Dessert Special for June - Part II

Monday, June 30, 2014

Ini lanjutan cerita dari part sebelumnya, di sini. Apa aja menu dessert kali ini? Oke, check this out guys!

Finally, UAS done. Bye-bye semester 4 :(
Setelah sekitar seminggu berkutat sama materi kuliah dan soal-soal, akhirnya Ujian Akhir Semester 4 ini berakhir juga. Huh, rasanya lega sekaligus deg-degan sama hasilnya nanti. Tapi rasanya jadi sedih juga, bakal ganti temen-temen kelas lagi di semester 5 nanti. Ya namanya juga hidup. Datang dan pergi.


8 mata kuliah (5 mata kuliah teori dan 3 mata kuliah praktika) yang dijalani di semester ini akhirnya bisa terlewati meskipun dengan kucuran darah. Ibaratnya. Tapi serius, menurutku semester ini udah cukup memusingkan. Iya sih sksnya udah berkurang, tapi bobot tiap matkulnya berat banget. Apalagi konsep dari Intermediate Accounting 2. Huhu, masih belum paham semuanya. Banyak kesan juga yang tertinggal di semester ini. Apalagi tiap ngerjain soal penganggaran. Antara seneng tapi pegel karena meskipun soalnya sedikit, tapi penyelesaiannya yang panjang. Mana lapar, udah sore, belum sholat, tangan pegel, pokoknya lengkap sudah penderitaan yang dikasih dosen itu.

Ah semoga perjuangan kami nggak sia-sia. Nggak nyangka juga sampai saat ini aku masih bisa bertahan. Mungkin karena kekuatan cinta untuk orang tua dan takdir Allah juga:)

Farewell party :(
Alhamdulillah UAS selesai di hari Selasa. Ternyata beberapa orang saudaraku mau dateng ke kosan buat ketemu dan liburan singkat. Ya, sambil nunggu dan ketemu mereka, hari Jumat datang juga. Iya hari itu emang lagi aku tungguin banget. Karena akhirnya rencana pergi ke Dago Pakar bakalan terealisasikan. Sekitar pukul setengah 7 malem setelah Karei pulang kerja, dia langsung jemput aku dan kami langsung bergegas ke dataran tinggi wilayah Bandung. Saran aja nih, kalau ke sana wajib pakai jaket. Karena dataran tinggi, angin yang berembus nggak main-main loh. Dinginnya nusuk sampai sini... *nunjuk hati* apalagi kalau jomblo. Sakitnya double :p

Kafe yang kali ini kami datangi adalah Lisung The Dago Boutique Resto. Tempatnya cukup enak. Suasananya serba kayu. Dari mulai tangga, kebanyakan ornamen, sampai lantainya. Juga ada gazebo khusus untuk live music. Kebetulan live music itu ada di hari Rabu dan Jumat, jadi pas kami ke sana kebagian live music-nya. Karena niat kami ke sana makan sambil menikmati suasana hamparan lampu-lampu dari ketinggian, maka kami pilih tempat yang langsung menghadap ke Kota Bandung-nya. Ke hamparan lamapu-lampunya. Dan beruntung ada sisa 1 sofa yang tempatnya cukup nyaman. Kami pun duduk lalu si pelayan ngasih menu.

Untuk menunya sendiri, kok agak mahal ya? Dulu setauku di sini lebih murah dari Sierra, yang tahun kemarin aku datengin. Ya untuk range harganya, main course, sekitar 35k ke atas. Untuk minuman paling murah 7k, itu air mineral hihi. Ya kalau minuman lain kayak jus, kopi, teh, cokelat, dan lain-lain, sekitar belasan ribu sampai puluhan ribu. Aku nggak liat menu untuk appetizer dan dessert, soalnya aku jarang pesen itu kalau lapar langsung pesen main course aja. Sedangkan menu di main course-nya nggak terlalu banyak. Ada pasta (spaghetti, lasagna, pizza juga ada), nasi bakar kompeni dan khas Lisung (ini menu favorit katanya), ada menu khas sunda juga kayak paket nasi timbel, ayam, tempe, dan semacamnya. Nasi goreng juga ada.



Tapi kalau boleh ngebandingin sih, untuk suasananya aku lebih suka di Sierra. Kenapa? Soalnya di sana lebih terbuka tempat outdoor-nya. Jadi makin enak nikmati kelap-kelip lampunya. Dan suasana outdoor itu bener-bener nggak ada atapnya dan nggak terhalang pepohonan. Sedangkan di Lisung nggak ada tempat khusus outdoor dan lagi ada beberapa pohon yang menghalangi pemandangan. Cuma di sini enaknya ada pilihan sofa. Kalau di Sierra bisa sih pilih sofa, tapi harus indoor. Kalau untuk harga sih, aku nggak tau harga Sierra tahun ini. Soalnya tahun kemarin masih kebilang lumayan lah.

Kafe Sierra (indoor)
Lisung (lantai 3)

Setelah menghabiskan 2 jam di Lisung, ngobrol sana-sini, spending our quality time, akhirnya kami memutuskan pulang. Sebenernya pengin lebih lama lagi. Tapi berhubung udah malem, takut udara tambah dingin, kasian juga adek dan saudaraku di kosan berdua doang. Yah kami harus LDR-an karena aku libur 2 bulan. Tapi nggak full selama itu sih. Tapi tetep aja ketemuan jadi terbatas. Tapi, tapi, tapi...

Ya begitulah cerita bulan Juni kemarin. Kenapa aku bilang dessert? Ya ini semacam menu penutup dari bulan ini. Bisa aja sih aku ceritain satu-satu di postingan biar banyak. Tapi, rasa malas lagi menguasai. Jadi bisa ngerangkum 1 postingan yang dibikin jadi 2 part ini aja udah bersyukur banget. Semoga bulan Juli nanti nggak kena sindrom malas lagi deh. Oke, see you!

Oh iya, selamat puasa! *better late than never*

Source 1

Source 2

With love,


You Might Also Like

25 komentar

  1. suasananya keren banget tuh kayanya.. tapi.. enggg.. kalo misal aku kesana aku pesan air mineral aja deh setengah gelas. jadi tiga setengah.. tiga setengahnya lagi nanti buat parkir /nasib u.u

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu emang mahal. Tapi segitu masih kebilang murah dibanding kafe lain sekitar sana. Makanya ke sana juga jarang-jarang haha

      Delete
  2. tadi udah sempet baca yang pertama... widiihh... selamet ya yg dapet beasiswa. keren''. semoga tahun berikutnya bisa dapet lagi. heheh

    nah, ini dia. kenapa yg ngerayain aniv, make di tulis jga. nggak tau perasaan jomblo. NGGAK TAU SAKITNYA KAAAN??! *banting orang* sakitnya tuh disini *megang perut*

    itu nama restorannya panjang banget. susah buat diapalinnya yak -,,-. tapi emang enak sih, kalo di bandung tuh. cuacanya sejuk, apalagi kalo emang makan di tempat yang punya iew keren, beeh.. mantabb. udah sejuk, dingin gitu lagi. teerus sambil liatin orang pacaaran jga. okeh, fix... ini cuman bikin nyesek. and conratz for yo, karena udah melewati semester yang sekarang. semoga nilainya lebih baik yak. oh iya, itu sodaranya masih jomblo nggak? nnya aja sih, sapa tau.... sapa tau cocok. gue di jadiin tukang kebunnya *ngemut kapur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Fauzi, aamiin aamiin.

      Hahaha aku gak bermaksud buat bikin ngenes loh. Cuma berbagi kebahagiaan gitu...

      Ya intinya Lisung aja._. Yang penting kan tempatnya cozy abis. Apalagi sama pacar. Eh tapi kalo sama pacar sih ada di mana juga enak-enak aja^^

      Itu sahabatku... Umm, jomblo nggak ya...

      Delete
  3. ngomong2 dessert itu artinya apa dek? *malasbukakamus* upst... cieee yang udah ninggalin semster 4 , jd keinget dua thun lalu wakt masih semester 4 punya banyak kenangan yg indah2.. semester kedapannya jg semoga Dwi ngerasain hal2 yg lebih indah... dan yang paling penting bisa bertahan dengan seabreg tugas yang dikasih guru

    wuihhh yang makan berdua di kafe... romantis bingit yaak menunya juga mengundang selera sangat eh (ingat lagi puasa). Btw meski liburan pertemuan jadi jarang yang penting komunikasi tetap instens lagian setelah liburan usai kan bisa ketemu sering2 sama kirei-nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semacam menu penutup gitu Kak hehe.

      Iya aamiin, semoga bisa terus bertahan sampe lulus dengan memuaskan.

      Sebenernya nggak jelas kalo menurutku itu fotonya Kak._. Tapi dosa juga ya mengundang selera orang puasa haha. Btw, bukan Kirei Kak, tapi Karei :D

      Delete
  4. upst salah fokus... Dosen maksudnya :-D

    ReplyDelete
  5. pertama.. selamat puasa kak dwi..

    itu tempat nya keren banget yaa :|
    tapi emang temannya tukar tukar ya tiap semster ampe buat farewell party gitu..
    vina kebetulan nggak, apa karena kuliahnya sore ya :3

    eh kita sama semester 4 yakk :D huahahahah dan mulai memasukin ranah semster 5 yang pasti makin sulit untuk bernafas :|



    tapi seriusan itu tempat kece bingit.. bawa vina kesana kak dwiii *ngesooottt ngesott*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertama, selamat puasa juga Vina. Ternyata kita seangkatan, jadi panggil nama aja deh ya :))

      Farewell party itu sama pacar Vin, bukan temen sekelas haha. Semoga semester ini kita makin setrong dan semangat!

      Yuk, nanti aku kasih skateboard biar kamu gak perlu ngesot. Kasian liatnya...

      Delete
  6. sweet dessert,


    selamat puasa juga dwi :D

    ReplyDelete
  7. banyak banget yaa yang spesial buat kak Dwi di bulan Juni kemarin hehe.

    ciyee uas nya udah kelar nih, jadi bisa balik nulis lagi nih. semoga hasilnya memuaskan yaa Kak, dan di semester 5 ntar bisa ketemu temen-temen yang asik-asik hehe. kamu jurusan akutansi yaa Kak? wah pasti bikin mumet tuh di kepala ngitungnya. tapi tetep semangat ya Kak! setiap pengorbanan pasti akan berakhir manis kok :)

    enak banget yaa makan di Lisung, tapi harganya mahal-mahal banget. aku baru tau loh kak kalo judulnya dikasih nama desert itu artinya ternyata beberapa cerita penutup bulan juni hehe. yaa semoga bulan Juli nanti masih semangat yaa Kak. meskipun bulan Ramadhan, tapi kudu tetp semangat!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah nih, bersyukur banget.

      Aamiin, iya emang mumet banget. Bikin otak sering eror haha lebay. Sip sip setuju banget!

      Wah bagus tapi ngeh sama makna judulnya. Iya maksudnya beberapa menu penutup di bulan Juni. Aamiin, kamu juga semangat :D

      Delete
  8. Percaya gak? Selama kerja di Bandung gak pernah makan di kafe apalagi berduaan dengan cowok. Huhu. Tapi jadi tahu gimana kesan tentang suatu kafe.
    Aku pernah kesasar di Potluck Cafe sendirian kala hari puasa. Beliin piza buat temanku di Wabule (Warung Buku Lesehan) di Jalan Imam Bonjol. Buat buka temanku tersayang.
    Semoga dengan Kirei awet dan kelak bisa lebih sering dinner bareng di penjuru Bandung.
    Oh ya, sekadar rekomendasi. Cobain Bakmi Jogja di Jalan Bengawan. Aku pernah dinner bareng temanku. Asyik dan terjangkau harganya. Tapi itu tahun 2004. Harganya di bawah 15 ribuan. Sekarang mah gak tahu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya Mbak? Itu kafe deket sama kosanku loh. Tapi nggak pernah ke sana. Soalnya aku lebih suka cari tempat makan yang jauh dari kosan. Sekalian ngapalin jalan juga sih.

      Aamiin, makasih Mbak. Oh iya boleh nanti aku coba deh :D

      Delete
  9. Hmm,jadi pengen mencoba makan d Lusing,
    semoga bulan ini juga hari-hari kakak menyenangkan juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lisung, bukan Lusing._.
      Aamiin, makasih ya

      Delete
  10. jalan-jalan lagi..masak sering banget jalan-jalan...
    dan, selalu ada makanya...
    ini yang bikin orang puasa agak berat buat baca ini...


    tapi asyik ya bisa liburan sama kerabat gitu..
    masih bisa ketemu, sedangkan aku...ya sudahlah..
    namanya juga cobaan..

    semoga nanti LDR sama adik lancar ya...nggak sampek putus #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jarang kali jalan-jalan coba Mot, ini baru aja aku update lagi tentang jalan-jalan-_- haha cobaan puasa emang macem-macem ya.

      Sabar ya Mot, sabar... Aamiin, doain langgeng juga dong ya

      Delete
  11. Gakkk kami kuaattt ke dataran tinggi gak pake jaket!!! Kamii kuaattt!!! Beratus-ratus malam minggu kami lewati sendirian. Ke dataran tinggi doang mah gak ada apa2ny. #Jom*loBelaDiri #halah

    Itu kok jadi malah ngereview restorannya ya. Hahaha... Eh tapi itu di lisung harganya mahal bingit. Mending makan Indomie deh di kosan, apalagi kalo aku bareng karei.. #ehh

    Hmmm.. Desert yg bagus. Kalo aku mah gak ada penutup yg bagus di bulan juni -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha Bang Erick please, aku ngakak banget baca komentar kamu ini. Serius=)))

      Iya nih tanpa sengaja kok, nggak ada royalti yang masuk ke rekening juga. Apa? Makan aja sendiri jangan bawa-bawa Karei :p

      Kasian kasian, semoga bulan Juli nanti dapet momen yang bagus ya Bang. Dapet pacar misalnya. Haha

      Delete
  12. cc Dwi, enak niiih makan makannyaaaa....nggak ngajak ngajak ih, hehehe...

    iya, aku juga lebih suka di outdoor, sambil nikmatin night breeze ato evening breeze gitu..dan emang kalo di resto harganya udah segituan sih ya, tapi worthy lah dengan apa yng disuguhkan apalagi bareng orang orang tersayang. Jadi kangen Salatigaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya kita jauh Kak Mey, jauuuh~

      Bener bener. Ya meskipun harus menggigil kedinginan sama udara apalagi kalo lupa pake jaket. Bener bener. Sebenernya mahal juga kalo sebanding ya fine-fine aja hehe.

      Ke Bandung lagi aja siniiiii

      Delete
  13. huhuhuh~ setiap pertemuan pasti ada perpisahan mangkanya hargai setiap waktu siapa tau itu yg terakhir , (siapa tau ~) btw bandung orangnya ramah ramah kemarin liburan ke sana jadi anak kost sementara di daerah dago :3 ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Za, makanya dari perpisahan kita belajar arti sebuah pertemuan kan...

      Emaanngg, di Bandung ramah-ramah loh. Oh ya? Wah lain kali kalo ada kopdar Bandung ikut ya Rez. Biar seruuu haha

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts