Wednesday, 19 February 2014

When I Meet The Editor (part 3)




Dua part udah diposting. Semoga ini jadi postingan terakhir ya... maafin kalo agak panjang, hehe. Baru kali ini ngeposting satu tema sampai tiga part gini-_- tapi seru juga sih.

Langsung dilanjutin aja ya dari dua part kemarin. Kalau yang belum baca part satu ada di sini. Dan part duanya ada di sini.

Setelah Kak Jia nerangin tentang elemen dan karakter, sekarang giliran Bang Christian. Waktu sama Kak Jia, kesannya agak serius gitu. Kak Jia neranginnya kalem. Beda nih sama Bang Christian yang neranginnya hebooohh banget. Aku sampe ngakak-ngakak karena cara Abang yang neranginnya heboh dan lucu :D

Oke, mari membahas langsung...

Kenapa sih harus membuat plot?

Karena plot itu berfungsi untuk mengingat cerita. Kalo cerpen sih mungkin aja nggak perlu pake plot. Mungkin bakal gampang diinget karena ceritanya lebih pendek. Nah loh kalo novel? Mau ingatanmu panjang sekalipun, mending buat plot juga deh. Karena kamu nggak pernah tau kan kalo kita tiba-tiba lupa? Lagi asik-asik nulis tiba-tiba lupa ceritanya bakalan gimana. Kalo ada plot kan jadi ada panduan, tulisan selanjutnya harus gimana.

Lalu, ending yang baik itu gimana?

Pertama, konfliknya terselesaikan. Ini wajib banget! Jangan bikin pembaca merasa kecewa dan bertanya-tanya ketika cerita berakhir. Ini cerita novel ya, bukan hubungan kamu. Udah cukup kamu aja yang digantungin gebetan. Jangan bikin pembaca juga digantungin sama ending ceritamu.

Kedua, fokus di plot utama. Boleh sih bikin subplot beberapa, tapi tetep kamu harus fokus sama plot utamanya. Dan, plot utama ini harus lebih menonjol dari subplot. Biar nggak salah fokus gitu deh.

Ketiga, gunakan tema dan simbolisme. Ini... aku lupa penjelasannya. Aduh maaf ya:(

Keempat, tunjukan perubahan yang dialami karakter. Aku pernah bahas di part 2 kalau cerita fiksi itu harus logis, kayak cerita nyata. Nah, di dunia nyata kan setiap orang harus berubah ke yang lebih baik dong? Sama juga kayak di novel. Kalau misal di bab awal si tokoh utamanya selengean, jail, tukang bolos. Nah, di ending coba buat tokoh utama jadi lebih baik. Misalnya kuliah bener, dapet beasiswa, jadi presiden mahasiswa. Meskipun masih jail, tapi jailnya gak kelewatan.

Kelima, kasih hadiah untuk pembaca. Kamu seneng kan kalo tiba-tiba dikasih hadiah sama pacar? Begitupun pembaca. Mereka pasti seneng kalo dapet hadiah dari ending cerita kamu. Kalau di awal cerita tokoh cowok dan ceweknya jutek-jutekan, bikin mereka jadi romantis-romantisan di ending.

Terus, plot yang baik itu yang gimana?

Awal yang logis. Nah, di bab awal coba kasih gambaran tentang masalah utamanya kayak gimana. Biar pembaca bisa ngerti kemana mereka akan dibawa oleh kamu. Tentunya harus logis. Balik lagi ke fiksi itu sama dengan dunia nyata.

Konflik dramatis. Coba buat konflik cerita yang dramatis. Menguras emosi, pembaca terhanyut dalam cerita. Tapi tetep jangan lebay dan berlebihan. Karena selain mereka bakal males baca novel kamu, mereka juga bakal ngecap kamu sebagai penulis lebay. Cari konflik dari yang kecil, tapi bisa membawa pembaca ke puncak konflik.
Ending yang romantis. Udah tau kan kalo novel romance itu, ending-nya harus romantis? Meskipun gak selalu, tapi... pembaca kan berhak dapet hadiah dari penulis:) apalagi setelah mengalami konflik yang dramatis, tersedu-sedu, menegangkan, akhirnya dikasih ending yang so sweet dan romantis. Duuhh...

Pastikan penulis punya cerita


Dari awal, penulis wajib tau masalah yang akan dihadapi di cerita itu apa. Masalah itu harus kuat biar bisa menguras emosi si pembaca. Tapi... balik lagi sama pembahasan di atas. Cari sebuah plot utama. Bedakan plot utama dengan subplot. Plot utama harus yang “wah bangeeeettt” dibanding subplotnya. Kenapa? Karena kalo kebanyakan hal bombastis (apalagi dari awal cerita) akan membuat pembaca bosan. Awalnya tegang, kedua masih tegang, ketiga udah mulai biasa, keempat bosen, kelima malah jadi krik-krik. Nah, gak mau kan setelah selesai baca, pembacanya komentar, “Ini konflik apaan sih?” terus ngebuang bukunya. Ih, naudzubillah deh ya.

Ini ada tips buat yang kesusahan nentuin judul. Sebenernya, Abang sama Kak Jia juga sampe saat ini masih kesulitan tentuin judul yang baik (mereka bilang).

Pertama, tentukan target pembaca. Jangan bikin judul unyu-unyu kalo targetnya young-adult. Ya intinya kalo udah tau target, kamu tau batasan kata yang akan dipake. Kata yang pas untuk si pembaca.

Kedua, mampu membuat pembaca berpikir sesuatu tentang ceritamu. Misal kayak judul novelnya Kak Odet, “Selamat Datang Cinta” dari judulnya aja aku bisa nebak kalo ceritanya tentang seseorang yang lagi falling in love. Tapi, boleh juga bikin judul yang artinya ambigu. Dua makna. Contoh kayak “After Rain”. Ceritanya bukan tentang anak kecil yang habis ujan-ujanan terus masuk angin. Tapi tentang cewek yang bahagia setelah mengalami sedih dan nangis-nangisan. Nah, udah kebayang kan?

Ketiga, bahasanya ringan. Kalau mau pake bahasa inggris, cari kata yang mudah dipahami semua orang. Atau kalo mau yang ribet, kasih penjelas (kalimat kecil) di bawah judul itu loh... kan belum semua orang pinter bahasa inggrisnya.

Oh iya ada tambahan dikit.

Cerita novel romance boleh sih sad ending. Tapi kamu harus kasih penjelasan kenapa bakalan sad ending, di pertengahan bab. Jangan bikin pembaca kecewa. Terus ngerasa dibohongin dan diharokosin. Cukup kamu aja yang diharkosin sama gebetan, jangan bikin pembaca ikutan diharkosin ya...

Terus, buat pembaca jatuh cinta sama 5 halaman pertama novelmu. Caranya gimana ya?

HARUS KONSISTEN antara yang awal dengan yang akhir. Banyak penulis yang lupa sama tokohnya sendiri. Jadi, gak cocok antara awal cerita dan akhir cerita. Hari ini rambutnya sedagu. Seminggu kemudian, rambutnya udah sepunggung. Kan mustahil-___- bukannya yang gak cocok itu emang bikin sakit ya? Cukup kamu aja deh yang ngerasa gak cocok sama gebetanmu. Jangan tambah ceritamu jadi gak cocok juga.

Kenalkan tokoh utama. Iya, tokoh utama harus dikenalin di awal. Biar pembaca tau, biar pembaca nggak salah paham, biar pembaca ngerti.

Pengenalan setting dan masalah. Yang tentang masalah udah dijelasin di atas ya. Dan setting juga nih penting dijelasin di awal. Cari ikon yang menunjukkan keseluruhan setting yang akan kamu pake. Misal kalo di Jakarta, patung pancoran, bundaran HI. Kalo di Bandung Sabuga, Gasibu, Pasupati. Ya pokoknya kenalin kira-kira di mana setting yang akan berlangsung di cerita novelmu.

Teknik bercerita. Racik kalimatmu semenarik mungkin. Tunjukkan hal yang menarik dan buat menggantung biar pembaca penasaran untuk terus baca cerita selanjutnya. Tapi inget, jangan kebanyakan menggantungnya. Digantungin kan sakit...

Nah, kira-kira segitu aja yang bisa aku share di sini. Karena banyak poin yang nggak ada penjelasannya, jadi takut aku sok tau dan ngasih ilmu salah, mending kasih yang pasti aja. Cukup gebetan kamu aja yang ngasih perasaan yang salah. Aku gak mau ikut-ikutan kasih ilmu yang salah :D

Oh iya, terusin dulu ah ceritanya.
Jadi setelah acara tanya jawab selesai, kami foto-foto bareng gitu sama Kak Jia dan Abang. Tapi sayang, fotonya banyak di panitia dan aku gak dikasih... huhu ada deng ini. Tapi gak jelas:( singkat cerita, pulang deeehhh...


Abang (yg pakai topi) dan Kak Jia (kerudung biru) di tengah


Begitu nyampe kosan, aku diem cukup lama. Mikir, ini beneran ya aku tadi habis ikutan workshop dan talkshow yang diadain penerbit impianku? Habisnya itu bener-bener kayak mimpi. Dulu pernah mau ikutan juga, tapi nggak kesampean karena terbatas di dana. Apalah daya, aku hanya seorang siswa SMA yang jauh juga dari tempat diadainnya talkshow.

Tapi hari itu... Allah nunjukkin aku hal yang sebelumnya nggak pernah kepikiran jadi nyata. Ternyata, mereka itu seru-seru. Asik-asik. Pokoknya aku mau juga jadi bagian mereka :(

Satu lagi mimpiku tercapai. Ketemu orang-orang hebat, tim penerbit impian, editornya terutama. Dapet motivasi keren, ilmu yang bermanfaat, dan pengalaman yang tak terlupakan. Kalo udah sukses nanti, aku gak akan lupa sama hari itu. Salah satu cerita perjalanan suksesku yang mengesankan.

Jangan pernah berhenti bermimpi, ya, temen-temen. Mungkin yang kalian impikan beberapa tahun lalu, yang kalian pikir gak akan tercapai, bisa terjadi esok hari. Harapan itu selalu ada :)

Ini oleh-oleh talkshow + workshopnya



With love,

27 comments:

  1. bahasa ringan itu bener banget...
    toh pembaca itu secara umum pasti masi owang awam yang nggak terlalu paham bahasa sastra, yah kecuali kalo target pasarnya orang2 yang paham ttg sastra...

    keren ya acaranya, bisa dapet banyak banget ilmu dari sana...
    dan segera praktekkan, rugi kalo udah dapet teori tapi nggak dipraktekin,,hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya apalagi kalo bahasa inggris ya..

      Alhamdulillah, siap siap! Ini sedang berproses :)

      Delete
  2. Pengen ikutan workshop nya kalo tau banyak banget ilmu yang di capai gitu deh.

    Ijin bookmark yaaak buat simpenan siapa tau nantinya lupa dengan ilmu yang di share di atas.
    Kali aja kesurupan nulis novel romantis gitu.

    Amin amin.
    Semoga aja yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap workshop atau talkshow pasti banyak ilmunya kok, pinter-pinter nangkepnya aja ;)

      Iya sipsip. Haha iya semoga cepet "kesurupan" buat novel kalo gitu ya.

      Delete
  3. mumpung masih membekas euforia abis ketemu editor ..
    mending buruan kerjain naskah kamu , hehehe
    sebelum kehilangan momen akhirnya ..

    gue waktu ikut acaranya Alitt Susanto di kampus juga gitu, langsung semangat begitu pulangnya dari acara

    ReplyDelete
  4. Iya bang ini lagi berproses karya selanjutnya kok :D

    Pasti sih, apalagi kalo yang jadi pembicara orang yang bisa nyemangatin. Pasti semangatnya jangka panjang tuh

    ReplyDelete
  5. Iya, aku juga pernah tuh ketemu sama si Abang yang pakai topi ituh...
    Hemz... sharenya bagus banget adik Sartika... eh, kakak maksudnya..
    Tapi kenapa harus konflik terselesaikan, bukankah itu yang menarik pembaca untuk terus membaca cerita lanjutannya? *..

    Boleh nanya nggak? Apa yang memotivasi adik menulis cerita: novel atau pun cerpen? Saya jadi penasaran, dan ingin tahu. Soalnya jawaban kakak itu penting banget buat saya pribadi. Masalahnya, kakak dulu sekitar kelas VIII-XI suka nulis cerpen, dan sekarang “trauma” alias alergi kalau menulis cerpen. Gara-gara tulisannya tuh ngga cepat berkembang. Kalau adik nulis cerita, kira-kira apa yang adik rasakan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Abang seru banget orangnya. Tapi panggilnya Dwi aja._.
      Karena pembaca berhak dapet hadiah dari penulis. Emang bikin penasaran sih, tapi mereka (sepertinya) bakal kecewa.

      Hal yang memotivasi untuk menulis sih gak tau, tapi yang memotivasi untuk sukses tentu orang tua. Ya jalannya aku pilih menulis karena aku suka. Udah, itu aja sih :D

      Delete
    2. Oke.. terimakasih banyak Sartika..
      Kayaknya udah mulai semangat ngeblog ni...
      Selamat ngeblog ria..*hehehe

      Delete
  6. kalo menurutku konsisten sama cerita i2 yg paling susah, krn terkadang jdinya brubah k arah lain.
    fiksi meg kyak dunia nyata. tpi klo yg kyak awalnya tkohnya bda trus akhirnya brubah jdi agk baik. bkannya jdi bnyak yg sma? kan kbnyak kyak gitu klo ad tokoh yg jahat d awalnya pas akhirnya pasti brubah jdi baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, susah banget emang. Harus terbiasa dulu, baru bisa konsisten.

      Cerita fiksi itu kan selain untuk menghibur, ya untuk bisa menyampaikan pesan. Meskipun porsinya hanya sedikit. Dan sifat orang yang berubah lebih baik itu salah satu bagian dari menyampaikan pesan. Kan tujuannya buat happy ending :)

      Delete
  7. Memang kalo mau nulis novel itu harus sabar, kebanyakan orang yang nggak tau adat nulis ya langsung nullis aja. nggak pake kerangka. langsug ngebut dan alhasil nggak selesai2 karena buntu. . .

    thx's ude share pengalaman hebatnya. mudah2 ke depannya impian (bergabung dengan mereka) bisa tercapai . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dan itu kealamin sama aku pas buat naskah pertama. Baru seperempat halaman udah mampet karena nggak ada kerangka. Cuma gambaran singkat dan itu pun dibayang-bayang.

      Iya sama-sama, amiin makasih...

      Delete
  8. sumpah aku pingin banget ikutan talkshow ini, kayaknya semua muanya dibahas di siniiii!! keren bingitttt...bikin cerpen romance emang harus bisa mancing mata pembaca untuk ga lepas dari ceritanyaaa...bagus cc Dwi, thank you for sharing!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi ayo kak mey kalo ada kesempatan ikutan aja! Selain dapet ilmu, semangat kita juga dibakar di sini. Jadi semakin berkobar :))

      Setuju! Iya sama-sama ya kak

      Delete
  9. Ahahaha, kampret segala bawa-bawa perasaan sakit karna pcar, digantung lah, diharokosin lah!

    wowow-wowow, keren banget ilmunya. tx udah di-share di sini. makin ngebuka pikiran gue tentang gimana nulis yang baik. muucih :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha itu sebagai perumpamaan aja biar yang baca ngerti.

      Iya sama-sama ya, semangat nulisnya!

      Delete
  10. Gue mau banget ikutan acara yang kayak gini. Bisa memperoleh banyak wawasan mengenai tulisan. Secara gue emang masih awam banget dalam tulis-menulis. Hanya bermodal banyak membaca, dan konsisten menulis.

    Anyway, itu perumpamaannya kenapa bawa-bawa gebetan, sih. Astaghfirullah. Hahahaha, ngakak deh. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga beruntung bisa ikutan acara kayak gini yaa. Iya bagus-bagus, coba google aja buat ilmu menulisnya.

      Hahaha itu biar yang baca lebih paham aja sih...

      Delete
  11. Ini udah part 3 ya dari rangkaian kisah ketemu editor :)
    Pengalaman yang berkesan dan menarik ya :-)
    Tipsnya juga hrs dipraktekin tuh :-)
    Yg paling penting menjaga konsistensi dalam menulis.
    Hmmm cerita fiksi juga harus logis yak? *manggut2* secara menurutku gampangan nulis non fiksi ketimbang fiksi hehehe.

    Soal hadiah tuk pembaca, bener tuh! Aku bete ma cerita yang endingnya gantung. Lebih suka yg hepi ending -___- . Klo sedih ato gantung, rasanya kayak di PHP in dari awal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya menarik banget kak. Huehe siap. Ini aku emang lagi berproses kok:) setuju. Selama kita konsisten, pasti bisa terus produktif. Aku agak kesulitan kalo buat nonfiksi, kecuali nulis pengalaman.

      Iya sama kak, aku juga kesel kalo ngegantung. Kayak ada yang ngeganjel gitu ya-__-

      Delete
  12. Ay... bermanfaat banget nih tulisannya gak sadar kalo udah ending aja.

    Jadi bingung juga mau komen apa, tapi bener banget komponen-komponen itu, dari awal, konflik sampai endingnya. Tapi endingnya sih saya kurang setuju, menurut saya ending yang baik itu gak perlu romantis, tapi masuk akal aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak bay, tiap orang kan punya pemikiran sendiri-sendiri ya. Menurutku sih gak romantis emang nggak pa-pa, yang penting bikin pembaca puas.

      Delete
  13. wah, enak tuh mbak. Ituu talkshow nya itu bayarr brapa mbak ?? *kepo*
    jadi naskah lo diterima apa nggak mbk ?? di acc ? jadi penulis gimana nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya alhamdulillah, bayarnya sih agak mahal menurutku, 150k. Tapi sebanding sama ilmu yang jangka panjang. Itung-itung investasi hehe

      Masih menunggu kepastian, doain aja ya. Jadi penulis ya tinggal nulis, baca, nulis, baca, sampai akhirnya terbiasa menghasilkan karya-karya yang baik.

      Delete
  14. wuih keren tuh, ane sekarang juga mau nyelesain sebuah novel tapi tak kunjung selesai juga ini artikel menarik mungkin bisa membantu aku dalam masalah plot dan merangaki cerita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yang penting ada gambaran awal ttg novelnya. Awal, konflik, ending. Terus buat karakter (profil karakter). Baru buat plot. Detail dari awalan, konflik, dan endingnya gimana. Semoga membantu ya.

      Semangat terus nulisnya!

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...