Thursday, 27 June 2013

Finally...



Selamat pagi Blogcha. Huh. Finally....... UASnya selesai juga ;)

Okey, buat postingan kali ini aku mau share tentang pengalaman sebelum UAS, selama UAS, dan setelah UAS. Karena aku orangnya suka cerita, jadi ya... Gitu deh pokoknya aku mau sharing aja ya.

UAS di kampusku dilaksanakan tanggal 20 Juni. Kayaknya kampusku memang terakhir deh, kenapa? Karena kampus lain udah ada yang selesai. Nah aku pulang dari Garut sekitar hari Jumat, seminggu sebelum UAS. Aku memang udah ada janji mau main di hari Jumat itu.

Oh iya, aku ke Garut bawa-bawa buku loh. Ya kan memang niatnya mau belajar. Udah cukup IPK semester satu-ku kecil. Aku nggak mau ngulangin kesalahan yang sama di semester 2. Makanya aku niat banget bawa buku ke rumah saat minggu tenang.

Awal-awal minggu tenang ya... Masih semangat. Masih sangat semangat malah. Ngerjain soal, buka-buka buku dan belajar. Oh iya, saat itu laptopku belum rusak juga. Jadi kalau udah bosen belajar tinggal buka laptop, nulis deh.

Dan, dua hari setelah itu, laptop rusak. Aku panik. Rusaknya karena charger-nya gak mau masuk, jadi batre laptopnya nggak mau ngisi. Kurang ngeselin apa coba? Aku udah panik tingkat dewa. Masalahnya, laptop itu aset aku. Barang kesayangan aku. Dan sekarang rusak? Oh no! Semenjak saat itu, mood belajar pun berantakan. Aku coba mikir positif. Mungkin biar aku fokus belajar. Mungkin biar aku gak kebanyakan nulis dibanding belajar. Dan banyak mungkin-mungkin yang lain. Tapi tetep aja, yang namanya pikiran jadi mumet ngalor-ngidul. Belajar jadi males. Bahkan aku sampai nangis. Well, mungkin ini agak berlebihan. Tapi kenyataannya gitu sih...

Akhirnya selama beberapa hari, aku mengabaikan buku dan soal-soal. Aku terlalu fokus mikirin gimana nasib cerpen-cerpen aku, lomba, bahkan naskah calon novel. Udah setres juga sih mikirin itu. Malah, UAS yang udah pasti di depan mata nggak aku stresin. Mama terus nasihatin biar aku jangan terlalu mikirin laptop. "Mom, please. You don't understand."

Akhirnya di hari Kamis, ada saudara aku ke rumah. Dia emang punya banyak temen yang suka bener-benerin laptop gitu. Akhirnya aku bilang sama dia tentang laptop yang ngadak nggak bisa di-charge. Dia pun bilang bakal bawa laptopnya ke tempat service hari Sabtu. Berhubung besoknya aku pulang, terpaksa aku tinggalin laptopnya.

Keesokan harinya pun aku pulang dengan perasaan lega.

Hari Sabtu aku memutuskan buat ikut belajar bareng. Karena hari pertama itu adalah mata kuliah Pengantar Perpajakan, dengan dosen yang agak pelit kasih nilai. Makanya aku uring-uringan. Nggak cuma aku sih, temen-temen kelas juga. Mana teorinya itu... Bejibun banget. Mana nilai UTS itu.... Jelek-jelek. Kami jadi stres sebelum berperang gitu deh.

Hari Minggu, aku kedatangan temen-temen SMA. Mereka dateng ke kosan. Ya... Udah kangen sih, beberapa bulan nggak ketemu. Akhirnya kami malah recok sana-sini. Biasalah cewek kalo udah lama nggak ketemuan, terus ketemuan, gimana hebohnya. Terus udah recokin kosan aku, kami pergi keluar, buat cari tempat makan. Kebetulan waktu itu salah satu dari temenku baru jadian. Niatnya ngasih PJ gitu deh. Huehe... Udah makan, kami malah kabur ke Ciwalk. Mereka bilang sih cuma mau liat-liat doang. Tapi...... Nyatanya setelah nyampe sana, mereka bawa tentengan baju baru. Yap, mereka belanja. Cewek emang gitu kali ya? Bilangnya mau liat-liat, tapi buktinya pulang-pulang bawa belanjaan. Pft... Aku gak gitu tapi. Okey, hari Minggu itu aku malah puas buat hangout bareng mereka, Adys dan Ciciw.


Nah... Dari hari Senin ini aku mulai panik mikirin UAS. Materi belum semua dipelajari, soal-soal belum keiisi semua, dan materi yang udah dipelajari mendadak jadi kelupaan. Akhirnya aku kembali ngerjain soal-soal. Oh iya, pas hari Minggu atau Senin ya aku lupa. Aku dapet telepon kalau laptopnya udah bener. Ternyata ada salah di charger-nya. Itu senengnya bukan maiiinnn..... Makanya aku kembali semangat belajar. Nah pas hari Senin ini aku belajar di luar. Pagi-pagi bareng temen. Udah agak siangan, kami pindah ke kampus karena ada yang bakal tutorin kami. Senior. Nah, berakhirlah hari Senin dengan menyenangkan.

Hari Selasa. Aku kembali kabur dari kosan. Kemana? Ke Festival Citylink. Jadi hari Jumat itu aku main sama Karei, terus dia ngajak main lagi hari Selasa. Ada film yang sama-sama mau kami tonton soalnya. Ya akhirnya aku kembali mengabaikan soal-soal latihan UAS itu. Dan sepulangnya dari sana, sekitar jam 8 malem lebih, aku seneng banget. Kenapa? Kami akhirnya jadian :)))

Nah hari Rabu, aku semangat banget belajar. Dikarenakan UAS besok, makanya tingkat panik aku nyaris di ubun-ubun. Akhirnya mau nggak mau harus aku luapin lewat belajar. Menjelang sore, ada temen aku ke kosan. Nita, partner buat gila-gilaan. Dan sore itu, aku lagi ngobrol sama dia. Aku iseng-iseng buka line. Ternyata ada chat dari grup yang isinya sodara-sodara aku. Chat pertama yang aku baca adalah, "Laptop ilaaaannnggg :"((((" itu kira-kira isinya. Dan chat itu adek aku yang tulis. Terus ada tante aku yang reply chat dia. Aku baca chatting-an mereka sampai bawah, tiba-tiba aku shock gak percaya. Aku pun langsung bales minta kejelasan. Dan balasan dari adek aku emang bener-bener bikin down. Dia nge-iya-in kalau laptopnya dicuri.

Ibarat terjun dari lantai puluhan di gedung tinggi. Kayak mimpi. Ibarat ditampar sama mama sendiri. Perih. Sakit. Pengin nangis. Semua perasaan campur aduk. Nita pun sama kagetnya setelah aku bilang laptop ilang. Dan dengan sisa pulsa ratusan perak, aku telepon mama buat ngeyakinin kalau ini bukan mimpi. Suara mama terdengar kalem di sebrang sana. Setelah aku serbu pertanyaan, mama ketawa sebentar, terus bilang, "Iya Nak, laptopnya ilang." air mata yang udah aku tahan-tahan akhirnya jatuh semua. Nggak tau kenapa, rasanya sakit banget. Perih. Nggak nyangka. Ini kayak bohongan. Terus mama berusaha nenangin aku. "Kan katanya mau ganti yang baru? Udah nggak papa, nanti ada lagi rezekinya." well, aku memang mau yang baru. Tapi masalahnya, sebagian jiwa aku udah ada di laptop itu, Mah. Aku ngabisin sebagian waktu setiap hari sama laptop itu. Semua naskah aku di sana. Semua masa depan aku di sana. Rasanya itu nyakitin banget. Setelah mama ngejelasin rangkaian ceritanya dan nasihatin aku, telepon pun terputus. Habis pulsa. Aku langsung nangis lagi. Nita bingung liat aku. Terus dia nasihatin, "Udah Wi jangan ditangisin. Mungkin nanti laptop baru karier baru. Selama ini kan di sana isinya kenangan semua. Naskah-naskah yang gagal. Siapa tau laptop baru nanti, awal kesuksesan kamu." iya sih, itu pasti aku aminin. Tapi masalahnya, aku udah ngerencanain holiday project. Buat cerpen, ngurusin calon novel yang sempat tertunda gara-gara rusak juga. Padahal, baru aja kemarin-kemarin seneng karena udah dibenerin. Ibarat naik histeria gitu kok ya. Diangkat pelan-pelan, terus dihempaskan gitu aja. Nyawanya serasa ngelayang... Akhirnya, hari Rabu itu ditutup sama kegalauan. Soal pun kembali terabaikan.

Hari Kamis, harinya perang. Perang sama soal pajak. Aku dan temen-temen udah berdoa. Kami pun masuk ruangan. Soal dibagiin, dan............ Alhamdulillah. Nggak sesulit yang dibayangkan. Semoga dosennya terketuk hatinya buat kasih nilai A. Amin...

Malemnya, aku mulai panik sama soal-soal Akuntansi. Dari siang nggak begitu panik, soalnya belum ngeh sama soalnya. Pas malem, setelah beneran mikir keras, barulah ngerti kalau soalnya susah. Glek. Rasanya kayak mau nelen batu yang nyangkut di tenggorokan. Ditelen gak bisa, dikeluarin lagi juga udah gak bisa. Aku udah bolak-balikin catetan buat nyari jenis soal yang sama. Tapi nihil. Sia-sia aja. Akhirnya otakku ngeluarin asep saking panasnya. Eh bohong deng. Akhirnya aku tambah stres karena gak bisa ngerjain. Tapi emang Allah itu adil. Selalu ada kemudahan setelah kesulitan. Pertolongan Allah itu selalu ada, selama kita selalu meminta dan gak pernah jauh dari-Nya. Romi, dengan baiknya, nanyain bagian mana yang gak aku ngerti. Akhirnya aku pun ditutorin lewat chat. Alhamdulillah... Paham. Stres aku pun ilang. Dan aku bisa tidur dengan tenang.

Hari Jumat. Hari yang paling menegangkan. Kenapa? Karena aku dan temen-temen harus perang sama Akuntansi. Matkul yang paling aku takutin. Padahal jurusan kuliahku memang Akuntansi. Setelah soal dibagiin, aku berdoa semoga aku bisa ngerjain dengan tenang dan lancar. Setelah aku baca soalnya... Hmm... Not as bad as I think. And finally... Aku bisa. Aku keluar kelas dengan perasaan lega karena matkul yang berat sudah terlewati. Semoga hasilnya memuaskan.

Setelah selesai, aku dan Nita memutuskan untuk refreshing sebentar. Kami berdua kabur buat nonton Refrain. Mahasiswi yang patut dicontoh nggak ya? Sebelum UAS, nonton. Di tengah UAS, nonton-__- yang penting ngilangin stres deh ya...

Dan hari-hari berat pun terlewati dengan perasaan tegang, panik, stres, tapi tetep enjoy juga. Karena ada yang nyemangatin sih hehehe.

Akhirnya hari Rabu, hari terakhir matkul PIE Makro, selesai. Selesaaaii. Yeeeeee selesaaaiii! It means, nggak lagi-lagi stres tiap malem ngerjain soal-soal, baca teori, panik sebelum masuk kelas, dan hal lainnya. Tapi..... Sedih juga sih. Kenapa? Karena selama seminggu itu aku dan temen-temen udah kebiasaan bareng-bareng. Belajar bareng, sharing bareng, dan semuanya bareng. Meskipun aku gak selalu ikut belajar bareng, tapi ya.... Tetep aja pernah ikut. Dan artinya semester 2 pun selesai. Temen-temen baru lagi. Materi baru lagi. Hidup baru lagi. Huh... Agak sedih gimana gitu ya...

Dan satu lagi. Apa yang bakal aku lakuin di liburan semester ini? Laptop udah gak ada. Belum dapet yang baru. Proyek liburan semuanya gagal. Ya ampun, sedih amat :(

Well, well. Seperti yang aku bilang. Pertolongan Allah selalu ada. Allah udah ngerencanain sesuatu yang lebih indah dari ini. Semoga o:)

Yaaaa kira-kira begitulah postingan gak jelas kali ini. Semoga kalian yang baca, bantuin aku juga berdoa biar dapet A semua dan segera dapet laptop baru. Amiinn. Makasih ya udah nyempetin waktu buat baca postingan panjang yang gak jelas ini. Selamat pagi;)


With love,

16 comments:

  1. Duuh dwi yang sabar ya, Cowok emang gitu! Maunya yang manis2 aja! Kalo udah gak manis pasti langsung dibuang! Hih! #LohKokJadiMasalahCowok!
    Hahahaha xD

    Sabar aja dwi, anggap aja itu ujian dalam merintis karir sebagai penulis besarrrr. Toh yang ilang cuman draft naskahnya, bukan kreativitas kita kan. :)
    Semoga dapet nilai A++ dan leptop barunya segera datang.

    Eh anak akuntansi juga ya. -_- duh di BE banyak akuntansi ternyata, kita bikin #TeamAkuntansiBE yuukk.. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak nyambung kak-___-

      Iya bener sih, mau sukses cobaannya banyak banget. Aamiin.

      Oh iya? Haha yuk yuk. Siapa tau aku bisa ditutorin kalo lagi ujian nih *eh

      Delete
  2. hihi romantika ujian, keren neng Dwi. Memang kalau ujian diceritain bakal seru dan menarik. hihi mulai dari yang pusing mikirin ujian, pusing mikirin jawaban sampai pusing ntar nilainya bagus atau gak.hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener bener haha udah macem-macem aja ceritanya

      Delete
  3. sabar aja yaa. mungkin itu cobaan buat kamu. yakin aja Tuhan pasti udah siapin laptop yang lebih baik kok buat laptop kamu dan semoga aja yang ngambil laptop kamu dapet balesan yang setimpal. amin

    buat UAS nya semoga dapet nilai yang memuaskan juga yaa. amin.

    btw follow back blog ku ya, buat nambah temen :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener sih, meskipun harus nunggu lama:(
      Aamiin..

      Kok aku susah follow blogmu ya?

      Delete
  4. Everything Happens fora good reason.. yang sabar aja Dwi, yakin aja Allah bakal ngganti laptop ke laptop yang lebih baik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener nih, semoga dapet yg lebih baik. Aamiin. Makasih yaa

      Delete
  5. wah moga laptopnya cepet sembuh aja ya :D
    dan semoga nilainya A++ hehe
    semangat :D

    ReplyDelete
  6. waduh, cobaan bertubi tubi banget cc Dwi..mana rusak, malah ilang lagi...sabarrr, ntar diganti sama yg gresss...tapi emang nyeseknya bukan melulu soal laptopnya tapi justru isinyaaa..kalau aku juga ga bisa bayangin klo lepi sampe ilang...bisa nangis daraaahhh aku. banyak foto foto dan juga tulisan aku yg ada di sana dn ga aku back up kmna mana karena emng ga ada tempatt...

    semoga nanti hasil TEST nya bisa bikin IPK melesat yah!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia kak, bener banget. Laptopnya sih udah jelek lah nggak seberapa. Tapi datanya itu loohh huhu :(

      Aamiin makasih kak meeyy

      Delete
  7. Huwaaa, sabar ya kak X( Aku bantu doa aja, semoga dapet laptop baru dan nilainya bagus semua! Amin :)

    ReplyDelete
  8. Lah cobaan nya itu di tambahin sama Allah. Dari yang cuma rusak,jadi ilang. Nah loh. Kurang bersyukur gak nih? Bersyukur hayo bersyukur. Moga laptop baru, semangat baru, masa depan baru, pacar baru #lah

    UAS kapan sih ini?
    Wait !!
    Lah ternyata postingan lawas -____-

    semester berapa wi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener bener, mungkin kurang bersyukur juga nih. Astagfirullah :(
      Ah nooo, pacar waktu itu udah baru kok. Sekarang nggak mau yang baru lagi haha

      Iya postingan lawas hehe. Aku smt 4, sepertinya di bawahmu ya?

      Delete

Komentar gratis, curhat gratis, iklan bayar!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...