When I Meet The Editor (part 2)

Tuesday, February 18, 2014



Haiii... aku mau ngelanjutin postingan beberapa hari lalu. Itu loh, yang tentang talkshow dan workshop yang diadain Gagas Group. Kalau mau baca postingan sebelumnya, ada disini yaa. Oke, langsung berangkat aja yuk...

Nah, acara workshop yang diisi sama Mbak Resita berakhir sekitar pukul 12. Karena udah dzuhur, aku dan 2 orang temenku itu memutuskan untuk sholat dulu di basement. Singkat cerita, sholatnya selesai dan kami dapet jatah makan siang. Sebenernya aku nggak laper-laper banget sih. Nggak tau kenapa hari itu aku lagi males makan. Tapi daripada perut bermasalah akhirnya aku makan juga. Selesai makan, aku pamitan duluan sama Resti dan Teh Riska. Karena memang aku ngambil kelas beda sama mereka. Aku ngambil kelas Novel Romance, sementara mereka kelas Movie Script.

Aku pun berjalan sendirian ke ruangan tadi. Ternyata suasananya udah diubah. Jadi pembicara di depan dan pesertanya duduk di kursi yang di depannya ada meja melingkar membentuk huruf U. Aku pun pilih kursi di tengah. Nyari aman gitu deh. Berhubung Abang Christian sama Kak Jia belum dateng, aku memutuskan buat coba konsultasi naskah sama editor di luar. Setelah titip tas sama orang sebelah, aku langsung ngacir ke luar.

Aku pun langsung berhadapan sama Kak Jumali (kalau nggak salah), editor fiksi Gagas Media. Langsung deh aku konsultasiin tentang naskah kedua sama dia. Alhamdulillah direspon baik. Katanya idenya menarik. Jarang dan unik. Yang penting aku harus pinter-pinter ngolahnya biar tambah perfect drafnya. Wiihh... karei, makasih ya atas sumbangan idenya:)) akhirnya setelah konsultasi ngalor-ngidul sekitar 15 menitan, aku pun langsung pamit dan ngucapin banyak terima kasih. Itu udah ngerasa kayak penulis beneran deh. Konsultasi sama editor face to face. Dikasih masukan, saran, dan komentar segala macamnya. Aduh... semoga cepet jadi penulis beneran. Amiinn... oh iya, dia bilang juga, kalo naskah kita tentang remaja SMP-SMA, dan awal kuliahan gitu, itu bisa coba dikirim ke Bukune. Kalo anak kuliahan ke atas bisa kirim ke Gagas Media. Katanya sih sekarang pembagiannya gitu. Kalo Panda Media, tahun ini lagi fokus sama naskah nonfiksi.

Akhirnya gak lama setelah aku masuk ruangan, dateng deh Abang Christian sama Kak Jia. Ternyata Kak Jia cantik yaaa... nah, mulai deh workshop-nya. Oke, aku share beberapa yang penting hasil workshop-nya deh ya. Sekadar berbagi ilmu buat kalian yang nggak bisa ikutan acara itu.

Ada quotes nih yang dikasih Gagas Media tentang Novel Romance. “Writing romance novels is about delivering hope and happiness.”

Jadi kata Kak Jia, sebenernya novel romance itu tentang hal yang berbau romantis dan happy ending. Ya boleh sih ada sedih-sedihnya dikit, tapi jangan kebanyakan. Karena kalau ceritanya banyak sedihnya, itu bukan romance, tapi drama. *serius, ini aku baru tau*

Ini ada 5 elemen novel romance. Disimak ya...
  1. Kedua tokoh utama harus disukai. Untuk tokoh utama cowok, itu harus jenis cowok yang bisa “melelehkan” hati pembaca. Gimana caranya? Cari cowok-cowok yang menurut kalian bisa bikin leleh, terus deskripsiin tuh di novel =D. Sedangkan untuk tokoh perempuan, pembaca harus bisa merasakan dirinya sebagai tokoh utama perempuan. Nah, pinter-pinter tuh ngerangkai kata dan imajinasi biar pembaca bisa ikut hanyut masuk ke dalam cerita.
  2. Kedua tokoh utama harus dipertemukan di bagian-bagian awal cerita. Tapi usahakan dengan cara yang unik. Jangan gaya FTV. Hari gini udah basi kali ketemu di bis terus berantem dan ternyata ketemu lagi. Atau ketabrak dan marah-marah, taunya ketemu lagi. Coba cari cara lain yang bikin menarik perhatian. Dan, tempatkan cerita itu di Bab 1 atau 2.
  3. Ada rintangan yang menghalangi kedua tokoh utama untuk bersatu. Gak seru kali cerita dari awal sampe akhir happy melulu. Nah, buat suatu hal yang bisa menghalangi kedua tokoh utama untuk bersatu. Misal, restu orang tua. Atau, si cowok mantannya sahabat. Atau, si cowok sahabat dari kecil, friendzone. Ya... mungkin kalian lebih jago bikin ide lainnya.
  4. Romantisme antara kedua tokoh utama harus kuat dan meningkat seiring berjalannya cerita. Coba ada kontak fisik. Gitu sih kata Kak Jia. Kalo misal di awal cuma berani tatap-tatapan, setelah jadian jadi berani gandengan tangan. Jangan kalah sama truk dong. Tapi, tetap sesuaikan dengan target pembaca ya. Jangan menaruh adegan kissing untuk target pembaca anak SMP. Ya meskipun mungkin udah lumrah, tapi menurutku tetep aja nggak cocok.
  5. Ending harus memuaskan. Nah, ini yang paling diharapkan pembaca dari novel kita. Jangan sampe ending-nya ngegantung. Udah pdkt, deket, dan adegan nembaknya di akhir. Eh giliran pas mau nembak, si cowoknya tiba-tiba kabur dan END. *ini berasa iklan banget*. Ya pokoknya buat ending yang memuaskan. Happy ending. Bikin pembaca seneng dan tersenyum-senyum sendiri setelah baca novel kita!

Nah selain elemen itu, ada juga nih tips untuk bikin karakter tokoh yang baik. Gimana sih? Check this out.
  1. Siapkan profilnya (character chart). Mulai dari umur, fisiknya kayak gimana, latar belakang keluarganya gimana, agama, suku, ras, pokoknya selengkap mungkin. Tapi itu hanya untuk tokoh utama perempuan dan laki-laki. Kalau tokoh pembantu nggak mesti selengkap itu sih. Tapi kalo mau, boleh kok.
  2. Nggak sempurna. Kenapa nggak sempurna? Karena tidak ada manusia yang sempurna. Loh, tapi kan ini novel? Iya, novel itu fiksi. Fiksi itu harus main logika. Gimana pembaca bisa ikut masuk kalau ceritanya nggak logis? Kalo karakternya sempurna semua? Gak logis loh seseorang bersifat sempurna...
  3. Punya prinsip. Nah, harus ada prinsip kuat yang bisa menimbulkan konflik. Misal si tokoh cowok pegang prinsip apa, si ceweknya apa. Nah, mereka saling kuat memegang prinsip kan, akhirnya jadi konflik tuh. Alasannya ya biar karakternya bisa jadi kuat dan semakin terlihat. Usahakan prinsip itu konsisten dari awal sampai akhir cerita. Boleh berubah, tapi harus ada alasan jelas yang logis yaaa
  4. Dia paling takut sama... nah ini juga bisa bikin karakter yang bagus. Cari hal yang ditakutin si tokoh biar bisa menimbulkan konflik. Contoh entengnya: Tokoh takut banget sama kecoa. Nah, terus tokoh cewek ngasihin kecoa gitu. Eh si cowok sampe nangis-nangis, marah, dan kabur. Udah gitu dia ngambek sama cewek itu. Keliatan kan karakternya? Dan, konfliknya timbul. Tapi, cari cerita lain ya. Contoh kecoa itu emang sebenernya ENGGAK BANGET-__- Kak Jia bilang, “Konflik terbesar berasal dari ketakutan tokoh utama.”
  5. Masa lalu. Duh... ini mah nggak usah dibahas kali ya. Semua orang juga udah tau kalo masa lalu emang sering bikin jadi konflik. Dari konflik itu ketauan deh karakter kuatnya si tokoh gimana. Misalnya cemburuan, emosian, atau cuek-cuek aja.
  6. Tokoh antagonis. Coba didefinisikan ulang. Kenapa dia bisa jadi antagonis? Apa penyebabnya sampe dia bisa jadi gitu? Dan, yang diinginkan dia itu sebenernya apa sih? Coba... analisis sendiri ya :))

Kalah cantik sama Kak Jia


Yang mau niat jadi penulis, ayo gerak! Jangan keasyikan baca teori tanpa tindakan. Nulisnya sejam, baca tipsnya seminggu, ngumpulin niatnya setaun. Yaahh keburu tua dong-__-

Nah, kira-kira begitulah hasil workshop yang aku ikutin di Gd. Wahana Bhakti Pos hari Sabtu lalu. Sebenernya masih ada sih tips tentang plot. Itu dibahas sama Bang Christian. Tapi lagi-lagi postingan ini udah terlalu panjang. Mungkin aku tulis di postingan selanjutnya aja ya. Berhubung aku bukan orang kaya yang bisa bagi-bagi uang, ya selagi aku punya ilmu yang bisa dibagi, apa salahnya? Dari ilmu kan bisa menghasilkan uang hehe...


Tunggu postingan selanjutnya (lagi) temen-temen!:)

You Might Also Like

18 komentar

  1. pengen nih bisa menulis novel

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ayo semangat belajar dan berlatih...

      Delete
  2. Wah ini event yg dibandung itu kan. Wuihh kerennn.... Bisa ketemu editor2 penerbit besar. Bisa minta saran pula. :D
    Nerbitin buku mungkin jadi mimpi sebagian besar blogger. Ditungguu bukunya dwi.. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa seneng banget rasanya :D

      amiinn, iya, minta doanya aja ya

      Delete
  3. Asik banget tips-tipsnya. Pengen ikutan workshop gituan. Sayangnya jarang deh begitu ya. Jadi dapat ilmu baru nih tentang novel. Ngomong-ngomong tuh mukanya mirip sama kak Jia hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tipsnya asik-asik kok. ikutan aja kalo ada kesempatan. dijamin deh motivasi nulisnya nambah.

      oh ya masa sih? haha kami adik-kakak kayaknya..

      Delete
  4. Wuih, workshop kepenulisan. Terakhir ikut workshop soal menulis gini Juni 2013 yang ngisi Raditya Dika itupun soal komedi. Tapi kamu udah bagi-bagi tips nya di sini. Semoga banyak manfaatnya ya ilmu yang kamu salurkan disini. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah asik tuh bang radit. aku ngefans banget sama dia. sayang pas kemaren nggak ada :(

      iya amiinn

      Delete
  5. waauuu keren-keren banget tipsnya, asik banget ya bisa ikutan workshop begitu, tipsnya sih sudah diserap, tapi buat nerapinnya itu loh yg susah bagi aku, tapi klo kamu bisa memanfaatkan tips ini, bisa jadi loh jadi penulis terkenal, hihihi amiiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makasih kak iva. iya itu pengalaman pertama sama penerbit:)

      amiinn, iya ayo diaplikasiin yaaa!

      Delete
  6. intinya novel romance menurut gue sih kalo nggak ada nangis2nya, berarti romancenya gagal... hahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kebanyakan nangis-nangisan itu drama san-__-
      romance itu banyak romantisnya. nggak pernah ngerasain romantis ya?

      Delete
  7. ahhh, makasih bgt cc Dwi udah dikasih ilmu lagi dan beberapa nya aku cuman manggut manggut sambil menyerappp, seoga bisa jadi acuan kalo sapa tau ntar aku mau bkin novel romance!! Soalnya emang suka yg romance abingiiiiit kyk drama Koreaaaa..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak mey sama-sama yaaa. haha iya semangat nulisnya!

      Delete
  8. Oke oke mengerti.
    Suatu saat nanti kalo emang pengen nyoba jadi penulis romantis gitu, bakalan buka postingan ini deh, buat ngolah biar gak ngawur.
    Hihi

    Ilmu jauh lebih berharga di banding uang buat di sebarkan loh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap siap:) save page aja biar lebih gampang. Semoga membantu :)

      Delete
  9. wah udah naskah kedua aja ..
    nberarti yang pertama udah jadi buku? judulnya apaan? :D

    banyak ilmu baca tulisan ini.. gak usah ikut workshopnya jauh2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang pertama lagi nunggu kepastian bang haha sambil nunggu sambil buat lagi. Doain aja ya bang


      Alhamdulillah, iya semoga bermanfaat. Tapi kalo ada kesempatan ikutan aja, biar motivasinya lebih kebakar :D

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

recent posts