Hidup Tanpa Couple Itu Rasanya...

Tuesday, April 29, 2014

Setiap insan di dunia ini, setauku, pasti pada butuh seorang pasangan. Pasangan di sini jangan selalu diartikan pacar, ya... Tapi emang itu juga salah satunya. Kita tau sendiri rasanya nggak punya pasangan itu kayak apa. Hambar. Sepi. Nggak seimbang. Iya, pasangan juga selain bisa menemani, juga melengkapi.

Sebenernya postingan ini terinspirasi saat aku baru pulang tadi dari rumah ke kosan. Di damri (bus kota di Bandung) jurusan Jatinangor - Dipati Ukur, si supirnya sendirian nggak ada kondektur. Dia kan semacam partner dari supir ya. Kebayang dong gimana susahnya supir tanpa kondektur?

Oke, ini ada 10 jenis pasangan yang bisa melengkapi pasangannya. Apa aja, sih? Yuk. Check this out.


Chairmate. Soulmate.
Ya apa pun itu, mau chairmate, classmate, soulmateheartmate (maksa), intinya, kalo kita punya pasangan dalam hal itu pasti seneng banget ya. Contoh aja yang chairmate. Dulu, zaman aku SD-SMP, masih ngerasain yang namanya bangku kayu. Tapi semenjak SMA jadi pake chitose. Ntah yang bangku kayu atau chitose, rasanya kalo nggak ada pasangan sedih. Aku sih ngerasanya gitu. Kalo ada pasangan kan jadi ada temen ngobrol, temen ngerumpi, temen selfie, temen kerja sama kalo belajar, ulangan juga bisa. Lah kalo nggak ada? Kebayang kan mirisnya kayak apa? Sendirian. Ngobrol sendirian, ngerjain soal sendirian, foto selfie sendirian, ulangan sendirian, dan ngerumpi sendirian. Siap-siap aja orang tuamu bawa kamu ke RSJ setelah lulus sekolah :))

Supir dan Kondekturnya
Pict source

Seperti yang aku bilang di opening tadi, supir damri atau supir apa pun akan kesusahan tanpa partner. Biasanya kan si supir yang mengendarai, dan kondektur yang bagian narikin penumpang. Nagihin ongkos ke penumpang, juga yang bagian parkir kalo bus mau belok di jalan yang cukup sempit. Kayak tadi aja, si supir bus pas mau putar balik kesusahan gitu. Ya bus kan bodinya segede gaban. Parkir putar balik gitu jadi susah. Sayang aku nggak punya bakat jadi kondektur. Kalo ada, udah aku bantu si supir itu. Tadi juga nagihin ongkosnya susah. Kan kasian ya...

Sayap Burung
 Pernah liat nggak burung yang sebelah sayapnya terluka? Rasanya gimana? Kasian ya. Iya, kasian banget burungnya jadi susah terbang. Bahkan mungkin nggak bisa terbang sama sekali. Iya, begitulah kalo nggak ada partner. Rasanya jadi susah. Bahkan mungkin, saking pentingnya peran si partner, kita jadi nggak bisa ngapa-ngapain sama sekali. Hidup kadang nggak adil...

Sepatu
Cantik ya kalo sepasang. Source

 Kamu tau nggak kalo kamu pake sepatu sebelah dan jalan keluar apa yang bakal dilakuin orang-orang? Nggak, mereka nggak akan ngomongin kamu kok. Paling cuma natap dengan arti tatapan "Ini orang sehat nggak ya..." terus setelah mereka berpapasan dan berlalu, mereka akan terus ngeliatin kamu dengan kepala memutar ke belakang. Iya, aneh kan sepatu makenya sebelah? Dulu aku pernah ada undangan keluarga dan heels sebelah kanan patah. Daripada jalannya kayak orang pincang ya mending aku lepas dua-duanya. Biar seimbang. Intinya, sepasang sepatu juga saling melengkapi untuk melindungi kaki kita. Jadi, sepasang itu emang penting, kan?

