Crazy Day With My Friends

Saturday, March 08, 2014


Akhirnya aku bisa muncul lagi setelah beberapa hari menghilang dari peredaran blog sendiri. Alasannya klasik sih, sibuk. Iya, sibuk galau huhu. Kalo sibuk kuliah, sibuk organisasi, sibuk apa pun aku masih bisa nyempetin nulis. Tapi kalo udah sibuk galau? Dih jangan ditanya. Aku bakal menyendiri di kamar sendirian, denger lagu galau, terus nangis. Alay ya? Biarin. Dewasa bukan berarti nggak boleh nangis kan. Eits, tapi jangan salah. Biasanya setelah galau itu, ide-ide langsung berseliweran. Iya, galau emang bikin produktif. Tapi bukan saat galaunya. Boro-boro pengen nulis. Yang ada pengen pukul-pukul bantal, nangis, terus emosi sendiri. Tapi produktif itu berlangsung pasca galau. Galau emang mendatangkan inspirasi:)


Nah, berangkat dari kegalauan itu, akhirnya lahirlah tulisan ini. Semua berawal dari hari Senin. Hari itu aku galau luar biasa. Dilanjut hari Selasa sampai Rabu. Aku cerita deh tentang galauku itu sama Nae dan Wawa. Mereka sampe dateng ke kosan, dengerin cerita aku, dan menghibur kayak biasa. Tapi ternyata bukan hanya aku yang galau, ada juga salah satu dari mereka galau juga. Kalo nggak salah di hari Selasa. Jadilah hari itu kami berduka sama-sama di kosanku. Solid banget memang:')

Nah, akhirnya Nae mutusin buat ngejadiin acara main kami. Jadi sebelumnya kami punya rencana main barengan. Selain kami bertiga, ada juga Nita, Disa, Dae, Yosi dan Aida. Setelah diskusi, akhirnya kami memutuskan buat karokean di hari Jumat setelah selesai kelas jam 12.

***

Hari Jumat jam setengah 2 kami udah kumpul di depan gerbang kampus. Setelah nunggu Disa, orang terakhir yang dateng, kami langsung cus menuju PVJ. Eh tapi sebelumnya kami punya kendala. Disa nggak bawa helm. Sementara kami pake motor. Kebetulan  siang itu udah ada geluduk-geluduk dan udah kerasa setetes-setetes air hujan. Dan dengan polosnya, Wawa bilang gini, "Udah Dis, kamu masuk jas hujan aja. Yos, kamu pake jas hujan kan? Tapi harus yang kalong biar Disa bisa masuk."

Disa baru dateng aja udah dibully. Kasian emang:( *sabar ya Dis!* tapi saran lain dateng dari Nae. Dia bilang, "Udah lah kamu pake angkot aja. Suruh siapa lupa bawa helm." Ini lebih sadis. Iya, sadis banget.

Aku ngasih saran buat pinjem helm sama temen kampus yang kebetulan ngekos juga deket kampus. Tapi sayangnya helmnya mau dipake. Setelah diem dan mikir, akhirnya Yosi ngasih usul buat pinjem helm aja sama tukang parkir di kampus. Kebetulan mereka-mereka yang suka bawa motor udah deket sama tukang parkirnya. Alhamdulillah, dikasih pinjem.

Singkat cerita, akhirnya kami nyampe di PVJ dengan sebelumnya ada adegan Wawa nyasar. Padahal orang Bandung, tapi masih bisa nyasar. Wawa... Wawa-__- kami langsung ngikutin Nae menuju Inul Vizta. Nae sih yang nyaranin di sini. Katanya selain lebih murah, juga lagu-lagunya up to date. Seperti biasa, kalo ada pertanyaan "Mau gimana" anak-anak selalu bilang "Terserah". Ini pun berlaku waktu Mbak-nya nanya, "Mau berapa jam?" yang lain bilang "Terserah." Kami sempet bingung sendiri karena Nae kabur dulu ke Gramedia nyari komik. Layaknya anak ayam yang kehilangan induk, kami bingung banget. Terus Mas yang ada di sana ngasih saran kalo kami ngambil sejam aja dulu, terus kalo mau nambah ya tinggal nambah. Fix, kami setuju. Masnya cerdas banget sih. Kenapa kami nggak kepikiran kayak gitu coba?


Yosi, Aida, aku, Wawa


Ini Nae, nyanyinya paling semangat

Yang paling kanan itu Disa, si objek bully *peace :D

Nyanyi sih nyanyi aja Wi, jangan ikut eksis-_-

Disa juga lagi nyanyi ikutan eksis-_-

Gak jelas pake efek apa jadi gini

Eksis berdua aja sama Wawa 


Disa balas dendam. Dia ngeksis sendiri nih


Sebenernya fotonya masih banyak, tapi itu aib kami. Jangan diumbar-umbar. Malu :D nggak deng, sebenernya kalo kebanyakan foto takut jadi berat loading-nya. Dan selama karokean 2 jam itu (jadinya nambah sejam kan) banyak banget yang kami lakukan. Mulai dari Nae baca komik sambil nunggu giliran, aku dan Aida foto-foto selfie, Wawa yang sibuk nge-charge, Disa yang sibuk di-bully, juga ada Yosi yang curhat sama Nae. Terus Yosi sempet milih lagu Don't You Remember milik Adele. Itu lagu galau kan? Tapi kami nyanyiin lagu itu bareng-bareng dengan seluruh hati dan segenap jiwa. Ricuh lah ruangan itu dalam beberap menit. Efeknya? Jangan ditanya. Suara kami langsung serak dan kesan galaunya pun hilang gitu aja.

Oke, setelah selesai dari sana, kami pulang ke kampus dulu buat balikin helm yang Disa pinjem. Karena laper, akhirnya kami memutuskan buat makan bareng. Itu tuh sekitar setengah 6-an. Terus Nae bilang, "Udah ya Wi, Wa, jangan galau lagi. Kan kita udah seneng-seneng."

Iya sih saat itu emang seneng. Seneng banget ngabisin waktu sama mereka. Meskipun harus nyasar, galau, bingung, sampe akhirnya gila-gilaan dan ditutup sama wejangan dari si induk ayam. Iya deh kami tuh ibarat anak ayam dan Nae itu induknya. Tau kan anak ayam kalo kehilangan induknya gimana?

Terakhir, aku mau bilang makasih  buat kalian yang kemarin udah nyempetin dateng buat main bareng. Meskipun sebentar, tapi sukses bikin galauku hilang. Horeeee! Semoga lain kali, Nita dan Dae bisa ikut juga biar tambah rame.


Oh iya, berangkat dari kegalauan kemaren, aku langsung kepikiran ide buat nulis cerita juga. Niatnya sih mau bikin pentalogi. 5 cerita yang saling berkaitan satu sama lain. Cerita itu juga terinspirasi dari lagu-lagunya Adera^^ ditunggu aja ya, doain biar ceritanya cepet selesai. Proyek pentalogi bulan Maret:)


With love,

You Might Also Like

29 komentar

  1. asiikk..galau membawa berkah nih yaa..
    memang kalo lagi ada masalah yang berat, kita butuh seseorang yang solid buat saling menguatkan..
    ini mah udah solid banget..ada yang galaunya barengan pula... :D
    kalo udah gitu, sohib pada kompakan ngehibur yang lagi galau, galaunya cepat minggat deh pasti...

    semoga pentaloginya cepat kelar yaa.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah iya bersyukur banget:)

      Aamiin, makasih yaa

      Delete
  2. asikk nih...
    aku mau karaokeannn...
    buat penghilang galau ...
    pentalogi itu apaan sih ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh yuk karokean bareng. *sama-sama galau*

      Itu kayak cerita yang saling berhubungan. Karena ada 5, jadi namanya penta. Pernah denger novel trilogi-nya Esti Kinasih? Nah semacam itulah. Kalo beliau 3 cerita, aku 5. Tapi ini cerpen kok

      Delete
  3. asik banget ya..dan iya banget..kalo udah rame-rame biasanya mesti pada dilang "terserah" dan nggak ada yang bisa ngasi keputusan..hahaha

    kalo rame-rame gitu sih mending dari awal langsung pake 2 jam...
    terus..pentalogi itu konsepnya karyak rectoverso itu ya...mungkin..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya asyik banget. Itu emang galau karena temen ada yang nggak bisa sampe sore.

      Iya ceritanya saling berhubungan:)

      Delete
  4. ah emang kalo udah ngumpul dan maen sama temen itu obat ampuh banget kalo lg galau berat, apalagi kalau karaoke terus nyanyi lg yg galau sampai nangis2 pasti lebih plong.

    oh ya kak pentalogi apaan ya? tp ditunggu aja dehh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bener banget. Teriak-teriak juga bisa bikin plong kok.

      Itu 5 buah cerita yang saling berhubungan 1 sama lain. Nanti dibaca ya :D

      Delete
  5. Jadi kalau galau sampe nangis pukul2 Bantal ya? hahahahaha
    kenapa enggak puku2 tembok aja, atau pukul2 dada patjar~ :D

    ini karoke membawa berkah ya.. temen2 sukses bisa ngilangin galaunya. walopun awalnya mau berangkat absurd banget sampe mau diumpetin di dalem jas hujan haha

    habis galau terbitlah ide~
    pentalogi ya, enggak sekalian bikin novel aja tuh.. nanggung udah sampai lima :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyalah kan bantal empuk bang haha. Kalo tembok sakit, kalo pacar nanti dia luka kan kasian:(

      Alhamdulillah, tapi emang bener-bener absurd bang.

      Novel mah beda lagi, itu udah proyek sendiri jauh sebelum niat buat bikin pentalogi ini hehe

      Delete
  6. galau macam apa ini, galau kok bisa bikin tulisan *ikutan galau*
    pasti nggak jauh2 dari cowo, cowo emgn kaya gitu gue ajah benci sama cowo.. ini apa sih

    ehh pantologi itu apa sih? gue kok nggak tau yah hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha serem kalo kamu suka cowok juga.

      Itu loh... 5 buah cerita yang saling berkaitan satu sama lain. Jadi cerita yg 1 nyambung ke cerita-cerita selanjutnya.

      Delete
  7. Galau...hmmm, pasca galau jadi produktif sih gak masalah malah jadi bagus hehee
    btw kanpa temenmu sampai nyasar gt? berarti dia orang Bandung yg lupa salam jalan kotanya sendiri hehe
    ceritanya hampir sama kyk aku y DWi, cuma kalian karaoke , aku belanja2 hahaha

    Pentalogi ya? sampai 5? Kereeeeeeeeeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe alhamdulillah kak. Iya dia orang bandung tapi nggak hapal semua jalan di bandung. Emang pusing sih-__-

      Iya sama kak, kita penulis gaul berarti haha. Iya kak, makasiiiiihh

      Delete
  8. Pertamatama: nama temennya lucu, kak :3 dae, nae, wawa

    Kedua: waah, keliatan deh kan, kakak ini berarti selalu berpikir positif! Terbukti dong, jelas. Wong galau aja bisa diolah sedemikian rupa sehingga menghasilkan karya yang fantastis. Halah...
    Tapi ratarata emang gini kali ya, giliran pingin nulis nggak ada ide. Giliran ada ide malah males nulis. Dasar emang manusia :'D

    ReplyDelete
  9. Hmm, gituh. Cewek itu apabila sedang mengalami kegalauan yang kronis pasti menjadi makhluk penuh drama ya. Makanya kalau cewek lagi ngambek, pacarnya selalu salah. Ini kenapa saya jadi curhat gini, sih. Hehehe.

    Tempat karoeke emang paling pas untuk menghilangkan penat. Tapi rasanya menyanyi tanpa memainkan gitarnya rasa ada yang kurang. Mungkin karena faktor suara saya jelek kali, ya.

    Ternyata memang benar, pasca galau langsung dapet inspirasi membuat 5 cerita sekaligus. Saya satu cerita aja susah. Susah banget malah. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha sabar aja, toh mereka ngambek gak akan makan waktu lama :p

      Aku nggak bisa main gitar sih huhu.

      Alhamdulillah. Ayo semangat \m/

      Delete
  10. Nama temen-temen kakak lucu masa kata aku :D nae, dae, wawa :3 hihiw

    Aku jadi inget, pernah ngalamin kasus yang sama persis. Dan obatnya pun sama persis: karaokean! XD tapi kalau aku tuh cuma di box kecil nan sempit yang tempat duduknya kayak metromini dan kurang kedap udara. Jadinya keluar-keluar malu! Hahahah
    Emang ampuh sih buat pelampiasan tuh tempat dan krgiatan :3 hihiw aku jadi kangen masanyaa ~~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha itu nama panggilan kok.
      Oh iya? Itu karena kami banyakan jadi ngambil yang medium hehe. Bener banget, karoke bisa jadi salah satu pelampiasan galau.

      Delete
  11. Itu galanya bikin sengsara benda deh mukul mukul bantal:p

    Betewe, enak tuh bisa ngilangin galau bareng temen karakoean. Saya sih kalau lagi galau biasanya touring sama teman teman. Biasanya pas pulang udah senang dan bisa nulis lagi kaya gini nih^^

    Selamat ya, sudah enggak galau lagi:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha tapi kan bantalnya nggak rusak kak.

      Iyaaa, aku susah kalo touring kak. Masih belum bisa ngehasilin uang sendiri. Jadi gitulah cari yang murah-murah aja :D

      Makasih makasih kakliin hehe

      Delete
  12. Habis galau terbitlah move on #lah .

    Nah gitu dong. Bikin semangat baca ini tulisan kalo bisa lepas dari galau dan kembali dengan semangat menulis yang lebih meningkat lagi. Bener-bener membawa berkah.

    Beruntunglah punya temen seperti mereka. Bisa bikin bahagia dan lupa kegalauan yang melanda. Walo akhirnya pas malem mau tidur bisa dateng lagi sih -_- haha

    Liat dari foto-fotonya, ngambil room yang gede yaak? Luas banget sih.

    Ide tulisan yang keren !! Gue tunggu loh ceritanyaaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener bener. Sangat beruntung punya mereka. Meskipun pas mau tidur, bener sih, jadi sedikit galau lagi haha

      Bukan, itu yang medium kok. Soalnya kami dateng banyakan.

      Siaapp. Ditunggu yaa!

      Delete
  13. Oohh jadi cara ngilangin galau dwi tinggal diajak karaokean ya? Asikk dong.. Gak ribet. Hahaha :p

    Eh kalo aku lagi galau, mau dong dihibur sama teman2nya dwi.. #eeaa *dikeplak*
    Itu pas karaokean pasti ada yg lompat2 di sofanya. Iya pasti!

    Ditunggu projectnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha maksudnya nggak ribet itu apa ya?

      Boleh, aku manajernya. Nanti ada tarifnya mau? :D
      Sok tauuu. Nggak ada kok cuma lompat-lompat biasa aja. Sama ada yg duduk di meja._.

      Oke siaapp!

      Delete
  14. harus belajar banyak nih dari Dwi, gimana caranya galau bisa jadi pentalogi hehe.
    Apapun alasan kegalauannya, kalau ternyata bikin Dwi jadi produktif gini, galau aja terus *eh, hehehe enggak dong yaa.
    Kalau galau aja bisa bikin bakal cerita pentalogi, gimana kalau enggak galau yaa.

    Kok karokenya cuman dua jam, sejam lagi tuh harusnya, biar puassss :D
    salam buat temen-temennya yaa Dwi. Fotogenik smua tuh di foto ;;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha boleh boleh. Iya tapi capek juga kalo galau tiap saat :D

      Iya karena ada temen yang harus pulang cepet. Udah aku salamin loh, salam balik katanya. Makasih yaa :)

      Delete
  15. iya benarrr cc..obat galau itu emang kumpul bareng temen temen yaaa...terus karaoke tuh. ah, jadi pingin..pingin bisa teriak teriak..hahaha..emang tau kenapa cuaca akhir akhir ini bkin orang pada galau, termasuk aye -.- sabarrr yahh, tapi mau galau mau nggak abis senin tettep selasa..yg pntng temen ada galau bisa hilang, aamiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bangeett haha tuh kan kakmey juga.
      Iya kak, aamiin :D

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts