Wednesday, 12 February 2014

We're Totally Different

Pict source: tumblr (editan)


Postingan ini bermula waktu otakku tiba-tiba keingetan tentang curhatan sodara cowok beberapa hari lalu di WhatsApp. Sebelumnya, aku minta maaf karena nggak ada capture-annya. Waktu itu langsung aku endchat sih. Chat sama dia bikin emosi. Udah baik-baik aku kasih saran, eh malah aku dikatain, diledekin dan malah dibilang sok tau. Meskipun akhirnya dia bilang makasih juga sih =)

Okay, jadi kira-kira isi curhatannya gini.


Awalnya dia manggil aku biasa. Manggilnya sambil ngatain pula. Emang ngeselin banget sodara aku yang satu itu. Cowok sih, seumuran sih, dan resenya kelewat batas banget. Terus dia nanya, intinya, cewek itu gimana sih sifatnya? Lah, aku bingung mau jawab apaan. Dia nanya sifat cewek, dikira cewek itu satu jenis semua kali ya-_-. Ya udah deh aku tanya balik, maksudnya gimana? Nggak ngerti. Eh dengan resenya dia malah jawab, kok lo bego sih? Ya sifat cewek itu sebenernya gimana? Cuek ya? Sumpah. Kalo seandainya dia ada di depan aku waktu itu, udah aku jitak kepalanya. Udah nanya, pake ngatain pula. Akhirnya dengan sabar aku jawab, ya macem-macem tergantung ceweknya. Ada yang sifatnya cuek, ada juga yang perhatian. Bahkan agresif. Emang kenapa sih? Dia bales lagi, gue lagi deket sama cewek, udah tiga bulan, tapi responnya dia cuek. Gue mau nembak, takut ditolak. Kalau gak nembak, gue galau. Dalam hati aku ketawa puas. HAHAHA emang enak digantungin. Tapi aku langsung tobat soalnya nggak baik tertawa di atas penderitaan orang lain.

Nggak tau kenapa, kayaknya orang-orang seneng gitu curhat sama aku. Bukan sok pede sih, tapi mungkin karena emang aku orang pleghmatis yang berarti pendengar yang baik, aku seneng dengerin curhatan orang. Tapi kalau urusan ngasih saran, jangan ditanya. Aku nggak jago.

Akhirnya aku tanya, cueknya gimana? Kalo sms-an gimana? Udah pernah ketemu belum? Dia jawabnya, kalo sms ya seperlunya aja. Tapi ketemuan udah. Dan kalo ketemu enak. Ngobrol sama dia nyambung, nyaman juga. Kalo ketemu beda deh sama sms-an. Aku diem sebentar, mikir. Terus aku bilangin, kalo gitu mungkin dia nggak suka sms-an orangnya. Nggak suka bertele-tele. To the point gitu. Dan ini yang bikin aku kesel. Dia malah ngebalesnya kayak gini, ya lo sih cewek, enak tinggal nunggu. Lah gue? Dilema abis. Mau nembak takut ditolak, tapi kalo nggak nembak juga nggak enak di gue. Mendem perasaan lama-lama. Widih... dia ngomong seenak jidat. Dikira nunggu itu enak? Nggak banget! Akhirnya aku bilang sama dia, eh. Lo kira nunggu enak apa? Udah deket lama-lama, tapi nggak ditembak-tembak juga. Mau deket sama cowok lain, takut dia nembak. Kalo nungguin dia terus, nggak ditembak-tembak juga. Belum lagi kalo ternyata udah nunggu lama, akhirnya dia malah pergi. Diharkosin lebih nggak enak, kali!

Dari situ dia bales agak lama. Mungkin udah ngomong salah kali ya... nggak tau deh. Terus dia bales lagi, iya iya maaf. Gue kira nungguin enak, hehe... Emang nih orang bisa aja bikin emosi aku naik. Dengan polosnya bilang "Dikira nungguin enak". Huh! Tapi dengan sabar aku bales, ya udah, yang penting lo ungkapin aja kalo emang suka sama dia. Masalah ditolak atau diterima ya itu urusan belakangan.  Toh resiko suka sama orang pasti ada. Lo laki kan? Masa cemen, beraninya mendem perasaan. Siapa tau kan diem-diem dia lagi nungguin lo nembak? Nggak tau kenapa tiba-tiba aku jadi sok bijak gitu. Ujung-ujungnya dia ngeiyain omongan aku dengan semangat. Mungkin nggak rela aku katain dia laki apa bukan. Setelah ngucapin makasih, chat pun udahan. Sampe saat ini, dia belum ngabarin lagi tentang hubungannya-yang-udah-tiga-bulan-tapi-belum-ada-kejelasan itu.

Nah, jadi yang mau aku bahas di sini nggak jauh dari bahasan di atas. Saat sodara aku bilang kalo cewek enak tinggal nunggu sementara cowok dag-dig-dug mau nembak apa nggak.

Kami, para cewek, emang ditakdirkan buat menunggu. Meskipun nggak jarang sih, zaman sekarang banyak cewek yang berani ngungkapin perasaannya duluan. Atau bahkan nembak. Tapi, kami emang ditakdirkan untuk menunggu. Contoh real-nya ya saat dilamar atau disunting. Aku belum pernah denger cewek ngelamar cowok. Dan jangan sampe ada juga sih-_- jadi emang dari zaman dulu kala, cowok ditakdirkan buat memulai dan cewek ditakdirkan untuk menunggu. Cowok ngelamar, cewek dilamar. Cowok nembak, cewek ditembak. Ya intinya begitulah.

Cowok dilema saat mau nembak. Kalo nembak, takut ditolak. Kalo nggak nembak, galau sendiri. Lah, cewek juga sama. Cewek dilema nunggu. Kalo mau pindah hati, takut ditembak. Tapi pas ditungguin, nggak nembak-nembak juga. Ya... namanya juga hidup. Perih sih, tapi nikmatin aja:))

Oke, perbedaan lainnya. Cowok itu cenderung pendiem. Nggak banyak bicara kecuali tentang hal-hal kesukaannya. Entah itu hobi atau bidang yang mereka sukai. Tapi cewek cenderung cerewet. Bawel. Suka cerita. Hal-hal kecil nggak penting sekalipun pasti cewek ceritain. Bahkan saking seneng ceritanya, cerita sama mantan aja diceritain. Yah... jadinya bikin berantem deh. Memang gak semua cowok pendiem dan cewek cerewet, tapi cenderung. Artinya kebanyakan dari mereka begitu.

Next, perbedaan lain. Cowok cenderung nggak peka, akhirnya jadi nggak care. Kebanyakan cowok suka nggak jeli sama hal-hal kecil. Mereka cenderung mengabaikan dan melupakan hal-hal yang menurut mereka nggak perlu diinget. Tapi buat cewek, malah sebaliknya. Banyak dari mereka yang menganggap hal-hal kecil yang diabaikan cowok itu penting. Contoh yang nggak jauh-jauh. Saat anniversary. Banyak dari cowok yang nggak begitu memedulikan hari jadi pacaran mereka. Apalagi kalo pacarannya udah lama, beberapa bulan, atau belasan bulan, atau bahkan puluhan bulan. Padahal, menurut aku sebagai cewek, sekadar ngucapin hari jadi aja itu udah bikin seneng. Artinya si cowok masih inget sama hari pertama mereka ngeresmiin hubungan mereka. Ya itu kan hari bersejarah. Hari dimana si cowok ngungkapin perasaannya yang ternyata perasaannya juga dibales sama ceweknya. Kalo nggak ada hari itu, mungkin sekarang mereka nggak akan pacaran, kan?

Dan contoh lainnya lagi, kalo cewek masak, hasil masakannya itu pasti dikomentarin sendiri sama si cewek. Misalnya ada gagal sedikit, si cewek pasti ngomentarin. Soalnya dia takut masakannya nggak enak. Tapi setelah si cowok nyobain nih, eh malah bilang, "Enak kok. Nggak keliatan gagalnya." padahal udah jelas-jelas itu makanan keliatan gagalnya. Kayaknya sih emang gitu ya, cowok ditakdirkan untuk nggak peka biar diingetin sama ceweknya...

Perbedaan lainnya lagi. Secara fisik, jelas. Cowok lebih punya fisik yang lebih kuat dibanding cewek. Meskipun badannya si cowok lebih kecil dari cewek, tapi cowok punya naluri buat ngelindungi ceweknya. Itu udah pasti. Apalagi kalo sayang. Dan cewek, kadang suka lebay juga sih. Ada yang sms iseng, terus dia bilang ke cowoknya dengan berlebih-lebihan. Padahal sebenernya dia bisa ngatasi itu sendiri. Tapi mungkin emang naluri cewek gitu, ngerasa pengen dilindungi dan cowok juga punya naluri ingin melindungi.

Sebenernya masih banyak perbedaan yang cukup jelas antara cewek sama cowok. Tapi berhubung ini postingan udah panjang banget, ya sampe sini aja deh. Siapa tau ada yang mau nambahin juga boleh, di kolom komentar ya.

Meskipun cewek sama cowok itu berbeda, tapi kita juga tentu punya kesamaan. Hikmahnya, jadiin perbedaan itu sebagai pelengkap di antara kita. Toh perbedaan itu akan terasa indah saat bisa menjadi pelengkap untuk celah-celah yang kosong. Apalagi buat yang pacaran. Kalo cewek sama cowok banyak samanya, lantas, nggak ada celah kosong yang bisa saling diisi, kan? Pacaran itu kan buat menyatukan kesamaan dan melengkapi perbedaan. Cielah... sok puitis gini.

Apa yang aku tulis di atas itu nggak sepenuhnya cowok gitu dan cewek gini. Itu cuma sebagian dari yang aku tau dan emang banyaknya kayak gitu. Kalo ada yang ngerasa tersinggung, maaf :))

With love,

17 comments:

  1. terus kalo soal masakan enak ga enaknya cowo pasti bilang enak itu karna engga begitu penting rasa yang penting itu buatan pacar dari yang engga enak juga bisa jadi enak apalagi ditemenin hehe :D

    ReplyDelete
  2. sifat sodaramu hampir sama kaya gua kadang2 mau nembak cewe takut di tolak, akhirnya nunggu moment yang tepat, pas momentnya udah tepat cewenya udah di embat -_- #ahsudahlah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak kayaknya sih cowok mikirnya sesimple itu ya :|
      kalo suka sama orang ya pasti ada resikonya. kalo nggak mau ngambil resiko ya pendem aja perasaannya. tp momen yang indah itu diciptakan, bukan ditungguin...

      Delete
  3. Setuju banget, saling melengkapi adalah tugas sebuah passangan. Kalau satu jadi api, yang satu jadi air. Kalau dua-duanya api nggak bisa satu jalan satu tujuan. Kalau dua-duanya air juga nggak bisa, ntar jadi banjir hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya kak perbedaan itu emang bertugas untuk jadi pelengkap. karena selain ada persamaan, tiap pasangan juga pasti ada perbedaan.

      Delete
  4. pelengkap celah2 yang kosong, jadi kayak jari jemari gitu ya,
    bisa saling menggenggam di sela-sela nya.

    cowok vs cewe = venus vs mars,
    banyak perbedaan tapi dicipatakan tuk saling melengkapi.
    kan gawat kalo sejenis, itu kelainan dan bahaya hehe.

    hmm bagus donk kamu jadi tempat curhat temen2mu, itu tandanya kamu dipercaya.
    jaga kepercayaan mereka ya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak ina, bener banget. haha iya serem kalo sejenis :|

      alhamdulillah, dan bersyukurnya, cerita mereka bisa ngejadiin inspirasi juga buat tulisan2ku^^

      Delete
  5. ada yang bilang cewek itu dri venus sedangkan cowok dari mars makanya beda banget sifatnya, tapi bersatunya di bumi (?)
    intnya sih cowok dan cewek emang saling melengkapi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya, cewek sama cowok itu memang beda. tp perbedaan itu justru yg bikin mereka saling melengkapi

      Delete
  6. ahhh bener banget itu, kadang cowoknya lamaa nggak nembak-nembak padahal si cewek juga udah ngebet banget pengen ditembak. Jadi cowok sih gitu, harus berani maju duluan apapun resiko nya :D

    ceweknya juga, kalo nggak suka dari awal nggak usah dikasih harapan, kan yah :))

    yaah tapi disitulah gunanya, bener banget, saling melengkapi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang sama2 nggak enak sih, mau nembak degdegan, nunggu juga degdegan haha.

      bener banget. perbedaan itu harus dijadiin sbg pelengkap:))

      Delete
  7. Menunggu itu memang enggak enak. Kadang mereka suka berfikirnya lama. Karena terlalu lama itulah, seringkali cewek akhirnya memilih orang terdekat yang lebih dulu melamarnya:D

    Eh..., eh. Cewek ngelamar cowok 'kan dari dulu sudah ada. Tuh, Siti Khadijah yang melamar Nabi Muhammad buat jadi suaminya. Meski beda jauh usianya, Nabi SAW menerimanya. Belum pernah baca sirohnya ya? Baca yuk^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya karena kelamaan jadinya pindah hati. giliran udh pindah hati eh dia baru ngungkapin. galau deh :D

      aduh aku baru tau hihi. makasih ya kak buat kritiknya. kurang baca nih ternyata..

      Delete
  8. Dewi kamu tau bingit deh soal cowoook, hihi..sampe bkin postingan segini banyaknya soal cowok semuaaa..iya emang pling males kalo udah suka sama suka tpi pada ga tauu...yg cewek nunggu resah gelisah, yg cowok tkut ditolak, ga jadi jadi dahhh..dan emng pekanya itu bkin sebell...well, that"s how unique human is :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf kak sebelumnya, namaku Dwi bukan Dewi hehe.
      Ya nggak terlalu tau juga sih, cuma emang sok sok nganalisis gitu deh. Terus suka sharing2 juga tentang cowok, jadi tau beberapa deh. Lagian kalo suka nulis kan harus tau karakter cowok kayak gimana :D

      Delete
  9. Coba kamu WA lagi ke temen nya itu, apa kabar dengan hubungan-tiga-bulannya gitu.
    Aku jadi penasaran gini.

    Memang bener cowok terkesan cuek, jadi gak care gitu.
    Tapi syukur dah aku punya patjar yang di bilang kaum sebangsanya itu ALAY.
    Soal nya sifat cowok yang cuek dan ini itu gak ada di dia.
    Beruntung ya aku? Banget.

    Kalo pasangan semua nya sama, kayaknya gak asik deh.
    Sama-sama hobi mancing. Sama-sama suka bakso. Lebih parah lagi samaan jenis kelamin ._.

    ReplyDelete
  10. haha iya nanti ditanyain lagi deh.

    tapi... cowok yang cuek itu asik. sekalinya dia perhatian, itu bisa bikin melted loh:3 ya mau cuek atau care, disyukuri yaaa

    hahaha itu yang terakhir ngeri deh

    ReplyDelete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...