Me and My Sisters

Saturday, May 31, 2014

Hidup tanpa teman itu rasanya hampa, ya. Nggak hanya di sekolah, kampus, tempat kerja, tapi di rumah juga. Terus, kalau di rumah, yang jadi teman siapa? Jelas, saudara kandung dong. Aku punya dua saudara kandung sekarang. Harusnya sih ada empat, tapi kedua kakakku meninggal saat masih kecil dulu.



Aku punya adik pertama saat umur 4 tahun, saat aku masih TK dan rumah juga masih di Bandung. Malam-malam, aku masih inget waktu itu Mama tiba-tiba heboh. Manggil nenek yang ada di rumah. Padahal, beberapa puluh menit sebelumnya, Bapak baru pulang nanyain kabar kandungan Mama. Dokter bilang sih palingan beberapa hari lagi. Eh taunya, malam itu, perut Mama langsung kerasa mules dan tanpa bantuan siapapun, Mama langsung lari ke depan gang dan naik angkot. Orang-orang di angkot pada panik liat Mama yang udah kebelet mau ngelahirin. Mama nggak butuh waktu lama buat ngelahirin adek pertamaku itu. Mungkin karena perjuangan Mama dulu heboh gitu, sekarang, adek yang paling pertama itu emang jadi anak yang paling heboh sih :D call her Nurul.

She is Nurul
 
Adekku yang kedua lahir waktu aku udah SMP. Lupa kelas berapa, yang jelas beda umur kami sekarang adalah 13 tahun. Kisah lain dari adekku yang kedua itu, dia adalah anak yang paling mahal. Di mana Mama harus menjalani operasi saesar karena adekku terlalu besar. Juga lincah di dalam perutnya. Jadi pas mau lahir, yang harusnya kepala di bawah, ini kepalanya malah muter lagi ke atas. Dan dokter juga nggak mau ambil risiko kalau Mama lahir normal. Umur Mama juga udah nginjak kepala 4 saat itu. Aku memang sempet takut denger kata operasi, tapi alhamdulillah dia lahir dengan selamat dan beratnya 4,4 kg. Call her Nadia or Ayang.

She is Nadia

Sekarang mereka udah tumbuh besar, cantik, tapi teteuuupp, tetehnya lebih cantik. Oh iya, di keluarga, aku dipanggil teteh, sementara adek yang kedua dipanggil kakak. Itu membiasakan Ayang sih buat ngebedain mana teteh mana kakaknya.

Getting crazy when we're together




Banyak hal-hal unik yang sering kami lakukan kalau lagi bareng-bareng. Awalnya, waktu ayang masih kecil, aku udah sering ngelakuin banyak hal seru sama Nurul. Tapi, setelah Ayang mulai tumbuh besar, dia jadi kebawa kami juga. Kasian sih, liat dia yang masih kecil, suci tanpa dosa harus kebawa arus teteh dan kakaknya. Hihihi...

Beberapa hal yang sering kami lakukan kalau lagi sama-sama, diantaranya:


 Berantem


Rasanya, nggak afdal kalau adik-kakak nggak ada berantemnya. Nggak peduli itu cowok atau cewek, tetep aja biar afdal harus ada berantem. Tapi, karena kami cewek-cewek, jadi berantemnya agak imut sedikit sih. Kalau berantemnya agak becanda, palingan kami cuma puku-pukulan, gelitik-gelitikan, atau gigit-gigitan. Tapi kalau agak serius, ya bisa sampai adu mulut, kenceng-kencengan suara sampai teriak-teriak, terus jenggut-jenggut rambut. Udah gitu, kami berniat buat nggak saling ngomong tapi sejam kemudian, kami udah haha-hihi lagi barengan.


Nonton


Nggak cuma sama pasangan, nonton juga bisa dilakukan sama adek-adek. Tapi kalau soal nonton, Ayang yang lebih suka daripada Nurul. Nurul lebih suka sinetron sih, FTV gitu. Aku sama Ayang lebih tertarik sama film, bukan sinetron. Biasanya kami nonton kalau Nurul lagi sekolah. Aku kan nggak kuliah, dan Ayang pulang di bawah jam 12-an. Jadi kami nonton sesuka hati. Atau kadang waktu itu pernah nonton film “agak” horror, nggak berani nonton berdua, akhirnya maksa Nurul buat ikutan nonton juga. Akhirnya kami ketakutan bertiga :D. Ayang welcome banget sama jenis film apapun. Bahkan thriller sekalipun, dia suka. Tapi selama itu sesuai usianya, aku nggak papa sih. Biar dia luas juga wawasannya. Siapa tau bisa jadi sutradara atau produser film hebat. Dan aku, jadi penulis skenarionya. Hihi. Aamiin.


Kuliner & ngemil


Kuliner di sini bukan berarti kami makan di luar kesana-kemari. Jangan salah, kami sayang uang kalau harus sering makan di luar. Jadi maksudnya, aku sering masak apapun bahan mentah yang ada di rumah. Dibantu juga sama Nurul dan Ayang. Ya kadang mereka nonton, aku masak. Dan setelah semua selesai, aku suruh mereka yang cuci piring. Yang penting mereka juga kerja. Ahaha. Ahaha. *enaknya jadi kakak*. Kadang masaknya juga sering ngasal sih. Tapi anehnya, makanannya enak-enak aja. Malah Ayang sering minta nagih buat dimasakin masakan-yang-nggak-ada-namanya-itu.


Cerita-cerita


Sebagai tiga orang cewek, nggak afdal juga rasanya kalau nggak saling cerita-cerita. Biasanya sih yang sering cerita-cerita aku sama Nurul. Karena beda umur kami 4 tahun, dan dia udah mulai menginjak masa-masa SMA, jadilah dia suka cerita banyak hal. Tapi, di saat kami lagi cerita serius gitu, Ayang suka tiba-tiba nimbrung. Alhasil dia pun jadi ikut terlibat dalam curhat-curhatan. Juga suka tiba-tiba nanya, dia siapa? Dia kenapa? Dia kok gitu? Pada akhirnya kami suka tutup mulut dia pakai sapu tangan biar nggak banyak nanya. Terus digelitikin sampai dia ampun-ampunan. Ahaha. Ahaha. *enaknya jadi kakak*.


Rekaman


Karena ngerasa suaraku bagus, aku sering banget bikin rekaman-rekaman berisi suaraku sendiri kalau nyanyi. Tapi, adek-adekku juga suka tiba-tiba ikutan. Atau aku sengaja ajak mereka buat nyanyi bareng juga. Kadang tiba-tiba lupa lirik, pengen ketawa, atau suara tiba-tiba kejepit. Akhirnya kami cuma bisa ketawa-ketawa karena kebanyakan gagal dan file rekaman yang nggak penting. Tapi, kalau didengerin lagi jadi lucu ya...


Ledek-ledekan


Ini udah semacam hal wajib buat dilakuin sesama adik-kakak. Kalau niatnya lagi becanda sih, ledek-ledekan pada akhirnya akan mengundang gelak tawa dari masing-masing personil. Tapi, kalau lagi badmood, yang ada malah jadi undangan bentakan dari si korban ledekan. Karena nggak terima, akhirnya si pelaku balas membentak. Akhirnya jadi bertengkar deh. Ya udah balik lagi ke poin yang pertama.

Ya sebenernya masih banyak hal lain yang biasa kami lakukan. Tapi, nanti postingannya jadi panjang banget. Pokoknya, senyebelin apapun mereka, atau kadang mereka sering gangguin aku, but I do love them. Really. Apalagi sekarang waktuku sama mereka udah jarang. Kalau aku libur aja, kalau aku pulang ke rumah. Padahal waktu SMA, rasanya kesel banget karena mereka suka tiba-tiba gangguin. 

Satu hal, aku ngerasa bebanku hilang kalau lagi sama mereka. Aku suka bertingkah bodoh, absurd, kadang childish juga kalau lagi sama mereka. Aku nggak malu ngelakuin hal terjelek, yang nggak bisa aku lakuin saat lagi sama temen-temen deket sekalipun. Ya itulah kekuatan ikatan saudara kandung. Sebagai kakak yang paling tua, aku selalu ngerasa punya tanggung jawab besar buat mendidik adek-adekku. Mungkin aku nggak bisa menjaga mereka secara langsung, aku nggak bisa selalu ada buat mereka. Tapi aku selalu menyelipkan mereka di sela-sela doa agar mereka senantiasa dikasih kesehatan, kebahagiaan dan perlindungan. Aku berharap kami bisa cepet sukses demi melihat orang tua kami bangga. Kami nggak pengin bikin orang tua kecewa udah punya anak kayak kami.





With love,


You Might Also Like

12 komentar

  1. buat tulisan yang ada latar kuningnya itu bagaimana sih mbak caranya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu pas posting, diblok dulu kalimatnya Kak. Terus di pojok kanan atas ada ikon bentuknya kayak kutip gitu (") nah klik itu Kak.

      Delete
  2. Ah jadi kangen kakak juga nih :D

    Asik ya kak punya saudara cewe semua, kalo aku sih cowok hahaha
    kita sama ya kak kaka aku yg paling tua yang pertama dan yg kedua juga udah meninggal, juga cowok malah :')

    Iya kalo cewe berantemnya emang gitu ya kak, adu mulut atau jambak rambut. Kalo aku sih dulu berantem sama kaka aku paling perang bantal dan akhirnya aku kalah hiksss

    Iya bener banget kak, bagaimanapun kesalnya seorang sudara itu tetap akan jadi saudara kita sendiri. Dan justru saat jauh malah yang ngeselin itu yang bikin kangen kak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalah berarti kamu sempet ngerasain rasanya punya kakak ya?

      Wah sama cowok juga asik kok. Aku malah pengen punya kakak cowok. Biar bisa dilindungi gitu. Tapi biar gimanapun, mustahil banget pengen punya kakak. Hehe.

      Woyajelas body dia pasti lebih besar dari kamu. Tapi, perang bantal itu emang perang paling asik ya :D

      Semoga kakakmu baik-baik ya di sana:)

      Delete
  3. Hmmm...iya bener, ternyata tetehnya lebih cantik :D

    Enak ya yang punya adek, gue anak bungsu, jadi gak punya adek. Adanya kakak, itu pun beda jenis kelamin, jadinya kami gak bisa nimbrung dalam satu permainan. Gue nggak mau main masak2an atau main boneka sama dia. Tapi hal yang biasa kami lakuin berdua (bahkan sekeluarga) adalah nonton film korea :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha aku becanda sih Bang itu.

      Iya enak banget sih. Apalagi sejenis kelamin. Seru banget.
      Eh padahal kalian bisa kali main sepedaan bareng. Atau rumah-rumahan gitu Bang :D tapi untung masih ada hobi nonton film Korea ya

      Delete
  4. Gue punya Adik, cowok sama cewek. tapi biasanya yang sering di ajak ribut yang cowok. Contohnya ejek-ejekan, main bareng jarang malah. skrg yang sering keluar rumah malah dia. gue nya nganggur di rumah, pasca UN haha...

    Jadi kakak sama adik, walaupun cewek bisa berantem ya mba? haha gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha kasian dong yang ceweknya ditinggalin :|
      Sama cewek juga enak kok kalo berantem.

      Iya dong, nggak seru kalo nggak ada berantemnya

      Delete
  5. Kak dwi ini umurnya berapa sih? Dari kemarin di BE kok ribut masalah umur sama si Reyza? :o

    Ehm, ini tulisannya ngingetin aku sama adekku. Kami juga sering berantem, sering rebutan makanan, sering bercanda gak jelas walopun aku juga kadang sedikit 'hati-hati', soalnya badanyya gedhe banget dan so pasti kalo dipukul pasti juga sakit -_- Maklumlah kakaknya kurus ._.

    Kak Dwi enak gitu ya bisa ada temen curhat dan dijadiin tempat curhat kalo di rumah, aku mah kagak -_- Sesama cowok itu pantang untuk curhat hahaha :D

    Sebagaimanapun saudara, dia ntar juga bakalan sehidup nantinya. Yang pasti akan datang disaat susah, dan pasti akan ngumpul disaat senang. Yahh namanya juga saudara ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang masih akhir belasan Fan~

      Wah samaaa! Kakaknya kurus dan adeknya lebih gede itu harus hati-hati. Nanti kalah body belum apa-apa. Emang cowok sama sekali nggak pernah curhat ya?

      Delete
  6. Aku nggak bisa komen banyak setelah ngebaca ini... Pasalnya, tulisan Kak Dwi ini membuatku menyadari betapa berbedanya kisah kita bersama seorang adek. Aku bisa ngebayangin, betapa bahagianya adek-adek Kak Dwi, memiliki seorang kakak yang baik dan "mungkin" perhatian... Lalu, aku ngebayangin betapa menderitanya Akamso, punya kakak yang tega menzalimi setiap saat setiap waktu.

    Udah, itu aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha aku nggak sebaik yang kamu kira. Aku juga bisa jahat tau Dal.

      Tapi yang jelas punya adek itu enak ya. Of course~

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts