Thursday, 22 May 2014

Resah dan Gelisah (Kuadrat)

Rasa resah dan gelisah akhir-akhir ini lagi senang menggangguku. Minggu ini adalah puncak-puncaknya kedua rasa itu terasa begitu kuat. Kenapa aku bilang gitu? Hmm..

Jadi ceritanya aku bikin calon novel yang udah dikirim ke Bukune akhir Januari lalu. Novel itu udah aku bikin dan edit-edit sejak selesai SMA. Udah lama ya hampir 2 tahun? Iya, ngeditnya yang lama. Bikinnya juga deng. Kesalahanku adalah pertama, saat itu aku masih kurang teori tentang menulis. Sangat kurang. Akhirnya aku bikin dengan modal ide secara garis besar aja di kepala. Tanpa mencatat apa pun di catatan. Sok banget ya. Tapi begitulah kenyataannya. Kedua, aku sama sekali belum mikirin detail novelnya bakal kayak gimana. Sehingga aku masih kurang referensi. Akhirnya mulai kelabakan setelah sadar bahwa ternyata aku butuh referensi banyak. Ketiga, aku udah berasa paling pinter nguasai kata-kata. Aku nggak punya kamus indonesia dan thesaurus. Iya, semua ini efek aku bikin novel modal nekat dan kepengen aja.


Calon novel itu selesai aku bikin sekitar akhir semester 2 lalu. Sebenernya sih calon novel itu udah sebagian tertulis pas SMA. Jadi selesai SMA aku tinggal edit sedikit yang nggak nyambungnya (dibuang) dan dilanjutin gitu. Lalu aku mulai belajar self-editing. Nah, aku mulai nambah ilmu tentang teori menulis saat itu. Aku follow akun-akun penerbit yang di hari-hari tertentu ngasih tips menulis. Nggak hanya itu, mereka juga kasih referensi bacaan, informasi menarik dan kuis. Meskipun aku lebih fokus sama tips menulisnya. Terus aku catat tuh tips-tips itu biar nggak lupa.

Tapi kesalahan keempat, aku ternyata terlalu asik bacain tips menulis, baca teori-teori tentang menulis, sampai akhirnya ngeditnya kelupaan. Waktu itu aku sampe nggak bisa gerakin tangan di keyboard karena kaku udah lama nggak nulis. Terlalu asik baca teori dan tips. Aku sadar kalau (hanya) banyak tau teori dan tips nggak akan bikin karya kita selesai, kecuali kita bergerak. Yes, let’s move! Akhirnya aku mulai maksa buat self-editing.  Aku sampai edit ulang 10x naskahnya sebelum akhirnya yakin buat dikirim ke penerbit. Oh iya, aku ngeditnya juga nggak sendirian. Aku kasih draft terakhir yang udah aku edit sendiri ke beberapa orang. Tentu yang aku percaya buat ngasih masukan lebih baik tentang naskahku. Setelah dapat masukan, aku mulai edit lagi. Oh iya, waktu itu aku masih belum punya kamus dan thesaurus juga. Jadi masih bener-bener sederhana banget isi calon novelnya.

Finally, akhir Januari lalu aku kirim calon novel ke Bukune atas dorongan sang pacar. Sebenernya aku masih ragu-ragu, masih selalu ngerasa kurang dan kurang. (sadar ternyata sifat Melankolis si perfeksionis-ku keliatan kalau lagi nulis). Tapi alhamdulillah orang tua juga ngedukung akhirnya aku titip Bapak naskahnya biar Bapak yang kirim sekalian kerja. Hehe...

Sebulan, aku masih tenang. Dua bulan, mulai cemas, belum ada kabar. Aku nge-mention ke twitternya Bukune belum ada balasan. Oh, mungkin masih dicek editor. Nyaris tiga bulan belum ada kabar juga, udah ngerasa resah. Masalahnya, tau kabar naskah sampai di Bukune aja enggak. Gimana kalau naskahnya nggak sampai? Kan ngenes. Coba tanya berulang-ulang, malah nyaris tiap hari mentionin Kune, tapi tetep juga nggak ada balasan. Awal April, aku masih inget banget waktu itu, pacar aku udah nanya berulang-ulang. Akhirnya dia ngasih usul coba tanya lewat email ke redaksi. Saat itu juga aku langsung browsing dan ngirim email cukup panjang. Sehari, dua hari, tiga hari, seminggu, hasilnya tetep nihil. Hati ini udah mulai nggak karuan. Udah resah, ditambah gelisah. Untungnya belum sampai kuadrat.

Waktu itu coba nyari email editor juga nggak ketemu. Yang aku tau editor novel romance itu Mbak Widya aja. Coba nanya emailnya lewat salah satu penulis Bukune tapi nggak ngasih. April nyaris berakhir. Tapi kabar dari Bukune belum ada juga. Sampai akhirnya tiba di awal Mei. Tiga bulan berlalu begitu cepat. Sementara aku masih menunggu kepastian yang... hmm, bener-bener nggak pasti.



Saat itu aku lagi mantengin twitter, tiba-tiba Mbak Windy nge-share foto lewat twitpic. Aku iseng-iseng buka tapi malah eror. Dan, di profil twitpic itu ternyata ada emailnya Mbak Windy. Aku tau sih Mbak Windy editornya Gagas Media, tapi aku catat aja emailnya. Seenggaknya kan Gagas masih satu grup sama Bukune. Ternyata hari itu aku lewati gitu aja, lupa mau email Mbak Windy karena malah keasikan mantengin Timeline.

Aku tiba-tiba keingetan lagi setelah kemarin-kemarin, tepatnya tanggal 19 Mei aku lagi santai-santai. Aku buka twitter dan ngeliat di TL ada tweet Mbak Windy. Ya ampun! Aku baru inget kan dulu mau nge-email Mbak Windy buat nanyain kabar naskah. Nyaris 4 bulan. Akhirnya sore itu aku langsung email cukup panjang. Jatuhnya kayak curhat sih, tapi nggak pa-pa deh. Aku nge-email sekitar jam 4 kurang. Dan, 15 menit kemudian langsung dapat balasan. Itu email dari Mbak Windy! Duh... deg-degan banget bukanya juga. Padahal cuma nanyain ke mana aku harus nanyain kabar naskahnya. Dan isinya kira-kira bilang kalau email aku di-forward ke Mbak Widya dan Mas Syafial. Dan apa yang terjadi? Sepuluh menit kemudian, aku dapat email dari Mas Syafial. Isinya kira-kira minta maaf atas keterlambatan, terus nanyain judulnya. Terus Mas Syafial juga bilang kalau editor akan kabari lagi dalam minggu ini.

Deg. Rasanya jantungku berdegup terlalu cepat sampai nyaris mau lepas. Oke, lebay~~~ tapi emang bener sih. Rasanya, rasa gelisah dan cemas 3 bulan ke belakang itu nggak ada artinya. Dan hari itu, sore itu, jam itu, menit itu, detik itu, rasa resah dan gelisahnya jadi kuadrat. Gimana enggak, aku udah ngebayangin kalau naskahku ternyata keterima, senengnya kayak apa. Tapi, aku juga ngebayangin kalau naskahku ditolak, sakit dan sedihnya kayak apa. Tapi satu kalimat yang paling terngiang sampai sekarang, keluar dari mulut Karei saat aku curhat waktu itu. He said, “Prepare to win, prepare to lose. At least, ada kejelasan.” Ya, kira-kira begitulah yang dia bilang waktu itu. Dari situ aku sadar kalau aku memang cuma punya dua hasil. Diterima atau ditolak (dengan cara manis). Iya mungkin aku ngerasa resah dan gelisah kuadrat, tapi seenggaknya ada kejelasan gimana nasib naskahku nanti. Kalau diterima bersyukur banget, kalau ditolak ya perbaiki lagi. Cari penerbit lagi atau balik lagi ke sana.

Sampai detik aku bikin postingan ini, aku masih belum dapet email lagi dari editor. Jadi bisa dipastikan kalau aku masih resah dan gelisah kuadrat. Emang sih, ini masih hari Kami pagi, masih akan ada hari Kamis siang, Jumat, Sabtu dan Minggu. Tapi tetep aja deg-degannya itu. Aduh... tiap ada email masuk, aku deg-degan setengah nyawa. Pas dicek ternyata email dari medsos. Huh.


Ya semoga aja aku dapat kabar baik dari editor segera minggu ini. Apa pun hasilnya, semoga itu yang terbaik buat masa depanku nantinya. Makasih juga ya buat support temen-temen. Makasih juga atas doanya. Semoga Allah mendengar doa-doa tulus kalian. Nggak lupa, makasih juga dukungan orang tua, keluarga dan pacar, serta doa yang kalian panjatkan. Semoga aku nggak mengecewakan kalian nantiJ

***

Pict source: di sini...



With love,

30 comments:

  1. sebagai temen cuma bisa ngasih doa, moga aja naskah kamu diterima dan diterbitin dalam bentuk buku, itu sumpah keren banget.

    Udah sering ngerasain gimana nestapanya ditolak, apalagi sama penerbit. udah kenal banget rasanya, kebal juga jadinya. Semoga nasib kamu lebih baik dari aku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, yaAllah makasih banyak Kakbay.

      Aih jadi takut. Tapi emang bener sih, kalo nggak keterima ya ditolak. Aamiin, semoga :D

      Delete
    2. Sip :)
      tapi kalo udah sering ditolak pasti kebal, gak terlalu sakit lagi, tapi ya gitu deh, you knowlah

      Delete
    3. Hiks, iya bener Kak. Sesering apapun ditolak, rasa sakit itu pasti ada. Semangat terus aja Kak. Pasti ada masanya diterima kok. Yakin.

      Delete
  2. Ah Kak Dwi. Aku seneng baca postingan ini, banyak sekali menyiratkan usaha dan perjuangan yang keras. Enggak bahas kesibukan pacaran kayak biasanya. *eh

    Apapun hasilnya, kalo masih gagal berarti masih harus belajar, usaha lebih keras, dan lain-lain deh. Kegagalan memberi kita kesempatan untuk memulai sesuatu dengan cara yang lebih cerdas? Yatoh.

    Tapi kalo dilihat dari usaha Kak Dwi yang edit udah berkali-kali, dan kesabaran menanti kabar dari penerbit, kayaknya novelnya bakal diterima:)

    Semangat, kak! Berjanjilah untuk tidak akan menyerah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha sirik aja nih Huda. Iya nggak baik juga nyeritain semua kisah di blog. Meskipun daiary, tetep ada privasi juga dong...

      Iya setuju setuju. Gagal juga nggak akan sukses kalo nggak pernah belajar lagi.

      Semoga aja, aamiin yaAllah. Makasih banyak Huda, aku minta doanya ya.

      I promise!

      Delete
    2. Aku gak sirik kak Dwi ya Allah... aku tuh cuma pengen..

      Nah, itu tuh.. di balik kegagalan ada sebuah pelajaran... Di balik pelajaran, ada kegagalan. Nah, muter-muter aja tuh..

      Haha iya, moga naskahnya diterima ya, kak Dwi :)

      Delete
    3. Iya nanti kalo udah "dapet" bagi juga ceritanya di blog ya :p

      Success-fail cycle kayaknya tuh. Umm, namanya juga hidup.

      Aamiin, semoga aja. Makasih. Doain ya Hudaaaa

      Delete
  3. Ini khasusnya kak dwi mirip sama kayak aku, nulis novel tapi terlalu mudah teralihkan sama yang lain, jadinya kadang niat nulis, kadang ngeblank nulis.

    Hemm selama itukah kak dwi ? -_-
    Kalo diliat dari perjuangannya sih, ehm aku gabisa ngasih prediksi positif *of course* tapi aku bisa ngasih saran kalo seandainya yang didapet itu negatif : Mungkin kak dwi masih harus berusaha lagi, menulis, menulis, dan menulis lagi sampai bener - bener dapet tulisan yang the best. Aku ngerti kok, gak punya modal kosakata dan thesaurus itu bikin repot. But hei ! Jika ada kegagalan, bukankah itu berarti kita harus mencoba cara lain ?

    Bener kata si Huda, mencari cara lain yang lebih cerdas.

    Semoga naskahnya di terima ya kak dwi :D
    Ntar kirim ke aku satu ya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saran aja sih. Yang penting ada outline, Fan. Karena dia ibarat senter saat kita lagi berjalan di dalam gua.

      Selama itu:(
      Iya bener, menuju sukses nggak cuma satu jalan. Ada banyak jalan dan tinggal kita pilih sendiri.

      Aamiin yaAllah, makasih banyak Fan. Doain aku.
      Haha give away deh :p

      Delete
    2. Tapi kadang outline juga kadang bahaya kak dwi -_-
      Aku nulis naskah ehh malah fokus sama outline-nya, rasanya asyik aja gitu nulis ide2 yang tiba2 terjun payung muncul. And then ? Naskahku enggak jadi-jadi ._. Yahh semoga hal ini cuman aku ajalah yang ngalamin ;)

      Nah bener itu :D

      Iyaa aminn ;)
      Giveaway itu mainstream kak, langsung kasih aja. Gapapa kok aku ikhlas :D

      Delete
    3. Iya aku sih outline-nya jadi panduan aja. Nah justru di situ imajinasi kamu dilatih Fan. Makin banyakin aja jam terbang nulisnya :D

      Haha maunya gratis aja nih. Nanti dapet gratis kalo aku bisa jual 10rb ekslempar novel ya~

      Delete
  4. semoga naskah km diterima ya, aku cuma bisa doakan yg terbaik buat km dwi :)
    kalo terbit, kirim aku 1 ya .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih banyak ya Kak Hen :)

      Ikutan give away ajaaa hihi

      Delete
  5. yeahh ikut sedih juga mbak dwi gue, lama banget bikin novelnya yah, harus sampek 2 tahunan, baru atau gue kalo susah nya bikin novel itu kayak gimana. pasti susah banget yah mbak dwi, :o

    Di bele - belain biat ngatur ulang, edit dan sebagainya, itupun kadang masih juga nggak di terima yah mbak di " Bukune"?.
    hanya bisa mendo;akan saja gue nya mbak dwi, semoga saja di terima dan novel nya lanacar, sukses selalu. *Aminnnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya begitulah, perjuangan yang panjang, semoga hasilnya juga bertahan dalam jangka waktu yang panjang.

      Iya, kadang hidup nggak adil. Atau mungkin Allah pengen liat usaha kita lebih keras lagi.

      Aamiin, semoga aja. Makasih banyak ya Bib..

      Delete
  6. waw dwidiw, baca ini aja aku rada serrrr gimana gitu...
    semoga tercapai dan diterima ya naskahnya.

    waktu pernah koment di fb kayaknya ya masalah ini :D
    semoga perjuanganmu mendapatkan hasil yang manis dwidiw :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe aamiin, iya Kak semoga aja.

      Iya yang kamu komentar itu, tentang ini. Tentang naskah yang lagi aku perjuangkan.

      Delete
  7. duh senengnya yang deg degan... semoga apapun hasilnya bisa melegakan kamu ya,dwi.
    yang ga jelas kaya gini emang bikin gugup. tapi ya disitu sensasinya hahaha nikmatin aja
    semangat !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha kok seneng sih? :|
      Aamiin, semoga aja segera dapet kabar baik.

      Iya nih sensasinya menegangkan banget. Bikin jantung deg-degan abis. Huhu...

      Delete
  8. semoga naskahnya tembus ya wi :)

    gue seneng nih kata2 prepare to win, prepare to lose. yap, siap menerima kenyataan apapun itu

    yang jelas kita udah ikhtiar, :)

    met deg2an ya, kalo masih deg2an masih hidup soalnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga aja. Doain ya Kak.

      Iya tinggal kencengin doanya aja sambil nunggu sebuah kepastian.

      Haha iya sih ya, harus disyukuri berarti ada di masa-masa penantian begini.

      Delete
  9. AAAAA, Semoga naskahnya lolos kakkkkk. Amin :) Semoga mendapatkan kabar baik ya kak...

    Iya betul tuh kak, kita harus selalu siap menerima kenyataan. Tapi ketika kita gagal, ada hal lain yang membuat kita sukses pada nantinya. Entah nanti itu kapan, yang pasti Allah yang tau kapan waktu yg tepat kak hehehhe

    Kok kita sama ya kak, aku juga sering baca-baca tips dan pd akhirnya malah tulisannya nggak diurusin lagi. Iya sih kita jgn terlalu larut dlm tips itu kak, krn terkadang terlalu banyak terfokus dgn tips2 biasanya ya malahh bikin menghambat. Intinya sih boleh-boleh aja gitu cari ilmu, tapi tulisannya tetep dilanjutin :D

    Ah, jadi ngingetin draft calon novel aku dilaptop nih kak, semoga cepet selesai jugaa biar bisa nerbitin uku gitu juga. Amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih Fatimah. Doain aja ya :)

      Bener tuh. Kamu boleh baca tips sebanyak apa. Tapi inget. Buku kamu nggak akan selesai kalau nggak dikerjakan. Inget quote ini, "Penulis sejati adalah penulis yang bisa menyelesaikan hal yang sudah ia mulai." intinya gitu deh.

      Nah, kan. Ayo semangat Fat! Semoga bisa cepet selesai. Jangan lupa, self-editing dulu biar makin cantik buat dikirim ke penerbitnya.

      Delete
  10. oh...yang sempet dibahas kemarin di WA....

    bang edotz, kak dwi, sama penulis blogger energy lain yang udah siap bikin buku mah ngiri banget....pengen rasanya bisa nulis juga kayak mereka yang sudah mulai melangkah lebih maju,,,,

    akakaka,,sayangnya modal kepenulisan masih minim banget..

    semoga keterima deh kak dwi..apalagi penerbit besar...

    semoga penulis-penulis BE yang ain juga cepet bisa diterima di penerbit...amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini Momot. Ini._.

      Nggak lebih maju kok. Lebih cepet mungkin haha sama aja. Iya, kamu kapan niat bikin buku juga? Ya kalo modalnya masih sedikit, dicari dong. Ilmu kepenulisan nggak akan datang sendiri loh...

      Aamiin, semoga aja. Doain yaaa :D

      Delete
  11. Pertama gue gak nyangka Karyo bisa bikin kalimat keren ini -» “Prepare to win, prepare to lose. At least, ada kejelasan.”

    Yap, antisipasi buat hasil terburuk harus ada jalan lain mau digimanain naskahnya elo wi.

    Dan sekarang adalah masa-masanya kenceng tahajud'an, biar hasilnya bisa seperti yang diharapkan. Nikmatin aja masa-masa meresahkan ini. Semoga nanti hasilnya bisa sesuai harapan, BE bisa punya penulis cewek yang rentan galau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karyo kamu kira mobilnya si Arip-___-

      Siap Bang, udah ada plan B kalau memang nggak ada rezeki di sana. Meskipun pastinya bakal berduka (banget) dulu.

      Iya bener. Kuatin doanya di masa-masa penantian yang bener-bener bikin resah. Aamiin, semoga aja memang ada rezeki aku dan berjodoh sama Bukune. Oke, ajaran galaunisme siap disebar. Hahaha~

      Delete
  12. Ngasih draf novel ke orang terdekat memang salah satu cara yang elegan Kak Dwi. Aku juga pernah. Aku dulu pernah nulis sampek 10 BAB, tapi akhirnya macet karena kehabisan ide. Terus iseng-iseng aku nyobak kirim 2 BAB ke saudaraku. Aku minta dia buat ngasih kritik dan saran. Eh, setelah dapet email dari dia, ternyata 2 BAB itu banyak sekali kekurangannya. Saking banyaknya, aku bahkan sempet syok. Padahal aku yakin udah ngebuat itu betul-betul.

    Dan tulisan ini... Membuatku merasakan betapa kerasnya perjuangan seorang penulis menerbitkan buku. Beda ama yang Raditya Dika alami dulu. Dia datang langsung ke penerbitnya, dan naskahnya dengan begitu mudah diterima oleh sang editor. Curang banget...

    Aku hanya bisa berdo'a buat Kak Dwi. Semoga naskah Kak Dwi diterima dan diterbitin, nggak digantungin lagi. Amiinn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dasar si blogger elegan-__-
      Tapi bener sih Dal. Kasih ke orang yang bertipe pengkritik. yang paham soal dunia kepenulisan. Soal genre yang dibuat. Juga ke penikmat novel. Dia hanya menikmati aja tanpa peduli banyak kesalahan atau enggak. Belajar dari keduanya.

      Iya, mungkin faktor luck dia kenceng banget kali ya.. Hiks.

      Aamiin, semoga aja Dal. Aku minta doanya yaa. Makasiiihhh.

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...