kak Dwi so sweeett banget, bikin kue sendiri buat pacarnya yang ulang tahun. Perjuangan buat rotinya banyak hambatan juga, tapi gara-gara the power of love pasti tetep semangat pas ada halangan :D

    Pasti rotinya enak, soalnya buatnya pake hati, eh kalo pake hati malah pait deng rasanya ._. *halah

    Selamat ulang tahun juga buat Kak Karei semoga makin cintaahh sama Kak Dwi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi makasih Ponco. Emang bener ya, demi orang yang disayang, Ill do anything :))

      Aamiin, iya makasih yaaaaa.

      Delete
  4. wah salah banget nih baca postingan ini, bikin ngiri banget wkwk. Apalagi pas di bikinin kue wah wah.

    Btw langgeng ya kalian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha aduh maaf, ya. Aamiin, makasih banyak.

      Delete
  5. Ehm. Gk ada kata terlambat untuk buat bahagia. "Aduuuhh romance banget dirimu, wi."

    Pangeran jadi ngiri gini. :D

    Meskipun buatnya dibantuin mama. Tapi, perjuangan ngedapetin bahannya itu lho, bisa dibilang pejuang keras. Jelas ini jadi kepuasan tersendiri buat Karei.

    Kira-kira karei tau, gak. Perjuangan dwi buat brownisnya?

    Semoga terus langgeng, ya. HBD buat Karei...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya dooonggg...

      Iya bener Om. Perjuangan nyarinya bener-bener pengalaman buat aku. Bela-belain pokoknya :D

      Aku cerita sih, dia cuma senyum-senyum. Kenapa sampe seniat itu? tanya dia.

      Aamiin. Makasih banyak Om Heru :D

      Delete
  6. co cweet......
    hahaha, proses rencana nya indah ya :")
    saeng il chukha hamnida! :))

    ReplyDelete
  7. harusnya sih kak Dwi jadi dipanggil Omma kan gapapa, lucu gituu. kan besok juga pasti bakalan jadi Ibu, lebih tepatnya ibu dari anak-anaknya Kareii, eheemm ;D

    kalo gue pribadi sebagai cowok yaa Kak, malah justru suka yang kado seperti ini. bukan barang mewah atau sebagainya. justru malah hal sepele yang dibuat dengan tulus itu malah lebih membahagiakan kok. tapi gatau juga sih dengan selera cowok yang lainnya hehe

    selamat ulang tahun juga deh Karei, semoga sehat selalu dan makin langgeng sama kak Dwi yaa hehe. btw, itu susu cokelatnya kenapa belepotan gitu kaakk wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya bisaaaaa bisaaaaaa....

      Untungnya selera Karei juga sama kayak kamu. Jadi bisa meningkatkan kreativitas aku juga untuk bikin hand made yang unik buat dia hihi.

      Aamiin, makasih banyak Rey. Iyaaa itu meleleh tau hahaha. Aduh maafin ya jadi nggak eye catching deh-_-

      Delete
  8. selamat ulang tahun juga karei. Semoga terus langgeng

    ReplyDelete
  9. Si Karei ultah ya? Weh selamat ya. Oppa-Oppa apaan sih? Nggak ngerti aku. Btw, aku baru tau kalau itu artinya "kakak" dalam bahasa Korea, aku pikir dulu artinya "Opa/Engkong-engkong gitu" hehe.

    Hmm... Masalah kado, aku sih beda ama Maz Reyza. Ga perlu mewah-mewah, cukup dikado paketan sebulan aja udah berterima kasih banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dal ke mane ajeeeeee? Jarang nongol.

      Iyaaa aku niat awalnya sebenernya mau panggil dia engkong-engkong haha.

      Fakir kuota kah?

      Delete
    2. Blogku ganti Kak Dwi -> dalikewara.com

      Aku udah gak sama BE lagi. Tapi masih melihat BE dari balik layar.

      Fakir kuota? Bisa dibilang begitu sih.

      Delete
    3. Kenapa nggak sama BE lagiiii? Kok gitu sih ninggalin BE?

      Delete
  10. Bukan ninggalin gitu. Aku masih merhatiin BE dari jauh. Cuma kalau diibaratkan, BE itu seperti rumah. Lalu karena aku sedang mengejar suatu hal, dan mengharuskan aku buat ninggalin rumah, akhirnya aku pergi. Semacam jadi musafir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baiklah. Aku cuma bisa ngedoain semoga lancar segala urusannya ya Dal. Cepet balik. Kangen suasana keluarga ramah, kan?

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...