Tempat Asik di Bandung - Part II (makan)

Wednesday, December 03, 2014

Hai penghuni blog di mana pun kalian berada. Gimana hatinya? Masih baik? *bosen nanyain kabar mulu*. Udah Desember aja ya, nggak kerasa nih. December is my favorite month because I was born in this month. Muehehe! Dan Desember, entah kenapa, selalu jadi bulan yang menyenangkan karena banyak libur. Ya meskipun..., UAS ada di bulan ini sih. Hupt... oke, kali ini aku mau posting ngelanjutin postingan beberapa bulan lalu. Wooow, rasanya part 2 ini kelamaan ya? Masih inget nggak sama postinganku tentang tempat wisata di Bandung? Yes! Ini dia postingannya. Aku nyeritain beberapa tempat wisata yang udah aku kunjungi.


Sebenernya, di Bandung itu banyaaaaaakkkkk banget tempat wisata sekaligus tempat kuliner. Mulai dari wilayah Bandung pinggiran, sampai di kotanya, banyak! Beberapa waktu lalu juga Kang Emil bilang kalo Bandung itu kota yang kulinernya paling banyak! Nggak sanggup deh kalo aku ngitungin satu-satu. Nanti keburu langsing. Nah, berhubung untuk tempat wisata udah aku posting dulu, sekarang giliran tempat makan. Nomnomnom! Aku suka makan:3 so, duduk manis, siapin catetan siapa tau kalian tertarik buat dateng ke tempat ini, and here wo go. Eh tunggu, tempat makan ini adalah tempat yang udah pernah aku datengin ya. Soalnya biar aku bisa ngejelasin langsung kesannya terhadap tempat makan itu. Yuk cusss!

Sierra Cafe and Lounge

Source
Outdoor siang hari. Source
Penampakan outdoor malam hari. Diambil dari sini

Buat kalian yang punya uang lebih untuk makan, tempat ini  boleh jadi salah satu pilihan. Tempatnya ada di Jl. Bukit Pakar Timur no 33 Bandung. Untuk beberapa yang udah kenal Bandung, nggak aneh kalo denger kata Dago Pakar. That’s the best place in Bandung, especially in the night. Kenapa aku bilang gitu? Karena Dago Pakar adalah kawasan bukit di sekitaran Bandung Utara. Ketinggian beberapa ratus meter dpl dan dari sini, kita bisa liat kota Bandung di malam hari yang..., you know what. So romantic view with beautiful city lights.

Kafe ini terdiri dari 3 lantai. Ada area indoor dan outdoor. Kalo di indoor suasananya lebih hangat—temanya warna merah hitam gitu. Ada beberapa sofa yang bisa didudukin buat santai-santai atau sekadar leyeh-leyeh manja. Kalo area outdoor, cuma pake kursi anyaman warna putih. Tapi view-nya kalo di luar dapet banget soalnya balkon di area outdoor ini tanpa atap dan pinggirnya dibatas pake pagar yang cuma sampe pinggang orang dewasa. Enaknya lagi, pemandangan liat city lights-nya lepas dan puas. Nggak ada ecek-ecek pohon yang menghalangi. Udah gitu luaaasss banget tempatnya, bisa nampung belasan meja kayaknya. Dan yang bikin suasana di luar tambah romantis, pelayannya ngasih lilin ke meja pengunjung. Jadi namanya apa? Iya, bener banget. Candle light dinner ditemenin ribuan city lights di bawah dan ribuan bintang di atas. Apalagi sama pacar. Kurang romantis apa coba^^

Untuk menu sendiri, kafe ini kebilang cukup bersahabat harganya. Soalnya waktu aku ke sana tahun 2013 lalu, aku pesen Lasagna itu kalau nggak salah 37.500. Tapi untuk ukuran tahun kemaren kayaknya agak mahal sih hehe. Cuma kalo dibandingin sama beberapa kafe di sekitar sana ya bisa kebilang murah lah. Beberapa menu lainnya ada pasta sekitar 40 ribuan, ada lagi steak (lokal dan luar) harganya yang lokal itu 60 ribuan apa 70 ribuan gitu. Kalo steak luar aku lupa harganya, tapi ada yang nyampe 325.000. ada lagi makanan Indonesia tapi aku lupa apa aja. Harganya ya sekitar 40 ribuan ke atas juga. Untuk minuman variatif sekali. Dari mulai teh, cokelat, kopi, milshake, smooties juga kalo nggak salah ada. Harganya macem-macem mulai dari 15.000 – 30.000an. oh iya di sini juga ada service tax ya kalo nggak salah 15%.

The Suga Rush

Dari sini nih

Braga. Kawasan ini adalah kawasan yang paling banyak dikunjungi turis lokal atau pun turis luar. Karena Braga ini tempatnya unik. Jalan rayanya pun nggak pake aspal loh, melainkan kayak batu-batu alam gitu. Belum lagi bangunan-bangunan di sini unik-unik, banyak yang udah tua. Nggak aneh kalo tiap lewat jalan ini pasti aja ada yang foto di trotoar pinggir jalan. Pasti juga ada yang lagi sesi photoshoot. Apalagi malem. Banyak banget Booo! Di Braga juga ada salah satu tempat makan unik namanya The Suga Rush. Tepatnya di Jalan Braga no 83 Bandung.

Aku udah coba dua kali ke sini cuma buat dessert. Dari segi tempat, enak kok. Di atapnya banyak lampu-lampu gantung yang antik. Tempatnya serba kayu. Dan begitu masuk kita disambut sama stand kue-kue yang menggiurkan. Ada red velvet, rainbow cake, cheese cake sampai black forest juga. Dan satu lagi, macaroons. Tau kan kue bulet-bulet yang warna-warni unik? Harganya sekitar 20 – 25 ribuan. Buat menunya sendiri variatif kok. Makanan berat ala Indonesia sampe Western dan European ada. Appetizer dan dessert-nya cukup lengkap. Minumannya juga macem-macem kok. Jus, kopi, teh, cokelat, sampai air mineral sendiri hehe. Buat harga ya standar kafe-kafe Bandung. Untuk makanan start from 30k ke atas. Kalau minum dari belasan ribu ke atas.

Aku sendiri dua kali ke sana pesennya waffle. Kalau yang pertama strawberry choco (27k) kalau yang kedua kali apa ya pokoknya ada almond-almond-nya. Harganya 28k. Meskipun kebilang cukup mahal untuk ukuran dessert, tapi worth it banget. Waffle-nya renyah, toppingnya banyak, es krimnya enak, dan porsinya cukup mengenyangkan. Ditambah makanan manis kan emang ngenyangin. Buat pancake-nya juga worth it banget. Teksturnya itu loh... lembut sekali! Pokoknya kalo ada yang cari pancake dan waffle, tempat ini recommended deh.

Kedatangan kedua bareng Onge :3

Waffle and Pancake Strawberry Choco (27k)

Pancake Cokelat (28k) dan Waffle Almond (28k) (lupa namanya)

Eleven Kitchen Bistro and Cafe

Diambil dari sini
Satu kata yang menggambarkan tempat ini. Homey. Aku ngerasanya tempat ini emang rumah yang dijadiin tempat makan. Habis temanya minimalis-tropis gitu. Di halaman depannya ada kolam ikan dan di halaman belakang ada taman hijau yang temboknya dari kaca super besar! Makan di sana bener-bener tenang dan adem deh. Apalagi ada juga beberapa spot yang disediain sofa. Jadilah aku dan Karei pilih sofa biar bisa leyeh-leyeh. Habis dari jam 11 sampai pas kami nyampe jam setengah 2, motor-motoran terus dan panas-panasan. Capek.

Menunya sendiri ya nggak jauh-jauh sih sekitaran Western, Asian dan Indonesia. Kayak steak, pasta, tomyam, nasi goreng, iga bakar, baked rice, burger, dan masih banyak lagi. Minumnya sendiri dari mulai minuman tradisional kayak es campur sampai minuman beer ada di sini. FYI aja, di Bandung itu udah mainstream banget kafe dengan menu Western, Indonesia, European, Japanese, Asian. Tapi yang menjual itu rasa dan tempat. Pelayanan juga melengkapi sih. Soalnya tempat yang nyaman bikin betah. Apalagi kalo ada Wi-Fi. Hahaha. Harganya sendiri sekitar 30k ke atas untuk makanan. Kalau minuman sekitar 20k deh kalau gak salah.

Aku pesen baked rice dan Karei nasi bistik sapi. Satu kata yang ngegambarin si baked rice-nya. Delicious! Enaaakk. Jadi nasinya itu disajikan di dalam mangkok ditaburin sausages kayaknya sih yang buat dibakar soalnya gede-gede. Terus ditutup sama telur setengah mateng dan disiram mushroom sauce. Nomnomnom! Kalau pesenan Karei kata aku sih enak juga, dagingnya gak terlalu keras. Dan bumbunya pas. Meskipun kata Karei agak hambar. Cuma karena makanan dia udah dateng duluan jadi udah agak dingin. Kalo minumannya sendiri aku pesen milshake strawberry dan Karei yang cokelat. Enak juga, susunya kerasa dan manisnya pas. Ditambah penyajiannya yang menarik.

Kalau ada yang mau coba ke Eleven Kitchen ini bisa didatengin ke Jl. R.E. Martadinata no 173 Bandung (sekitaran Taman Pramuka).


Eits, masih ada beberapa tempat makan yang belum aku masukin ya. Soalnya ternyata ini udah panjang. Jadi kayaknya aku posting di postingan selanjutnya deh.

Bye-bye, see you later. And keep eating, Guys. Nomnomnom!

With love,

You Might Also Like

12 komentar

  1. Ah, udah fix kamu emang anak gaul Bandung deh. Tempat-tempat gitu udah kamu jelajahi. Lah aku, kalo buat postingan tempat asik di Bandung, paling masukkin tempat-tempat warteg yang murah di Bandung, lebih tepatnya di daerah Bubat wkwk :p

    Eh kalo mau nulis lagi kayak gini, masukkin juga tu Ngopi Doeloe yang di dipatiukur, atau Abuba sama Karnivor. Kan disitu asik juga tempatnya. Cuma buat biayanya yang gak asiik~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha berisik lah kamu! Kamu buat travelling kan ada uang. Past bisa nyisihin kan? Kalo aku nyisihinnya buat kuliner. Jadi kamu anak travelling aku anak kulineran. Hobi kita beda Ri. Aku gini-gini juga suka kali makan di warteg :p

      Aku waktu di ngopdul cuma pesen minum. Buat nemenin nulis doang sih. Cielah gaya amat ya nulis aja ditemenin. Karnivor sama Abuba belum nyoba jadi gak bisa komen~

      Delete
  2. jadi kangen bandung, pengen ngerasain jalan disana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah orang Bandung ya? Bandung makin asik sekarang. Makin rame^^

      Delete
  3. Wah kayaknya enak-enak banget ya, aku aja belum pernah jalan-jalan ke Bandung. Kan banyak tuh tempat bagus kayak trans studio, tangkubanperahu tamannya juga bagus-bagus.

    Aku suka kafe yang pertama tuh, pemandangannya bagus soalnya. Kelip-kelip kaya liat kunang-kunang, kafe ketiga setuju tuh kesannya emang homey (keliatannya) foto makanannya yang gak ada tapi. Sayang ya harganya gak ramah gitu sama kantong pelajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya main aja ke Bandung, nggak nyesel deh.

      Bagus banget emang. Iya nih gak sempet fotoin makannya karena itu laper banget. Sama kantong mahasiswa juga kurang ramah sih haha

      Delete
  4. sepertinya di Bandung banyak tempat makan yang enak. Harganya sesuai dengan rasanya. View pemandangannya juga indah. Cocok untuk dijadikan tempat bersantai. Ternyata ini belum selesai, jadi banyak sekali tempat makan di Bandung yang asyik-asyik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya harganya sesuai sih meskipun agak mahal-___-

      Sure. Kamu main ke Bandung Di. Nggak akan nyesel pasti.

      Delete
  5. ini postingan udah beberapa bulan yang lalu ya kak. Bandung top banget lahh kalo masalah kuliner! bahkan lo sampe membuat review dua postingan untuk membahas tempat kulinernya doang hehe.

    kalo yang Sierra Cafe and Lounge kayaknya gue lebih milih di luar deh kak, soalnya spotnya indah banget, bisa ngelihat kota gemerlapnya kota bandung. tapi kalo lagi pengen di dalam yaa nggak papa sih soalnya spotnya juga nggak kalah bagus, daripada di luar ntar masuk angin hehe.

    untuk tempat yang lainnya juga nggak kalah menarik sih. kayaknya Surabaya kalah nih, soalnya nggak punya tempat kuliner sekeren di Bandung hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu masih kurang sebenernya, Rey. Hahaha.

      Emang. Yang penting sih bawa jaket aja biar gak masuk angin pulang dari sana. Anginnya kenceng gila~

      Ayo dong usul sama Bunda Risma :D *sok kenal juga ya manggilnya bunda*

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts