My Current Activites

Sunday, March 08, 2015


Haaiii! Aku seneng begitu bisa buka blog lagi meskipun versi mobile. Aku seneng bisa nulis lagi meskipun ngetik biasa dari henpon. Rasanya aku udah gak layak bilang diri aku sendiri sebagai penulis amatir. Yang namanya penulis, kerjaannya kalau nggak nulis ya baca. Terus aku apa? Aku ngapain? Udah lama nggak melakukan dua kegiatan itu. Sebenernya aku juga bingung mau nulis apa. Terlalu banyak momen-momen yang perlu diabadikan di sini. Karena kalo nggak salah, terakhir nulis di blog itu Desember lalu. Itu pun nulis cerpen, bukan cerita keseharian. Tapi better late than never ya. Meskipun sangat ngerasa bersalah udah ngebiarin diary ini sampe busuk, tapi bukan berarti gak ada kesempatan buat kembali membersihkan sama tulisan-tulisan baru. Halah, opening-nya nggak jelas banget ya. Okedeh kita langsung aja pergi ke main story. Yuk yuk.

Bulan Desember lalu, aku ngejalanin uas terakhir sepertinya, uas di semester 5. Hiks... bentar lagi lulus (aamiin), nggak kerasa. Ini dilema yang biasa dialami mahasiswa tingkat akhir. Seneng karena akhirnya bentar lagi lulus, siap tempur ke dunia yang lebih luas lagi atau siap tempur untuk mengenyang pendidikan yang lebih tinggi lagi. Seneng karena akhirnya bisa pake toga ditemenin pendamping wisuda (semoga juga bisa jadi pendamping hidup), dan seneng bisa selfie pake toga sambil bawa bunga terus update di Instagram atau Path. Tapi di sisi lain sedih, kenapa? Karena pada akhirnya masa kuliah itu berakhir. Masa-masa dikasih tugas gila-gilaan sama dosen nggak ada lagi. Masa-masa belajar ngantuk di jam-jam enaknya tidur siang nggak dilewatin lagi. Masa-masa barter contekan tugas sama temen-temen nggak ada lagi. Masa-masa belajar bareng mau ujian sama temen-temen nggak bisa lagi. Masa-masa ngejer-ngejer dosen pembimbing buat TA pun sudah terlewati. And at least, masa-masa ngehadapin susah seneng di perkuliahan sama temen-temen berakhir sudah. Huaaaaa *mewek sendiri nulisnya padahal lulus juga belum*. Jujur, dulu aku pernah bilang ke Karei kalo masa SMA itu jauh lebih menyenangkan dibanding kuliah. Dia bilang akan ada masanya aku bakal ngerasain kuliah juga adalah masa-masa yang menyenangkan. Dan sekarang aku ngerasain betapa masa kuliah pun gak kalah menyenangkan dibanding masa SMA. Karena aku nemuin orang-orang setipe yang asik dan seru-seru banget. Orang-orang senasib yang ngerasa salah jurusan tapi akhirnya bisa dapet nilai yg cukup memuaskan juga dengan ipk yang semuanya di atas 3. Tau artinya apa?

Meskipun kita ngerasa salah masuk jurusan, bukan berarti kita gak bisa berusaha buat jadi yang terbaik di sana. Gak pengen liat orang tua bangga saat kamu lulus tepat waktu dengan nilai yang memuaskan? Pasti kamu bangga dan nggak nyangka bahwa usaha kamu bertahan mati-matian--bahkan sampai berdarah-darah--gak sia-sia.

Mereka orang-orang yang selalu bikin ketawa sekalipun lagi ngerjain tugas yang bikin lieur. Merekalah orang-orang yang sabar nyari selisih waktu hasil perhitungan nggak balance-balance. Mereka orang-orang yang lebih milih makan meskipun tugas belum kelar. Mereka orang yang selalu meramaikan kosan. Mereka orang-orang yang nggak bikin aku nyesel bisa berteman sama mereka. You complete me, guys. Thank you!




Setelah pertengahan Desember disibukkan sama uas, akhir Desember aku liburan! Belum secara resmi sih, soalnya Senin-Selasa aku masih ada ujian, dan hari Sabtu-Minggu aku ke rumah sodara karena ada pertemuan biasa. Setelah magrib nyampe sana, aku kaget ternyata banyak adek sepupuku yang dateng juga. Jadi dari dulu di keluarga dari Bapak ada 2 grup--yang umurnya sekitaran aku, paling banter jarak umurnya 6 th lebih muda. Ada grup cowok, itu isinya 4 cowok-cowok seumuran aku. Dan ada grup bolang itu isinya ada aku, adek aku, Rima, Cika (semuanya cewek) dan terakhir Ruri (dia cowok). Grup bolang itu semuanya pada dateng, padahal biasanya kita ketemu setaun sekali kalo lebaran doang. Kebayang senengnya kayak apa waktu bisa ketemu sama mereka secara lengkap. Ternyata hobi ngebolang kita memang gak pernah hilang. Sampe aku udah nginjek kepala 2 pun, kalo lagi sama mereka bawaannya childish terus. Ngerasa masih muda. Emang nggak inget umur ya-_-.

Jadi tuh di Purwakarta saat itu ada acara laser show di Situ Buleud, kita tertarik dong buat dateng ke sana. Nggak menyia-nyiakan kesempatan, setelah sholat dan makan, sekitar pukul 8 malem kita cus. Oh iya, yang aku seneng lagi di sini, dulu itu kalo mau keluar pasti susah banget diizinin para orang tua. Tapi sekarang nih, malah kita disuruh keluar. "Tuh di Situ Buleud lagi ada acara. Ke sana gih liat." *jingkrak-jingkrak*. Singkat cerita kita langsung jalan dari rumah ke Situ Buleud. Soalnya bingung kalo naik angkot takut nyasar. Lagipula jaraknya nggak jauh kok sekitar 3 km doang.

Dulu, waktu liburan di kampung aja kita sering jalan sejauh itu apalagi jalanan nanjak. Ini jalanan rata sejauh itu pasti bisalah. Setibanya kita di sana, banyak orang-orang yang udah mulai jalan pulang. Kita kayak ngelawan arus gitu loh. Kita bingung ini acaranya udahan apa belum. Tapi si lasernya masih nyala-nyala ke langit. It's so damn beautiful! Ternyata Situ Buleud itu luas sekali pemirsah. Aku ngos-ngosan nyari pintu masuk gak nemu-nemu. Akhirnya kita bertekad buat pegangan tangan dan Ruri jalan paling depan dengan buru-buru. Oke kita kayak anak kecil, semacam main kereta-keretaan gitu. Dan Cika yang paling belakang sempet nubruk anak kecil pun kena omel bapaknya *gak lama karena keburu ketarik adek aku di depannya*.

Akhirnya nyampe! Pintu masuknya masih kebuka tapi kok.... eh banyak yang keluar ya? Aku udah pengap di antara kerumunan orang yang mau masuk. Kita juga masih saling pegangan tangan sambil merhatiin barang bawaan masing-masing. Jaga-jaga aja, kan yang manfaatin momen saat rame gitu mungkin ada. Kita nunggu sekitar 15 menit sambil maju dikit-dikit. Eh pas tinggal beberapa langkah lagi masuk, si satpam penjaganya bilang, "Udah habis acaranya mau udahan. Pulang aja pulang." It's jleb moment you know? Bayangin aja! Udah seneng dari rumah mau liat laser show, begitu lewat pinggir Situ Buleud seneng juga karena show-nya bagus banget. Udah capek jalan dari rumah, udah capek jalan ngebut demi bisa masuk, udah gondok diomelin bapak-bapak, ngantri lama, gerah, pengap, eh begitu udah di depan gerbang malah disuruh pulang. Kan asem. Ada sih waktu itu yang nembus masuk, dia lolos pula ke dalem, tapi si satpamnya misuh-misuh gitu. Dan yang di belakang dia gak bisa masuk, kita semua keukeuh disuruh pulang. Okey, really disappointed. But never mind.

Untuk mengobati rasa kecewa, kita berlima kembali mengeratkan genggaman tangan, bersiap, and go. Kita jalan kereta-keretaan lagi dengan Ruri sebagai pemimpin. Belok sana, belok sini, selip sana, selip sini, diliatin orang, bodo amat, nyenggol anak kecil lagi, minta maaf sambil kabur, ketawa-ketawaan kayak anak kecil malu-maluin, biarin. Mungkin kita kecewa gak bisa liat pertunjukannya secara dekat, tapi cerita perjalanan ke sananya udah cukup mengesankan kok. Kita akhirnya nyari spot bagus buat difoto. Udah puas, kita pulang. Tapi sempet bingung juga akhirnya nanya bapak-bapak dishub. Eh malah dimodusin apa banget coba (waktu itu Ruri lagi nyari jalan jadi yang nanya cewek-cewek semua). Si bapak nggak inget anak sama istri di rumah apa? Pft-_-. Akhirnya kita nyampe di rumah dan tepaaarrr. Tapi sempet nonton dulu sih sama keluarga yang lain. Sampai akhirnya kita bersih-bersih terus Ruri tidur duluan. Sementara cewek-cewek malah maskeran dulu sambil selfie. Yaelah...

Dulu, kita cuma bocah yang sering dimarahin. Hehe...


Masa kecil kurang bahagiaaaa


Besoknya, kita semua mau ke Cikampek, tepatnya ke kawasan pupuk Kujang buat nengok sodara yang baru pindahan. Karena spot di sana banyak yang bagus, akhirnya kita berlima jalan keliling komplek ditemenin kakak sepupu dan 2 ibu-ibu berjiwa muda. Tapi kita berlima sih misah aja, orang mau foto-foto. Ibu-ibu itu mah maunya ngebakso makannya pengen ikut kita-kita. Setelah puas, kita langsung back home dan makan. Lalu siap-siap pulang. Rima diizinin ikut ke Bandung buat taun baruan bareng. Ah, seneng banget rasanya. Kita berniat malam taun baruan bareng ditambah Karei. Jadi siangnya aku sama Karei jalan dan adek aku sama Rima jalan juga. Malemnya aku pulang terus kita taun baruan bareng. Hari sebelumnya aku juga niat buat have fun sama temen-temen kampus. Secara habis ujian gitu refreshing!

Tapi rencana hanya rencana. Sebelum main sama temen-temen, tepat saat aku beres ujian, Mama telepon kalo aku disuruh langsung pulang saat itu juga. Kenapa? Karena Ayang--adek aku yang paling kecil--dirawat kena DBD. Itu rasanya sakit banget. Dilema antara gak enak ke temen-temen dan panik karena adek masuk rs. Akhirnya akhir sampe awal taun aku habisin waktu di rs nemenin si kecil berbaring. Waktu pertama nyampe di rs, aku langsung nangis ngeliat Ayang terbaring lemah tak berdaya. Pengen rasanya peluk terus bilang, "Yang, ayo kita main lagi." Tapi dia tidur sambil disorot 2 lampu. Dokter bilang saat itu dia lagi ada di masa kritis. Trombositnya turun drastis dan suhu tubuhnya dingin tapi di luar keringetan.

Gak kuat liat Ayang terkapar:(

Dua hari pertama tidur di rs gak tenang. Tengah malem harus bangun buat nyuapin dia makan. Ayang gak mau makan sama Mama. Dia cuma mau makan kalo disuapin aku. Terus bantuin Mama ngasih Ayang obat. Ayang minum obat juga ribet. Mama ngasih obat, aku ngasih minum dan Nuru--adek aku yang paling besar--ngasih kue. Aku baru bisa tidur nyenyak setelah sholat subuh. Tapi di hari ke-5 setelah nggak ada obat yang harus diminum tengah malem, aku bisa tidur cukup nyenyak dengan bangun normal jam setengah 5. Udah sholat nyuapin Ayang dan ngasih obat juga. Pokoknya awal tahun ini diawali sama momen nggak menyenangkan. Akhirnya alhamdulillah hari ke-6 bisa pulang karena trombositnya udah naik dan suhu tubuhnya udah normal sejak hari ke-4/5 aku lupa.

Ini udah mulai sembuh, udah makan sendiri~

Seakan cobaan gak berhenti sampai di situ, aku langsung dihadapkan sama cobaan pkl. Iya sebelum pkl aku harus ngurusin dengan cara yang ribet. Sangat ribet dibanding temen-temen lain yang udah bisa pkl di minggu awal Januari. Aku masih harus nunggu keputusan, tanya sana sini, bolak balik ke tempat pkl, belum lagi taunya ada temen berkhianat yang bikin aku dan 3 temen lainnya tersingkir. Untungnya semua itu bisa dilewatin dan sekarang aku masih disibukkan sama kegiatan pkl. Pergi pagi pulang sore--bahkan beberapa hari sempet lembur sampe jam 8. Jujur, kalo lagi gini rasanya kangen kuliah. Sangat kangen. Apalagi kuliah ditemenin sama temen-temen yang asik. Bisa ketawa puas tanpa perlu ngerasa nggak enakan. Tapi, alhamdulillah sih pembimbing lapangan baik banget. Ngajarin sabar. Orangnya supel, enak diajak ngobrol juga. Pokoknya selain ngobrolin kerjaan, beliau juga ngasih wejangan-wejangan buat modal aku kerja nanti. Dan beberapa kali pernah nanya hal pribadi. Pokoknya asik banget.

Oh ya, akhir Januari kemarin aku sempet tanya editor tentang naskah yang aku kirim ke penerbit--Bukune. Setelah lolos melewati tahap editor, ternyata dia gagal di tahap terakhir. Tahap proofreader. Ngejleb sih, udah nunggu setaun, diharkosin cukup lama, nyampe tahap akhir, taunya gagal. Aku sempet nangis. Cerita sama Karei, sama beberapa temen blogger, sama Mama juga. Tapi rata-rata jawaban mereka sama. Try again. Masih banyak kesempatan. Iya oke, tapi jujur aja sih.

Susah memulai kembali sesuatu yang pernah gagal. Apalagi sesuatu yang kita perjuangin mati-matian dengan waktu cukup lama.

Bahkan aku sempet--hampir--nyerah saat itu. Aku sempet gak mau nulis lagi. Tapi semua itu berubah karena aku pikir, perjuanganku untuk nyampe di titik ini gak mudah. Mungkin ini pertanda kalo mimpiku makin dekat. Karena semakin dekat mimpi itu, cobaannya pasti makin besar. Inget aja film 5 cm. Pada akhirnya aku kembali nengok ke belakang. Aku liatin beberapa buku antologi yang udah aku bikin. Aku buka file-file hasil tulisanku. Ntah cerpen, ntah draft novel. Aku juga buka blogger dan baca-baca tulisan lamaku. Bacain komentar mereka yang senantiasa excited sama tulisanku. Intinya itu semua bikin aku semangat lagi nulis.

Apalagi setelah hari Minggu kemarin, satu lagi mimpi besarku terwujud. Finally Ive met him. Bang Radit. Penulis idola sekaligus motivator dan inspiratorku dalam nulis. Dia orang yang aku jadiin panutan dalam nulis. Meskipun nggak sempet ngobrol banyak, but how lucky I am bisa ngobrol beberapa kata sama dia?

Cerita ketemu Bang Radit bakal aku ceritain di postingan yang beda. Untuk postingan ini kayaknya cukup segini aja kali ya. Ya begitulah, kegiatanku belakangan ini gitu-gitu aja. Jadi aku sempet ngilang nulis karena memang aku kehilangan semangat. Sempet nyerah sampai akhirnya cahaya itu datang lagi. Dia bersinar lagi di waktu yang tepat. Semoga ini tulisan bisa mengawali semangat nulisku ke depan!



Ps: tulisan ini udah masuk draft sejak awal tahun. Tapi payahnya baru sempet aku posting dan edit sekarang.


With love,



You Might Also Like

19 komentar

  1. Haha... lama banget puasa ngeblognya Wi.. semoga setelah ini bisa konsisten ngeblog lagi yak.. ramein BE juga :P

    Kalo ngomongin masa kuliah yang bentar lagi kelar, gue juga pernah ada di masa-masa itu.. rasa nyeseknya mulai berasa... mesti siap ninggalin kebiasaan yang sebenernya biasa aja tapi ternyata ngangenin. Bahkan bimbingan skripsi yang begitu pedih pun, kadang bisa sangat ngangenin. Dan bener juga Wi, gue dulu juga mikirnya masa SMA masa yang paling indah, tapi ternyata... masa kuliah jauh lebih indah.. ah, gue jadi kangen -_-

    btw, ini postingan borongan ya Wi... yang diceritain macem2.. -_-
    untung adek lo udah sembuh ya... ngeri juga sampe kena DBD..

    kalo gue sendiri sih pas tau naskah udah diterima editor endingnya gagal di proofreader itu nyeseknya gak bisa diajak kompromi lagi.. apalagi lo rentan galau ya Wi haha
    Anggep aja belum rejeki... coba deh baca postingan di blog blogger energy rubrik KELIS yang ngobrol sama FLAZIA. Lo bakal belajar banyak dari situ.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Baannnggg nyaris 2 bulan ini efek patah hati yang teramat sangat dari penerbit hahaha.

      Udah tua masih suka inget masa remaja juga kah Bang?

      Haha begitulah. Ini menghemat entah males. Jadi gabungin aja semuanya.

      Sip ntar aku baca. Belum sempet mampir lg ke blog be. Semoga be masih tetep survive apalagi ada aku ya:D

      Delete
  2. Asli, ya. Lama banget dari Desember sampe sekarang baru mulai aktif lagi. Tapi Pangeran ngerti sama keadaan dwi sekarang. *Halah..*

    Ngomong soal post ini. Pangeran juga ngerasa masa sulit waktu semester sebelumnya, semua serasa hampa banget. Gak ada waktu buat kita santi dan relain buat nulis sesaat. Itu pernah Pangeran Rasakan sulitnya seperti itu.

    Terus, soal PKL. Yah, memang dunia kuliah yang paling menantang pertama ada PKL. Baru kalo ada KKN, itu paling nantang banget.

    Namanya PKL pasti sibuk. Pangeran dulu, waktu masih PKL. Kirain bisa santai, leha-leha sambil nyeruput kopi. Eh, malah dari pagi sampe malem sibuk ngurusin kerjaan di PKL.

    Itu soal kumpul2 keluarga gitu, geng bolangnya seru, ya wi. Pangeran udah lama gak jalan-jalan. Jadi kangen pengen bisa jalan-jalan juga.

    Untuk semuanya, Semoga dwi bisa lebih semangat lagi. Jangan lemah sama keadaan. Soal draf yang tak kunjung disentuh. Coba deh, Raditkan udah ngasi semangat buat nulis, ayooo dong.. Nulisnya semangat juga. :)

    You can do it dwi.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Om ternyata susah banget dunia kerja tuh. Aku mungkin belum terbiasa bagi waktunya aja kali ya.

      Siap! Waktu itu emang lagi dropnya aja. Berat banget rasanya. Huhu..

      Delete
  3. Seneng deh kuliahnya tinggal tahap akhir, sebentar lagi kelar dong ya!

    Gagal di proofreader emang gak bisa direvisi lagi ya Wi? sayang banget banget yah, tapi seperti yang orang-orang bilang, you have to try it again! Jangan pernah menyerah, tulisan kamu keren loh, aseli! ASELI!

    Seneng ya ketemu Radit :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ps: Alhamdulillah Ayang sudah sembuh :)

      Delete
    2. Iyaaaaa Omel, aku udah tua nih gak kerasaaaa cepet banget udah mau lulus lagi aja. Minta doanya ya.

      Udah nggaj bisa. Kekurangan naskahku masih banyak makanya mereka gak bisa nerima. Kalo dikit mungkin masih bisa mereka bantu ngedit. Ah tapi yasudahlah. Makasih Om^^

      Delete
  4. Seh, dari awal tahin baru dipublish sekarang. Pantes banyak banget kontennya.

    Baca-baca kisahnya sebagai mahasiswa, jadi tambah tertarik buat lanjut kuliah. Ya iyalah harus kuliah, secara anak SMA itu harus lanjut kuliah.

    Semangat kak dalam percobaannya ngirim naskah. Karena usaha keras tak akan pernah mengkhianati *quote dari orang

    Wah, enak banget bisa ketemu bang radit dan semoga bisa tambah semangat nulisnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya aku gabungin jadi 1 nih. Harus dong, semangat ya!

      Bener banget. Perjuanganku udah cukup panjang. Jadi nggak akan berhenti hanya karena penolakan 1 penerbit.

      Seneng bangeeett! Aamiin semoga lebih semangat!

      Delete
  5. kita bilang masa-masa itu menyenangkan adalah ketika kita mau mengakhiri masa-masa itu atau sudah melawatinnya.

    berkumpul sama orang-orang yang kita sayangi itu memang moment yang paling menyenangkan apalagi itu keluarga kita sendiri.

    dari pengalaman lo yang gagal nerbitin buku karena ditolak,semoga kedepanya lo bisa sukses nerbitin buku dan jadi penulis terkenal seperti idola lo Bang Radit (idola gue juga sih sebenernya hehehe).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener tuh. Padahal selalu nikmatin masa2 itu, tpi tetep aja kalo mau berakhir bawaannya sedih terus. Berasa masih gak cukup masa-masa itu buat dilewatin.

      Aamiin, semoga aja. Iya Bang Radit idola kita semua haha

      Delete
  6. Kak, aku kurang jelas baca tulisan didalam kotak pink itu. Jadi ya menurut aku gak usah di putihkan tulisannya. Bukannya sok editor, ini cuma dari kacamata aku sebagai pembaca :)

    Namanya perempuan ya memang gak dibebasin kalo mau pergi, soalnya rawan kejahatan terhadap perempuan.

    Wah, aku lagi dalam masa PKL ni, ya lumayanlah kesibukan ada di PKL, bukan banyaknya kerja di tempat PKL, tapi karena banyaknya laporan yang harus ditulis sesuai instruksi dari kampus. Padahal sih keknya gak begitu penting untuk beberapa laporan.

    AKu malah gak ngerasain kangen zaman SMK. Temen2nya juga gak asik, dan gak punya temen deket. Sampe sekarang temen deket cuma dari SMP, satu orang juga. Tapi pas kuliah, orangnya asik, dan sedikit taulah arti kebersamaan. Iya, kebersamaan seperti yang dijelaskan diatas tentang masa susah senang yang akhirnya terlewatkan.

    Oke, di tunggu cerita ketemu Radith yang keliling indonesia untuk signing buku terbarunya yang laris bak batu akik. Padahal waktu itu die ke Pekanbaru, tapi gak ngeliat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya ini aku pakein quote sih jadinya dia masuk kotak pink. Kalo diarahin ke sana kursornya, tulisannya jadi item kok. Maaf ya sedikit mengganggu.

      Ah sedih banget masa smknya gak berwarna. padahal umur segitu lagi lincah2nya. Yang penting kan sekarang udah seneng ya.

      Untung aku gak disuruh bikin banyak laporan. Cuma kerjaan aja kadang emang gak wajar:(

      Okeee. Bakal aku ceritain di postingan lain. Ditunggu~

      Delete
  7. wahh, ini curhat bertubi-tubi yaa namanya. banyak banget momen yang disampein disini.

    udah semester 5 aja nih kak? udah mau lulus aja nih~ udah semakin deket aja yaa sama momen getting married haha. semoga lulus dengan nilai memuaskan yaa besok.

    awduh, itu jleb momen banget yaa kak, udah antri panjang-panjang eh ternyata nggak dibolehin masuk.

    sayang banget yaa, kak. padahal udah tinggal satu tahap lagi naskahnya bisa diterbitin. yaa saran aku sih sama seperti yang lainya, jangan pernah menyerah dan bangkit lagi. memang sih memulai lagi itu sulit, tapi orang berhasil itu kebanyakan orang yang bisa memulai lagi dan belajar dari kegagalannya.

    coba deh, inget. banyak loh sebenernya yang suka sama cerpen-cerpen kakak. yaa mungkin aja itu bisa juga menjadi penyemangat buat kak Dwi untuk semangat nulis lagi. ayo nulis lagi kak! ayoo ramein BE lagi bareng aku!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh baru sempet aku bales lagi komennya hahaha. Iyaaa curhatnya banyak banget nggak tuh?

      Ih kok tau sih?:p masih lama kaliiii kerja aja belum. Jadi penulis Gagas Media Group aja belum. Keliling Indonesia juga belum. Tenang dulu lah...

      Iya bener Rey. Mungkin emang harus gagal dulu biar gak sombong dan belajar lagi. Thank you ya. Yuk ramein lagi BE! Hihi^^

      Delete
  8. Sama mbak aku juga kalo nulis blog pake hp tapi cuma buat ngerangkai katanya doang habis tu ya kirim ke email buat di edit di komputer hhe.

    Ngomongin kuliah buat aku harus tetep semngat dan harus dapet nilai bagus. Tapi biasanya kalo mau lulus emang gitu ya mbak? Jadi resah karena masa2 kuliah bakalan terlewati. Hmmm... Klo aku masih lama sih lulusnya. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya? Wah enak dong haha. Pokoknya nikmatin ajamasa-masa kuliah sebelum nyesel di akhir nanti. Kuliah itu menyenangkan!

      Delete
  9. HAAAAAHHH!!! akhirnya selesai juga, wi gue bacanya. lo nulis dari hape smua ini? gilaaak. satu paragraf isinya bertumpuk'' gitu, wi.

    gue skrang mulai ngerasain juga sih, nikmatnya jadi mahasiswa. jauh lgi dari rumah. nggak bisa sayang''an sama.... sama... eh, btw itu temen'' kmpus udah taken smuanya yak?
    gue stuju sama wahyu, tulisan yg d kotak pink susah dibaca, wi.

    seru yak kmpul kluarga, trus bisa gila''an bareng. sodara'' dari kluarga gue jaraknya jauh banget. gue d bawah mreka smua. gue masih maba, mreka udah kerja dan bntar lg nikah, ga bisa buat jalan'' breng gtu, wi. hahah.
    bntar, lo critanya di godain sama polisi gtu? hahahah

    gue malah iri sma lo, wi. udah ngasih naskah ke penerbit. klo sekali d tolak coba lgi, wi. ttep smngat lah. org sukses yg nikmatin kesuksesannya skrg, dulu juga kerja keras kli, wi. ttep semangat!! sedih sih pasti, galau ga mau nulis, gue juga pernah ngerasain sih, tpi ya ttep nulis. jgan lma'' ga nulis. ntar berasa canggung. lo kan udh lama kli ngeblog'' gini, psti udah tau dong.

    ttep semangat, wi!!
    eh, itu bneran temen'' lo yg cewe udh taken smua?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha makasih loh udah dibaca sampe beres. Dibaca semua kan?

      Iya jadi mahasiswa itu enak. Kalo di negeri orang, enak nggak Zi? Itu cursornya harus diarahin Zi, soalnya aku quotes.

      Sedih banget. Ya udah sabar aja. Apalagi nanti pasti ditanyain, "Kapan nyusul?" duh...
      Bukan polisi sih, bapak-bapak dishub. Nggak banget kan-___-

      Iya bener, thank you loh Zi. Baru ditolak sekali, belum seberapa. Tapi jangan sampe ditolak lagi dan lagi sih. Nggak mau juga hahaha.

      Oke!
      Eh beneran kan kamu baca postingan ini sampe beres?

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts