Wednesday, 26 February 2014

The First Day




Horeeee kelas sastra akhirnya berjalan juga! Oh iya, aku ceritain dulu deh latar belakangnya. (makalah kaliii-_-)

Di kampusku, Unpad, ada sebuah UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) namanya GSSTF. Gelanggang Seni Sastra Teater dan Film. Wih... keren kan namanya? Sesuai namanya, di ukm ini aku akan belajar tentang seni. Tentu dong. Tapi, di ukm ini dibagi-bagi lagi kelasnya. Ada kelas sastra, ada kelas film, ada kelas teater, dan ada tambahan baru, musik keroncong. Aku mungkin akan jelasin secara garis besar aja ya.


Untuk di kelas teater dulu deh. Kelas ini diadain setiap hari Jumat jam 16.00 di Jatinangor. Intinya, di kelas ini nanti akan belajar (umumnya) tentang teater. Khususnya mungkin tentang vokal, intonasi, artikulasi, gestur tubuh, pendalaman karakter, dan yang berhubungan dengan teater lainnya. Aku sih kurang begitu paham.. berhubung kelas ini diadain di hari Jumat, jadi aku belum pernah dateng. Soalnya pulang ke rumah :D

Untuk di kelas film. Setauku kelas ini belum mulai sih. Tapi ya dari namanya aja mungkin ada yang tau kalo di sini bakal belajar tentang jadi sutradara, produser, kru-kru film, teknik pegang kamera, acting,  lighting, baca naskah, pokoknya bikin film gitu. Dan tentang edit video juga. Apa yang perlu dilakukan sebelum bikin film. Ya pokoknya yang berhubungan sama film.

Kalo untuk musik keroncong sendiri, kalo nggak salah sih hari Rabu jam 16.00. Biasanya namanya musik masuk ke mana aja ya. Teater masuk, film masuk, sastra juga bisa masuk. Tapi kalo latihannya tentang keroncong sih mungkin ya belajarnya tentang teknik main alat musik terutama keroncong, memadukan sama seni yang lain, dan olah vokal juga mungkin ada.

Dan terakhir, sastra. Kelas yang baru aja aku ikutin kemarin sore. Kelasnya dimulai setiap hari Selasa jam 17.00 - s.d selesai. Kalau kemarin sih sampai jam 8. Tiap kelas biasanya ada pementor, entah itu senior GS, entah itu orang lain yang udah berpengalaman di bidangnya. Cuma kemarin pas kelas sastra, pematerinya belum bisa dateng. Jadilah kemarin kami cuma sharing-sharing aja.

Kemarin aku dari Bandung jam setengah 4 lewat. Ternyata damri berangkat jam 4. Jadilah perkiraan waktuku meleset. Gitu sih damri kadang nggak konsisten waktunya. Mungkin kalo dia cowok, dia udah diputusin ceweknya karena labil nggak bisa bikin keputusan yang jelas. Konsisten pas pacaran aja nggak bisa, apalagi udah nikah coba? Ya kan?

Nah singkat cerita aku nyampe jam setengah 6 di Nangor. Wih, telat setengah jam. Aku udah ngerasa nggak enak banget. Untungnya pas nyampe sana baru mulai sharing-sharing-nya. Sharing awal kami tentang sastra. Pengertian sastra menurut masing-masing individu. Sampai akhirnya nyampe di tahap pengertian secara etimologis. Nggak kerasa ternyata nyampe adzan magrib. Cerita pun diputus sejenak karena kami harus sholat.

Singkat cerita, setelah sholat selesai, kami lanjut lagi cerita-cerita. Jadi tuh awalnya kami ngebahas tentang buku. Buku favorit, yang pernah dibaca, yang enak dibaca, pokoknya tentang buku deh. Dari situ aku sadar banget kalo pengetahuanku tentang sastra masih 0. Kenapa? Karena ngeliat temen-temen lain pada antusias banget bahas sastra. Terutama sastra klasik. Aku lebih tertarik sama sastra kontemporer. Dan saking tertariknya, aku terlalu mengabaikan sastra klasik.

Nah dari pembahasan itu, aku dapet nasihat ringan dari salah satu temen. Dia bilang katanya kamu boleh suka novel apa pun. Suka buku luar negeri, atau buku tips-tips buat menulis atau apa pun. Tapi seenggaknya, taulah sedikit tentang sastra klasik. Seenggaknya, tokoh deh kayak Pramoedya. Berhubung kamu tinggal di Indonesia, ya apa salahnya tau tokoh sastra dari negeri sendiri?

Dari situ aku ngerasa lemah banget. Iya, lemah. Bener apa yang dia bilang. Aku orang Indonesia, aku suka nulis, tapi tentang sastra klasik aja aku nggak tau apa-apa.




Terus kami juga ngebahas tentang gadget baru pengganti buku. Aduh aku lupa namanya. Tapi yang jelas ini semacam tab gitu, khusus buat baca e-book. Nah, salah satu temen juga kemarin bilang katanya toko buku besar di Singapura tutup karena kalah penjualan sama si gadget itu. Jadi orang-orang lebih memilih gadget ketimbang beli buku. Emang sih mungkin efeknya ke pohon juga. Tapi kan... apa ya... lebih enak baca buku ketimbang e-book. Selain bikin mata perih, feel-nya juga nggak dapet. Sentuhan pertama saat plastik buku dibuka, aroma buku yang menggelitik hidung saat lembaran pertama dibuka, menuliskan tanggal, tanda tangan dan pesan di halaman pertama buku. Itu tuh udah kayak semangat tersendiri buat ngebaca bukunya. Apalagi kalau udah selesai, terus bukunya disusun rapi, dipajang, diliat, ih seneng gimana gitu. Ada rasa bangga tersendiri. Apalagi kalo belinya hasil dari nabung sendiri. Udah deh feel-nya dapet banget. Dan, itu semua nggak akan dirasain kalo baca dari e-book.

Semoga budaya membaca bisa semakin meningkat di negara ini. Karena semakin banyak baca, kita akan semakin banyak tau. Dan, usahakan juga untuk membeli bukunya. Karena membeli buku adalah salah satu apresiasi kita terhadap penulis :)

"Saat kamu menjadi seniman, kamu akan miskin. Tapi saat kamu miskin di suatu hal, kamu akan kaya di hal yang lain." --Putu Wijaya

Dari quote di atas, kita bisa ngerasain sendiri ya gimana susahnya jadi sastrawan di Indonesia? Malah ada yang bilang kalo mau jadi sastrawan, sampingan aja. Cari kerjaan lain yang lebih menjanjikan. Jujur, aku sedih sama respon itu. Di saat ingin kerja sesuai passion, tapi terganggu masalah ekonomi dan sosial. Ya mungkin bener apa yang Mbak Rhein bilang kalau kita, suatu saat, akan ada di tempat yang nggak sesuai dengan passion kita. Iya, jadi orang lain dulu baru kembali fokus nulis. Full time!

Setelah diskusi banyak hal sama temen-temen, akhirnya kelas sastra selesai jam 8. Dan dengan ikhlas penuh cinta, bapakku ngejemput ke sana sekitar jam setengah 9 lewat. Udah anaknya "sebesar" ini pun, khawatirnya nggak akan pernah ilang. Aku nggak dibolehin pulang sendiri, padahal nggak mau ngerepotin bapak, dan travel pun masih ada sebenernya. Tapi bersyukur kok di tengah kesibukan kerjanya, bapak masih sempet buat ngejemput aku sampe ke Nangor :)


With love,

27 comments:

  1. wihh kerennnn, di coba di Sekolah gue ada ekskul kek gitu juga kayaknya asikkkk...
    eh iya Unpad ada jurusan IT nya nggak kak ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Usulin aja, nggak bisa emang ya? Seru banget padahal.

      Ada san. Itu masuknya FMIPA. Mau diploma ada, sarjana juga ada.

      Delete
  2. Keren nama UKM-nya. GSSTF? *Bener nggak? Tapi jangan tanya aku kepanjangannya, aku lupa. Haha.

    Samaan kitanya, aku juga lebih suka baca novel-novel kontemporer kayak Andrea Hirata sama Donny Dhirgantoro. Belakangan ini udah jarang ngebaca sih. Ada rekomendasi novel atau buku yang bagus nggak?

    Btw tablet buat baca buku itu namanya Kindle. Hihi.

    Blognya aku follow ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha maklum umur kok kak, tenang tenang.

      Iya bener banget. Lebih encer bahasanya dan mudah dicerna. Aku sih lebih banyak novel romance, masih menyesuaikan sama genre. Tapi ini pun lagi baca buku motivasi yang Merry Riana. Udah baca? Lumayan ngebakar semangat buat terus berkarya. Bedanya, Mbak Merry di bisnis.

      Nah itu aku lupa sih haha. Thank you kak, udah difollow back ya

      Delete
  3. Oh kamu ikutan UKM itu di kampus.
    Bagus tuh buat ngembangin minat di bidang kesusastraan. Kelasnya juga beraneka ragam.
    Btw jurusanmu apa di unpad? :-D
    Ayahmu perhatian ya bela2in jemput anaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak ina, telat masuk setaun sih. Taun lalu aku di ukm yang beda. Semoga makin berkembang wawasannya juga :)

      Aku ngambil Akuntansi. Hehe jauh banget sama sastra. Iya alhamdulillah. Padahal akunya nggak mau ngerepotin tuh..

      Delete
  4. Enak ya ikut UKM gitu.
    Aku gabisa ikutan kegiatan kampus gitu masa.
    Aktifitas aja udah penuh.

    Semestinya bawa kendaraan sendiri aja, wi.

    Eh iya, udah sering BW, tapi kok belum followan blog yaa.
    Aku udah follow blog kamu tuh.
    Feedback nya dong :) Hihi

    ReplyDelete
  5. Iya enak sih sesuai passion soalnya. Oh iya ya? Eh sambil kerja juga kan? Aku sih nggak ada kegiatan lain. Makanya ikutan ukm.

    Aduh aku nggak bisa ngendarain motor ataupun mobil hehe *tutup muka*

    Iya nih baru ngeh haha udah difollback yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku sambil kerja.
      Jadi aktivitas tu full.
      Gak bisa ikut kegiatan kampus.

      Gak bisa?
      Gak bisa ato gak mau nyoba bisa?

      Delete
    2. Wah semangat semangat! Pengalaman nggak datang dari ukm aja kok.

      Bisa sih, cuma belum berani ke jalan raya. Masih takut._.

      Delete
  6. Duh, pengen ngerasain kelas sastra.
    Aku berencana menggagas komunitas pecinta sastra... baru wacana sih. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lumayan dapet banyak ilmu baru juga hehe.
      oh ya? ayo ayo bikiinn. siapa tau bisa ikut cabang bandung nih. (cabang?-_-)

      Delete
  7. Kelas sastra! Aktif di UKM..
    Ya, kalau masih awal-awal kuliah never mind. Selama masih bisa menjaga waktu..
    Dulu aku juga aktif di UKM, tapi sekarang sudah mulai melangkah ke belakang mencari kesibukan lain..

    Benar sih,. Qoutesnya pan putu memang keren. Dulu kakak sewaktu kelas satu madrasah aliyah (SMA) suka baca cerpennya yang sedikit itu,.. sedikit tapi berbobot. Tapi, sekarang aku cari di toko buku sulit ditemukan, bahkan hilang dari pasaran..

    Benar, Allah maha adil. Saat seseorang lemah, sebenarnya ia memiliki kekuatan yang tak dimiliki oleh orang lain..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini lagi semester tengah kok kak. nggak tau nih pengen nyari kesibukan yang bermanfaat aja.

      aku malah belum pernah baca, itu dikasih tau senior quotenya haha. tapi emang sih karya-karya dulu susah banget dicarinya sekarang. mungkin di perpus-perpus masih bertahan...

      iya setuju setuju.

      Delete
  8. Semoga terus ikut di kelas sastra. Asik dan enggak garing, sumpah. *ngomporin:D

    UNPAD keren ya ada kelas sastranya. Di kampus saya dulu ada juga kelas teater dan kelas seni. Semoga sukses kelas sastranya:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha bagus kak dikomporin yang positif nih!

      alhamdulillah iya, seneng bisa ikutan dan gali potensi juga di sana. gak ada sastranya ya? amiinn :)

      Delete
  9. asiknya yang lagi ikutan UKM, budaya baca di Indonesia kayaknya masih rendah. sekalinya ada yang baca di tempat umum dikiranya kutu buku.
    memang benar kalau kita mau bekerja sesuai passion pasti ada-ada aja yang jadi kepikiran. kayak masalah ekonomi contohnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih alhamdulillah nemu ukm yang cocok. Setuju banget. Apalagi kalo udah dilirik sinis dengan arti tatapan "sok pinter". Tapi nggak papa sih, cuek aja huehe

      Delete
  10. kalo menurutku sih .. dibalik aja, kerja jadi sastrawan tapi punya sampingan,, tapi sampingannya itu yang wah jadinya kan malah seru.. hehe

    kalo kata Bang Alitt nih.. seandainya mau bikin karya kita jangan ngarepin royalti dan pendapatan, karena kalo hasilnya enggak memuaskan malah bikin down..

    maka dari itu kalo kepengen jadi sastrawan, emang pake hati aja.. jangan difokusin buat cari duit hehehe

    keren Wi, semoga bisa segera jadi sastrawan gaul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget bang. Seorang penulis yang juga sukses jadi akuntan wiihh keren. Amin amin :D

      Iya bener sih, emang nggak ngarepin banyak soal royalti. Apalagi pesaing sekarang kan banyak banget. Yang penting enjoy aja, seneng terus nulis dari hati. Orang juga tau hasil yang dibikin karena royalti atau yg bener-bener dari hati pasti beda. *sotoy banget nih orang*

      Amiinn. Makasih makasih bang

      Delete
  11. wah unpad. se kampus sama melody jkt48 dong ya? *oke skip*

    jadi sastrawan biar memberi manfaat sama oranglain. kalau udah bisa memberi manfaat insya Allah bakalan ngalir rejeki mah. itu sih kata ustad depan masjid kos ane. hehe

    baru pertama kali mampir nih. salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang melody unpad ya? Kudet haha maaf.

      Iya bener-bener. Sebenernya semua profesi emang ngasih manfaat. Tapi tergantung kitanya juga sih, ikhlas apa nggak.

      Makasih ya udah mampir. Salam kenal juga

      Delete
    2. katanya sih jurusan pertanian

      iyap ikhlasnya yg susah.

      Delete
  12. Cc Dwi emang passionate banget sama dunia tulis menulis yaaak... :D kemrin ngasih tips segambrenggg skrang ngasih kata kata mutiara..hehehe..tapi emg bnr sih, soalnya nggak tiap hari juga kita bisa punya ide buat nuliss..jadi dapetnya uang pas karya kita laku doaaanggg..ga tentu jadinya @.@

    ReplyDelete
    Replies
    1. Segambreng? Lucu amat kak bahasanya :| tapi ya kan blognya sekalian berbagi hehe lagian kata-kata mutiaranya cuma satu kok.

      Iya cuma kalo udah terlatih buat produktif sih jadi pengen nulis lagi lagi dan lagi kak :))

      Delete
  13. komplit juga ya GSSTF..malahan ada kelas keroncong...
    jarang2 juga yang suka keroncong sekarang ini..
    malah keseringan perut keroncongan..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya malah ada dosen sampe nyuruh buat dipertahanin. Emang jarang banget :D

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...