Saturday, 15 March 2014

Selesai Kuliah, Lanjut Ke Mana?


Akhirnya bisa nongol lagi setelah beberapa hari menghilang dari peredaran. Aku sibuk banget kemaren! Sibuk galau. Hahaha. Biasa, kalo lagi galau emang kadang mood nulis itu ilang sama sekali. Ditambah wifi di kosan yang eror mulu bikin aku harus ke kampus buat dapet free wifi. Maklum, mahasiswa (cinta gratisan) sederhana.

Ngomongin mahasiswa, sebenernya banyak banget jenis mahasiswa di kampus. Mulai dari mahasiswa males, mahasiswa aktif, mahasiswa tukang galau, mahasiswa rajin tapi cupu, mahasiswa kelewat gaul, mahasiswa abadi dan mahasiswa yang hobi pacaran. Nggak, aku di sini bukan mau ngebahas semua jenis mahasiswa itu. Aku mau bahas salah satunya aja. Yaitu mahasiswa yang berniat buat nikah muda terutama cewek, menurut pandanganku. (ini nggak ada di list padahal-_-).
Apa sih yang terbayang kalo denger kata nikah? Bahagia, itu udah pasti. Tapi tentu nggak cuma bahagia, loh. Harus ngurusin rumah dan suami. Belum lagi nanti harus ngurus keuangan rumah. Ngurus anak kalo udah lahiran. Masalah kalo udah nikah itu lebih kompleks. (iya nggak ya?). Ternyata, dosenku pernah cerita kalo banyak cewek yang begitu lulus di jurusanku memutuskan buat nikah (program diploma). Apa? Nikah? Nggak salah denger? Secara, umur mereka baru nginjek kepala 2. Iya sih kalo yang udah umur 21 udah masuk angka normal. Tapi yang masih 20, apalagi masih 19. Aduh... *geleng-geleng kepala*
Ternyata aku lebih kaget lagi waktu dapet kabar kalo ada mahasiswi yang memutuskan buat nikah taun ini dan berhenti kuliah di semester 3 kemarin. Double what? Ini aku beneran kaget. Kenapa secepet ini? Kenapa nggak nunggu lulus dulu 3 semester lagi?
Okey, mungkin mereka berpikiran islami. Daripada kenapa-napa, mending nikah aja. Daripada ditinggal, mending lebih dikuatin lagi hubungannya. Daripada ini, mending itu. Ya kalo dalam konteks agama, nikah memang jalan terbaik. Tapi keluar dari konteks itu, apa nggak sayang waktu mudanya keputus sama ngurusin suami?




Jujur, aku masih sering nyempetin waktu main di tengah sibuknya kuliah, organisasi dan nulis. Karena aku anaknya suka banget main, jalan-jalan, hangout dan nonton. Kalo lagi gak punya uang sih jalan-jalan yang deket aja, yang nggak ngeluarin uang banyak. Hehehe... dan aku nggak ngebayangin kalo umurku yang baru nginjek angka akhir belasan ini harus disibukkan sama dunia nikah. Bukan nggak mau, lagian siapa yang nggak mau nikah sih? Cuma waktunya aja belum pas. Rasanya umur segini tuh masih seneng-senengnya main, sibuk sama ngurusin cita-cita, masih galau-galaunya mau jadi apa kelak.
Aku juga masih takut sama darah, sama film horor dan thriller, dan sama hal-hal aneh lainnya. Nanti gimana kalo punya anak dan ngajak nonton film thriller? Atau film yang berdarah-darah banyak? Atau ada cacing, anakku nanti ketakutan dan aku pun ketakutan? Hadeuh... masih belum siap banget deh. Belum lagi masih banyak masakan yang belum bisa aku masak. Masih males buat bersih-bersih. Masih kekanak-kanakkan.
Alasan lain yang lebih penting, masih banyak pencapaian yang belum tercapai. Masih banyak cita-cita dan resolusiku yang belum terealisasikan. Novel belum terbit, sidang belum ngalamin, semester 4 aja belum kelar, belum wisuda dan dapet cumlaude, belum jadi dosen, belum jadi penulis hebat, belum punya banyak pengalaman, belum bikin orang tua bangga, belum nyenengin adik-adik, belum travelling ke tempat-tempat asyik, belum ini belum itu pokoknya. Tuh kan, masih banyak yang belum aku capai. Kalo udah nikah, aku yakin banget banyak resolusi yang akan terkikis sebagian. Makanya, dicapai dulu sebagian biar sebagian lagi yang belum tercapai, dicapai saat udah nikah nanti. Tapi kalo bisa sih dicapai dulu sebelum nikah.
Belum lagi kalo calon suaminya masih pas-pasan. Belum mapan-mapan amat. Bukanya matre ya, tapi nggak ada orang tua yang mau anak perempuannya jadi nggak terurus karena calon suaminya yang sangat pas-pasan. Kecuali kalo anak konglomerat, atau turunan raden, atau dapet warisan kayak Muzdalifah, ya seterah deh mau nikahin anak 15 taun juga. (eh jangan deng, ini becanda). Aku nggak bermaksud ngelarang kalian, cowok-cowok, yang mau nikahin pacar kalian. Tapi coba kasih mereka kesempatan buat berkarir dulu. Bukannya beban itu lebih enak ditanggung berdua? Kalian juga tentu keberatan kan kalo nanggung biaya nikah sendirian? Mulai dari sewa gedung, catering, undangan, dan segala macam urusan buat pernikahan. Ya seenggaknya kalo perempuannya udah punya karir dan penghasilan, mungkin mereka bisa ngebantu walaupun sedikit. Kalo cowok yang bijak, pasti dengan baik hati dia membiarkan pacarnya buat berkarir lebih dulu. Membiarkan pacarnya menikmati apa yang seharusnya dinikmati pada usianya.
Aduh aku ngomongnya makin sok tau aja nih kayaknya-_- semoga nggak ada yang ngebombardir setelah aku buat postingan ini. Sekali lagi, ini hanya menurut pandanganku ya. Tiap orang pasti punya pandangan masing-masing sama yang namanya nikah muda.
Dan buat kalian para jomblo, jangan takut apalagi malu jadi jomblo. Itu artinya kalian dikasih kesempatan buat ngejer cita-cita dulu lebih baik. Buat kerja keras dulu sambil nabung. Tapi awas keasyikan kerja sampe lupa nyari pacar. Udah punya uang cukup buat nikah tapi calonnya masih belum punya. Yahhh.. nasib amat, Mblo. Tapi, ngejer cita-cita tanpa penyemangat itu nggak enak juga ya? *eh

Udah ah capek. Ternyata aku masih punya tugas dan malah teralihkan sama ide ini. Semangat mengejar cita-cita ya! Semangat buat cepet lulus ya! Semangat buat dapet pacar, khusus buat jomblo-jomblo! Semangat buat nikah ya! Pada waktunya.


With love,

7 comments:

  1. tambahin jenis mahasiswa satu lagi dari gue, mahasiswa gagal gaul.

    Temen gue lulus SMP malah ada yang udah nikah dulu -___-

    bener sih Wi, jangan2 buru2 nikah.. ntar kalo elo nikah muda, bisa2 anaknya diajak galau mulu haha..
    parahnya gak mau ngurus anak gara2 lagi galau.

    gue dukung deh, kejar mimpi dulu. gue percaya banget lo bisa nerbitin novel.. tinggal nunggu waktunya aja. karena menurut gue tulisan elo udah bagus, apalagi diksinya.. gue nyerah kalah :D

    gue aja sebagai cowok enggak pengen buru2 nikah.
    gue masih pengen bisa nonton sinetron tukang bubur naik haji tiap malem sendirian biar feelnya lebih dapet. gitu aja sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah spesiesmu nggak aku masukin ya bang?
      Hah? Serius? Ya ampun-_-

      Buahaha sial. Aku nggak segalau itu, bang. Kasian kalau anakku nanti cowok, masa harus galau juga? Ampun deh.

      Aamiin, makasih banyak bang. Iya semuanya emang butuh proses. It will come in the best time and the best place :D

      Ya iyalah, secara kamu cowok bang. Kamu yang nanggung hidup perempuan nanti. Kumpulin uang dulu sanaahh :p
      Tapi nggak nonton sinetron juga kaliiii-___-

      Delete
  2. itu double what gimana? bilang what..what..terus mata dibelow-belowin gitu. Ok, ini lebay. Lupakan

    Banyak banget yang kayak gitu, temen-temen kampus aja udha banyak yang nikah, tapi gak sampai berhenti kuliah, masih normal aja sih, tapi intensitas nongkrong mereka jadi terhambat karena harus ngurus ini, ngurus itu.

    Tapi pasti orang berpikir mau nikah muda itu pasti punya alasan tersendiri, salah satunya pengen gak ngebebani keluarga lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya bayangin sendiri aja deh kak, coba praktekin jangan lupa.

      Iya tapi pasti beda banget kesannya. Jangankan udah nikah, belum nikah aja stress ngadepin kuliah dan dosen yang nyebelin, apalagi udah nikah? Hmm.. banyak tantangannya.

      Mungkin sih, kalo udah mapan oke-oke aja. Tapi tetep aja kalo rasanya belum siap untuk "lepas" dari keluarga kak.

      Delete
  3. aku juga heran kenapa banyak banget cewek-cewek yang pengen cepet nikah, entah itu didasarkan kemauannya sendiri atau kemauannya orang tuanya. kan sayang banget kalo nikah di usia yang masih belasan, masih banyak banget yang bisa dilakuin. sayang banget kan ntar kalo udah nikah trus punya anak, ntar gabisa nonton spongebob lagi tiap pagi karna harus sibuk nyiapin sarapan buat keluarga. ya kan?

    sebenernya kalo pendidikan udah kelar semua, cita-cita udah tercapai, bisa ngedapetin uang dari keringat sendiri, dan yang terpenting udah bisa bahagiain orang tua. itu baru bisa dibilang udah siap nikah. tapi bener banget, juga jangan lupa cari calonnya. percuma kan kalo semua udah siap tapi calonnya kagak ada hehe

    semangat terus ya kak, jangan berhenti cuman sampe disini menggapai cita-citanya cuman gara-gara pengen nikah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mungkin ada yang males kerja, males usaha lagi, akhirnya nikah aja. Atau karena alasan islami juga banyak. Yang jelas mereka pasti punya alasan sendiri sih. Nah itu... kalo nonton spongebob nanti rumahnya nggak beres-beres dong ya:(

      Setuju. Kalopun nggak tuntas semua ya seenggaknya yang utama tercapai dulu lah. Toh kalo udah nikah nanti pasti didukung buat cita-cita yang belum tercapainya.

      Sip sip! Aku kan masih mau ngejer cita-cita dulu haha. Kamu juga semangat, apalagi cowok tanggung jawabnya lebih besar.

      Delete
  4. semangat ya, lanjut kuliah hmm... kerja dulu pastinya. Jangan buru-buru nikah :)

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...