Sunday, 16 February 2014

When I Meet The Editor



Aiihh... seneng banget bisa muncul lagi di sini setelah perjuangan melawan jaringan yang super rese. Kali ini aku mau cerita tentang pengalaman waktu ikutan talkshow dan workshop yang diadain sama Gagas Group. Yaitu Bukune dan GagasMedia. Temanya itu tentang “The Secret of Creative Writing”. Dari judulnya aja udah keren gitu ya... acara itu diadakan kemarin, hari Sabtu, 15 Februari 2014 di Gedung Wahana Bhakti Pos, Jl. Banda no. 30 Bandung.

Nah, sebelumnya aku mau ngucapin makasih buat Kang Alfan yang udah memfasilitasi aku, Resti dan Teh Riska buat ikutan acara ini. Serius, acaranya keren banget. Nggak sia-sia ngabisin waktu dari jam 09.00-17.00 di sana cuma buat acara itu. Malah menurutku kayaknya masih kurang deh :D

Oke, jadi ceritanya aku, Resti dan Teh Riska janjian di depan kampus Unpad DU. Berhubung aku di DU dan acaranya di Jalan Banda, jadi aku yang nunggu mereka dari Jatinangor. Jam setengah 9 kita ketemu, terus naik angkot ke lokasi. Setibanya di sana, agak pusing juga soalnya gedungnya gede dan nyampur sama toko baju. Itu kantor apa mall ya?-_- karena bingung dan nggak mau sok tahu, akhirnya kami milih nanya sama security. Nemu deh tuh tempatnya di lantai 8. Setelah kami sampai di lantai 8, bingung lagi tuh. Ternyata banyak pintu ruangan gitu. Kayaknya emang luas banget deh itu kantor. Kami pun coba nanya lagi sama (kayaknya) office boy. Setelah ditunjukin ruangannya, (di Rafflesia kalau nggak salah), kami pun langsung menuju ruangan itu. Alhamdulillah bener.


Nah itu ada (apa ya namanya) bukti deh pokoknya

Kami pun langsung daftar ulang, ngisi nomor telepon dan ngebubuhin TTD. Terus dikasih map, angket, bloknot dan booklet tentang kepenulisan.

Angketnya udah dikasihin



Akhirnya jam 9 kami masuk ruangan. Ternyata masih sepi. Hanya ada beberapa kursi terisi dari sekian puluh kursi yang tersedia. Kami pun memilih duduk di kursi baris ke dua. Sayangnya, acaranya ngaret 1 jam:( jam 10 lebih berapa menit, acara pun dimulai dengan diawali sambutan oleh wakil presiden JCI. Setelah itu, langsung deh mulai talkshow sama Mbak Resita. Awalnya, pengisi talkshow itu Mbak Windy Ariestanti. Tapi beliau lagi sakit jadi berhalangan buat hadir. Padahal aku penasaran sama Mbak Windy, pengen ketemu langsung sih. Pengen ngobrol langsung (lewat tanya-jawab), tapi ternyata belum kesampean. Oke, no probs.

Akhirnya, talkshow yang diisi sama Mbak Resita dengan tema “When Author Meets Editor” berjalan lancar. Aku suka cara Mbak Resita menganalogikan penulis dan editor layaknya gebetan. Oke, aku share inti dari talkshow itu ya. Jadi, Mbak Resita itu menganalogikan penulis dan editor layaknya gebetan yang lagi pdkt.

1.      Dimulai dari "Once Upon A Time". Pada suatu hari, penulis menulis sesuatu yang disukainya atau yang menurutnya menarik. Intinya, dia menulis apa yang ingin ditulisnya.

2.    Modus. Yang dimaksud modus di sini itu adalah penulis harus mengenali dulu karakter dari penerbit yang diincar itu seperti apa. Terus kebiasaan dari penerbitnya apa. Dan tentu, kesukaannya apa. Tujuannya agar naskah penulis besar kemungkinan untuk diterima dan tentu nggak salah kirim.

3.    First date. Nah, karakter, kebiasaan, dan kesukaan penerbit udah tau, waktunya siapkan naskah untuk first date. Then, kiriiimmm!

4.       After that, biasanya setelah first date kita akan punya 2 kesan ya. Nice impression atau bad impression. Pasti semua orang berharap bahwa first impression-nya itu baik, menyenangkan, dan seru. Tapi kalau ternyata buruk gimana?

Kalau kita dapet kesan buruk setelah first date, atau dengan kata lain naskah kita ditolak, never mind. Don’t be sad! Sedih boleh, tapi jangan terpuruk. Sabar, bangkit, lalu revisi lagi sampai berhasil. Ibarat kalau suka gebetan (udah sayang banget), gagal sekali, pasti nyoba lagi kan? Tentu setelah ngebenerin apa yang salah saat waktu itu ditolak.
Tapi kalau kita dapet kesan menyenangkan, dengan kata lain naskah kita diterima, apa yang harus dilakuin? 
1.       Pelajari kontrak. Ini penting banget terutama buat penulis pemula. 
2.       Buku terbit. Horaayyyy bukuku terbit. Siapa sih yang nggak seneng bukunya terbit? Pasti semua penulis seneng saat bukunya udah terbit. Tapi inget, jangan terlena. Ada yang harus dilakuin di tahap ketiga. 
3.       Promosi. Ini adalah kegiatan wajib, harus, kudu, must, ya pokoknya jangan sampai nggak. Karena penerbit nggak bisa ngelakuin ini sendirian. Harus ada kerjasama yang baik antara penerbit dan penulis untuk mempromosikan hasil karya si penulis. Malah sebenernya, penulis harus lebih aktif soalnya itu hasil karya dia, kan. Penerbit hanya membantu dan memfasilitasi aja sebenernya.

5.  Happy ending. Aiihh, senengnya novel udah terbit, laku banyak karena udah dipromosiin, banyak yang baca karena banyak juga yang beli. Terus, apa lagi? Nggak berhenti sampai di situ. Ada tiga hal yang harus diperhatiin lagi. Setelah naskah terbit dan dibeli banyak orang, penulis akan ngurusin soal:

1.       Royalti. Nah, Mbak Resita bilang kalau royalti normalnya diberikan dalam jangka waktu 6 bulan sekali. Kenapa? Soalnya penerbit perlu ngerekap data penjualan nasional. Biasanya juga, besar royalti rata-rata itu sebesar 10% untuk penulis.

2.       Karir kepenulisan. Setelah bukunya terbit, lantas, mau gimana karir si penulis selanjutnya? Mau berhenti menuliskah dan CUKUP PUAS HANYA dengan satu karya? Atau mau lanjut nulis? Atau mau vakum dan nulis setahun kemudian? Tentukan pilihanmu, sekarang.

3.        Produktivitas. Ini bakal berpengaruh banget sama nama kamu di kalangan pembaca. Setelah nulis satu karya, jangan merasa PUAS dengan itu. Nulis lagi, cari ide lagi, bikin karakter lagi, bikin cerita lagi, pokoknya nulis terus. Sekedar saranku, kalau bisa, genre di buku kedua ini samain sama genre buku pertama. Kenapa? Karena ini akan berhubungan sama personal branding penulis. Gimana dia dikenal oleh pembaca. Kan pasti enak tuh kalau ada yang nanya, “Aku mau baca novel romance yang kisahnya romantiiis banget.” Terus ada yang jawab, “Tuh, baca aja novelnya Dwi Sartikasari.” Wiihh... aku bakal langsung peluk itu orang yang ngerekomendasiin. (Tapi bohong) =)). Contoh aja Bang Radit. Personal branding dia adalah komedi. Yap, semua orang udah tau itu. Terus genre romance yang unyu-unyu gitu ada karya-karya Mbak Orizuka.


Baiklah, sepertinya postingannya lanjut di part 2 aja ya soalnya kepanjangan-_- semoga part 1 ini bermanfaat banget buat kalian yang berniat untuk menerbitkan naskah. Buat yang nggak juga semoga bermanfaat. Ya intinya semoga bermanfaat bagi yang baca ini. Meskipun kayaknya panjang dan ngebosenin banget ya. Maaf deh :))


With love,

28 comments:

  1. kayaknya seru ya.. sayang gue di luar pulau jawa *mewek*
    yeah, poin2nya bener semua, yang susah sih menurut gue untuk karir kepenulisan. mau lanjut apa vakum, apa mau nyari penerbit lain. Untuk promosi juga kudu penulisnya sendiri yang promo.. :v

    nice post.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru banget, meskipun agak mahal, tapi sebanding kok..
      setuju! itu makanya kenapa kita harus punya komitmen. seenggknya nyempetin waktu nulis dalam sehari. kalo terbiasa, kadang ide nulis ngalir gitu aja. mampetnya sekali-kali. jadi terus produktif deehh.. mangaatt! \m/

      Delete
  2. thank you very much buat infonya yak cc. dari dulu pingin banget bisa nulis buku tpi cuman mentok sampe pingin doang kagak nulis nulis cc...cuman bisa berandai andaiii syediiihhh... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak mey sama-sama ya;;)
      hihi ayo dong kak semangat! baru selesai nulis aja udah bangga duluan loh. apalagi kalo udah terbit...

      Delete
  3. Sebuah acara yang menarik dan bermanfaat bagi kita yang menggemari dunia kepenulisan :-D
    Apalagi bisa konsul naskah bareng editor? Wih, asik..kan bisa tau letak kekurangannya di mana.

    Dan dari acara itu kamu dapat banyak tips bermanfaat yang kamu bagikan di blog ini sehingga pembaca yg ga ikutan pun bisa tau.
    Menurutku postingan nie gak membosankan..apalagi tips2nya itu oke.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak acaranya seru banget dan alhamdulillag bermanfaat:))

      makasih kak ina, iya seneng aja bagi info yang bermanfaat. semoga bermanfaat jg buat kamu ya kak...

      Delete
  4. gw pernah bingung antara gw pengen jadi seorang novelis/penulis atau seorang filsuf/filsafat :| ya itu bingung sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba aja mampir ke sini kak, http://dwi-sartikasari.blogspot.com/2013/06/how-to-find-my-passion.html siapa tau bermanfaat:)

      Delete
  5. sempet tertarik waktu lihat info talkshow ini di twitter, sayangnya jauh di bandung men -_- tapi makasih loh udah berbagi ilmu dari talkshownya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaahh semoga nanti bisa kesampean ya ikutan talkshow + workshopnya.

      iya sama-sama :D

      Delete
  6. dwi sartikasari,.. tulisanmu keren!! tips kepenulisan..
    aku juga pernah ikutan talkshow kepenulisan bersama BUKUNE dan GAGASMEDIA di Surabaya, tapi kayaknya apa yang disampaikan intinya bagaimana naskah kita bisa diterbitkan oleh penerbit...tipsnya renyah,.. kayaknya apa yang kamu tulis belum disampaikan pas aku ikutan acara di Surabaya.. terimakasih banyak, salam kenal!! aku sudah follow blogmu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak terima kasih ya.

      oh iya? aku itu karena mbak windy nggak bisa dateng, diganti sama mbak resita. ya gpp jadi biar bisa saling sharing aja kan.

      sip sip sama-sama :D

      Delete
  7. senang ya bisa berkesempatan ikut talkshow dengan penerbit :)
    emang sih kita gak boleh terlena kalo buku kita sudah terbi, kita harus getol tuh promosi biar buku laku keras hihihiii
    pelajari kontrak dan karakter penerbit juga penting
    nice info bgt, tapi sayang aku belum pernah berhubungan dg penerbit hhuhuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya alhamdulillah nih :)

      bener bener. harus terus semangat promosi biar bisa dapet cetakan kedua, ketiga, dan seterusnya...

      ayo bikin buku, biar bisa berhubungan langsung sama penerbit dan editor :D

      Delete
  8. Keren, pasti bahagia banget bisa ikutan talkshow sama penerbit langsung.
    Ahhhh gue jadi pengen ikutan juga >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seneng banget kak wiwi :D

      ayo ikutan aja, pantengin terus penrebitnya. lumayan bisa ketemu editor langsung dan motivasi biar semangat terus nulis

      Delete
  9. wah jadi ribet juga ya -_- pantes banyak yang suka narok buku walau bukunya udah dijaman yang lalu :3 ngiklan ><

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang sih, tapi kalo bukunya udah terbit pasti seneng banget hehe dan pasti terus diprmosiin biar bisa cetak ulang teruuuss

      Delete
  10. gue sih malah ngebacanya nggak bosen, malah jadi penasaran. sempet tau juga sih kune twet-twit tentang acara ini, katanya kan ada alit @shitlicious juga kan yah..

    nunggu mampir e cirebon ajah sih, walopun kayanya agak nggak mungkin gituh,, :D

    saran; kalo bisa warna tulisannya ganti item kek apa gitu, kasian yg minus hehe kek gue..

    ReplyDelete
    Replies
    1. syukur kalo nggak bosen kak. iyaaa bang alit juga ada. tapi aku waktu itu liatnya agak nggak jelas soalnya dia mata kirinya diperban gitu. padahal pengen ngajak ngbrl tuh waktu itu. berdoa aja semoga ada keajaiban haha

      oh iya kak nanti aku ganti. maaf ya

      Delete
  11. Bisa nih buat referensi kalau mau nerbitin buku. Semoga nanti bisa diterapkan juga kalau Dwi mau nulis buku.

    Ditunggu cerita berikutnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pasti kak inda, lagi diaplikasikan sendiri nih :D

      sip sip, tunggu yaaa

      Delete
  12. tulisan kamu yang ini keren banget!
    yang enggak ikutan acaranya bisa ikut tau ilmunya...
    apa yang disebutin di atas pasti bisa menginspirasi banyak orang..

    ditunggu yang part keduanya ya, gak sabar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, iya makasih kak edot. bagi-bagi ilmu itu ternyata menyenangkan yaaa.

      sip sip. segera meluncur :D

      Delete
  13. owalah gitu toh, point - point nya masuk kedalam memory di otak gue ni. gue catet ya hehehehehe.

    oh ya , kok merasa gak nyaman ya aku baca blog kamu ini dengan warna font pink. gak nyaman dimata. tapi ini hanya kritikan ajah loh hehehehe:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bagus bagus. praktekinnya jangan lupa yaa!

      aduh maaf ya, iya ini masih bingung sama kodenya, tapi diusahain diganti secepetnya ya

      Delete
  14. Aku sih belum ada kepikiran buat sampe ke naskah gitu yaa.
    Terlalu jauh ato aku ngerasa gak PD, gak punya potensi gitu :(
    Iya emang aku gak bisa.

    Ditunggu postingan lanjutannya deh kak.
    Excited banget pengen nambah ilmu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan ngerasa nggak PD, latih terus nulisnya. nanti terbiasa baca tulisan yang enak dan kurang enak. bisa diedit deh;)

      siaapp, ditunggu aja yaa

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...