Lubang Hidung
 "Yang ini mampet, yang ini enggak." *bergaya anak kecil model iklan di tivi*. Emang kalo idung lagi mampet itu nggak enak banget. Napas jadi cuma sebelah aja dan bikin pengap. Ujung-ujungnya ya napas pengap-pengap pake mulut. Tapi kan nggak enaknya kalo pake mulut jadi udara kotornya nggak kesaring. Jadi, jangan remehkan fungsi lubang hidung ya. Mereka berdua bekerjasama untuk bikin kita nyaman bernapas. Tuh, partner yang baik. Makanya, cari partner.

Sendok & Garpu
 Oke, kamu bisa bilang kalo makan pake sendok aja nggak masalah. Tanpa garpu juga bisa. Tapi saat kamu makan makanan berkuah, terus sisa nasinya tinggal beberapa butir lagi, sungguh itu susah menurutku. Apalagi licin karena ada kuahnya. Nah, di situlah fungsi sebuah garpu. Melengkapi kekurangan si sendok. Ah, betapa romantisnya mereka.

Headset
Pict source

Tau nggak sih momen paling nyebelin itu apa? Saat lagi enak-enak dengerin lagu, tiba-tiba kabel headset kesenggol dan tiba-tiba lagi salah satunya mati. Alias suaranya hilang. What an asem moment-__- apalagi kalo itu headset-nya ori dan udah jadi kesayangan banget. Terus lagi nggak ada duit buat nyari pengganti yang baru. Iya aku sih termasuk pecinta headset. Pokoknya itu udah jadi barang wajib dibawa selain hape dan charger-nya. Terus kalo yang sebelah rusak? Itu udah bisa dipastikan aku bakal rusak mood karena cuma ngedengerin sebelah doang. Iya, sepasang headset itu ternyata bisa saling melengkapi. Apalagi saat lagi nulis.

Tiang Bendera
Pict source

 Mungkin kamu bakal mikir kalo tiang bendera sanggup berdiri sendiri tanpa partner. Iya kan? Yah ketebak. Oke, tiang bendera mungkin keliatan keren. Masih mampu berdiri sendiri dengan gagah dan seimbang. Tapi tunggu dulu. Tiang bendera akan lebih keliatan keren kalo atasnya ada benderanya. Kalo nggak ada? Menurutku sih, nggak ada keren-kerennya. Coba kalo ada benderanya. Udah berdiri kokoh, terus di atas berkibar Sang Merah Putih. Widih... Tambah keren kan. Berarti, tetep. Tiang bendera yang bisa berdiri sendirian pun butuh partner buat melengkapinya. Buat terlihat lebih keren dan gagah. Yaitu Sang Saka Merah Putih.

Sarimi isi 2
Sebenernya yang ini agak maksa sih, haha. Mungkin kalo cuma 1, mie-nya buat pembuka aja. Kalo 2, mengenyangkan. Jadi, tetep kan kalo ada partner terasa lebih lengkap dan sempurna?

Teman hidup. Pacar. Kekasih. Suami / Istri
Ini partner-ku, mana partner-mu? Hihi^^

Jangan tanya kenapa muka kami ditutupin. Itu emang koleksi pribadi kok. Tapi pengen aja aku pajang di blog. Hahaha. Iya, teman hidup juga adalah partner paling penting. Kenapa? Karena meskipun (terkadang) doi suka bikin jengkel, ngeselin, ngerusak mood, tapi tetep aja kehadirannya bikin hari-hari tambah berwarna. Belum lagi kalo disemangatin pagi dan diucapin selamat tidur. Terus lagi diurusin kalo lagi sakit. Terus lagi disemangatin buat kuliah dan ngedukung banget sama passion. Belum lagi kalo keluarganya welcome dan bikin nambah banyak relasi. Memperpanjang silaturahmi, memanjangkan umur juga insyaAllah. Belum lagi HP jadi nggak sepi. Belum lagi ada yang ngingetin kalo salah. Ngingetin makan, sholat dan hal sepele lainnya. Belum lagi ada yang bantuin kalo lagi susah. Pokoknya, teman hidup itu penyempurna deh. Pelengkap.

Jadi, Mblo, masih mau bilang nyaman sendiri? Nyaman sama sahabat-sahabat yang mulai pada punya pacar dan asik sama pacarnya terus mereka nikah dan kamu sendirian (lagi)? Kapan mau nyari teman hidup? Eh, kalo mau langsung nikah juga boleh. Aku tunggu undangannya. Perutku siap buat nampung makanan gratis. Bye.


With love,

You Might Also Like

56 komentar

  1. patnernya kok gga keliatan mukanya ya.. kog diganti ya??
    hem...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kan harusnya koleksi pribadi Kak hehe. Tapi nggak papa, iseng aja masukin sini jadi muka kami ditutupin deh

      Delete
  2. Ooh ternyata dwi sudah... Eee.. Yahhh... ( ._.)/||
    Eh tapi kalo headset bisa kok kalo cuma 1, coba masukin kemulut trus tutup mulutnya. Bakal kedengaran kok. :3 coba aja... Cobaaaa. (ʃ⌣ƪ)

    Sesuai takdirnya kita sudah diciptakan berpasang-pasangan, jadi gak perlu takut gak punya pasangan. Masalahnya adalah "dimanakah pasangan kita? Maukah dia dengan kita?" #loh itu semua masih jadi misteri. Tapi justru disitu serunya. Hahaha... Orang2 mencari pasangannya dengan menjajaki hubungan dengan orang lain. Sekedar meyakinkan apakah dia pasangan kita. Jadi ingat loh.. pasangan kita saat ini BELUM TENTU pasangan kita. #TolongDicatat (,--)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aku pengen ketawa liat responmu Bang. Kamu minta kekuatan bertahan sama ranger ya. Kan cowok-cowok BE pada kuat :D
      Bang jangan sesat ah. Masa dimasukin mulut-_-

      Iya bener, makanya ya Bang Ewrick usahanya mati-matian modus sana modus sini. Haha. Tapi inget Bang, jangan kebanyakan modus. Ntar ditinggalin semua nggak dapet deh.

      Ya doain biar jodoh laaahhh gimana nih jahat banget sama (((keluarga))) :(

      Delete
    2. Errrrr.... -__- itu bukan modus, itu namanya..... Kuis berhadiah, kalo menang syukur, kalo kalah yaa ikut kuis ditempat lain. #ehapasih :3

      Amiinn.. Di do'ain. Mana fotonyaaaa....?? Ah lihat di facebook ah... ~~~\o/

      Delete
    3. Jahat banget masa nyari cewek dibilang kuis berhadiah sih Bang-_____-

      Huehehe makasih makasih. Nggak ada yeee :p

      Delete
  3. yang terakhir ngehek bener pake bawa2 patner, sialan -____-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu partnerku, mana partnermu, San?^^

      Delete
  4. ini semua benda yang berpasangan aja dijadiin analogi, baju-celana enggak? :p

    iya sih, kadang kalo udah punya partner (ntah sahabat atau pacar) saat gak ada mereka jadi kerasa sepi dan hampa #tsaah
    intinya emang pasangan gunanya saling melengkapi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu juga bisa Bang hahaha.

      Kayak kamu? Hmm..

      Delete
  5. hhm...ngomongin pasangin kalo arahnya ke pacar jadi mewek nih Dwi :( ,, emang sih setiap insan butuh pasangan untuk menemani hidupnya terlebih sebagai penyemangat dan tempat bersandar dari segala permasalahan hidup. toh sekuat apapun orang menjalani hidupnya sendirian pasti gak bisa dibohongi kalo dia butuh orang lain yang care sama dirinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh Kak maafin maafin :(

      Iya bener, sehebat-hebatnya orang sendirian, kalo berdua pasti lebih lengkap lagi..

      Delete
    2. gpp dwi gk perlu minta maaf huuaaaaaaaaa :(

      Delete
    3. Semangat Kak! Nanti pasti dapet di waktu dan tempat yang tepat :)

      Delete
  6. Termasuk kalo di undangan nikah ya..
    misalnya pelangi anggita & partner.

    hahaha
    Coba bayangin kalo kartu undangan nikahnya ditulis kepada jomblo& partner -,- Bakalan ngenes bangget tuh ! Ngahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener kak itu juga. Masa Pelangi Anggita & kursi pengantin. Kan nggak lucu-_-

      Yang ada jomblonya ngedoain jelek hahaha

      Delete
  7. aduh mbak, yang analogii pakek lobang hidung itu absurdd banget ?? -_-" gak bisa ganti yg laen apa ? haha
    itu juga sarimi isi 2. Sekalian aja celana dalem dan daleman #yekali. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha itu penting itu penting. Coba bayangin kalo napas cuma sebelah?

      Nanti aku dicekal ah nggak mau :(

      Delete
  8. Iya kak, di dunia ini memang diciptakan serba berpasangan. Siang dan malam. Bulan dan Bintang. pokoknya bagi yang nggak punya pasangan pasti suatu saat akan bertemu pasangannya. Kan, kata afgan jodoh pasti bertemu :D

    Postingan yang terakhir apa maksudnya nih kak :P muehehehehe
    aku nungguin undangan dari kakak aja deh ya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang, kamu dan dia juga ya?

      Itu nggak ada maksud apa-apa kok hehe.
      Aamiin, iya doain aja :D

      Delete
    2. Iya kak, aku dan dia. Dia jodoh yang masih terselip :D

      Iya pasti di doain, asalkan dibayarin tiket pp kak saat peernikahanmu nanti :P

      Delete
    3. Lagi LDR-an ya sama dia di masa depan :p

      Waahh... Iya doain aja kalo aku sama "jodoh" udah sama-sama jadi pengusaha berpenghasilan ratusan juta per bulan. Semua anak BE diundang deh :D

      Delete
    4. Amin Ya Allah :D

      Aku tungguin kak :D

      Delete
  9. Iya, jujur aku emang ngerasa nggak nyaman sendirian. Tapi emang aku sendiri ada alesannya... Entar tak tulis di blog deh...

    Pasangan ya ? Yang paling couple sebenernya sih aku ama si Cantiek (jam tanganku). Tapi sayang dia udah nggak ada. Dulu waktu kami sepasang bersama terasa indah gitu, terus setelah kami berpisah rasanya... Ya gitu deh.

    Itu nggak perlu pakek hidung segala kali... kalau yang sopir ama kondektur aku masih bisa maafin... tapi kalau yang hidung itu udah overload banget... Nih aku sampek nyumpel hidungku sebelah, cuma pengen tau rasanya bernafas sebelah hidung itu kayak gimana... Entar kalau aku pingsan gimana ? terus kejang... terus njebur kali... teruss... terus... oke stop

    btw... makasih kak Dwi atas sarannya buat nyari pacar... Itu indah banget, sekaligus menusuk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah nanti postingannya ngejawab postinganku yang ini ya?

      Iya aku turut berduka atas kematian si Cantiek ya Dal. Semoga kamu tabah...

      Hahaha ya emang bener sih napas sebelah itu nggak enak-_-

      Iya sama-sama, dengan senang hati. Semoga cepet dapet teman hidupnya ya~

      Delete
    2. temen hidup ma banyak di rumah kak...

      Delete
    3. Ah lagi-lagi kamu nggak tau makna tersirat ya Dali...

      Delete
  10. hahahaha postinganmu menohok orang yang merasa dipanggil "mblo" :-D
    betewe sendok aja ditaksir ma garpu, masak "mblo" enggak sich? #eh
    tapi kan di quran disebutkan bahwa makhluk hidup diciptakan berpasang2an, jadi buat yang single jangan risau ^_^ suatu saat pasti pasangannya ketemu >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha nggak maksud menohok kok Kak._.

      Iya bener Kak, maksudku ya jangan diem aja gitu. Kan ada tuh mereka-mereka yang suka bilang nyaman sendiri. Pasti ada pasangan sih, tapi kalo nggak dicari susah dateng sendiri :D

      Delete
  11. Ini kampret yak.. kemarin gue baca ini udah cukup nyesek, sekarang baca lagi tetep aja bikin nyesek. Oh kayaknya gue ngerti gimana rasanya si supir tanpa kondekturnya, sabar ya pak.

    Btw ngapain pake lobang hidung sih kak -_- gue sampe mau nangis bacanya, masa iya hidung disangkut-pautkan..

    Terus yang terakhir, kayaknya beda usia beda mind set yakk. Buat anak seumuran aku, kayaknya enggak butuh-butuh banget pacar, kayaknya sih.. karena apa yah.. yah gitu deh... kayaknya nunggu ganteng dulu baru mau nyari pacar ahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue tau Hud lo punya masalah ama hidung... Dari SMP kayaknya lo ama hidung lo udah nggak bersahabat ya... Aku turut prihatin juga...

      Delete
    2. Nyantai dong Hud jangan emosi gitu. Stay calm...

      Ya itu emang bener. Emang kamu mau napas sebelah? Hih, naudzubillah deh. Tuh kan Dali ngingetin. Udah kalian jadian sana.

      Kalo nggak ganteng-ganteng gimana? *kabur*

      Delete
    3. Dal, mending lo diem soal hidung-hidung itu hahahahaha...

      iya kak iya santai... udah enggak kebawa emosi kok, udah enggak. *ngasah pisau

      Delete
  12. Gokil juga, cuma gegara luat supir sendirian gak punya kindektur hasilnya bisa bikin tulisan ini. Harusnya sebagai manusia yang berakhlak elegan kamu harus bertimakasih sama supirnya, dwi. Entah seara verbal atau pun non verbal. Semisal, bantuin supirnya, kamu jadi kondekturnya. Haha

    Sepatu sama lobang hidung keknya yang paling gak bisa dan gak enak juga kalo tetep dipaksaain. Meskipun ada akhir-akhir ini orang pake sepatu warnanya beda sebelah atas nama model tapi kalo liatnya aneh aja, gaul kagak alay iya.

    Ending partnernya cuma bisa ngelus dada,, untung saya udah punya juga. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan udah aku bilang aku nggak berbakat Kak. Atau sebenernya kamu yang punya bakat terpendam ya?

      Iya tuh males banget liat yang pake sandal beda warna. Masih mending kalo sandal distro emang ada desain gitu. Nah yang sandal swalow? Itu mah dia lupa kali ya haha-_-

      CIEEEEE PJ BISA KALI KAK! Akhirnya ada juga cewek ikhlas yang nggak malu jalan sama kamu. Alhamdulillah. Langgeng Kak!

      Delete
    2. Mungkin juga sih, soalnya pas baca kata kondektur hati saya mengebu-gebu. Apakah itu pertanda

      Nah itu, gak banget. Udah pake swalaw terus makenya gak ditelapak kaki, tapi tangan. Serem banget.

      Amin, kamu ya... emang sengaja nyarinya yang matanya minus kok

      Delete
    3. Kakbay? Kamu serius? Ya ampun...

      Itu mah kamu aja nggak waras-_-

      HAHAHAHA puas banget =)

      Delete
  13. Hihihi keren ka tulisannya :3
    aku juga suka sebel kalo naik bus gak ada kondektur, jadi harus bayar langsung ke supir -_-
    Apalagi soal headset, kalo cuman sebelah itu miris banget, kayak ada yang kurang, sama kayak ada yang kurang kalo gak ada teman hidup #ASIK dah heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Imut banget ketawanya Lis :3
      Iya mana harus bilang kiri-nya kenceng ya karena pintunya nggak deket sama supir.

      Haha boleh kok di sini boleh curhat, tenang aja. Jangan takut sama ranger :D

      Delete
  14. iya cc, tiang bendera juga kalo nggak ada benderanya namanya nggak jadi tiang bendera lagi tapi cuman tiang doaaaang...hehehehe

    iya, ni niat amat surveynya sampai kayak gitu,,,,hahaha...

    tapi intinya pasangan emang melengkapi khan ya, cuman aku kalo makan nggak pernah pake garpu sih jadi nggak pake juga nggak papaaaah hehehehe, kalo sepatu jangan ditanyaaa...kalo headset cuman separo masih bisa tetep denger sih walo nggak sedeug kalo ada dua.

    good post!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jadinya gak enak diliat Kak, haha.

      Nggak tau nih kepikiran aja tiba-tiba._. Sama aku juga, cuma emang agak susah aja hehe.

      Iya headset emang masih bisa tapi nggak enak bangeeett :(

      Delete
  15. hahaha tulisannya kakak dwi mengalir banget.. suka!
    iya itu sarimi isi 2 emang maksa banget sik -___-
    yang headset emang bener banget. sering tuh lagi asik asik dengerin lagu. pass reff mau teriak suaranya rusak sebelah. nyesek banget sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mengalir kayak air~
      Bener. Itu emang hal ternyesek 2014 Kuh-_-

      Delete
  16. Itu, supir bus tanpa kondektur rasanya gimana gitu. Pasti susah banget.

    Sarimi isi 2, hahaha.

    Di dunia ini semuanya diciptakan berpasangan. Seperti blog dengan blogger, hehehe. Cowok dan cewek, dan lain-lain. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalamankah?

      Iya bener banget, semua udah ada pasangannya kok.

      Delete
  17. Iya pasangan emang perlu.. ntar deh kalau udah ada orangnya dan udah undangannya bakal kukirim. :D
    Sekarang yah single dulu kali yak gak apa-apa...

    kalo headset, aku nggak begitu suka pakai. Sakit. Mending dibahas telinganya~ Lebih fital dan sangat perlu gitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hha boleh boleh Vey :D

      Tapi pake headset enak kok. Asik aja rasanya~

      Delete
  18. apa couple wew pasti enak tu karena nggak kesepian pasti seru banget kayak ibarat semua di atas .

    ReplyDelete
  19. U,U bener banget ka Dwi.... aku ga kebayang betapa kesulitannya pak supir tanpa sang kondektur, pasti dia nyanyi separuh jiwaku pergi tuh *ngasal*
    yahh kak Dwi ujung2nya bahas pacar, kasian loh sama jomblo, anak BE kan banyak yg jomblo. Aku sih ga jomblo, aku punya pacar kok jadi ga nyesek2 banget deh baca ini ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sepanjang jalan supirnya nyanyi lagu Anang - Separuh Jiwaku Pergi-___-

      Itu salah satu contoh ajaaa huehe. Postingan ini emang konntroversial banget.

      Punya pacar tapi galauin mantan mulu yak?

      Delete
  20. oh.. semuanya dihubung-hubungin gitu.
    nyiksa jomblo banget nih postingan.. gak brenti2 jomblo disudut2in mulu.

    sepatu dipasang2in, headset dipasang2in, lubang hidung dipasang2in.
    terus bagaimana nasib dengan lubang pan... ah sudahlah, mungkin dia jomblo..

    yang terakhir sarimi isi dua. kalo satu pembuka, ntar kalo makan dua malah gak abis... gimana donk -_-"

    ini gak ada lagi yang dipasang2in?
    kayak anak aja mesti dua, atau minum yakult aja sehari rekomendasinya minum dua. atau gimana gitu?

    semuanya dibikin berpasang-pasangan -______-
    walaupun gue enggak jomblo tapi gue pernah jomblo...

    postingan ini emang nyiksa buat yang jomblo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aku gak maksud menyudutkan jomlo Bang. Aku cuma menganalisis aja siihh~

      Satu sepotong berarti. Mie sepotong lagi barengin sama mie yang isinya sebungkus aja.

      Tambahin sediri deh Bang. Iya emang kontroversial haha-_-

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts