Monday, 28 April 2014

Hi, Beach!

Kali ini aku mau berbagi pengalaman waktu liburan ke Pangandaran bareng keluarga. Eh, nggak hanya keluarga kok. Tapi keluarga dari kantor tempat Bapak kerja. Iya, dari kantor Pos daerah Ujung Berung, Bandung. Tanggal 24-25 November 2013 lalu. Ini cerita udah lama sih, tapi keingetan pas aku flashback buka foto-foto pas lagi di sana. Akhirnya kepikiran buat diposting aja.


Awalnya Bapak bilang kalo acaranya nggak tanggal 24, tapi seminggu sebelumnya. Tapi tiba-tiba diundur dan tercetuslah tanggal yang pasti, 24 dan 25 November. Berhubung aku tinggal di Bandung juga dan nggak begitu jauh untuk tiba ke kantor Bapak, akhirnya minggu itu aku nggak pulang. Sekitar pukul 5 sore aku udah otw dari kosan menuju kantor. Waktu itu hari Sabtu, aku udah yakin bakal macet di jalan. Jadi aku nyampe di kantor sekitar magrib. Udah gitu nunggu di ruangan Bapak dan udah lumayan penuh juga sama orang-orang. Ada yang bawa barang banyak kayak mau kemping 3 hari. Ada juga yang bawa segala macam makanan satu tas, pokoknya lucu. Ada juga yang pake syal di leher, pake kacamata dibandoin, pokoknya udah unik-unik deh tampilannya. Kalo aku sendiri sih, cuma bawa 1 handbag dan jaket. Cukup. Kalo bisa simple, ngapain mesti ribet? Lagian aku punya prinsip bawa sedikit barang yang penting-penting aja.

Akhirnya sekitar pukul tujuh malem kami mulai berangkat. Tentu setelah diajak ngobrol sama temen-temen Bapak, juga digoda-godain-_-. Karena Mama dan kedua adikku berangkat dari Garut (dan macet), mereka memilih untuk nunggu di Cileunyi. Nggak sanggup kalo harus menembus macetnya Bandung di malam minggu. Singkat cerita, bis kami tiba di Cileunyi dan akhirnya ketemu Mama dan adik-adik. Mereka langsung naik. Singkat cerita lagi, bus yang kami tumpangi langsung melaju dengan lancar dan mulus memasuki Jalan Limbangan. Tiba-tiba di sekitaran Malangbong, bus kami berhenti untuk istirahat. Karena ada yang kebelet juga katanya. Akhirnya istirahat sejenak sekitar setengah jam. Kami pun melanjutkan perjalanan. Karena udah malam banget, aku memutuskan buat tidur.

Tapi nggak ngerti kenapa, aku tidurnya nggak nyenyak. Pokoknya supir busnya serem abis ngejalanin busnya. Ngebut, mana jalan daerah Tasik kan mudun dan belok-belok. Pokoknya udah nggak enak buat tidur. Tapi matanya perih nggak bisa ngebuka.

Akhirnya kami tiba di Pangandaran sekitar pukul 12 malam, kurang lebih. Setelah turun dari bus, kami langsung menuju sebuah pondok yang akan dihuni seluruh anggota keluarga. Hmm.. pondoknya agak kecil gitu. Cuma ada 4 kamar. Untung ruang keluarga dan ruang tamunya cukup besar. Tapi begitu aku masuk ke sana, Bapak bilang kalo keluarga kami nggak tidur di situ. Tapi di sebrangnya. Ternyata itu semacam hotel kecil sih hehe. Alhamdulillah. Enaknya ternyata lebih nyaman. Dan fasilitas lengkap pokoknya. Tapi nggak enaknya, kesannya kayak nggak mau gabung sama yang lain. Tapi emang itu dikasih khusus untuk Bapak dan keluarga.

Aku baru bisa tidur  sekitar pukul 3 apa setengah 4 gitu ya lupa. Eh jam 5 udah dibangungin lagi suruh sholat subuh. Sialnya lagi, ternyata selimutnya tipis dan kasurku tepat banget kena AC. Errrr kedinginan abis-_-. Acara untuk ke pantai direncakan sekitar jam setengah 7. Sedangkan itu masih jam 6 kurang, akhirnya kami sekeluarga males-malesan dulu di kamar sambil nonton TV. Malah aku sama Bapak sampe perang bantal gitu masa. Jadi tuh di kamar itu kasurnya ada 2, bersebelahan tapi berjarak sekitar 30 senti. Terus Bapak tiba-tiba mukul aku pake guling. Kan nggak jelas ya tiba-tiba gitu. Ya udah akhirnya aku pukul balik. Terjadilah perang sengit yang akhirnya dimenangi aku. Hahaha...

Jam 6 lebih kami langsung turun untuk ikut pembukaan di halaman pondok oleh kepala kantor. Sementara aku, Mama dan kedua adikku malah nyari sandal karena sandal Mama putus. Saat lagi nyari sandal, aku ngeliat banyak orang main sepeda. Eh, itu ada sepeda yang 2 jok? Ternyata bisa nyewa. 15 ribu untuk 1 jam kalo nggak salah. Sementara Mama dan Ayang kembali ke halaman pondok, aku dan Nurul malah main sepedaan. Itu rasanya seneng banget. Udah lama nggak ngerasain main sepeda. Dan tiba-tiba main sepeda lagi. Antara kaku, takut, dan seru pastinya.

Sekitar pukul 7 pembukaan selesai, aku pun langsung ngembaliin sepeda sewaan itu. Then? Let’s go to the beach! Yuhuuuu... Tapi sedih sih nggak bisa liat sunrise. Dan sedihnya juga pantai yang kami tuju itu pantai sebelah barat. Pantai yang rame dan pasirnya cokelat. Katanya pantai di sebelah timur lebih enak tempatnya.

Cieee kok nggak pegangan tangan sih Mah, Pak...

Meskipun mendung dan pipi tembem... Tetep semangat!

Eksis berdua sama adek--Nurul :D

We're happy family :)

We're happy family part 2

Kalo bapak-bapaknya sih udah ada rencana main futsal gitu di pantai. Nah, aku? Ibu-ibu? Malah bingung mau ngapain. Ya udah akhirnya aku langsung narik Nurul buat menerjang ombak.di sana rame banget banyak pengunjung. Jadi kami terbatas kalo mau main. Hmm... nggak seru juga sih. Tapi nggak apalah. Udah bisa liat pantai (lagi) aja senengnya bukan main. Yang penting juga aku masih bisa main sama pantai dan pasir. Oh iya, aku juga di sana nggak main berdua doang sama Nurul kok. Sama Ayang juga, sama anak kecil sekitar umur 9/10 tahun siapa ya aku lupa namanya. Dan sama anak kecil umurnya sekitaran 2 tahun, cowok, badannya gemuk. Lucuuuu banget. Tapi aku lupa juga namanya:( pokoknya anak itu suka banget main ombak. Jadi tuh aku lebih sering main sama dia karena ngegemesin banget. Tiap ada ombak yang mau memudar di bibir pantai, aku gendong dia dan dia ketawa dengan gigi yang baru tumbuh sedikit. Hih pengen aku cium terus tuh anak kecil...

Pak, kameranya di sini Pak...

Nggak kerasa, pokoknya kami main di sana dari jam 7 sampai jam setengah 11-an. Selesai itu kami pulang buat bersih-bersih, mandi, dan beres-beresin kamar. Sambil nunggu anggota keluarga yang lain mandi, aku selfie-selfian aja. Karena aku yang kebagian bersih-bersih pertama. Hahaha.

Selfie dulu ah~

Alay dikit biarin lah ya...

Main pantai udah, sepedaan udah, bersih-bersih udah, waktunya belanjaaa. Iya, sekadar nyari baju-baju, celana atau aksesoris khas Pangandaran. Ternyata belanja di siang blong itu nggak enak. Panas, gerah, pokoknya nggak nyaman deh. Untung dapet belanjaannya. Kalo nggak? Ngejleb.

Waktu akhirnya menunjukkan pukul setengah 1. Waktunya makan siaanngg~ kami pun makan siang bareng di halaman pondok sambil ngobrol-ngobrol sama orang yang lain. Setelah pukul 2, aku dan keluarga langsung kembali ke penginapan buat packing. Iya, kami mulai siap-siap untuk kembali pulang. Setelah acara penutupan oleh kepala kantor, sekitar pukul 4 kami pun mulai meninggalkan Pangandaran.

Selfie dulu sebelum pulang. Hihihi

Rasanya sedih sih. Tapi seneng juga. Udah lama nggak liburan bareng keluarga apalagi dari kantor. Padahal, dulu sering banget tuh kami pergi jalan-jalan gitu tiap minggu. Tapi itu cuma keluargaku sama keluarga kepala kantor. Kebetulan Bapak dan Mama emang gampang akrab sama orang. Dan entah kebetulan atau apa, anaknya kepala kantor juga gampang akrab sama aku. Entah yang seumuran, entah yang masih kecil.


Ya mungkin segitu aja dulu cerita liburan bareng keluarga besar dari kantor. Sekarang Bapak udah nggak kerja di kantor Ujung Berung lagi, tapi dipindahin ke Sumedang. It means, aku jadi sendirian di Bandung. Biasanya kan kalo ada apa-apa Bapak, tinggal ke kantor. Sekarang? Ya... mungkin biar aku dididik lebih dewasa juga sih. Mandiri lebih tepatnya.


With love,

32 comments:

  1. Wah, seru banget ya liburan di Pantai. Enak ya kalo punya orang tua yg kerjanya dikantor pos biasanya jalan-jalan rame gitu sama yg lain-lainnya. Soalnya aku juga punya teman yg ayahnya kerja dikantor pos, jadi masing-masing cabang daerh biasanya ngumpul gitu...

    Foto anak kecilnya nggak ada, padahal aku penasaran :D

    Paling seru deh kalo liburan dipantai, menikmati ombaknya. Duh jadi kangen juga sama pantai :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tapi biasanya nggak cuma di kantor itu aja kok. Emang enaknya jadi deket sama keluarga yang lain kalo ada liburan gitu :D

      Nggak sempet nih saking asyiknya main sampe lupa buat fotonya. Sedihnya juga beda bus sama dia.

      Setujuuu!

      Delete
  2. kalo kantor ada acara begitu juga ya....
    sayangnya bapak saya petani..jadi paling ngajak liburannya juga ke sawah..bukan refreshing...tapi malah diajak kerja...

    tapi kayak kalimat terakhir sih..mungkin biar bisa lebih mandiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha nggak papa Kak, aku malah suka suasana kampung. Seger. Liat yang hijau-hijau gitu. Bikin fresh pokoknya :D

      Delete
  3. papah kamu kerjanya di kantor post yah?
    kok tau?
    karena kamu telah mengWesterUnionkan hatiku #gagalgombal

    seru banget yah, gue dulu waktu masih SMA sering juga di ajakin babeh liburan bareng orang kantor. fotonya bagus2 apalgi yg lagi selfie *ehmm..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa makna dari mengwesternunionkan hatiku, Kak? Aku nggak paham-___-

      Iya emang seru kalo udh liburan bareng dari kantor gitu Kak.

      Minum coba Kak, ehm ehm terus gak sakit ya :|

      Delete
  4. kayaknya postingan blog orang2 lagi pada ngebahas liburan semua yak ?? oke postingan lanjutan yang gue juga bakal bahas soal liburan, sama kayakk mbak.
    itu potonya selfie mulu, -,- mentang-mentang mukanya enak diliat. #preeet haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mungkin kebetulan ya haha. Kan kamu juga cerita liburan pake kereta 12 jam dilanjut pake Honda Jazz...

      Nah loh, wajar kok cewek kan suka selfie :D

      Delete
  5. Hahaha, prinsip mahasiswa emang gitu ya kak ? "bawa sedikit barang, yang penting - penting saja" Pengalaman aku sih kalo mau liburan emang kebanyakan ngeliat sekumpulan mahasiswa yang enjoy, cuman bawa tas punggung doang. Praktis banget dah pokoknya.

    Hemm, liburan ke pantai. Kok pacarnya enggak diajak ? wkwkwk

    Kak Dwi ini suka sama anak - anak ya, tau gitu pas ada ombak gedhe jangan digendong tuh anak kecil. Dorong aja kelaut, biar dia ngerasain gimana kerasnya kehidupan *sesat*

    2 paragraf terakhir itu aku gak ngerti maksudnya apaan kak '-'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ngapain coba bawaan banyak bikin ribet tau-_-

      Kami belum seserius itu kok, tenang aja. Semua ada waktunya hehe.

      Suka bangettt! Kalo saranmu gitu, kayaknya aku yang lempar kamu ke laut deh Fan. Kasian anak kecil nggak berdosa :(

      Aku emang susah dimengerti kok. Jangan dipaksain~ hahaha

      Delete
  6. Liburan di pantai ya... Asik tuh... Sayangnya kita g bisa renang disana, cuma bisa maen air doang... he he, sejenak kolam renang terasa lebih baik.

    Kak Dwi... hati - hati ama supir bus yang extream kayak gitu... mungkin dia ngantuk ato apa... kasih kopiko aja...

    Terus masalah perang bantal ama bapak... Aku juga pernah, tapi sama adikku sih, dia cewek dan agak alay. Sayangnya, pas dia mukul pakek bantal, biasanya aku akan balas pakek guling yang lebih padat. Kadang - kadang juga seisi kamar bakal porak - poranda... yah, seru emang...

    Kalau liburan ke pantai lagi ajak2 ya... ke pantai tuh asik, tapi aku lebih suka ke hutan2 gitu, yang lebih extream, mendaki misalnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya di kolam renang pun aku nggak bisa berenang hahaha
      Nggak kok, dia nggak ngantuk, emang jam ngebus dia udah tinggi Dali. *hasil obrolan Bapak dan supir busnya*

      Kalo sama adik udah nggak usah ditanya itu lebih sering haha. Tapi emang seru yaa.

      Mau banget nih diajakiiinn?
      Iya aku juga suka mendaki. Kalo nggak kuat minta gendong aja :p

      Delete
  7. pantai...
    oh pantai....
    ke mana kau pergi,.. lama aku ngga ke pantai..

    liat foto di atas sudah ingin ke pantai.
    apalagi membaca isinya, ingin banget mandi di pantai, melaut...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang pantai itu tempat yang wajib buat dikunjungi Kak. Menyenangkan~

      Delete
  8. ini kenapa anak BE postingannya kebanyakan tentang liburan semua sih bikin envy aja huhu
    udah lama jg ga liburan sama keluarga kayak gitu, asik banget kayaknya. eh oleh-olehnya mana nih Dwi? bagi oleh-olehnya dongs :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nggak ngerti aku juga haha

      Aku lupa bawain pasir pantai buat kamu, maafin yak :D

      Delete
  9. baca postingan kamu, aku jadi galau Dwi...aku jadi pingin ketemu Ibu Bapak adek adeeeek...

    wah, enak bangettt bisa ke pantaiii bareng bareng di pangandaran yakk?? udah lama banget aku nggak ke pantaiii..akh, aku ngiri..

    dan makasih ya Dwi buat komennya di cerpen aku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kangen ya Kak? Hihi ayo pulang pulaanng~

      Iya itu senengnya juga banget. Udah lama nggak ke pantai soalnya.

      Oh iya sama-sama Kak, semoga membantu ya :)

      Delete
  10. Liburan bareng sama keluarga itu emang enak banget. Misalnya waktu ke ancol. Saya sebagai anak bandel dikeluarga, dengan bebasnya nunjuk-nunjuk permainan apapun, makanan apapaun, tanpa memikirkan mahal atau nggaknya. Beda kalau misalnya jalan sendiri. Kerasa banget bedanya gitu. Huehehe.

    Main bantal sama bapak? kayaknya itu udah menunjukkan seseorang anak sangat dekat sekali dengan orang tuanya. Alhamdulillah, saya juga gitu. Menurut saya, orang tua itu enaknya memang dijadikan sebagai teman juga. Entah untuk teman curhat, bermain, atau apapun. Pasti chemistry jauh lebih dapet.^^

    Anyway, jadi kangen liburan keluarga bareng lagi! :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, Bang, kok sama ya? Hahaha. Kita nggak akan mikirin semahal apa pun harganya, toh nggak bayar sendiri.

      Iya alhamdulillah hubunganku sama orang tua deket banget Bang.

      Wah iya samaaaaa

      Delete
  11. ke pantai bareng keluarga ya? paling sering itu :D tapi waktu dulu sih.. pas aku masih sd ato smp.. sekarang mah rekreasinya ke facebook sama blog :3

    wkwk.. kalo rekreasi bawa barang sesedikit mungkin.. itu bener banget kak :D .. bawa barang sedikit tapi duitnya harus banyak.. yaa ujung2nya pulang bawa banyak barang juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya waktu udah berubah. Eh, keadaan maksudnya.

      Iya ngapain bawa banyak. Bikin berat. Mana nggak kepake lagi kan nggak penting. Kalo uang harus banyak. Eh nggak banyak jg nggak papa sih, yang penting cukup ya

      Delete
  12. momen liburannya bikin deket sama keluarga juga ya.. sebagai anak rantau pasti seneng banget, apalagi jalan2 bersama keluarga ke pantai..
    liburan kali ini mau ada rencana kesana lagi bareng keluarga ngga nih? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih Isna, alhamdulillah. Rasanya seneng banget walaupun sebentar.

      Maunya sih, tapi entahlah kalo Bapak sibuk :(

      Delete
  13. wiih udah lama banget yaa itu Kak ke pantainya, tapi pasti kenangannya masih diinget sampek sekarang.

    itu ngapain juga anak sama bapak perang bantal bareng-bareng wkwk. bapak kamu juga nakal sih, ga ngapa-ngapain tiba-tiba juga mukul kamu pake guling wkwk. tapi justru dengan itulah kebersamaan bisa terasa yaa.

    waah main di pantai emang seru banget Kak. apalagi kebetulan pantai yang kamu kunjungi waktu itu mendung, jadi anginnya juga enak banget, adem. apalagi main ombak sama basah-basahan, wah surga banget deh pokoknya hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya tentu Rey. Secara itu liburan bareng keluarga setelah sekian lama nggak.

      Gak ngerti, bapakku itu iseng banget tau. Tapi karena isengnya aku bisa deket sama beliau.

      Iya kalo bisa pengen ngambang di laut rasanya haha

      Delete
  14. Baca ini tiba-tiba jadi pengen ke pantai. :D

    Kalo bapak-bapaknya main futsal, kenapa gak main pasir aja? :D Tapi, kayaknya seru tuh, menerjang ombak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaaa pantai emang seru dan asik.

      Iya itu juga sambil main pasir kok, meskipun tiap bikin istana pasti gagal mulu-_-

      Delete
  15. Kak Dwi.....pengen ke sana! Ayo tanggung jawab! Kakak sih, bikin postingan perjalanan asik begini. Pake ada poto-potonya pula. Kan jadi pengen ke sana. Yaaa...meskipun nggak begitu bisa renang, tapi pas baca post ini,...

    Mau bisa atau gak bisa renang, kayanya udah tersugesti pengen ke sana deh. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya kamu nggak bisa renang? Hahaha, samaan dong kayak aku. Makannya cuma main-main aja sama ombak :D

      Delete
  16. wah jadi keinget beberapa hari sebelum puasa nih, gue juga pergi ke pantai di gunung kidul, jogja :D...btw kayaknya gue baru pertama mampir nih, polo balik dong ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya katanya bagus ya di sana pantainya?
      Udah aku follback ya, makasih :D

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...