[Cerpen] Someday, I Will

Tuesday, March 24, 2015




“Aku sayang sama kamu.” Itu kalimat yang gue denger dari Nadin, tepat seminggu setelah gue nembak dia. Gue diem sambil tatap dia bingung. Dia balik tatap gue sambil menyisipkan rambut panjangnya ke belakang telinga.

 Gue mencondongkan tubuh, mendekati wajahnya, bangkit dari duduk sedikit, lalu mendaratkan bibir di keningnya. “Makasih udah sayang sama aku.”

Nadin nggak bisa jawab. Dia hanya menganggukkan kepalanya sambil tersenyum. Matanya menyipit.

***

Gue inget banget selama seminggu setelah jadian, momen yang gue alami sama Nadin begitu manis. Gue lupa di hari ke berapa kita jadian, dia tiba-tiba datang sambil bawain box makan.
 
“Dri, ini aku bawain makan. Kamu nggak sempet sarapan ya?” Nadin tiba-tiba duduk di kursi samping gue.

Gue menoleh sambil menyunggingkan senyum. “Kamu tau aja sih. Makasih ya.” Gue mengambil box makanan yang disodorkan Nadin.

“Aduh, kamu gimana sih kok rambutnya disisir rapi. Berdiriin aja…” tanpa sempat gue cegah, jari-jemari Nadin sudah bersarang di kepala dan mengacak-acak rambut gue. Nggak lama setelah itu, dia tersenyum puas karena melihat rambut gue berubah model jadi spike. “Nah kan, keren.”

Gue mencubit pipinya dengan gemas.

“Hai Dri.” Nadin mengangkat lengannya sambil berjalan melewati gue.

“Eh, Nad. Mau ke mana?”

“Masuk kelas nih. Duluan ya.”

Gue nggak lagi menjawab. Cukup dengan mengacungkan jempol pada Nadin yang jaraknya semakin menjauh dari gue.

Ada sesuatu yang bergesekan perih dalam hati. Gue sakit ngelihat punggung dia yang membelakangi gue dan berjalan semakin jauh. Hati gue berdenyut-denyut. Punggung itu seakan merapalkan ucapan perpisahan. Semakin lama, Nadin berjalan semakin jauh sampai akhirnya gue hilang perhatian dari gadis itu. Ingatan gue kembali melayang pada hari kesepuluh setelah kami jadian.

“Kamu kok belakangan ini beda? Jadi dingin dan seakan ngejauhin aku.” Gue berujar sambil mengaduk minum dengan sedotan.

Nadin duduk di depan gue. Raut wajahnya resah seperti menyembunyikan sesuatu. Sejak duduk di cafetaria ini 5 menit lalu, dia belum berhenti mengetukkan jemari-jemari jenjangnya di meja.

“Ada apa, Nad?”

I think… we have to break up.” Kalimat itu keluar dari mulut mungilnya. Pandangannya langsung dialihkan dari gue. Matanya menjalar ke seluruh ruangan, lalu akhirnya menunduk.

Gue terdiam. Membiarkan kalimat itu berdengung-dengung di telinga dengan jelas. Kenapa? Kok bisa? Ada apa? Banyak pertanyaan-pertanyaan yang hanya bisa menggantung di ujung bibir tanpa berani gue ungkapin.

Kali ini mata kami bertemu. Ada awan mendung menggelayut di sana. Ada kata yang gak terungkap. Ada rasa yang mengganjal. Ada…, sesuatu yang hilang.

“Ada yang salah sama aku?”

Mata Nadin mulai berkaca-kaca. “Ini bukan salah kamu, ini cuma salah aku. Aku yang nggak bisa jaga perasaan aku untuk kamu.” Dia terdiam sejenak. Sebelum sempat gue balas, dia kembali berkata, “Bukan. Ini bukan tentang orang lain. Ini hanya tentang perasaan aku sama kamu yang nggak bisa bertahan lama.”

You didn’t love me. Did you?” gue mencondongkan badan, menatap dia sunggguh-sungguh. Gue pengin tau tentang maksud “sayang” yang pernah dia bilang dulu.

Nadin masih mengetuk-ngetukkan jemarinya dengan resah. Tatapannya dialihkan ke beberapa kios yang berderet di pinggir ruangan. Lama banget gue menunggu jawaban itu. Hingga setelah ada jeda lama, gue menemukan jawaban itu dari gelengan kepala Nadin.

Hancur. Itu yang gue rasain pertama kali. Meskipun Nadin nggak menjawab, tapi keyakinannya untuk menggelengkan kepala, udah jelas. Dia orang yang gue sayangi lagi setelah setahun menjomlo. Gue udah suka dia sejak beberapa bulan lalu. Lalu gue nekat ngungkapin perasaan gue, sampai gue harus nunggu seminggu untuk dapet jawaban dari dia. Gue mengalami momen seminggu yang sangat manis dan romantis—waktu itu gue ngerasa jadi cowok paling beruntung. Dan ternyata, semua harus berakhir tragis di hari kesepuluh karena…, gue cuma jadi pelarian. Ya, mungkin itulah yang Nadin cari setelah putus dari mantannya. Mantan yang udah nemenin dia selama hampir 2 tahun.

Momen pahit itu selalu membekas di hidup gue. Sampai setahun berjalan, tiap denger nama Nadin atau bahkan ketemu dia langsung, hati gue selalu berdenyut-denyut perih. Bahkan mungkin, berdebum-debum.

Sebulan setelah putus, gue masih mencoba ngehubungi dia lewat chat. Dia respon, tapi nggak sesuai ekspektasi gue. Dia jutek. Gue coba kepo media sosialnya untuk tau tentang dia. Ternyata itu malah bikin gue tambah sakit. Nadin lagi deket sama orang baru. Semudah itu?

Akhirnya gue mencoba berhenti ngehubungi dia. Dan bener aja, dia sama sekali nggak nyariin gue. Kami bener-bener lost contact sampai sekarang untuk urusan chatting nggak penting. Dua minggu setelahnya, gue tau kalau Nadin udah resmi jadian sama cowok itu.

Hancur. Ini patah hati kedua yang lebih nyakitin dari saat Nadin minta putus. Di saat gue masih terus kangen dia, di saat gue masih keingetan kenangan seminggu romantis sama dia, dia dengan mudahnya berpindah hati.

Gue sempat kehilangan semangat belajar. Di semester akhir tingkat 2, IPK gue cukup menurun. Gue nggak semangat belajar. Yang sering gue lakuin waktu itu cuma main PES tiap pulang kuliah. Atau banyak nongkrong sama anak-anak lain, bahkan sempet juga gue bolos seminggu kuliah demi ikut hiking bareng temen-temen SMA. Gue cetak foto-foto Nadin dan beberapa foto bareng kami waktu masih pacaran dulu. Dan begitu sampai puncak, gue robek foto dia dan gue buang sejauh yang gue bisa. Desiran angin yang cukup besar membawa robekan foto Nadin menjauh dari gue. Bahkan gue nggak tau di mana foto itu mendarat. Yang jelas, gue pengin lupain semua hal tentang Nadin.

Belum berhasil. Setelah gue pulang, gue kembali kuliah, gue lihat Nadin pulang bareng pacarnya. Cowok itu, nggak salah lagi. Dia yang berhasil mengambil hati Nadin setelah putus dari gue.

Hancur. Gue ngerasain patah hati yang bertubi-tubi. Ternyata Nadin bisa menjalin hubungan cukup lama dengan cowok itu sampai berbulan-bulan.

***

Gue menemukan Rofi lagi menatap laptop dengan layar putih Microsoft Word, di kamarnya. Asap rokok mengepul dari batang rokok yang tinggal setengahnya lagi—diselipkan di jari telunjuk dan jari tengah Rofi.

“Rof? Ngapain?” gue menyusup ke kamarnya dan duduk di tempat tidur tanpa ranjang.

“Mumet gue Dri. Mau bikin BAB 1 tapi mentok gak kepikiran apa-apa.”

Gue nggak fokus dengan jawaban Rofi. Mata gue menatap batang rokok yang masih terselip di jemari Rofi. “Ngerokok enak, Rof?”

Rofi membalikkan badannya menatap gue. “Lo mau ngerokok?”

“Gue mumet, Rof.”

“Soal Nadin lagi?” Rofi menyesap rokok itu dalam-dalam. Ia menengadahkan kepalanya dan mengembuskan asap tipis itu ke langit-langit kamarnya. Lalu dia menekan rokoknya hingga apinya mati dan dilemparkan ke tempat sampah di sudut ruangan. Tepat!

“Siapa yang selalu bikin gue mumet selama ini kalau bukan dia?”

“Gue ngerokok sejak awal masuk kuliah. Itu bukan karena gue salah gaul, Dri. Tapi karena gue patah hati. Mantan gue waktu di SMA nggak bisa LDR akhirnya kita putus. Iya, sih, dulu gue ngerasa tenang kalau habis ngerokok. Tapi sekarang gue nyesel. Kenapa cuma gara-gara putus gue harus ngorbanin kesehatan dan diri gue?”

Gue sempet mau tanya tapi Rofi melanjutkan kalimatnya lebih dulu.

“Kalau lo nanya kenapa gue nggak berhenti, gue akan jawab, susah. Nikotin itu udah bener-bener ngeracunin tubuh gue. Susah banget.”

Gue terdiam. Niat untuk mencoba rokok gue urungkan. “Tapi, Rof, gue sayang banget sama Nadin.”

“Gue pun sama, Dri. Gue sayang banget sama mantan gue. Kita pacaran nyaris tiga tahun. Dia orang yang dewasa saat kebanyakan cewek-cewek di seumuran kita masih labil, selingkuh sana-sini.” Rofi mengambil ponsel dan memainkan jemarinya di layar. “Nih.”

Gue mengambil ponselnya dan membaca chat yang tertera di sana. Chat dari seorang cewek yang isinya dia bahagia kalau dia baru dilamar. Si cewek akan menikah setelah tingkat dua ini berakhir.

I’m sorry to hear that.” Gue mengembalikan ponsel Rofi. Cowok itu hanya mengangguk santai.

“Gue tau ini bakal kejadian. Gue sering kepoin media sosialnya dan dia bener-bener bahagia sama pacarnya itu. Kebahagiaan dia kesedihan gue.” Rofi menyunggingkan senyum terpaksa. “Tapi pada akhirnya, yang bisa gue lakukan ya cuma membiarkan. Membiarkan dia memilih jalan hidupnya. Membiarkan dia memilih pendampingnya dan bahagia dengan pilihannya. Meskipun membiarkan belum tentu mengikhlaskan, sih.”

Gue merenung meresapi kata-kata Rofi.

“Lo tau nggak cara move on terbaik itu apa?”

“Nggak. So, what?”

“Jatuh cinta lagi di saat dan pada orang yang tepat.” Rofi mengambil sebatang rokok dan menyalakannya dengan api. “Tuhan itu adil, Dri. Kalau dia bisa bahagia sama pilihannya, suatu hari, kita pun akan bahagia sama pilihan kita.”

Kali ini gue merasakan bibir gue terangkat sedikit. Sebuah beban ikut melayang bersama asap rokok yang baru saja diembuskan Rofi.

Maybe someday…, I will.

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"



With love,

You Might Also Like

20 komentar

  1. Hai, idol aku. Apa kabar? :D
    Aku jadi pembaca aja sekarang mah. Hehe.

    Ngelupain itu susah, susaaaaahhhh banget. Bakar foto, hapus nomor HP, delcont BBM dsb juga gak mempan kalau lagi sayang-sayangnya.
    Tapi emang benar, selain melepaskan bisa apa lagi? Kadang ingin jatuh cinta lagi pun susah. Bener kata orang, cintai secukupnya. Biar sedihnya pas putus juga secukupnya aja. :D

    Sukses BA nya ya, Wi. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak RItaaaaaaa! Im fine but I miss you so damn much huhuh:( ke mana aja iihh?

      Iya begitulah Kak, butuh secukupnya aja.

      Aamiin, makasih:)

      Delete
  2. Wow..

    This is one of the best post i have read.
    Keren kakak.
    Gue dapet bangat makna dan pesan tulisannya.
    Semoga jadi best Artikel nantinya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank youuuuu Jhon.

      Alhamdulillah kalo ngerti. Aamiin semoga ajaa :D

      Delete
  3. Ceritanya bagus Mbak Dwi :) Semoga jadi best artikel :) Temen - temen cowok suka main PES yach??? Jangan lupa saling berkunjung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak juga sih, itu sok tau aja. Thank you yaaa. Iya nanti aku berkunjung~

      Delete
  4. Someday, I will :'

    kereeeen mbak cerpennya :' semoga menang giveawaynya ya mbak :D

    ReplyDelete
  5. Hai cerpennya keren, suka :)) .
    Coba dibuku kan aja, sayang kalau cuma ditaruh diblog :)

    Sukses . .


    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih vera :)
      Hihi, iya doain aja deh yaaa.

      Delete
  6. Cerita si tokoh utama ini hampir kayak ceritaku, tapi kalo aku sebulan :') *malah curhat

    Bener kata so Rofi, kalau ingin move on harus jatuh cinta lagi di saat waktu yang tepat dan dengan orang yang tepat.

    Tapi masalahnya kapan waktu yang tepat ? Ngelupain doi aja belum bisa, dan percuma kalo pacaran, nanti malah cuma buat pelampiasan aja. Jadi waktu yang tepat itu setelah kalian benar-benar lupa dengan kenangan atau rasa sakit yang di kasih si mantan :')

    Btw cerpenya asik nih mbak, agak nyesel juga sih pas tau ternyata ceritanya udah habis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cie curhat~

      Nah itu, tiap orang punya jatah waktu sendiri-sendiri kapan tepatnya. Jadi cuma kamu yang tau kapan.

      Wah makasiiihh kamu udah ketagihan :D

      Delete
  7. Toko akunya kuat banget wi. Keknya kalo penulis hebat kek gini, ni. Pinter ngebawa suasana yang nyaman buat dibaca.

    Sebuah pelarian yang panjang dan berakhir dengan jawaban sederhana.

    Gagal move on, emang sering banget ngebuat orang melakukan pelarian, karena semua itu, demi sebuah kesenangan semata. Iya, mereka tak tau harus ke mana lagi. Hingga ada hati yang bisa membuat mereka istirahat untuk waktu yg tak lama.

    Semoga bisa cepet terbit bukunya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya aku pun masih belajar kok, Om. Makasih ya...

      Aamiin. Doain aku ya Om hihi

      Delete
  8. Terlepas dari alur ceritanya. Yg ngena banget buat gue pas udah putus trus rofi bnyak main pes dan lain sbagainya itu. Ternyata dulu gw juga gitu hahaha. Udahlah... Hal terbodoh yg gue lakuin hhe.

    ReplyDelete
  9. alur ceritanya bagus mba,konfliknya juga kena banget tentang move onnya. kalau kata demian mah "Sempurna !" hehehe

    iya move on yang enak adalah jatuh cinta lagi pada saat dan orang yang tepat. tapi sampai sekarang gue menunggu waktu dan orang itu,entah sampai kapan gue harus menunggu. biarlah tuhan yang mempertemukan kita. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mi :D

      Haha iya, kalo hatinya udah sembuh gpp kali cari lagi. Ya itung-itung buat lebih nyembuhin lagi gitu.

      Delete
  10. alurnya bagus.. gue jadi hanyut kebaca sampai akhir.
    bisa masuk mendalami tokohnya sejauh itu hebatlah :)
    lanjutin nulisnya gue gak sabar nunggu postingan berikutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih ya :D
      Iya boleh kok baca-baca postingan yang lain lagi... stoknya masih banyak.

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts