Happy 14th Mensiversary

Tuesday, August 19, 2014

Mengapa harus kamu? Mengapa tidak yang lain?

Kamu memang sama dengan yang lain. Yang membuatmu berbeda hanya satu. Kamu milikku.

Lantas, mengapa harus kamu?

Aku hanya mengikuti kata hati saja. Mungkin banyak sosok lain yang lebih tampan. Banyak laki-laki yang lebih pintar atau mapan. Tapi, cinta kan bukan hanya tentang fisik dan materi? Cinta itu tentang hati. Pun tentang ketulusan dan kenyamanan. Menurutku, nyaman itu nomor satu. Tapi, nyaman saja tidak cukup. Aku butuh kebahagiaan, kecocokan dan rasa saling percaya. Jika aku hanya merasa nyaman tapi tidak bahagia, untuk apa? Setiap orang ingin hidup bahagia tentu. Begitupun denganku.


Sudah 14 bulan berlalu, namun rasa ini masih saja sama. Rasa yang muncul sejak pertama “bersama” tidak pernah berubah. Jenuh mungkin ada. Tapi, sayangnya cinta masih terlalu kuat untuk jadi tandingannya. Cemburu dan egois kadang tak mau mengalah. Tapi, rasa sayang mengalahkan keduanya.

Ah, aku sangat beruntung memilikimu. Sosok tinggi kurus berkulit hitam manis. Sosok yang selalu mengorbankan telinganya untuk mendengarkan celotehanku yang tidak penting. Sosok yang bisa mengorbankan waktunya untuk dihabiskan bersamaku. Sosok yang selalu sabar menghadapi kekanak-kanakanku. Sosok yang rela membagi materinya untuk dinikmati bersamaku. Sosok yang pendiam, penyabar, tidak perhatian, penyayang, pendengar yang baik, teman diskusi yang asik, penasihat yang handal, serta motivator yang berpengalaman. Betapa aku sangat menyayangimu.

Aku memang tukang khayal. Begitu katamu.

Tapi, aku tidak pernah berkhayal tentang hubungan kita di masa depan. Aku tidak ingin tinggal dalam ketidakpastian sebuah khayalan. Berharap sih pasti, tapi tidak untuk berkhayal. Aku tidak membayangkan apa-apa tentang kita karena aku bukan Allah—penentu takdir setiap umat manusia. Aku hanya membiarkan hubungan kita mengalir begitu saja. Biarlah kita jalani hubungan ini apa adanya. Jangan banyak menuntut. Jangan banyak berharap. Kau tau kan rasanya dikecewakan oleh umat-Nya?

Bukan, bukan maksudku berniat untuk mengecewakanmu. Tentu aku tidak seniat itu. Lagipula, jika kita sudah mencintai seseorang, tentu kita tidak ingin mengecewakannya, kan?

Tapi kembali lagi pada penentu takdir tadi, Sang Pencipta. Dia sudah menentukan takdir kita masing-masing ke depannya. Berdoa saja semoga hubungan yang kita jalani ini merupakan bagian dari takdirnya. Semoga bisa terus berlanjut tak terpisahkan.

Kamu mungkin bosan membaca tulisanku yang lagi-lagi tentang kamu. Tapi aku menulis ini bukan untukmu. Tapi untuk orang-orang selain kamu. Aku hanya ingin mereka tahu bahwa aku bahagia dan bersyukur memilikimu.

Meskipun aku terlihat seperti anak kecil, tapi izinkan aku untuk mengucapkan, “Selamat bertemu bulan keempat belas.” (di tanggal 18). Kita sudah melewati 400 hari lebih bersama-sama. Semoga takkan berhenti di hari ini, esok, lusa, dan seterusnya. Semoga masih akan ada hari-hari ke depan untuk dilalui bersama. Semoga Allah menakdirkan kita untuk terus bersama. Aamiin.



Dari gadis cerewet, bawel, childish nan manja.



Your sweetheart,

You Might Also Like

0 komentar

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts