Hal-hal yang Dirindukan dari Menulis Novel

Sunday, August 17, 2014

Siapa sih yang nggak bangga ketika proyek novel yang sudah digarap bisa diterbitkan dan beredar di seluruh toko buku? Siapa yang nggak bangga ketika penerbit mulai ngajak penulis untuk talkshow dan membahas novelnya? Siapa juga yang nggak bangga ketika banyak orang ngantre buat bisa ngobrol langsung dan minta tanda tangan di novel sendiri? Ya, semua itu menyenangkan. Tapi, satu hal yang lebih menyenangkan dari itu semua. Akhirnya, perjuangan seorang penulis nggak sia-sia. Perjuangan untuk bisa melahirkan sebuah karya.


Ngomongin soal nulis novel, gimana sih rasanya bisa menyelesaikan sebuah proyek panjang itu? Ada yang pernah merasakan langsung? That's sooooo amazing! Rasanya seperti naik roller coaster. Belum pernah? Coba sendiri deh biar dapat sensasinya.

Bagi tiap penulis, waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sebuah novel berbeda-beda. Ada yang hanya beberapa bulan, ada juga yang hitungannya bisa tahunan kayak aku. Aku pertama menggarap sebuah karya novel itu saat kelas 3 SMA. Rasanya bercampur aduk ketika aku sudah menginjak epilog. Antara senang karena segera selesai, tapi ada sedihnya karena aku akan rindu beberapa hal.



Hal-hal apa saja yang biasanya dirindukan penulis dari menulis novel? Ini dia menurut pendapatku.

  • Riset
Riset perlu dilakukan sebaiknya sebelum membuat novel. Maksudku, setelah kita tau gambaran umum tentang novel yang akan dibuat, kita lalu membuat riset. Misal aku ingin karakter tokoh utama pintar dalam hal fotografi. Otomatis, aku yang nggak tau apa-apa tentang dunia fotografi harus cari tau sebanyak-banyaknya. Nah, ini momen yang aku rindukan dari menulis novel. Riset nggak hanya dari google lho, tapi juga bisa dari buku yang berhubungan tentang fotografi, bisa juga tanya langsung sama yang udah punya pengalaman. Menurutku, riset itu hal yang menyenangkan. Karena apa? Karena aku bisa menambah wawasan yang belum aku tau. Nah, enak kan jadi penulis?
  • Karakter
Membuat karakter adalah bagian yang aku suka dari menulis novel, selain membuat nama tentunya. Aku dari awal bisa langsung jatuh cinta sama karakter buatan sendiri. Makanya, saat dulu aku ditanya tokoh fiksi favorit, aku jawab tokoh buatan sendiri. Soalnya ya namanya buatan sendiri, suka-suka aku lah ya. Jadi karakter tokoh juga adalah hal yang aku rindukan saat novel selesai ditulis. Rasanya tokoh yang aku buat seolah-olah hidup dan aku merindukan mereka. Malah, aku pernah buat karakter cewek yang bahunya always available buat jadi sandaran saat si tokoh utama gundah. Aku jadi merasa aku ingin curhat juga ke dia. Aku ingin bersandar ke bahunya. Padahal, dia hanya tokoh fiksi.
  • Setting Tempat
Selain karakter, setting tempat juga jadi hal yang aku rindukan saat aku selesai menulis novel. Setting tempat juga merupakan bagian dari riset. Misalnya aja tempat yang belum pernah aku kunjungi sekalipun. Nggak tau kenapa, setiap membuat setting aku selalu berusaha membuat setting yang menarik. Karena kejadian yang berkesan kalau tempatnya nggak mendukung rasanya cerita nggak bisa greget. Begitulah. Aku pernah buat setting tempat yang belum pernah aku kunjungi langsung tapi aku masukkan ke dalam cerita novel. Dan saat aku datang ke sana, rasanya aku membayangkan ada tokoh-tokoh fiksiku di sana. Sampai aku sadar kalau ternyata itu hanya bayangan. Khayalan.
  • Laptop dan Kopi
Tentu kedua benda ini yang paling sering menemani waktu menulisku. Sebenarnya aku nggak selalu minum kopi saat menulis, hanya saat-saat tertentu saja. Rasanya memang paling lengkap kalau nulis ditemani secangkir kopi. Tapi buatku, kafein kopi itu rasanya nggak pengaruh. Kalau aku ngantuk, meskipun udah minum kopi bercangkir-cangkir, ya tidur aja. Balik ke topik, setelah proyek novel selesai, aku rindu menghabiskan berjam-jam di depan laptop sambil minum kopi. Karena kalau sudah asik dengan novel, aku bisa menulis 10 halaman langsung tanpa jeda. Jelek sih, selain ngerusak mata, kasian juga otaknya. Tapi gimana ya... Rasanya udah asik aja ada di dunia lain. Iya, dunia novel.

Ya itulah beberapa hal yang aku rindukan dari menulis novel. Setelah novelku selesai, rasanya ada bagian yang hilang. Tapi dari keempat hal itu, yang paling aku rindukan adalah tokoh (karakter). Entah kenapa, aku sendiri malah berharap tokoh fiksiku benar-benar ada. Aku rindu menghabiskan waktu bersama mereka yang tak hidup.

Cintailah karaktermu lebih dari apa pun. Karena dia yang akan selalu menemani hingga novelmu benar-benar terbit.


With love,

You Might Also Like

26 komentar

  1. Bener. Setuju banget. Kadang2 malah karakternya itu sampe kebawa mimpi kalau pengalamanku. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya? Wah lucu tuh bisa kebawa mimpi. Bisa ketemu langsung ya Cha hihi

      Delete
  2. menulis novel itu..sensasinya saat mulai saja sudah luarbiasa...apalagi kalau bisa menyelesaikannya kemudian terbit...wow......
    keep happy blogging always....salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget Om. Bangga dan haru jadi satu gitu deh hehe.

      Salam dari Bandung ya

      Delete
  3. wah dari dulu pingin banget nulis novel tapi pasti ada aja halangannya. share juga dong, kalo nulis novel itu dibuat dulu kerangka cerita tiap bab seperti apa atau mengalir saja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dimulai dari sekarang aja, kalo nggak mulai nggak akan pernah berjalan. Oke nanti coba sharing di sini deh yaa.

      Delete
  4. Kak Dwi apa kabar? :D
    Lama gak mampir kesini nih :3
    Ehm, proyek novelnya juga apa kabar? :o

    Haaaaa, iya -_-
    Waktu aku ikutan #BulanNarasi itu juga gitu, seneng karna udah nemuin gambaran besar cerita, tokoh dan segala sifat-sifatnya, tapi yang selalu bikin aku susah itu... ehm, settingnya tempatnya -_- aku selalu kesusahan kalo di bagian itu :3 *curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baik Fan, kamu nih ke mana aja haha.
      Umm, lagi menunggu kepastian aja. Yang nilai naskahku banyak soalnya.

      Kamu ikutan? Ih keren. Terus selesai nggak? Aku udah pesimis duluan itu soalnya cuma sebulan. Mana lagi sibuk-sibuknya mau UAS jadi nggak ikutan deh.

      Oh setting ya, aku juga agak susah sih sebenernya. Tapi belajar kelamaan lumayan kok.

      Delete
  5. Buat novel ??
    Gua juga mau dong

    Menulis novel karangan itu sulit juga sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan cuma maunya aja, tapi mulai geraknya. Karena kalau cuma mau nggak akan pernah maju :)

      Delete
  6. buat aku, deskripsiin tempat/setting itu agak susah huhu
    ada tips wi? biar aku bisa lanjutin draft2 cerpen aku yg sekarang lagi di simpen di gudang (baca: recycle bin)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang Fuj, lumayan susah sih. Hehe boleh nanti aku coba bikin tulisannya ya :)

      Delete
  7. aaaa Dwi, aku juga merasakan hal serupa. bangga banget pas bisa nyelesain karya novel. pokoknya susah diungkapin lwat kata2. skrang aku jg lg ngegarap novel nih *gada yg nnya.

    aku jga mncintai karakter tkoh yg ak bngun. hal yg pling ngasikin cari nama yg pas. aku juga sering senyum-senyum sndiri pas lg nulisin bagian-bagian novel itu. seakan terjebak jg didalam kisah para tkoh. pkoknya klo ngrasain sndiri sensasi luar biasa nulis novel itu luar biasaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah selamat Mut! Semoga lancar prosesnya ya. Aku seperti biasa, masih digantungin penerbit. Huhuu

      Iya kan serasa kita ada di sana, masuk, dan mengalaminya sendiri. Lucu deh pokoknya.

      Delete
  8. Laptop dan Kopi tuh perlu banget... Kadang buat bikin postingan blog aja perlu. Apalagi buat bikin novel...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Dul. Itu udah paket lengkap banget.

      Delete
  9. da nilam mah naon atuh, ngan saukur remeh nu disintrekeun *lambaikan tangan* :(( belum pernah ngicipin rasanya nulis novel, kak uwi :'D hehe
    etaaapii, nilam setuju sama bagian karakter itu, kalau nulis cerpen, bagian itu jadi salah satu yang nilam rindukan :3 #ahzeg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya naha atuh bet jadi remeh nu disitreukan :(
      Makanya coba Lam. Asik kok!

      Nah iya, aku suka kangen sama tokoh fiksi yang nggak nyata itu hehe

      Delete
  10. Belum pernah nulis novel jadi nggak begitu tahu gimana rasanya hehehehe..
    Tapi ngebayangin punya buku yang udah kita tulis sendiri dan dibaca orang-orang itu pasti rasannya pasti sangat menyenangkan ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nggak hanya menyenangkan, tapi membanggakan. Bahagia banget deh pokoknya!

      Delete
  11. yang paling di rindukan itu kayaknya pas ide berkembang, terus kita semyum senyum sendiri ngebayangin cerita nya bakal di bawa kemana.

    yg nyebelin, pas di depan laptop, ide2 yg tadi bikin kita bahagia ilang gitu aja. #sakitnya tuh disini........

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener Kak, saat ide udah full di otak gitu ya. Tapi pas mau nulis malah lenyap. Emang sakit banget... *pegang dada*

      Delete
  12. uh yeahhh, cita citaku banget iniii...keren dah udah ngerampungin novel, kapan terbit cc Dwiiii??? ntar aku pasti beli deh, janji :D

    ahh, jadi kopi dan lepi emang dua hal yang ahrus ada ya, soalnya itu bikin suasana asoyy bangett, apalagi di cafe pas ujan ujan. itu feelnya dapfett bingit sumpyehhh...

    saling mendoakan supaya cepeta terbit yaaakkk :D

    ReplyDelete
  13. Yah aku masih nunggu kepastian para editor-editor di penerbit sana hehe. Semoga ada rezekiku deh, aamiin. Makasih banyak loh Kak Mey :))

    Wah kita samaan! Emang, itu posisi nulis paling nyaman deh ya. Tapi hujan datangnya nggak diprediksi, jadi agak susah gitu.

    Aamiin, semoga ya Kak. Kita saling ngedoain!

    ReplyDelete
  14. Wawh nulis novel ya hmm -_-a ppengen sie tapi gue bukan orang yang tekun untuk urusan tulis menulis lagi pula kalo mau buat novel tentang apa ya ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kalo udah terbiasa nanti bisa kok rajin. Nah, itu idenya tergantung kamu Kak. Enaknya mau nulis apa~

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts