Sunday, 2 March 2014

Kopdar BE Bandung (antimainstream)


Selamat pagiiii! Pagi ini cerah banget ya? Di Bandung sih gitu. Gimana di kotamu? Hmm, pagi ini aku mau tulis cerita seru kopdar anak BE Bandung kemarin. Tepatnya tanggal 1 Maret 2014. Yuk langsung aja..

Cerita dimulai ketika hari Sabtu malem, Kaksan bilang nggak bisa ikut karena ada acara keluarga. Pas bilang gitu pun dia udah di jalan. Tega kaann:( terus lagi, Bocil juga nggak bisa ikut karena orang tuanya berubah pikiran. Dia nggak diizinin:(


Akhirnya dengan sisa personil yang tersedia, 4 orang (setengahnya dari yang diperkirakan), kami terus ngelanjutin kopdar. Hari Sabtu pagi jam 9, aku orang pertama yang dateng ke Taman Lansia. (iyalah, Dipatiukur sama Cisangkuy kan deket banget). Nggak lama kemudian, dateng Resti, terus Kak Heni. Kalo Reres sih aku udah kenal, dia temen satu UKM di kampus. Kalo Kakhen, aku baru ketemu kemaren. Dan, orangnya asik juga. Ternyata malah kelahiran kami sama. Tapi Kakhen kecepetan masuk sekolah jadi terlihat (sedikit) lebih tua haha *peace Kak.

Singkat cerita, jam setengah 11 Arie dateng. Dia izin telat katanya karena ke kampus dulu. Setelah diskusi mau ke mana (rencana awal buat keliling taman kan gagal), akhirnya kami memutuskan buat ke Taman Hutan Raya Ir. Djuanda aja. Daripada ke mall, itu udah mainstream banget...

Karena nggak ada yg fotoin, selfie aja deh...

Singkat cerita, kami nyampe di Taman Hutan Raya Ir. Djuanda. Tiket masuk ke sana Rp. 11.000 dan parkir motor Rp. 4.000. Entah untuk weekend atau untuk semua hari.

Setelah ngasih tiket dan masuk gerbang, kami langsung disambut sama suara suasana seger, angin yang bertiup bikin dingin, sama cahaya matahari yang menyusup melalui celah-celah pohon. Nggak jauh dari gerbang, ada sungai dan jembatan berwarna perak. Juga ada warung-warung sederhana yang tersebar di beberapa lokasi.


Foto pertama. Reres, Kakhen, aku


Eksisnya berdua doang sama Kakhen


Akhirnya Arie ngikutan foto juga

Setelah nemu semacam prasasti gitu ya? Aduh aku lupa. Kami mulai jalan turun dari situ. Kakhen bilang, dulu jarang banget yang dateng ke sana. Tiketnya pun nggak semahal itu. Dan bener aja. Karena weekend mungkin, di sana banyak orang. Banyak anak-anak TK juga yang mungkin lagi karya wisata. Turis interlokal juga ada. Backpacker juga ada. Mereka bawa-bawa tas carrier gede dengan kamera menggantung di leher. Pokoknya khas seorang backpacker deh. (meskipun gak tau banget gimana style seorang backpacker). Malah pas mau pulang, kami liat pasangan kayaknya sih foto prewed. Soalnya ceweknya cantik pake dress panjang warna putih. Cowoknya nggak liat tapi. (Terus tau dari mana kalo itu prewed?)

Dan... begitu ada petunjuk menuju Gua Jepang, Kakhen langsung semangat ngajak kami ke sana. Deg. Aku langsung takut, hati gelisah, dan jantung berdebar 3x lebih cepet. Lebay sih-_-

Jeng jeeenng.. gua jepang udah menanti di depan mata. Lorongnya gede sih, tapi gelap banget. Soalnya di gua ini ujung-ujungnya buntu. Pas kami mau masuk, ada bapak-bapak yang nawarin senter. Katanya di dalem gelap banget. Akhirnya kami ngambil satu dan bilang cukup satu aja. Soalnya Reres bisa nyenterin dari hpnya. Tapi si bapak itu keukeuh banget. Manalagi tiba-tiba ada istrinya yang ikut ngomporin. Dia bilang, "Udah Neng pake aja dulu. Gelap banget."

Kami bilang, "Udah Bu satu aja. Ini ada kok di hp."

Sempet debat panjang akhirnya kami menang. Dan si Bapak itu ikut masuk buat mandu kami. Kakhen bilang kalo nggak dipandu takut nyasar. Soalnya dia dulu pernah. Salah satu kami pegang 1 senter. Reres pegang hpnya. Pas masih di awal-awal pintu, si Ibu juga ikut. Terus bilang, "Nih Neng pegang aja sok." (aku lupa siapa yang ngambil), akhirnya diambil aja tuh. Kesan pertama aku masuk situ, ser... agak berdesir gitu. Serem hehe. Jalan di gua ini masih nggak rata, bergerigi karena batu-batu gitu.

Kami jalan di belakang anak-anak SMA yang rame-rame. Tiba-tiba mereka ngejerit dan balik lagi. Sontak, kami yang jalan di belakang mereka pun ikut kaget. Tapi, aku lebih kaget. Imajinasi liar aku langsung mikir yang takut-takut. Astagfirullah... aku langsung baca istighfar dan mikir yang seneng-seneng. Beneran, aku penakut banget! Terus aku balik belakang dan pintu gua nggak begitu jauh. Terus aku bilang Kakhen, "Kak, aku nunggu di luar aja ya." dengan muka pucat yang siap pingsan.

"Loh kenapa?"

"Aku nggak berani, takut," suara bergetar siap nangis.

"Udah Wi ikut aja, kan kita rame-rame." kata yang lain.

"Nggak deh aku nunggu di luar."

"Udah ikut aja, nggak ada apa-apa kok."

Akhirnya aku memutuskan buat kembali ikut dengan hati gelisah. Refleks, tanganku langsung gandeng Kakhen erat-erat. Serius. Ini pengalaman pertama masuk gua. Aku nggak dengerin si bapaknya ngomong. Aku sibuk dzikir dalem hati biar pikiran nggak kosong dan tenang. Tapi pas udah mau selesai, sempet denger beberapa sih. Katanya gua itu panjangnya sekitar 350 meter. Gua itu tempat penyimpanan senjata Jepang. Dan ada lorong kecil di dalem yang juga nyambung ke luar. Ternyata itu ventilasinya. Sama tempat buat apa gitu ya lupa.

Alhamdulillah... senengnya bukan main waktu kami keluar dari gua. Aku orang pertama yang menginjakkan kaki di pintu itu. HAHAHA. Oh iya, ternyata setelah di pintu, si bapak itu nagih senternya jadi 2 coba. Sialmalah kami yang jadi kalah. Ini semua gara-gara si ibu itu. Oke, lain kali kalo mau ke sana harus bawa senter 3 yang gede-gede biar nggak kalah sama mereka. Sip! Tapi untungnya si bapaknya baik, mau fotoin kami dulu...

Sayang ini fotonya agak blur:(

Bisa foto berempat nih


Muka shock keluar gua. Tapi masih kece-kece sih

Setelah ngucapin makasih sama si bapak, kami pun lanjutin petualangan ke tempat lain. Tapi... postingannya udah panjang. Jadi dilanjut aja di part 2. Makasih yang udah mau baca postingan panjang ini. Tunggu lanjutannya yaa;)


With love,


41 comments:

  1. Jadi................ seseru itu kah kalian? Aku envy. Lain kali kita ketemu ya kaaak{}

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi..... biar nggak envy lain kali jadi dateng doong.
      Iya bociiilll{}

      Delete
  2. akuh Enviiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii :'(
    Asik banget ya kopdar nya.
    Lebih kayak ke jalan-jalan gitu.
    Kalo yang ini sih kayak acara Masih Dua Dunia. Cuma bedanya itu siang hari. Kalo malem, sah persis seperti acara itu.
    Hihihi.

    Itu senter nya di sewa ya? Kok keukeh banget itu bapak beserta istri (untuk gak sama anak nya) minjemin nya?
    Dan kalo di pinjemin cuma-cuma, kenapa kalian juga keukeh gak mau?

    Gausah di lanjut cerita nya deh.
    Bikin akuuh panas hati. Hiks :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayang nggak ikutaaann:(
      Iya bener bener, siang aja aku ketakutan banget, apalagi malem. Big no deh kayaknya haha

      Iya jadi modus gitu si bapaknya. Bilangnya sok pake dulu, eh taunya di akhir malah nagih. Ngomongnya pinter-_-

      Nggak papa, gak boleh setengah-setengah loh haha

      Delete
    2. Hiks :'(

      itu sugesti kamu doang deh.
      Siang pun juga takut -_-

      Marketing yang bagus ya gitu.

      tecelah deeeh
      Hiks

      Delete
    3. Iya sih sebenernya. Tapi tetep shock banget loh :|

      Udah udah, jangan sedih:))

      Delete
    4. Iya sih sebenernya. Tapi tetep shock banget loh :|

      Udah udah, jangan sedih:))

      Delete
  3. asik banget kipdarnya.Meskipun cuma separuhnya diang yang bisa. Tapi gakpapa. tetep keren. Biasanya kalo kopdar nongkrong di mall. atau cafe gitu. Tapi ini beda, malah ke gua jepang gitu. Keren. Ada yang ketakutan lagi. haha

    masih bingung, itu sentar dipenjemin bapak atau dikira dipinjemin padahal nyewa?

    ditunggu cerita selanjutnyanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya njer, tapi ternyata tetep seru. Dan antimainstream dong. Hahaha iya tuh bikin repot aja yang ketakutan-_-

      Sebenernya disewain, tapi bapaknya pinter ngomong jadi kami terhasut omongannya. Eh pas diakhir ditagih deh.

      Sip sip, harus baca lagi ya njerrrr

      Delete
  4. wah sesuatu banget aku yang paling ganteng di antara kalian, nggak nyesel ikut akhirnya aku bisa ngerasain ganteng kwkkwk

    kok fotonya yg itu aja, bukannya masih banyak yg lain. upload juga dong biar yg lain envy terutama bocil *ketawa sinis* :))

    jadi masih takut gak sama ....... *sensor aja ahh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya akhirnya kamu bisa ganteng juga ri. Kereeen!-_-

      Tenang-tenang, masih ada stok kok. Kan ceritanya masih lanjut part 2.

      Hahaha diam kau arie-__-

      Delete
  5. Wuih.. keren banget nih kopdarannya cukup sederhana namun menyenangkan..
    Bidadarinya ada tiga, bidadaranya kok Cuma satu..!! hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak menyenangkan banget hahaha

      Untungnya dia nggak jadi cantik._.

      Delete
  6. Wah ternyata ada goa jepang juga di bandung? Kirain di daerah kaliurang-jogja aja yang ada. ( www.inarakhmawati.com/2013/11/menjejakkan-kaki-di-goa-jepang.html?m=1 )

    Asik ya kopdaran.
    Walaupun kamu takut . Jd sering2 aja masuk goa :-D liat pilem horor dll lama2 jd pemberani *teori ina*
    Wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ada kak ada, tersembunyi tempatnya :D

      Iya tapi yang dateng setengahnya aja sih. Waahaha makasih sarannya kak, harusnya sih gitu, Tapi masih belum siap nih huhu

      Delete
  7. aku baru tau kalo ada kopdar di taman hutan...dan di gua...antimainstream... -___-

    asik banget meski cuman berempat...next time moga bisa makin rame..jangan kapok ngadain kopdar..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku tau sih, tapi belum pernah ke sana karena takutnya itu-__-

      Iya amin amiinn, pasti nggak lah. Banyak anggota yang belum ditemuin. Nasional jg kalo bisa :D

      Delete
  8. Kopdarnya sereu banget karena beda dari yang lain.
    Iya, soalnya ekstrem banget kopdar masuk ke dalam gua jepang yang jauh nan gelap gitu. Hahaha. Eniwei, itu kedalaman gua sampai 350 meter? bisa dipakai lari marathon kalo gitu. :))


    Ditunggu kelanjutannya... Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan antimainstream kak haha

      Bukan, maksudnya panjang di dalemnya sekitar 350 meteran, bisa bisa kayaknya.

      Udah kok, baca yaaaa

      Delete
  9. kopdar nya beda ya, riset ke goa hahaha
    di tambah lagi belum masuk listrik disana. Apa yang sebenernya di lakukan menteri BUMN kita, hah?!
    #SalahFokus

    Btw, itu goa aman gak di masukin sama anak-anak? anak tuyul misalnya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan riset kak, itu nggak sengaja aja sebenernya. Nggak diniatin sama sekali haha. Nah loh nggak nyambung-__-

      Huuuu aku bukan ibu tuyul jadi nggak tau yaaa haha

      Delete
  10. walopun cuma berempat kayaknya seru yah ..
    keren deh BE Bandung bisa kopdar juga :D

    Lu kenapa harus takut sih Wi, palingan cuma masuk ke goa..
    kan gak bakalan dmakan sama goa, lagian sampe mau pingsan segala :D

    itu senternya nyewa? berapa satunya? yaelah -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oyadong member BE Bandung kompak Bang. Kami member yang teguh dan kuat. *apaan sih*

      Ya kamu ngomong gitu karena nggak penakut bang. Aku sih beda. Udah penakut, suka mikir yang aneh-aneh dan ngebayangin aneh-aneh hahaha

      Iya nyeea, satunya 5000. Lumayan ya-___-

      Delete
  11. wihhh, kopdarnya seru ya ke gua gitu :D

    aku tadi sempat ngekhayal kalo tiba-tiba pas kalian keluar dari gua, para member BE seluruh Indonesia udah pada ngumpul ._. hahaha

    ohya. keknya aku baru pertama mampir ya ke blog mu? :D
    salam kenal yee, aku Roro dari Samarinda ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seru banget meskipun shock sih haha

      Nah itu rasanya so surprised banget deh. Seneng, haru, kaget setelah ngerasain tegang dan takut di dalem. Semua rasa dicampur kayak jus.

      Iya ya? AKu juga baru dikunjungi haha. Salam kenal aku dwi dari Bandung :)

      Delete
  12. Biar berempat seru ya? :))
    Ke gua jepang segala. Ibu2nya nyari duit tambahan tuh sampe maksa gitu, mungkin udah triknya: biarin orang masuk ke gua dikit, pasti ada perasaan takut, eh dia ikut masuk ngasih senter x))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget meskipun nggak bisa heboh-hebohan banget sih..

      Mungkin gitu ya._. Pinter banget sih mereka haha

      Delete
  13. wiiihhh gyerz Bandung kopdaran..
    eh kirain waktu itu Bocil ikut soalnya sempat baca twitnya (kalo gasalah) udah dapat isin... tapiii mungkin waktu itu dikasih isinnya hilaf kali yahh hehehe peace bocill ^,^)v

    ReplyDelete
    Replies
    1. btw, salam kenal dwi~ kayaknya ini kunjungan pertamaku disini... sama heni, reres dan arie udah kenal sihhh...
      salam kenal dari pulau sulawesi bagian selatan :)

      Delete
    2. Iya nih malem minggu dia bilang nggak bisa karena jadi nggak diizinin, sayang banget:(

      Iya salam kenal kak shry, aku dwi dari Bandung, member baru kok Februari kemaren :D

      Delete
  14. Wah...adegan masuk goanya dramatis banget dwi.., saya mmbyakan, kalo kamu kaget dan segera pengen keluar tiba2 lubang keluarnya sudah runtuh, dan suasana menjadi gelap dan hening :)

    Oh ia..di Sulsel jg sering kopdar sama kaka Shry David...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lebay ya? Hehe maaaf deh aku cerita apa adanya aja daripada sok-sokan berani-_- nggak tau aku harus ngapain kalo gitu. Pasrah. Semoga aku bisa menghilang sementara dan tiba-tiba muncul di luar ahaha

      Oh iya ya kak? Jauh banget di SulSel..

      Delete
  15. hahhahaa kebanyakan singkat cerita nih
    Eh btw si Dwi kalau difoto cantik juga yaaa :)

    ciieeee yg takut masuk gua Jepang tapi setelah dibujuk mau juga
    hebatnya kamu orang pertama yg keluar xixiixixii

    sukses ya kopdarnya benar2 antimainstream, lanjut part ke-2 akh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo diceritain semua panjang banget tau kak haha
      Cieee makasih makasih. Kalo difoto doang tapi :D

      Iya bener kak, udah gak tahan di dalem._. Sip!

      Delete
  16. cieee,,,yg kopdaran. tp syang bnyak yg gak jdi ngikut. foto dlem guanya gak ada. pdhal seru tuh kalo pas di dalem ada yg ngerekam atau foto.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih kenapa nggak ikut dong?

      Hahaha aku sih nggak mikirin mau foto. Yang jelas udah pengen cepet keluar aja dari sana

      Delete
  17. kereeeeeeeennnnn kannnnnnn ?
    gak nyesel kannnnnn ?
    nanti aku bawa lagi kalian ke tempat yg anti-mainstream :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren bangeeeeeedddd *saking kerennya sampe pake d*
      Nggak nyesel kak. Malah ketagihan buat kopdaran lagi. Tapi bukan ke guanya-__-

      Siipp ditunggu ya kak! :D

      Delete
  18. Jadi pengen ke sana. Seumur hidup sempat mendekam di Bandung malah gak pernah ke Taman Raya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mbak lain kali ikut kopdaran BE Bandung aja, kami nanti cari tempat antimainstream lagi deh~

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...