Sunday, 15 February 2015

[Dongeng Patah Hati] Belajar Merelakan

Bulan Februari ini identik dengan yang namanya Hari Kasih Sayang. Aku emang nggak ngerayain hari itu toh agamaku juga ngelarang buat umat-Nya ikut ngerayain. Tapi ngomongin tentang sayang, aku jadi inget sama kisah masa lalu yang--lagi-lagi berakhir tragis. Entah kenapa, sebelum jadian sama Karei, kayaknya aku banyak banget mengalami kisah-kisah percintaan yang dramatis sendu melow abis. Mungkin dari situ juga tercetus ide cerpen melow romance yang sering aku bikin sekarang. Oke balik ke cerita. Let's begin.



Ini ceritaku tentang masa lalu sama seorang cowok putih berkacamata. Aku ketemu dia waktu lagi liburan di rumah nenek. Kebetulan waktu itu lagi ada libur panjang akhirnya banyak keluarga pada pulang kampung. Termasuk grup Si Bolang (ada aku, Cika, Rima, Nurul dan Ruri). Serta grup cowok yang waktu itu masih terdiri dari 5 orang. Waktu itu di kampung nenek lagi ada perlombaan panjat pinang di depan rumah kakak sepupuku. (Fyi, di kampung nenek, rumah keluarga besar ada beberapa yang nyebar--selain yang pada tinggal di kota. Banyak juga rumah-rumah sekitar sana yang masih sodaraan jauh. Jadi Si Bolang di sana itu--sedikit--dikenal soalnya kita sering jalan-jalan juga dan warga sana kenal sama nenek dan keluarga besar kita). 2 orang dari grup cowok ada yang ikut dan sisanya cuma nyemangatin dari pinggir. Aku dan sodara lain pun ikut ngedukung. Tiba-tiba, aku ngeliat cowok putih, tingginya normal, pake kaos putih dan celana pendek putih juga dan pake sendal hotel yang warna putih itu. Awalnya kaget, loh kok ada cowok sebersih itu di sini ya? Dia siapa ya? Itu tahun 2009an akhir, aku baru menginjak masa-masa SMA. Masih seneng liat cowok-cowok kece. Masih suka melting-melting kalo diliatin. Itu beneran kayak adegan sinetron. Cowok itu putih bersih tapi keren dengan kacamata yang bertengger di batang hidungnya. Dari situ aku gak fokus merhatiin yang lomba. Aku lebih sering curi-curi pandang sambil bisik-bisik ke Si Bolang--kecuali Ruri karena dia cowok. Akhirnya permainan usai dan aku have to go home. Aku sempet berharap cowok itu liat aku, tapi dia malah asik ngobrol sama temen-temennya.

Singkat cerita sebelum magrib, grup Si Bolang dan grup cowok ngobrol unyu di depan rumah. Eh tiba-tiba ada yang nyeletuk kalo aku naksir si cowok putih itu. Salah satu anggota grup cowok kenal karena mereka temenan. Sebut aja namanya Dami. Malemnya, aku sempet ngelewat rumah neneknya Dami dan ngeliat dia lagi nongkrong sama beberapa temen lainnya termasuk beberapanya sodaraku. Sejak saat itu aku ngerasa kalo aku emang kayaknya naksir sama Dami. Iya aku termasuk orang yang gampang buat suka, tapi susah buat sayang dan jatuh cinta. Di liburan kali itu, aku cuma ketemu beberapa kali aja sama Dami karena waktu aku masih liburan, dia udah pulang lebih dulu.

Entah di hari apa, aku main ke rumah sodara yang lain. Terus waktu itu aku lagi gencar dicengcengin sama Rima dan 3 orang lainnya itu. Eh sodara aku nyeletuk, "Loh, Dami yang rumahnya di sini itu?"

"Iya," Rima, Cika, Nurul dan Ruri semangat jawab.

Aku bengong. Speechless.

"Dia sempet minta no Teteh loh ke Aa." (aku dipanggil Teteh di keluarga).

Aku shock. "Beneran? Terus? Dikasih?" Jujur, waktu itu aku sedikit ngarep. Ya kebayang nggak sih cowok yang ditaksir nanyain no kita? Buat apa kalo bukan buat ngehubungi coba?

"Iya bener. Tapi nggak dikasih sih soalnya takut nggak boleh."

Di situ rasanya kayak jatoh belasan lantai. Oh no! Kapan lagi bisa ketemu sama dia? Gimana caranya bisa tau informasi tentang dia? Tapi aku pasrah waktu itu.

Beberapa bulan kemudian, aku masih keingetan dia terus. Hal yang paling keingetan waktu itu pas dia ketawa ngeliatin temen-temennya jatoh di panjat pinang. Pertama kali liat dia, aku langsung liat dia ketawa. Itu berasa adegan film banget dengan gerakan slow motion. Akhirnya aku nekat cari fbnya bermodalkan nama Dami dan tempat tinggal dia. Gak gampang, tentu. Aku harus ngecekin profil orang satu per satu. Mana banyak pula. Berjam-jam depan laptop akhirnya aku menemukan pencerahan. Ive found him. Im so surprised! Really. Waktu itu senengnya bukan main. Langsung aku add aja sambil berharap dia kenal dan approve aku.

Pas udah selang beberapa hari aku buka fb, seneng lagi bukan main. Taunya dia approve aku. Dan lebih seneng lagi, taunya dia kirim pesan nanyain aku orang yang waktu itu liburan di kampung biiiiiip bukan? Yang pernah dia temuin. Sejak saat itu kita mulai bales-balesan pesan fb. Beberap hari kemudian dia minta nomor hp dan semuanya berjalan lucu. Padahal baru tau sekali, nyari iseng di fb, tapi akhirnya bisa berlanjut lewat komunikasi sms. Selama 2010, kita sering kontekan sms. Bahkan sempet beberapa kali teleponan. Waktu itu aku masih ngumpet-ngumpet di balik bantal kalo mau telepon biar nggak ketauan mama.

Singkat cerita lebaran. Aku dan sodara-sodara pada pulang kampung. Berharap Dami juga dateng lagi ke sana meskipun sebentar. Nggak tau kenapa, kontekan yang intens bikin perasaan dan harapan aku tumbuh makin besar. Wajar sih, namanya cewek. Baper. Tapi aku sendiri nggak tau waktu itu Dami punya pacar atau enggak. Aku gak berani nanya dan dia gak pernah bilang juga. Di malam takbiran aku jjm seperti biasa. Dan seneng banget waktu liat mobil dia diparkir di halaman sebrang rumah neneknya. Dan dari situ pula aku mulai hapal plat nomornya plus boneka Marsupilami di kaca belakang mobilnya. Kita ketemu. Aku jalan malu-malu, dia pun cuma bisa diem di tempat dicengcengin temen-temennya. Cerita liburan kali itu sama aja kayak liburan kemarin. Cuma sebatas lewat, dia diem, aku malu-malu. Sampe liburan berakhir dia baru berani sms minta maaf gak berani nyapa. Payah!

Tapi komunikasi kita semakin intens. Sodara-sodaraku banyak yang udah tau kalo aku suka kontekan sama Dami. Beberapa dari mereka ngedukung, tapi ada juga yang ngelarang katanya dia playboy. Tapi aku gak peduli. Aku gak bisa nahan kalo waktu itu, aku makin ngerasa sayang. Aku makin berharap. Udah setahun lebih kenal, mana sodara udah pada kenal juga, mana rumah nenek kita deketan, pokoknya aku udah makin berharap aja sama dia. Ditambah lagi, di bulan menjelang akhir 2010, dia telepon aku. Kita ngobrol banyak hal termasuk pacar. Kata-kata harkosnya dia yang masih aku inget, "Kamu udah punya pacar belum?..... ah, masa belum? Padahal kamu cantik. Aku juga belum sih. Habis aku lagi naksir cewek di Garut. Cewek di sana cantik-cantik, kayak kamu gitu Wi..." Dwi abg ngerasa melted abis. Waktu seumur itu, aku baru pacaran sekali doang. Jadi mana tau omongan cowok php dan serius gimana. Dwi abg emang polos banget ternyata. Tapi dia nggak pernah ngeutarain perasaannya sama aku. Cuma gombal-gombal gitu doang. Yang nggak pernah dia tau, dengan omongan dia yang gitu romantisnya--I mean lebaynya, itu udah nambahin nilai-nilai sayang aku ke dia. Dia udah nanem harapan-harapan baru buat aku petik kelak. Aku gak bilang itu cinta karena emang Dwi abg masih sangat polos. Dwi abg cuma ngerti sayang sama orang, berharap, udah. Titik.

Keajaiban terjadi di awal tahun 2011. Waktu aku liburan ke kota X--tempat di mana dia tinggal, dia ngajak ketemuan. Kita ketemuan lah awalnya di pinggir jalan buat janjian. Itu karena aku gak hapal tempat-tempat di kota X. Udah gitu kita mainlah ke alun-alunnya buat sekedar ngupi-ngupi cantik. Kita ngobrol banyak hal, ketawa kayak biasa. Sampe tiba-tiba dia nanyain,

"Kamu nggak ada yang marah aku ajak main?"

"Enggak. Aku gak punya pacar kok. Kamu kali tuh pacarnya ngambek di rumah."

"Enggak kok dia gak tau aku jalan sama kamu."

Diem. Gak bisa jawab. Hening. Apa? Aku gak salah denger? Dia udah punya pacar dan... ngajak cewek lain jalan? Tapi dengan tampang innocent-ku, aku pura-pura tegar aja.

"Tuh kan jahat. Kasian ceweknya di rumah, loh." Padahal sebenernya lebih kasian aku dong. Nunggu kamu bertahun-tahun, menaruh banyak harapan dan sayang, tapi..........

"Enggak kok tenang aja dia jauh. Lagi jenuh aja sama dia...." dan selanjutnya mengalirlah cerita dia sama pacarnya.

Yang harus kalian tau, waktu itu aku bener-bener ngerasain patah hati yang teramat sangat. Aku pengen cepet pulang, nangis sejadi-jadinya. Tapi nggak bisa. Aku harus pasang topeng dulu, dengerin cerita dia, sok excited, senyum-senyum, dan fake expression lainnya. Dan yang lebih bikin sakit lagi, waktu itu dateng temen Dami sama pacarnya. Terus temennya bilang gini,

"Cewek baru? Kenalin atuh meni sombong."

Dami ketawa. "Bukan kok bukan. Ini mah sodara."

"Ah masa sodara?"

"Iya sodara. Kalo liburan kita suka ketemu di kampung nenek."

Rasanya kayak dia ngiris urat nadi aku pelan-pelan. Mau mati susah, tapi nahan perihnya nggak kuat banget. Akhirnya aku ikutan ngomong.

"Iya Mbak kita sodaraan kok." *sambil senyum palsu. Padahal hati udah banjir air mata*.

Udah gitu kita cepet-cepet ngabisin minum dan pulang. Dia nggak nganterin aku sampe depan rumah dengan alasan udah malem. Begitu pulang, beberapa sodara aku pada ngecengcengin karena tau aku jalan sama Dami. Tapi aku udah gak tertarik buat ngebahas itu. Aku terlanjur sakit hati dan ngerasa dibohongin. Besoknya aku coba sms dia buat ngucapin makasih dan cukup panjang. Tapi dia bales singkat cuma bilang sama-sama. Sejak saat itu aku ngerasa hubungan kita gak akan membaik lagi. Kalo aja aku lagi di rumah sendiri, aku pasti udah ngurung diri di kamar, nangis sesegukan sampe mata merah dan keluar ditanyain mama. Tapi sayangnya aku masih di kota orang, kota yang penuh kenangan pahit-manis.

Aku masih sempet coba sms dia setelah kejadian itu. Sekadar nyapa atau nanya hal-hal nggak penting. Aku tau sih jawaban dia bakal sama kayak sehari setelah kita nge-date. Tapi mungkin karena aku masih punya sisa harapan dan rasa sayang buat dia makanya aku masih pengen tau kabarnya. Dan di liburan tahun 2011 itu aku pun berharap bisa ketemu dia. Tapi ternyata semesta memang tak mengharapkan kita berjumpa. Waktu kita dateng ke kampung beda. Dia cuma di malam setelah malam takbiran dan aku di malam takbiran. Akhir tahun 2011 aku masih coba ngehubungi dia. Dan dia respon flat seperti biasa. Emang dasar cewek, udah tau bakal nyakitin tapi masih aja dilakuin. Emang susah kalo udah sayang. Apalagi kalo udah menaruh harapan besar.

Makin ke sini dia makin menghilang. Akhirnya kita bener-bener putus komunikasi. Dari situ aku sadar, mungkin salah satu bukti rasa sayang kita sama seseorang adalah dengan mengikhlaskannya memilih pergi bersama orang lain. Bukti rasa sayang kita sama seseorang adalah dengan tidak memaksanya memilih kita buat jadi pendampingnya. Dan mungkin aku memang sayang sama dia. Aku belajar ikhlas buat ngerelain dia yang udah aku tunggu hampir 2 tahun itu pergi dengan orang lain. Toh yang namanya sayang itu nggak egois, kan?

Fyi, pertengahan 2012 lalu akhirnya dia nikah sama pacarnya itu. Pacar yang sempet dia ceritain jenuh--makanya memilih jalan sama aku. Waktu tau kabar itu, nggak ada rasa sakit yang aku rasain kayak waktu dia bilang kalo dia punya pacar dulu. Rasanya plong aja. Mungkin emang bener, dengan mengikhlaskan dia pergi, hati lebih kerasa lega. Gak ada nyut-nyutan perih lagi. Waktu lebaran taun kapan aku lupa, kita sempet ketemu. Tapi kita sama-sama cuek like we never known before. Tapi gak masalah, mungkin dia gitu karena takut sama istrinya juga kali ya... umm, sekarang dia udah punya anak baru beberapa bulan. Anaknya lucu. Seneng ngeliat keluarga kecil itu.

Kalo ditanya sekarang masih sayang atau enggak, jelas aku jawab enggak.
Ngapain sayang sama orang yang ternyata sayang sama orang lain? Sementara di belakang ada orang yang sayang sama kita sepenuh hati?

Alhamdulillah sekarang aku juga seneng ngejalanin sama Karei. Luka-luka di masa lalu ngajarin aku banyak hal tentang sayang sama seseorang. Justru dengan luka-luka itu sekarang aku bisa berkarya banyak, bisa sharing sama banyak orang yang ternyata mengalami luka yang sama. Dan kalo Karei baca ini, jangan jeles ya. Ini cuma kisah masa lalu yang aku jadiin bahan tulisan di blog. Harusnya kamu bersyukur, sama dia yang cuma ngasih harapan aja aku bisa sayang banyak, apalagi sama kamu yang mewujudkan harapanku, sesayang apa coba aku sama kamu?^^✌

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"

With love,

34 comments:

  1. Dwi emang tegar banget lu dalam cerita ini. Pangeran sampe bingung harus komentarnya mulai dari mana. Soalnya semua hal yang Pangeran lihat dari ketegaran seorang dwi, emang ngebuat Pangeran takjub simpul menghela nafas panjang.

    "Kamu kuat, ya."

    Semoga gak melakukan kesalahan lagi, ya wi. Semoga kisah cinta lu, membaik pada waktunya. :)

    Nice story. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini cerita juga udah lama banget sih Om. Dulu sih mewek-mewek kalo inget hahaha.

      Iya aamiin. Thanks Om.

      Delete
    2. Kirain belum lama ceritanya, rupanya udah lama. :D Semoga gk terjdi lagi, deh.

      Delete
    3. Haha aamiin iya semoga aja Om :D

      Delete
  2. Wah, Kak Dwi......aku jadi merasa sebagai perempuan aku ngga punya cerita cinta yang seekstrem itu hahaha aku standar-standar aja deh, flat banget gitu. Well, jalan tiap2 orang emang beda sih ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih kamu nggak punya? Wah nggak seru tuh :D

      Delete
  3. Kakak bener-bener tegar yaa :). Semoga kedepannya nggak melakukan kesalahan lagi ya kak :). Percayalah nanti cinta yang tepat akan datang di waktu yang tepat. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah aku bisa sekuat itu. Iya aamiin :D

      Delete
  4. ahhh, Kak Dwiii, long time no see yaa. akhirnya setelah sekian lama, aku bisa coret-coret di kotak komentarnya Kak Dwi lagi hehe.

    ah, harusnya postingan ini yang menangin Best Article kemarin. keren banget soalnya. Kamu selalu sukses bikin cerita-cerita yang mellow abis kak, meskipun itu cerita dari pengalamanmu sendirii atau sekedar fiksi.

    wihhh, Kak Dwi dulu polos banget yaa ternyata. hati-hati loh, Kak, cowok itu emang suka gitu. gombalannya doang yang selangit, tapi kenyataannya php. kayak kisahnya Kak Dwi itu yang cuman dianggap saudara sama dia.

    yaa mungkin aja Tuhan punya kehendak lain buat kamu sama dia. sekarang dia kan sudah nikah dan punya anak, sekaligus bahagia. semantara Kak Dwi kan sekarang juga udah bahagia dengan Karei.

    duhh, betapa beruntungnya yaa Karei punya wanita seperti kamu Kak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih long time no see kita!

      Ah postingan kamu jauh lebih menyentuh tau Rey. Itu emang udah layak kok. Iya yaaaa aku juga baru nyadar hahaha.

      Nah makanya itu aku dulu bener-bener nggak ngerti tipe cowok kayak gimana aja. Ya... aku memang terlalu polos dulu.

      Duh... betapa beruntungnya aku punya dia :))

      Delete
  5. gilak, ini story cinta dari sudut pandang cewek ya, ternyata beginiiii... haha jalan sama si dami, dan ternyata dia udah punya pacar, tapi tetep berusaha tegar. okelah ini keren!!! :" masih adakah cewek seperti ini jaman sekarang ? duh jarang mungkin ya, btw langgeng ya sama karei hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zaman sekarang? Umm... mungkin ada satu berbanding sekian ratus~

      Aamiin... Makasih Dim :D

      Delete
  6. Keren, sumpah keren banget ceritanya. Emang bener sih cowok itu suka ngasih harapan. *akujuga
    Tapi untunglah kamu nggak jadi sama dia kak, mungkin kalo kamu jadi sama dia ntar malah sering disakiti. Emang tahap terakhir dari sayang adalah merelakannya bahagia dengan seseorang :')

    Langgeng sama Karei :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bner juga ya Ponco. Mungkin kalo aku sama dia, bakal diselingkuhi juga kayak dulu dia jalan sama aku. Ya udahlah relakan aja~

      Aamiin makasiiih :D

      Delete
  7. salam kenal ya Dwi. hehehe...
    blog kamu keren!! banget malah...
    mampir ke blog MiQHNuR yaa. nggak bakalan rugi deh pokoknya...
    coba aja kalo nggak percaya!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jugaaa.
      Iya makasih...

      Oke next time deh ya!

      Delete
  8. salut deh sama kamu dwi.kamu tegar banget ya.semoga kamu dengan karei bisa bersama selamanya :D

    ReplyDelete
  9. Nyut-nyutan sakit hati.. Haha aku juga pernah ngerasain kaya gitu Wi. Apalagi kalo denger mantan udh puna pacar lah kitanya masi sendiri..

    Gila yah, patah baget hati kamu Wi. Yg di suka selama 2 taun malah gak punya rasa apa2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan Kak, sedih banget. Kyaknya dia gampang gitu lupain kita.

      Haha ya begitulah. Kadang cinta sepahit itu. Sesakit itu.

      Delete
  10. Awuuuww!! Baca ini dan kemudian gue nyesek lagi. Gue emang gampang banget nyesek dan baper akhir-akhir ini. Haha!!

    Jatuh cinta sama orang, tapi yang dicintain udah punya pacar. Duuh. -__- malah pada akhirnya ditinggal nikah, tapi salut sama lo yang bisa tegas dan nggak mewek serta bilang kalau "ngapain sayang sama orang yang sayang orang
    lain." :)

    Ini ikutan best article, ya? Bulan februari. Bagus loh padahal, tapi malah si Reyza yg dapet. Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cielah Mahfud si Cowok Baper. Hahaha.

      Eh nangis tauukkk. Tapi sayangnya aku terlalu kuat jadi nangisnya nggak lama :)

      Haha yang punya dia juga keren loh. Mengharukan.

      Delete
  11. Jadi kak dwi cuma dianggap saudara, ya ampun..
    Padahal bener kata sodara yang lain kalo si dami itu playboy. Penyesalan selalu datang belakangan

    Ya udah semoga langgeng sama Karei ya sampai selamanya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ih sedih banget nggaksih. Padahal aku udah ngarep lama banget :(
      Untungnya sih gak sempet jadian. Emang beneran playboy.

      Aamiin makasih ya^^

      Delete
  12. cerita drama banget nih,lo udah bela-belain nayri naman dia di FB,nungguin dia,ngarepi dia,sampe sempat deket juga,eh gak taunya dia malah udah punya pacar,udah gitu sekarang sampe nikah lagi.

    tapi yang perting sekarang lo bisa menemukan kebahagian lo bersama karai,semoga langgeng ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sinetron banget. Tapi ini kenyataan loh haha.

      Karei, not karai. Hahaha. Oke thank you yaaa

      Delete
  13. Wah ceritanya bagus banget nih *menitikkan air mata* hahaha tapi emang keren banget,
    Cewek itu emang gitu ya udah tau disakitin tp tetep aja dilakuin tapi gue salut deh akhirnya bisa merelakan dan dapet karei yang lebih baik

    Langgeng ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, namanya cewek. Kalo udah sayang, susah lepasnya. Sekalipun cowoknya brengsek. Karena bad boy lebih diminati cewek. Kalo aku sih lebih minat pria :))

      Makasiiihhhhh

      Delete
  14. hahahah omaygat, sayang banget nomornya nggak dikasih padahal kitanya juga suka -____-

    gilaaak itu pedih sih. Kamu kena friendzone kakak dwi hahahah

    eh trus quote terakhirnya bener banget loh. yaa mirip mirip kayak kondisiku sekarang sih :|

    btw semoga langgeng dengan karei yaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tapi untung sih, jadi sensasi dapet nomernya sendiri kan kerasa :D

      Cieee lagi galau juga ceritanya kamu Kuh?
      Aamiin thank you ya doain aja.

      Delete
  15. waa aku bisa banget nih ngerasain kalau aku yg jadi kamu, mungkin kalau lagunya cita citata udh ada tahun itu aku bakalan nyanyi lagu itu mulu deh :( sakitnya tuh disini. hiks
    kamunya tegar banget deh, coba akuu pasti ga kuat :(
    tenanggg, jodoh udah ada yg ngatur kok. kalau kita kemaren diberi kesempatan jalan sama seseorang, berarti yg di Atas mau kasih kita pelajaran biar bisa lebih baik lagi sama yg di masa depan hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sakitnya di hati bangeeeeetttt.

      Iya bener. Tiap orang yang dateng, meskipun cuma kenal, pasti ada alasan tersendiri. Mungkin dia untuk jadi pelajarannya:))

      Delete
  16. Lebay ikh Dwi ceritanya hahahaha
    Tapi mungkin kalo aku dlm posisimu jg bakalan namgos bombay. Masa iya cm dianggep sodara. Fiyuuuuuh mana dia lg jenuh sama ceweknya pasti Dwi cm jd pelampiasan aja. Hih kezeeeeelll

    Btw Karei ga usah cemburu. Itu kan masa lalu Dwi. Dan aku yakin Dwi syang bingitsss sama Karei. Aseek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha biarin Kak, padahal dulu lebih lebay dari itu deh. Nah itu, jahat banget deh kzl kzl kzlllllll!

      Iya biar dia yang ngerasain deh :)

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...