Friday, 22 November 2013

Jenuh?

Pict Source: Tumblr
  


Selamat malam, Blogcha!

Hari ini jadi kepengin posting sesuatu. Postingan ini terinspirasi dari temenku sendiri yang sepertinya sih lagi ngalamin hal ini. This is about bored. Bosan, jenuh, ya sejenis itulah ya. Tapi jenuhnya itu lebih spesifik ke masalah relationship gitu deh~

Oke. Sebelum mengalami yang namanya masa-masa jenuh, pasti kalian pernah mengalami yang namanya masa-masa indah saat PDKT atau awal-awal pacaran. Banyak juga sih yang bilang, masa-masa PDKT itu emang indah. Bahagia. Menyenangkan. Dan semacamnya. Well, aku setuju. Kenapa? Karena di masa-masa itu, kita udah nemuin sesuatu hal yang baru. Nemuin orang baru yang sebelumnnya belum pernah kita kenal. Atau mungkin kenal, tapi belum deket. Biasanya memang gitu kan? Kalau suka sama sesuatu yang baru, pasti kita bakalan ngerasa seneng. Bahagia. 

Lalu setelah menjalani PDKT selama beberapa lama (ada yang mingguan, atau bulanan, bahkan tahunan mungkin), akhirnya bisa jadian. Tapi nggak sedikit juga yang ternyata malah ditinggal gebetannya, pacaran sama orang lain. Deketnya sama siapa, jadiannya sama siapa. Ya... nggak aneh sih, buat kalian yang mengalami ini, be patient. Positive thinking aja, mungkin memang dia ngerasa nggak cocok. Daripada diterusin sampai tahap pacaran dan malah banyak nggak cocoknya, kan ribet :))


Nah, di masa-masa pacaran awal juga pasti seneng lah. Gimana nggak, gebetan yang udah diincer berminggu-minggu atau berbulan-bulan, akhirnya bisa jadi "hak milik" juga. Yang sempet takut kalau ternyata gebetannya bakalan ninggalin, atau gebetannya takut bakal php, harkos, dan segala macamnya, ternyata nggak. Bersyukurlah. Tapi jangan seneng sampai di sana dong. Menerima orang baru di hidup kalian itu artinya harus siap juga dengan risikonya. Mulai dari waktu yang bakalan terbagi, uang yang bakal terbagi juga, sampai pikiran yang harus ikut terbagi juga. Sebelum memutuskan untuk pacaran, pasti kalian udah memikirkan risiko itu, kan? Karena sebenernya pacaran itu nggak selalu enak.

Menginjak bulan kedua, ketiga, masih baik-baik aja. Mungkin masih romantis-romantisan. Lagi seneng-senengnya. Belum ada masalah, temen-temen masih pada ngedukung, ya pokoknya dunia terasa milik berdua gitu deh. Mulai masuk bulan keempat, mulai kerasa nih bosen-bosennya (menurut penelitianku). Nggak hanya bosen, tapi juga masalah. Tapi berhubung tema postingan ini tentang jenuh, jadi aku akan fokus hanya di jenuhnya aja.

Pernah kepikir nggak sih, bosen ketemu Mama? Ketemu Papa? Atau ketemu Adik dan Kakak? Bosen ketemu keluarga setiap hari? Kalau boleh aku jawab, NGGAK! Why? Because I love them. Sebelum bilang jenuh, coba pikirin lagi. You love them or you like them? Kedua kalimat itu jelas berbeda jauh. Kalau kalian memang sayang sama pacar, rasa jenuh itu ya mungkin ada. Tapi itu pasti hanya sementara aja. Beda kalau kalian cuma suka. Makanya sebelum nembak atau nerima, pikirin dan yakinin hati kalian. You love them or you like them. Kalau ternyata memang sayang dan rasa jenuh itu memang ada, hadapi aja. Rasa jenuh itu hanya sebagian awal dari cobaan hubungan kalian. Ya boleh dibilang hanya pemanasan gitu. Setelah lewat masa-masa itu, pasti rasa jenuhnya ilang sendiri.

Ada tips sih yang sebenernya nggak begitu ampuh, tapi boleh dicoba. Kalau misal udah kena rasa jenuh, coba sedikit kurangi kontekan sama pacar. Atau ya si pacarnya sedikit dijutekin dulu. Kalau ternyata seharian itu kalian kangen, itu artinya rasa jenuhnya memang hanya sementara. Atau coba ngelakuin sesuatu yang unik. Kalau bisa, yang belum pernah dilakuin sebelumnya. (Dalam artian positif ya). Pacar yang asik itu biasanya pacar yang mau dibawa seru-seruan. Misalnya jalan-jalan yang jauh, ke tempat baru yang menyenangkan, minta dibantuin nyuci piring, beresin kosan, atau diajak mendaki gunung (kalau ada gunung yang deket-deket), masak bareng sama pacar, belanja ke pasar, nyuci motor atau mobil bareng, atau apapun yang memang seru dan di luar kebiasaan kalau ketemu. Dan kalau ternyata kalian ngerasa seneng, itu artinya memang jenuh itu sementara aja. Dan terakhir coba dengerin lagu kebangsaan kalian bareng. Biasanya sih, orang pacaran itu punya lagu kenangan atau kebangsaan. Entah itu saat lagi PDKT atau masa awal-awal pacaran, pasti ada. Makanya lagu kebangsaan sama pacar itu yang bahagia. Biar kalau lagi sedih, dengerin lagu itu, jadi seneng lagi. (#NowPlaying You And I - Endah n Rhesa)

Nah, selanjutnya...

Tanya: Mending pacar romantis atau pacar cuek?

Jawab: Cuek.

Tanya: Loh, kenapa nggak romantis? Padahal kan pacar cuek nyebelin?

Oke, mari dibahas. Sebenernya bahasan ini sedikit nyambung juga sama tema postingan.

Pada dasarnya setiap orang itu ditakdirkan punya sifat baik, manis, tapi belum tentu romantis. Buat cowok, kayaknya sih kebanyakan sifat cowok itu cuek. Dingin. Tapi bukan berarti mereka nggak peduli. Dan sifat cowok romantis itu kebanyakan dibuat-buat. Hanya untuk nyenengin pacarnya aja. (ini hanya pendapat). Dan percaya atau nggak, ternyata romantis itu too mainstream, yeah-_- nyadar nggak sih, kalau pacar yang awal-awalnya romantis, lama-kelamaan jadi kerasa juteknya? Alasannya sibuk, alasannya tugas, alasannya A-Z, tapi ternyata terus aja gitu? Ya... ternyata memang romantis itu bukan sifat asli sepertinya:))

Jadi, sedikit berbagi pengalaman aja sih. Aku pernah pacaran sama cowok romantis. Ya siapa sih yang nggak seneng pacarnya romantis. Pokoknya seisi dunia ini berasa jadi dunia sastra. Puitis semua. Tapi baru nginjek waktu pacaran 4 bulan, ternyata udah kerasa bosen. Iya aku mikirnya sih cuma pemanasan aja. Ternyata memang bener. Tapi lama-kelamaan, sifat asli dia mulai keliatan. Jadi sibuk, jarang ada waktu, jadi dingin, cuek, romantisnya nggak kayak pas awal pacaran. Malah jadi banyak berantem, diselingkuhin, ya finally putus deh. Yang harus disabarin pacaran sama cowok romantis, sabar saat sifat asli dia mulai keliatan. Sabar saat kenangan manis dulu (waktu masih romantis) itu mulai hilang dan luntur. Atau sabar saat dia mulai genit-genit sama orang lain.

Terus sekarang pacaran sama orang cuek. Dari awal PDKT, udah keliatan kalau dia orangnya dingin. Malah sempet takut juga kalau ternyata cuma dimainin, diharkosin. (Untungnya nggak^^). Dia sebenernya orangnya asik banget, seru, lebih sering ketawa dan sama sekali jauh dari kata romantis. Awal-awal sih sempet kesel juga soalnya dia cuek kebangetan. Pokoknya dia nggak pernah bikin suasana jadi romantis. Tapi suasana yang bikin kita jadi romantis. Tapi setelah masuk waktu 4 bulan, ternyata aku sama sekali nggak ngerasa jenuh sama dia. Nggak tau kenapa. Nah lewat beberapa minggu dari 4 bulan itu, kerasa sih sedikit jenuh. Tapi dengan alasan yang mungkin konyol. Nggak ada berantem. Pacaran sama dia seneng terus, ketawa terus, dan nggak pernah ada berantem. Sensitif sedikit sih pernah ada, tapi nggak berdampak buruk. Sampai sekarang, alhamdulillah masih baik-baik aja. Yang harus disabarin pacaran sama cowok cuek itu ya sifat cueknya. Apalagi kalau cueknya udah kelewatan, pengin lempar sepatu aja rasanya-_- eh tapi yang bikin enak dari cowok cuek ini, kalau dia udah romantis, dia romantis beneran, bukan romantis buatan. My boyfriend said, "Kamu nggak perlu terjun ke jurang buat dapet perhatian aku." If you know what I mean ;) dan liat dari beberapa pengalaman temen sih, cowok cuek itu kalau udah sayang sama orang, setia banget. Mungkin karena nggak semua orang betah sama sifat cueknya dia kali ya:))

Ternyata memang bener, pacaran sama orang romantis itu lebih kerasa jenuhnya. Kenapa? Soalnya sifat yang dia keluarin bukan sifat aslinya. Mungkin sifat asli dia cuek, tapi demi bikin pacarnya seneng, dia berusaha jadi orang lain, bukan dirinya sendiri. Sebenernya, tanpa perlu mengubah sifat pun, masih banyak kok yang mau nerima kita apa adanya. *lirik pacar sendiri* jadi pacaran itu harus nemu kecocokan dari awal, bukan setelah pacaran mengubah sifat buat jadi cocok. Yang ada ya kayak ceritaku di atas tadi.

Okedeh, sepertinya postingan itu udah terlalu panjang. Jadi, inget ya, selama kita sayang sama seseorang, rasa jenuh itu nggak akan pernah ada. Yang ada, kita akan selalu butuh dia untuk ada di samping kita. Nemenin kita. Dan ngebahagiain kita. (contohnya keluarga. Hidup bertahun-tahun bareng, tapi nggak pernah kan kita bosen sama mereka? Kita malah takut untuk kehilangan mereka). Dan satu lagi, masih banyak kok orang yang mau nerima kita apa adanya tanpa perlu mengubah sifat kita yang sebenarnya. Jadi diri sendiri itu indah :)


With love,

No comments:

Post a Comment

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...